alexa-tracking

Pengakuan Tahanan Perempuan, Dianiaya Oknum Polisi Dipaksa Merekayasa Kesaksian

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/576296be529a457e738b456c/pengakuan-tahanan-perempuan-dianiaya-oknum-polisi-dipaksa-merekayasa-kesaksian
Pengakuan Tahanan Perempuan, Dianiaya Oknum Polisi Dipaksa Merekayasa Kesaksian
Quote:TRIBUNNEWS.COM, BANDAR LAMPUNG - Kasus kepemilikan sabu yang membelit anggota Satuan Sabhara Polresta Bandar Lampung Brigadir Satu Niazi Yusuf masih berlanjut.

Beredar surat dan video pengakuan dari Resti, tahanan perempuan, yang menjadi saksi kasus Niazi.

Di dalam surat dan video itu, Resti mengaku dianiaya, dipaksa oleh beberapa oknum polisi untuk mengaku bahwa sabu yang ditemukan di dalam kamar sel perempuan Polresta Bandar Lampung adalah milik Niazi.

Di dalam suratnya, Resti menjelaskan, bahwa peristiwa itu bermula pada 5 Mei 2016 sekitar pukul 23.00 WIB.

Resti melihat Aiptu Yaumil bersama rekan-rekannya sedang minum minuman keras di depan kamar 1 rumah tahanan Polresta Bandar Lampung.

Resti mengaku melihat salah satu tahanan perempuan bernama Winda menyerahkan uang sebesar Rp 300 ribu ke Yaumil.

Beberapa saat kemudian, Yaumil datang menyerahkan satu paket sabu ke Winda.

Menurut Resti, dirinya, Ida dan Rika, sempat terlibat pertengkaran dengan para tahanan perempuan Winda, Ayu, Erna dan Nita, karena melihat transaksi tersebut. Yaumil lalu menyandera ponsel Resti, Ida dan Rika.

Yaumil juga memindahkan Resti ke kamar 6. Resti di dalam suratnya mengatakan, Yaumil meminta dirinya, Ida dan Rika untuk tidak membocorkan masalah transaksi sabu itu sembari menyerahkan ponsel ke Resti dan dua temannya.

Pagi harinya, regu penjaga tahanan berganti. Yaumil dan regunya diganti oleh regu Brigadir Niazi. Usai pergantian regu itu, tutur Resti, terjadi razia di kamar sel.

Niazi ikut dalam razia tersebut. Pada saat itulah ditemukan sabu di tubuh Winda yang disembunyikan di pakaian dalam.

Winda lalu dibawa ke ruang penyidik Satuan Reserse Narkoba. Disusul kemudian oleh tahanan lain yaitu Ayu, Erna, Nita dan Resti sendiri. Awalnya para tahanan perempuan ini, kata Resti, mengaku bahwa sabu itu berasal dari Yaumil.

Yaumil sempat dibawa oleh provost. Malam harinya, kata Resti, ia kembali diperiksa oleh penyidik Satuan Reserse Narkoba bernama Aswin dan ada anggota Provost bernama Ifan. Keterangan Winda dan tiga orang lainnya berubah.

Menurut Resti, Aswin menawarkan perubahan pasal dari pemilik ke pengguna ke Winda dan teman-temannya. Asal Winda dkk mau merubah keterangan bahwa sabu itu adalah milik Niazi bukan milik Yaumil.

Menurut Resti, berkas berita acara pemeriksaan yang lama pun dirobek oleh penyidik di hadapan Resti. Resti awalnya tetap tidak mau merubah keterangannya bahwa pemilik sabu adalah Yaumil. Resti malah mendapat pukulan dari Aswin.

Tidak hanya itu, Resti di dalam surat dan video pengakuannya, menyatakan bahwa ia disuruh menggigit sandal jepit oleh Aswin. Resti pun dijerat sebagai orang yang ikut memakai sabu bersama Winda dkk dan ikut sumbangan uang untuk membeli sabu tersebut.

Padahal, kata Resti, ia sama sekali tidak ikut menyumbang dan tidak ikut menggunakan sabu itu.

“Saya ini orang susah. Masuk penjara ini aja kasus pencurian. Beda dengan empat perempuan lainnya. Mereka itu tahanan narkoba,” kata Resti.

Resti merasa apa yang menimpa Niazi dan dirinya adalah fitnah. “Demi Allah demi Rasulullah, Resti dan Bapak Niazi itu memang korban,” kata Resti.(*)

http://www.tribunnews.com/regional/2...saksian?page=3


nah loh nah loh..
serem bener.. emoticon-Takut (S)
woooohhhh.... direkayasa emoticon-EEK!
TS nya lugu bgt emoticon-Ngakak
usut tuntas.
jangan sampai orang yg gag bersalah jadi korban.
parah nih polisinya...
Klo ga Jago rekayasa,, bukan isilop namanya... hahahahaha

lembaga bajingan.. yang bersih cuma oknum..
klo berprestasi semuanya dapet pujian,,

klo ada masalah tinggal bilang oknum...

simple
Jeruk makan jeruk ini sih ... emoticon-Wakaka
udh maenan biasa itu
Kaya jaman Orba aja emoticon-Takut
Quote:Original Posted By Klro
woooohhhh.... direkayasa emoticon-EEK!


pakdhe cepet bener emoticon-Bingung
POLISI KAN KERJANYA MEMANG KAYAK GITU, NYARI-NYARI TERSANGKA AGAR BISA NAIK PANGKAT
POLISI KAN KERJANYA MEMANG KAYAK GITU, NYARI-NYARI TERSANGKA AGAR BISA NAIK PANGKAT
Tidak ada yang tidak masuk akal di kepolisian emoticon-Leh Uga
NIazi yang ngerazia, dia yang dituduh pemilik sabu?

emoticon-Cape d... kasian bener tuh si korban

apa ada pihak2 lain yang berani buka mulut juga emoticon-Bingung (S)

gak heran pas berita ketabrak kemaren dibiarin orang tergeletak.... emoticon-Ngacir
Paling jg dicuekin.... yah setidaknya udah usaha emoticon-army