alexa-tracking

Jodoh ane ternyata... (true story)

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/575d5df89e7404926a8b456d/jodoh-ane-ternyata-true-story
Jodoh ane ternyata... (true story)
Haloo agan dan sista kaskuser..
Salken yaa..

Sebut saja nama ane Rere (nama samaran, tapi sebenarnya juga bagian dari nama lengkap ane). Udah lumayan lama ane jadi silent reader di SFTH, cuma ane baru bikin ID Kaskus. Banyak cerita dari agan2 dan sista2 kaskuser yang selalu ane pantengin, dan akhirnya ane tertarik bikin ID dan mau share pengalaman pribadi ane. Tanpa ada maksud tertentu, ane cuma pengen share pengalaman aja, juga biar suatu saat nanti ane bisa baca cerita yang ane tulis sendiri, yang akan ngingetin gimana kisah perjalanan hidup ane.

Perjalanan hidup dalam menemukan jodoh, yang pasti semua orang juga pernah ngalamin.
Ya, mencari atau menemukan jodoh pasti dialami oleh semua orang. Tapi, kisah setiap individu akan berbeda dengan individu lainnya. Percayalah, kisah yang ditulis oleh Tuhan adalah kisah yang paling indah. Jika keindahan itu belum bisa kita rasain saat ini, pasti kita sadari keindahannya suatu saat nanti.

Buat agan dan sista yang masih dalam fase ‘kegalauan' dalam mencari jodoh, mungkin kisah ane bisa diambil hikmahnya. Karena JODOH ITU BISA HADIR DALAM WAKTU, CARA, DAN TEMPAT YANG TAK PERNAH DIDUGA SEBELUMNYA. Dan siapa DIA? Who knows? (^_−)☆

image-url-apps
Prolog

Kata orang, jodoh mati dan rizki sudah digariskan dari sebelum kita lahir. Maka, suatu saat pasti kita temukan. Tapi, siapa dia, dengan cara apa dan kapan kita bertemu, itu pertanyaan yang selalu muncul.

Belum tentu kita berjodoh dengan orang yang kita cintai.
Belum tentu kita berjodoh dengan orang yang sesuai dengan kriteria yang kita inginkan.
Belum tentu kita berjodoh dengan orang yang sudah lama berpacaran dengan kita.
Belum tentu kita berjodoh dengan orang yang sudah lama kita kenal.

Pengalaman ane ini adalah salah satu kisah dari jutaan kisah yang dituliskan oleh Tuhan dalam mempertemukan kita dengan jodoh masing-masing.
Akan ane tulis pengalaman ane dengan sebagian cowok yang pernah deket dengan ane, mulai dari SD sampai menjelang ane bertemu dengan jodoh ane. Nanti agan sista akan bisa nebak siapa jodoh ane┗(^0^)┓
image-url-apps
Masa SD

Gak banyak yang bisa ane ceritakan waktu masih SD, karena ane masih bocah ingusan yang belum ngerti cinta-cintaan(^∇^)
Ane tinggal di salah satu kabupaten di Jawa Timur, bukan di kota besar. Dan waktu SD ane tinggal di desa dalam kecamatan yang agak jauh dari pusat kabupaten.

Gambaran ane masa SD> jutek, tomboy, suka berantem sama anak cowok, tapi ane termasuk siswa berprestasi selalu peringkat pertama waktu SD (gak bermaksud sombong gan, kenyataan, hahah)

Karena prestasi ane, guru-guru semua sayang sama ane, bisa dibilang ane adalah anak emas mereka. Kalau merek butuh bantuan, atau ada tugas yang penting pasti nyuruh ane. Mulai dari belanja (iya, ane dulu sering disuruh beli beras), nyatet di papan tulis, sampai nulis rapor. Tapi untungya buat ane, mereka selalu belain ane kalau ada apa-apa. Waktu SD ane kan sering berantem sama temen cowok, dan ane sering menang. Kalau mereka ngadu ke guru-guru, ane yang dibelain meskipun ane yang salah.

Ane masih inget guru ane pernah bilang, “ Digituin sama cewek aja kok nangis!”, dan gak ngegubris aduan temen ane.
Padahal ane yang salah gan, dia ane lempar pake penghapus papan tulis yang bahannya ada kayunya, dan lemparan ane tepat kena jidatnya cuma gara-gara dia bilang kalo ane ngehalangin tulisan di papan jadi dia gak bisa nulis. Nah lo, ini waktu ane kelas 4.

Waktu akhir kelas 6, rumah ane pindah ke kecamatan lain yang deket sama kabupaten karena bapak ane pindah kerja. Tapi ane tetep ngelanjutin sekolah disitu, soalnya cuma tinggal sebulanan aja ane lulus. Nah kisah cinta ane dimulai saat itu..

Hari itu ane berangkat seperti biasa, ujian-ujian sudah selesai, tinggal nunggu pengumuman dan ijazah keluar. Tapi sekolah tetep masuk. Ane langsung menuju bangku ane yang emang letaknya paling depan. Tak lama kemudian, guru ane masuk buat ngasih pengumuman. Karena pengumuman itu penting, dan ane rajin (hahaha), ane ambil buku buat nyatet. Gak lupa ambil tempat pensil ane yang sebelumnya ane masukin ke laci meja.

Waktu ane raba-raba laci, tempat pensil ane gak terjangkau sama tangan ane. Jadi otomatis ane lihat isi laci ane biar gampang ambilnya. Ternyata di laci ane ada amplop warna pink, dan ada tulisan ‘Buat : Rere'. Karena ane penasaran, langsung ane buka dan ane baca isinya. Ternyata itu surat cinta. Ada beberapa pantun cinta, dan ungkapan cinta dari temen sekelas ane, Odi (samaran).

