alexa-tracking

Kau Terindah Kan Selalu Terindah

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/576bae72dac13eeb518b4569/kau-terindah-kan-selalu-terindah
Kau Terindah Kan Selalu Terindah
Real Story. Repeat! Real Story.

Sedikit catatan. Ini pertama kalinya saya menulis di SFTH. Jalan cerita, kalimat serta pembawaan saya yang kurang menarik dan apa adanya ini mungkin kekurangan saya. Jika saya jarang update maafin gan emoticon-Big Grin. Akhir akhir ini saya memang banyak proyek yg harus kerjakan, Tapi saya bakal terus update buat cerita ini.

Happy Reading emoticon-Smilie


Prolog
Quote:
Part 1 (Engkau…)

Quote:


Ah, pagi ini sedikit terlambat akibat perkelahian hebat dengan pacar gua tadi malam. Well, di detik ini sudah mantan sih. Malam itu membuatku hampir tak bisa tidur semalaman. Terdengar suara pembina apel dari atas podium mengatur barisan perkelasnya. Gua langsung berlari cepat meninggalkan motor di parkiran.

Quote:


Gua ketawa cekikikan. Pembina sudah mulai menyampaikan pesan jumat pagi itu. Gua ga terlalu merhatiin, gua masih kebayang kejadian semalam. Cewek yang gua sayang selama 2 tahun ini harus gua relakan pergi dengan cowo lain karena jarak yang memisahkan sejak kami lulus SMP. ‘Ah LDR is totally suck’ gumamku. Tiba tiba barisan dibubarkan dan anak anak di perintahkan menuju masjid untuk mengikuti acara peringatan Maulid Nabi. Gua hanya mengikuti teman temanku. Gua cukup lesu pagi ini, ingin sekali rasanya bolos dan menenangkan hatiku sejenak di kamar. Ah sudahlah, gua jalani saja hingga semua terasa biasa saja.
Saat memasuki masjid, gua ga sadar udah terpisah dari teman teman kelas gua karena memang ramai dan sesak. ‘Sial, yaudalah asal ambil tempat aja’. Gua akhirnya duduk sembarang, gua gatau ini kumpulan anak kelas mana, gua nga peduliin mereka.

Quote:


Acara dimulai, sebenernya gua ga terlalu merhatiin jalannya acara sih, males, kerjaan gua dari tadi cuman melamun sambil ngeliatin keluar masjid. ‘Ah bodo ah, lagian gua juga uda biasa setahun ini tanpa dia, lagian gua juga uda ngelakuin yg gua bisa buat pertahanin hubungan ini, gua uda setia, kalau memang dia nya yang ga kuat ya sudah, yg penting gua uda coba buat pertahanin’ gua ngomong dalam hati.

Gua coba merhatiin jalannya acara, kata sambutan dr kepala sekolah, kata sambutan dari ini dan blablabla. Pff gua bosan. Fokus mataku berhenti di seorang cewek yg berdiri di sana membawakan acara. Ces! Dunia seakan berhenti sesaat. ’ Cewek itu, cewek yang sedari tadi menjadi mc membawa acara ini. Manis! Cantik! Gila!’ teriakku dalam hati. Ini kejadian yang sangat langka bagi gue. Langka! Gue paling jarang mengakui dan menganggap seorang cewek itu cantik. Bahkan yang menurut temen2 gua paling cantik, di mata gua biasa aja. Benar memang cantik itu relatif sepertinya. Terus apa ini? Apa ini Ya Tuhaaaan!’

Quote:
image-url-apps
Quote:


menarik emoticon-Baby Boy 1
ditunggu part berikutnya gan emoticon-Matabelo

KASKUS Ads
image-url-apps
Di tambah lagi donk siomay nya, kentang nya buang aja.......keep update gan
Part 2 (Aku…)

Quote:


Gua diem, gua baru ingat gua cuma tau nama cewe jefry itu olin, siswi jurusan TI, gue tau dari temen temen gue yg lain, tapi gue sama sekali gatau olin itu yg mana. Duh …

Quote:


‘Anjing nih anak, sial, kenape lu harus pacarin cewek sepolos dia anjing’ gumam gua ga terima. Karena gua tau setiap Jefry pacaran dia hanya bermain main, secara gua teman SMP dia juga, tapi nga deket, tapi gue lumayan tau tentang nih anak. ‘Ah tapi itu bukan masalah gua dah, ya sudah berbahagialah kalian, gue juga gamau ganggu, karena gue juga tau rasanya di ganggu jef, lu temen gue’ kata gue dalem hati. Suasana saat itu benar benar awkward! Gue gatau harus gimana dan jefry juga gatau harus gimana. Akhirnya kita berdua sama sama diam sambil menyimak jalannya acara.


