alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Ippho Santosa: Ribut Perda Ramadhan, Anda Pernah Nyepi di Bali?
3.67 stars - based on 6 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57626116925233ed728b4570/ippho-santosa-ribut-perda-ramadhan-anda-pernah-nyepi-di-bali

Ippho Santosa: Ribut Perda Ramadhan, Anda Pernah Nyepi di Bali?

Ippho Santosa: Ribut Perda Ramadhan, Anda Pernah Nyepi di Bali?


[portalpiyungan.com] Ippho Santosa adalah seorang penulis, pembicara, motivator dan pengusaha muslim Indonesia. Berikut tulisan dari Ippho Santosa terkait berita yang lagi rame, Perda yang mengatur warung makan di bulan Ramadhan.

Tulisan ini diposting di fbnya (Selasa, 14/6/2016). Selamat menyimak...

Pernah Nyepi di Bali? Keluarga saya pernah. Seperti yang kita tahu, saat Nyepi, hampir semua kegiatan ditiadakan. Contoh, selama Nyepi keluarga pasien di berbagai rumah sakit tidak boleh keluar RS dengan alasan apapun. Stok makanan pun harus disiapkan, mengingat warung di sekitar RS juga tutup.

Selama Nyepi, bandara tutup 1 hari dan ratusan penerbangan ditiadakan. Perbankan tutup sampai 3 hari. Anda mungkin menyebutnya aneh dan rugi. Tapi sebagian pengamat menyebutnya unik dan hemat. Di atas segalanya, itulah tradisi dan keyakinan mereka. Hargai. Akan indah jadinya.

Anda masih protes? Tunggu dulu. Apakah Anda penduduk Bali? Apakah pendapat Anda dianggap penting bagi warga bali? Jika tidak, baiknya Anda diam saja. Hargai. Konon pemilik sebuah toko seluler di Kuta Bali pernah menghina tradisi ini. Yah wajar saja kalau warga merasa geram. Lalu, sebagian mengamuk dan merusak toko itu.

Setiap hari Minggu, di sejumlah kota di Papua, salah satunya Jayawijaya, warga dilarang jualan. Apapun agama mereka. Itu artinya 52 hari dalam setahun. Kalau Ramadhan, cuma 29 atau 30 hari. Saya pribadi pernah berkunjung ke tiga kota di Papua dan saya melihat ini diatur melalui Perda. Anda mau protes? Tunggu dulu. Apakah Anda penduduk Papua? Apakah pendapat Anda penting bagi warga Papua? Jika tidak, baiknya Anda diam saja. Hargai.

Setuju atau tidak, inilah Perda. Selama Ramadhan, rumah makan di beberapa kota, termasuk Serang, diminta untuk tidak beroperasi siang-siang, cukup sore dan malam saja. Di berbagai kota di Sumatera juga begitu, dengan atau tanpa Perda. Anda protes? Tunggu dulu. Apakah Anda penduduk Serang? Apakah pendapat Anda penting bagi warga Serang? Jika tidak, yah diam saja. Hargai.

Di Texas, warga biasa boleh
menyimpan senjata api di mobil dan di rumah. Sementara di negara bagian lainnya di AS, tidak boleh. Ini 'Perda' mereka.

Perda berasal dari aspirasi rakyat setempat. Artinya kebiasaan ini sudah berlangsung puluhan tahun bahkan ratusan tahun. Perda walaupun usianya baru sekian tahun atau belasan tahun berusaha mengukuhkan aspirasi ini. Semoga kita bisa memahami dan berhenti menghakimi.

Boleh-boleh saja kita berempati dan berdonasi kepada si ibu-ibu itu. Apalagi setelah digiring dan didramatisir oleh media. Tapi pikirkan juga Perda yang telah ditetapkan di Serang. Coba bayangkan, Anda buka bengkel di Bali ketika Nyepi. Atau buka lapak ketika Hari Minggu di Kabupaten Jayawijaya. Ending-nya juga sama, Anda bakal diciduk.