SKIP …


3 bulan sudah sejak kejadian canggung itu dengan jefry. Hari hari berjalan seperti biasa. Gua juga udah bisa lupain mantan gua. Gua di kelas ga terlalu deket sm jefry jadi ya kami biasa saja. Kadang gua ngeliat dia bawa Olin ke kelas sambil mereka cerita cerita, gue cuma bisa mandangin mereka dr jauh. Kadang jefry bawa Olin ke futsal buat nemenin dia main. Gue? Ya gue Cuma bisa mandangin Olin dari jauh juga. Malah kadang setiap jefry bawa bola gua lebih semangat buat ngerebut bola dari jefry, entah mengapa, hehe. Tapi pertemanan gua sm jefry tampak baik baik saja, mungkin dia juga sudah lupa kejadian itu.

Sampai akhirnya kami naik ke kelas dua.

Di acara classmeeting, seperti biasa Olin setia menonton Jefry bermain. Di classmeeting ini gua ga turut andil. Gua males. Gatau kenapa hehe. Di classmeeting ini pula gua juga baru tau Olin ternyata pandai bermain basket. Dia gabung bersama tim nya melawan tim lain. Gua sama temen2 lain juga nonton, tentu ada jefry juga. Sepanjang pertandingan basket gue cuma merhartiin Olin. ‘Ah gila nih Olin, ga bisa lepas dari pandangan gua daritadi’ batin gua. Kulihat jefry hanya tersenyum bahagia melihat kekasihnya bertanding.

Sepulang hari itu, gue merenung di kamar. Mengambil laptop dan bermain facebook sejenak. Tiba tiba terpampang di list chat, Olin sedang online. Deg! Tangan gua bergerak sendiri ke list chat dan memulai chat dengan olin di situs pertemanan ini. Iya sejak kejadian super garing itu gua mencoba cari akun Olin dan gua add. Gue berani banget sore itu gatau kenapa, entah setan apa yg memasuki diri gue.

Quote:


Gua langsung berhenti chat dan logout supaya tidak terjadi hal hal yang lebih jauh. ’Ah apa yg barusan gue perbuat, sialan.’ Gumam gua. Ada apa ini? Apa gue jatuh cinta sm Olin? Apa gua jatuh cinta sm pacar temen gua sendiri. Gua bingung sore itu. Sampai akhirnya gua memutuskan untuk mengabaikan mereka. Gue gamau merusak hubungan temen gua. Hingga hari berikutnya gua nga pernah lagi mikirin mereka berdua.
Duuuh bau tikung menikung neh emoticon-Peace
keep update gan emoticon-Big Grin
Part 3 (Rasa ini…)

Ini hari pertama gua di bangku kelas 2. Setelah bersiap tanpa sarapan pagi, gua langsung pergi ke sekolah. Setelah parkir motor, gua berjalan santai ke arah lapangan. Masih sepi, gue terbiasa berangkat pagi karena selain gua ga suka sarapan, gua juga suka suasana sepi di pagi hari kaya gini. Gua duduk di pinggir masjid, dan akhirnya gua cuman melamun memandangi kosongnya lapangan ini.

Setelah hampir jam 7 sekolah sudah mulai ramai. Terlihat kumpulan anak dari jurusan listrik, mesin, dan lain lain. Pembina Apel pagi pun sudah mulai bersiap. Bel berbunyi, murid murid segera berbaris tanpa di perintah. Begitu pula gua, berjalan santaii ke arah barisan kelas gua. Dan seperti biasa mengambil barisan paling belakang di kelas.

Di kelas 2 ini adalah waktunya Masa Prakerin selama 6 bulan. Murid kelas 2 dibagi perkelasnya untuk masuk ke gelombang pertama atau gelombang kedua. Setelah Pembina menyampaikan jadwal Prakerin, ternyata kelas gua masuk ke gelombang kedua. Yang dimana berarti gua Prakerin periode January July. Well, 6 bulan kedepan ini harus menerima pelajaran dan tugas lagi dari guru guru.
‘Eh kelas Olin kapan?!’ Gua lupa merhatikan kelas Olin kedapetan gelombang ke berapa. Gua langsung tanya ke salah satu teman gua.

Quote:


Gua kembali merhatiin Pembina Apel, karena ini hari pertama masuk sekolah di tahun ajaran baru ini, jadi belum ada pembelajaran buat kami. Dan acara apel pagi ini di isi dengan hiburan dari beberapa kelas. Sampai akhirnya gua ngeliat Olin maju ke podium bersama cowo yang membawa gitar. Bukan, cowok itu bukan Jefry. Cowo itu temen kelas nya dia, mungkin Olin minta tolong tuh cowok buat ngiringin dia nyanyi.

Gue ngelirik jefry, rupanya teman teman kelas gua dari tadi uda nge-cie-in si jefry. Jefry cuma ketawa, mukanya memerah.
Gua ga bisa bohong, gua cemburu. Sialan! Ga betah lama lama gua sekolah kalau kaya gini. Olin nyanyiin sebuah lagu, gua lupa lagu apa, yg jelas itu lagu cinta buat jefry. Gua malas dengerin, hati gua makin panas ngeliatin anak kelas dari tadi ngeledekin jefry. Gua ke wc. Males sumpah males. Gua males banget mau ngapa2in hari ini. Gua seharian cuma nongkrong di kantin ngikutin temen2 kelas gue.


SKIP …

Sekitar 2 bulan kemudian, kelas berjalan seperti biasa. Gua jarang ngeliat Olin karena dia Prakerin. Bagus sih, jadi gue ga baperan kalau ngeliat dia. Gua ngeliat olin cuman pas sabtu, itupun karena jefry bawa olin ke kantin, atau ke kelas. ’Ah kapan ini akan berakhir’ gumam gua. Gua mencoba ga peduliin mereka. Sampai suatu hari …


Quote:


Di café (a.k.a kantin) kami cuma beli cemilan, sambil ngobrol ngobrol ngeliatin café yang berserak murid murid sekolah ini. Berisik, sumpek. Untung gua ambil tempat duduk paling ujung, jadi agak sepoy anginnya. Dan kemudian muncullah si jefry sang ular berbisa …

Quote:

Quote:

sip gan . keep streaming emoticon-Smilie
emoticon-Smilie emoticon-Smilie

Quote:


Siomay sudah rede gan emoticon-Big Grin
emoticon-Big Grin

Quote:


hehe. pantengin terus ajeee de emoticon-Big Grin emoticon-Big Grin emoticon-Smilie emoticon-Smilie
cerita bagus nih, izin dugem ya bang
image-url-apps
Ijin ninggalin jejak gan emoticon-Traveller
image-url-apps
Nenda dulu
image-url-apps
Ninggalin jejak dulu gan... Semoga seru
image-url-apps
Numpang bikin lapak dulu disini yaa emoticon-shakehand
Part 4 (Break!)

Gua kaget denger omongan jefry, sekaligus seneng, eh. Gatau, gua juga bingung. Tapi bukan hal yang baru lagi sih kalau jefry putus sm cewenya. Dan gua berani taruhan, setelah ini dia bakal cerita tentang gebetan barunya.

Quote:


Jefry bercerita panjang lebar tentang gebetannya. Gua ga peduli, gua cuma ngelamun. Seneng? Tidak juga. Well, gua ga bisa gambarin suasana hati gua kali ini. Gua memutuskan buat jalanin aja. Lagian gua jadi nga perlu cemburu lagi. Sebuah ketenangan bagi gue.

SKIP …

Setelah putusnya Jefry dan Olin, semua berjalan biasa saja. Jujur gua juga biasa aja. Gua ngamau buru buru ambil langkah. Gua mau jalanin aja, bahkan gua mencoba nga peduli lag ism Olin. Bener sih ini kesempatan gue, tapi apa nga kecepetan? Gua juga mikir perasaan temen gua. Gua janji pada diri gua sendiri gua ga akan ngelangkah sebelum Jefry dapet cewe baru.

Dua minggu kemudian gua dapet kabar, Jefry uda punya cewe baru, adik kelas, iye bener gebetan dia yg sebelumnya di ceritain ke kami, skrg uda jadi cewe die. Njirr nih anak mulutnya manis banget kayanya, padahal mukanya nga semanis omongannya.

Dan gue? Gue juga belum ambil langkah, selain gua masih sering kepikiran mantan gue yang di bogor, gue juga ngerasa masih pengen sendiri. Sampai pada satu malam gue kesepian bgt, suntuk, betek, gue iseng chat facebook Olin.

Quote:


What? Semudah ini? Ah wajar aja toh dia orangnya juga suka berorganisasi, jadi mungkin dia pikpr gue mau nanyain sesuatu yg penting, padahal haha. Setau gue, dia ikutan banyak organisasi, remaja masjid, kelas entrepaneur, kelas band, kelas basket, kelas bahasa inggris, banyak deh gue sampe lupa. Beda jauh sama gue, yang nga peduli sekitar, nga peduli social. Ngatau kenapa, gue males. Akhirnya malem itu gue mulai sms dia.