Saya awalnya juga memprotes penggerebekan dan penertiban rumah makan di Serang itu. Kok disita? Warga Serang merespons, "Untung cuma disita. Kalau menurut Perda, yah denda puluhan juta. Dan Perda ini sudah berlangsung sejak 2010. Mestinya setiap warga sudah paham walaupun buta huruf." Fyi, kalau di Serang, mall juga mematuhi, bukan cuma pedagang kecil. Alhamdulillah, ada TK dan SD Khalifah di Serang, makanya sedikit-banyak saya tahu, hehehe.

Lantas bagaimana dengan mereka yang tidak berpuasa? Non-muslim, musafir, orang sakit, muslimah haid, hamil, dan menyusui. Tenang. Mereka telah mengantisipasi. Aman kok. Terbukti mereka tetap tinggal di sana selama bertahun-tahun. Nggak protes. Kok kita orang luar yang sok tahu dan mau menggurui?

Sebenarnya, dalam pemahaman Yahudi dan Kristen ada juga anjuran untuk menghormati tradisi puasa. Lihat Imamat 23: 29 dan ayat-ayat lainnya. Tentu saja ini tiada kaitan sama sekali dengan dinamika muslim sekarang. Yah sekedar komparasi saja.

Saya pribadi tak pernah menyuruh orang untuk menghargai puasa saya. Toh ini urusan saya dengan Tuhan saya. Tapi saat suatu kota memutuskan sebuah Perda terkait Ramadhan, tak ada salahnya saya dan kita semua turut mengapresiasi. Bagaimanapun itu Perda, itu aspirasi.

Ramadhan tahun lalu saya sempat menemani guru saya non muslim untuk sarapan. Bagi saya nggak masalah. Tak mungkin saya tergoda dengan sarapannya. Btw, ibu saya rutin puasa Senin-Kamis. Ketika saya makan siang, beliau sering menemani saya. Bagi beliau nggak masalah. Itulah 'Perda' di rumah kami. Anda protes? Hehe. Share ya.


http://www.portalpiyungan.com/2016/06/ippho-santosa-ribut-perda-ramadhan-anda.html?m=1

-----------------------------------------------------------------------
PENDAPAT FELIX XIAUW

"Nggak papa warung buka pas Ramadhan, logikanya, kalau imannya kuat, nggak akan goyah sama godaan warung yang terbuka"

Sekilas pernyataan ini benar, padahal salah samasekali, bila ada yang berpikiran sama seperti diatas, lanjut aja baca, siapa tau berubah hehehe..

Pertama harus dipahami dulu bahwa dalam Islam, boleh atau tidaknya, bisa atau nggaknya, halal atau haramnya, semua diserahkan pada Allah sebagai pencipta, bukan logika manusia

Misalnya, benar jika seorang Muslim itu keimannya kuat, maka dia tidak akan tergoda oleh agama yang lain selain Islam, tapi tidak serta merta lantas membolehkan dia untuk beribadah mengikuti cara agama lain hanya dengan alasan "Gue nggak akan terpengaruh kok!".

Karena Allah sudah memberikan hukum-Nya, sudah jelas halal dan haramnya

Nah, bagaimana dengan warung yang tetap buka ketika Ramadhan?

Sejauh yang saya pahami, yang diharamkan adalah memberi makan atau memfasilitasi orang yang mampu berpuasa dan mukim, sebab "dia menjadi perantara bagi keharaman". Adapun bila warung itu menjual yang memiliki udzur syar'i untuk tidak berpuasa seperti musafir, ibu hamil dan menyusui, serta anak-anak, maka sah-sah saja

Disinilah letak peraturan itu perlu, maka penguasa boleh saja memberikan regulasi kepada warung-warung makan khusus pada saat bulan Ramadhan untuk mengondisikan bulan Ramadhan, seperti buka menjelang maghrib, ditutup dengan tirai dan sebagainya