Quote:


DEG! Hati gue berdetak kencang baca teks barusan. Gue ngerasa ini terlalu mudah. Well, apa maksud dia tiba tiba nanya gue suka seafood apa nga. Secara gua dari tadi sama sekali belum kasih pertanyaan yg menjurus ke personal dia, dan ini kenapa dia yg mulai duluan. Dan sampai gue ngetik ini, kalimat tersebut masih gue tanem dalem dalem di ingatan gue. Kalimat inilah yang akan menjadi acuan sifat dia ke depannya bagi gue.

Quote:



Gue diem bentar, jujur gue kecewa bakal semudah ini. Gua kecewa dia open banget. Menurut gue ini bukanlah kesempatan bagi gue atau kemudahan yang diberikan ke gue. Ah yasudahlah gue jalanin aja. Gue lanjutin sms gue. Dan pagi, gue bangun, gue langsung ngecek hape. Sip gua ketiduran, gue inget semalem gue smsan sm Olin. Gue kesiangan, gue siap siap langsung chaw ke sekolah.

Sampai di sekolah seperti biasa gua ambil barisan paling belakang. Mata gue nyariin Olin, kebetulan barisan kami nga terlalu jauh, jadi gue masih bisa curi curi pandang ke dia. Gue ngeliat Olin, dia juga seakan akan nyarik gue di barisan kelas gue, eh gatau deng nyarik jefry apa gue haha. Gua ga peduliin. Gue masih mandangin dia dari jauh, sampai dia mergokin gue yg lg ngeliatin dia. Gue kaget, dia senyum. Senyum manis yang pernah gue liat. Gue salting, bukannya bales senyumnya, gue malah buang muka. Ah gue gimana sih. ‘Drrrtt’. Hape geter, sms dr Olin. ‘Kamu orangnya nga suka senyum ya?’ Duh.
image-url-apps
Quote:



eh nubitol jangan di quote cerita nya emoticon-Blue Guy Bata (L)
wah seru nih ceritanya, di tunggu updatenya mas aditemoticon-Jempol
adit update dong, di tunggu nihhhhhhemoticon-Salam Kenal emoticon-Jempol emoticon-Jempol
PART 5 ( … )

Gue memutuskan buat nga bales sms Olin. Gue ngamau terlihat langsung sbg cowok yg ngarepin dia, gue mau ini mengalir dengan sendirinya, gue ngamau buru buru juga ya tau sendiri Olin itu mantan temen gua. Gue mandang muka Jefry ‘Maafin gue jef’, batin gua. Gue menghela nafas panjang sambil ngelamunin apa yg bakal terjadi selanjutnnya.

Selesai apel gue nga ngikut temen temen kelas gue, gue duduk di pinggiran taman yg letaknya nga jauh juga dari lapangan.


Quote:



Belum selesai gua cerita dia uda berlalu aja ninggalin gua. Gue mau cerita sedikit tentang Agus. Dia itu temen gue dari detik pertama berada di bangku SMP. Yang saat itu gua berada di urutan no 1 pendaftaran SMP gue, dan dia nomor 2. Di apel pertama di SMP, gua langsung akrab sm dia. Gue juga sebangku sama dia di kelas 1. Di kelas 2 kami masih nga terpisahkan kelasnya, dan sebangku lagi. Di SMP ini di setiap kenaikan kelas, muridnya di urutin lagi berdasarkan nilai satu sekolah. Di kelas 3 kami sebangku lagi. Dan di saat itulah kami memutuskan untuk membuat grup atau geng atau kelompok belajar hehe, ya pokonya gitu lah.

Kami yang beranggotakan 7 orang yang sampai skrg masih suka ngumpul bareng tiap malem minggu. Mirip cerita 5 CM ya emoticon-Big Grin , tapi nga juga kok. Beruntungnya, kami bukan kaya yg lain, yg cuma sbg atas nama geng doang. Tapi kami bener bener merasa terikat satu sm lain. Bahkan walaupun beda sekolah, beda kerjaan, beda kota, tetep aja kami masih suka ngumpul. Dah ini mirip banget dah sama film 5 CM haha tapi kami nga naik gunung kok emoticon-Wink .

Balik ke sekolah. Setelah kejadian gua ngelirik Olin dan dia ngelempar senyum manisnya ke gua, dan lagi gua cuma bisa buang muka dan nga peduli, gua akhirnya pulang dan sampai di rumah dengan perasaan yg campur aduk. Gua duduk lesu di kamar, ‘Ya ampun secepat ini kah’, batin gua. Gua bingung, gua mau deket sm Olin, gue mau banget. Tapi gua juga ngamau buru buru, gua ngamau juga nyakitin perasaan Jefry sbg temen gua. Yah walaupun kami nga terlalu deket dia tetep aja gua anggep temen gua. Well gue jalanin aja dulu, gue coba pelan pelan buat jalanin, gue tahan diri gua dulu. Ini buat kebaikan gua sm Jefry. Jef maaf.

Quote:
Quote:


Hehe maaf gan lagi sibuk banget nih ada project besar. Yah selain susah juga ngingat kejadian kejadian di masa lalu. Tapi menjelang lebaran ini bakal rajin update kok. emoticon-Smilie
Part 6 ( First Date )

Well, mungkin gua kecepetan, mungkin gua nga bisa nahan diri gua. Tapi yaa gua jalanin aja emoticon-Wink. Gue ngamau pusing, gua males mikirin gituan. Ya, gua langsung siap siap buat jemput Olin di gerbang Perumahannya yang letaknya nga jauh dari Perumahan gua juga. Hanya bermodal kaos hitam jeans panjang, gua gas motor gua ke TKP.

Olin udah nunggu di gerbang. Gue ga di bolehin Olin jemput ke rumah, ngatau kenapa, nga gue tanya, gua juga ngamau langsung terjun ke pribadi dia. Gue nurut nurut aja. Olin memakai kemeja yg warnanya sedikit ke merah muda dgn pola kotak kotak dan celana jeans hitam. Rambutnya terjulur rapi ke belakang. Cantik, beda banget sama gua yg memilih buat tampil berantakan duh.

Quote:



Di jalan olin duduk agak sedikit menjauh dari gua. Ga jauh sih yaaa kaya temen cewe yg lainnya. Dalam batas wajar gituh. Gue ngasuka ngomong di motor, ngatau kenapa rasanya risih. Gua udah bilang Olin ngobrolnya nanti aja jangan di jalaan, Olin nurut. Gue bawa matic ini pelan nyantai. Yaa karena cuaca yg dingin juga sih. Gue lupa ada kejadian apa di jalan ini yg mengharuskan gua harus sedikit kencang bawa ni motor, dan gue tarik tali gas motor gua sampai agak sedikit ngebut. Dan Olin meluk. DEG!

Quote:



Gue nga terlalu peduliin yang barusan di lakuin Olin. Gue nyantai. Sampailah kami di tempat makan yg gua maksud. Basic sih tempatnya, ya karena gua nga suka juga tempat yg terlalu gimana gitu. Gue suka yg beginian. Setelah markirin motor, gua jalan sm Olin ke meja kosong yg ada di paling pinggir. Gue persilahkan dia duduk dulu. Kami duduk berhadapan.


Quote:



Dan malam itu gua berbagi cerita sm Olin. Banyak banget hal yang buat gua kaget di malam ini. Banyak hal baru yg gua tau dr kehidupan dia. Dan banyak juga cerita kesedihan Olin yg bener bener buat gua nga tega ngeliat dia. Sepanjang cerita Olin gua cuman bisa mandangin mukanya, indah, sama pas kaya gua ngeliat dia pas jd MC waktu pertama. Senyum manis manjanya yg bener bener menghiasi malam gua kali ini. Well gua bener bener jatuh cinta sm Olin malam ini.

Banyak hal yg gue baru tahu dr kehidupan seorang Olin. Banyak juga hal yang agak buat gua kaget dan membuat gua semakin nga bisa jauh dr Olin. Olin merupakan anak pertama dr ibu yg broken home. Ayahnya ninggalin mereka berdua di kota ini sejak Olin masih bayi. Ibunya keturunan jawa dan Ayahnya seorang pria dari Thailand. Well, mendengar Thailand gue kaget, pantes nih anak muka nya agak beda, cantik bgt emoticon-Wink.

Ayahnya ninggalin ibu Olin yg masih mengandung dan balik ke Thailand, entah ada apa dengan mereka gue ngamau tau. Well gue sebenernya ngamau nanya lebih jauh, gue ngamau Olin sakit karena gue nanya, tapi ini Olin sendiri yg cerita. Olin, gadis polos yg gua cintai ini, adalah seorang anak haram.

Quote:

Malam itu fix gua di suapin sm nih anak. Dia cuma bisa senyum mandangin gua yg disuapin dia. Kami lanjut bercerita, kami tertawa, dia terlihat bahagia. Gua seneng bisa buat dia bahagia malem ini. Kencan pertama terindah dalam hidup gua. ‘Lin, aku sayang kamu’
×