Bisa juga dengan menanyai setiap yang datang, lalu menjual hanya bila pembeli bisa menunjukkan bahwa dia memang tidak wajib berpuasa, atau pembelinya bukan seorang Muslim

Problemnya tidak selesai sampai disitu. Karena kasus yang akhir-akhir ini mencuat, tidak hanya kasus "warung buka saat Ramadhan" ansih, tapi isu ini ditunggangi kaum liberal, sehingga menjadi ujung tombak menyerang perda-perda yang dianggap syariah, dan menyerang Islam secara umumnya

Lihat saja jargon salah pikir seperti "hormati yang tidak berpuasa", atau seperti jargon diatas "kalau puasanya khusyuk, nggak akan terpengaruh kok sama warung buka!"

Lha, ini semua terbalik, mayoritas Muslim, ini bulan mulianya Muslim, lha seharusnya yang Muslim lebih layak dihormati di bulan mulia ini, bukan malah menantang "Kalau puasamu khusyuk, kamu nggak akan tergoda, kalau kamu tergoda artinya puasamu sia-sia"

Mengenai ada Muslim yang justru imannya bertambah kuat saat diuji berat, saat berada di negeri yang bukan Muslim dan notabene tak ada suasana Ramadhan, ini juga tak bisa dijadikan dalil bolehnya bertindak semaunya di bulan Ramadhan

Walaupun, saya sangat setuju, untuk penindakan pelanggaran satu peraturan yang sudah disepakati, seharusnya bisa lebih bijak dan lebih halus, lebih banyak ke negosiasi dibanding anarkis

Dan bila mau jujur, tidak standar ganda, penggusuran yang dilakukan di ibukota sebetulnya jauh lebih sadis dan jauh lebih tidak manusiawi, dan seharusnya lebih besar dipermasalahkan

Kembali lagi ke problem utama, hanya saja, memang problemnya isu ini dimanfaatkan untuk menyesatkan pola pikir masyarakat

Karena kalau logika sesat ini dijalankan terus, maka esok usaha pemurtadan bisa berkedok sama "Kalau kamu yakin imanmu, kamu nggak akan peduli sama pemurtadan, biarin aja!".

Atau dalam pergaulan "Kalau kamu yakin imanmu kuat, nggak papa kok pelacuran, kalau kamu nggak melacur kenapa takut!".

Atau dalam ekonomi, "Kalau kamu yakin bisa bersaing, ya nggak papa perusahaan multinasional dan asing bersaing sama kamu!"

Atau kita memang sudah terjebak pola pikir begitu?

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10154106818176351&id=68040156350








biar rame bray, sekalian nunggu berbuka buat yang puasa.
klo ane sih enggak puasa sumpah

Tapi kalo pandangan ane sih, mutual respect aja sama sama saling menghargai, barangkali ada yang overated sama ni kasus motifnya nggak lebih dan nggak kurang, cuma pemahaman yang berbeda itu aja.

Baik yang pro maupun tidak perbedaanya hanya dari darimana sumber berita masuk kedalam akal fikiran, lalu dicerna secara obyektif maupun subyektif, yang hasilnya ya opini dan pendapat agan agan disini sekalian.

buat ane buat ini trit cuma buat iseng aja, lagi suntuk, pen lihat para comenter disini.
Diubah oleh: eyang.tokomadju
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 2
ga peduli
Gajadi komeng ah
Diubah oleh sapson
Ga bosan" bahas warung emoticon-Cape deeehh
"Kebijaksanaan"
jangan samakan dengan nyepi gan. tradisi nyepi memang pelaksanaannya sejak dulu memang begitu. menghentikan segala bentuk kegiatan. sedang puasa? apakah di ajarkan untuk berhenti mencari nafkah?? kan puasa hanya di ajarkan untuk menahan hawa nafsu sejak subuh sampe maghrib, g ada aturan puasa yg memaksa org untuk tidak buka warung di siang hari ..
kaga bakal laku bung,,, mau lu bikin thread ampe puluhan juga kaga laku,,,
berita udah nyebar,,, kecuali tempo minta maap secara global juga dan ngaku salah,,,
plus maap2 kata,,, orang muslim indo itu otak nya rada2 kebelakang,,, gampang di pancing hal2 ginian,,,
temen gw yg orang papua aja bilang asli ini salah muslimnya,,, udah ngelangar aturan agama, ngelangar perda, malah muslim yg laen nya koar2 ngebela,, kan lucu,,,
beda kalo agama sebelah,, diem aja ngaku salah,,,dari pada bikin malu,,,

jadi siapa yg salah ???
mayoritas muslim indo yg kacrut2,,,gak tau akar, gak tau batang, maen nyerocos,,,dan juga orang2 agama dan politik yg lagi cari panggung,,,


kalo gw boleh saran,,, lu bot aja nih lonje n bp sama berita penyeimbang,,,sampe penuh di pejwan baru dah thread2 yg rusuh di matiin,,,
sumber dr psk payungan ya? emoticon-Big Grin

bego, ga tau ya tata cara puasa itu apa aja?
ga tau jg tata cara nyepi gmn?

kok disamain? emoticon-Big Grin
onta sudah lelah menyerang domba ya? skrg mncoba flaming ke sapi? emoticon-Embarrassment
baca koran bree emoticon-Big Grin
Quote:


perda ketika dibikin juga ada perwakilan tokoh agama dan masyarakat,,,,kalo warga serang gak protes kenapa yg laen protes ??
1. pengen di bilang kritis
2. pengen cari panggung
3. niat sara

udah itu aja yg kliatan selama ini baik di tempo, kaskus, dan sosmed,,,
Adeh kurang ngopi nih pada emoticon-Cool
bosen ah gan, bahas itu mulu emoticon-Hammer (S)
kyk ga ada bahan lain aja emoticon-Stick Out Tongue
Quote:


Halo gan menurut ente toleransi salah?
Nyepi di bali itu seharian penuh. Dan hanya 1 hari-2 harian.
puasa itu 1 bulan. Camkan ya 1 bulan. 1 bulan tanpa penghasilan mau makan apa? Lagian hanya sampe maghrib saja. cerdas dong berkomentar jangan sampe ketahuan bodohnya emoticon-Wkwkwk
Kasian ya ente
Portal piyungan dijadiin sumur gan?
Dah, itu aja dulu... emoticon-Bingung
Quote:


Kayaknya Ippho ini sdg membahas Perdanya dh bukan tentang puasa. Dengan adanya Perda akan mengatur Tradisi dan ritual yang menjadi kebiasaaan suatu daerah. lagian Ippo juga ngasih contoh tuh yang dipapua sana ada Perda yang mengatur dilarang berjaualan setiap minggu, Ini juga g ada aturan kan secara agama untuk menghentikan mencari nafkah.
Mau bahas perda dan ibu warung itu sampe kapan? Gak habis - habis...
Quote:

Quote:


Nah Nyepi sehari, puasa 30 hari.
masih mau dipermasalahkan lagi?

Urusan agama itu ya gak perlu dibuat di peraturan daerah (opini saya secara pribadi) kecuali itu sudah mengakar erat sebelum ada peraturan model gini.

Nyepi itu udah tradisi masyarakat sana dan sudah menjadi adat setempat yang menjadikan Bali punya kebudayaan yang khas dan unik sebelum ada "perda" bahkan sebelum jadi negara bernama Indonesia.
bosen gua ngebahas beginian tp gapapa yang penting eksis emoticon-Betty
Ane ikut mantau aja gan
panasbung panasbung ... emoticon-Hammer2
diam itu emas gan. gak paham ya udah diam. emoticon-Cool
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di