Reaksi ane? Ane langsung merasa gondok karena bingung. Langsung aja surat itu ane sobek-sobek dan ane simpen di laci. Temen sebangku ane sempat curiga dan nanya ke ane, cuma ane bilang itu bukan apa-apa. Waktu istirahat langsung ane buang sobekan surat cinta itu ke tempat sampah.
Dan setelah itu, ane gak mau ngomong lagi sama yang namanya Odi, sampai ane lulus dan gak ketemu lagi sama dia karena ane pindah rumah. Jadi surat itu nggak pernah ane balas.
Ane kejam ya?




KASKUS Ads
image-url-apps
Ijin baca ya neng di cerita baru emoticon-Cool
image-url-apps
oke gan, makasih udah mampir..
image-url-apps
Masa SMP
*Part 1

Kehidupan baru ane dimulai..
Ane sekeluarga pindah rumah dan ane sibuk dengan pendaftaran SMP. Pada waktu itu sistem seleksi menggunakan tes tulis, ane sempat minder karena notabene nya ane anak dari SD di desa, dan SMP yang ane pengen masukin adalah salah satu SMP favorit di kota ane (SMP ini juga lumayan deket dengan rumah baru ane).

Hari pengumuman pun tiba, dan tanpa diduga ane mendapat peringkat ke-4, jadilah ane masuk di SMP tersebut. Bisa dibilang ane sebatang kara (hahaha), karena tak satupun siswa siswi disitu yang ane kenal. Oke,ane harus bisa. Karena sebenarnya ane anak yang cukup pendiam dan susah beradaptasi di awal perkenalan.

Saat pembagian kelas, ane dapet kelas 1C (kelasnya sampai E). Karena gak kenal satu pun anak, ane pilih bangku kosong yang belum ditempatin, bangku kedua dari depan, lurus dengan meja guru. Dan seperti yang ane rencanakan, ada anak yang belum dapet tempat nyamperin ane dan akhirnya kita jadi teman sebangku.

-skip-

Beberapa bulan berlalu, dan ane sudah aktif dalam beberapa kegiatan sekolah. Ane sempat ikutan ekskul basket, Paskibra, dan ane juga gabung jadi anggota OSIS. Dan otomatis temen ane nambah, juga bisa kenal dengan kakak kelas.

Waktu itu (kelas 1) ane > masih tomboy, masih suka berantem sama cowok, wajah biasa aja menurut ane sendiri

Di kelas, ane jadi cewek sadis. Entah kenapa ane juga heran, temen-temen cowok ane suka banget godain ane. Mulai dari olok-olok nama orang tua, sampe olok-olok masalah fisik (mereka bilang bibir ane manyun gan). Karena sifat dasar ane yang gak mau kalah, jadilah ane ladenin mereka. Tiap istirahat ane bawa senjata penggaris papan yang terbuat dari kayu. Siapapun temen ane yang ngolokin, langsung ane kejar sampe dapet dan ane pukul pakai penggaris itu. Tapi ane heran, bukannya kapok malah tiap hari mereka masih kaya gitu.

Dua minggu terakhir , waktu ane ngejar-ngejar temen cowok ane, gak sengaja ane lihat di bangku beton depan kelas ane ada anak cowok kelas 3 yang ane gak tau siapa. Dia selalu duduk disitu ditemenin sama salah satu temen sekelas ane sebut saja Joko (samaran). Dasarnya ane cuek, ya ane biarin aja.

Beberapa hari kemudian, si Joko bilang ke ane kalau anak kelas 3 itu namanya Reza (samaran). Dan tujuan si Reza tiap istirahat duduk di depan kelas ane adalah dia pengen lihat ane karena dia suka sama ane. Ane gak langsung percaya, masa cewek sadis kaya ane ada yang suka, hahaha.

Seperti biasa, ane cuek. Ane anggep omongan si Joko cuma gurauan. Tapi ternyata Reza tetep nongkrong di depan kelas tiap istirahat, kadang ane curi-curi pandang dan dia emang lagi merhatiin ane. Lama-lama ane risih, jadilah ane gak berani keluar kelas tiap istirahat. Kalau pengen beli kue, ane nitip temen. Kalau misal mau ngejar-ngejar pengganggu ane, ane batesin aja sampai pintu kelas karena gak mau kelihatan sama si Reza.

Lama-lama si Reza gak pernah nongol lagi di depan kelas ane. Mungkin dia sudah bosan dan gak tahan sama sikap cuek ane. Dan ane bersyukur karena ane bisa bebas mau ngapain tanpa merasa diawasi.

Dan lagi.. Terulang kembali..
Ane gak ngasih kesempatan dan gak ngasih jawaban sama cowok yang deketin ane. Dulu Odi, sekarang Reza.



Entah nanti siapa lagi?
image-url-apps

Jodoh ane ternyata... (true story)

odi sama reza gantengan siapa bre
id baru ijin nendaemoticon-Malu
image-url-apps
Ijin ngepantau gan....
image-url-apps
Quote:



Sama ajah gan, kan dulu sama-sama masih ingusan hahahaha
image-url-apps
Quote:


Oyi gan..
image-url-apps
Quote:


Boleh gan..
image-url-apps
Quote:



Jodoh ane ternyata... (true story)
ingus nya ga di telen kn bre..
image-url-apps
Jodoh ane ternyata... (true story)
ingus nya ga di telen kn bre..[/QUOTE]

Hmm... Bisa jadi gan, wakakakka
image-url-apps
Quote:


Hmm... Bisa jadi gan, wakakakka

Jodoh ane ternyata... (true story)"parah juga lu bre.."


image-url-apps
tiada kentang diantara kitaemoticon-Hammer2
image-url-apps
BB+ kah?
Ada versi pdf'a ga?emoticon-Big Grin
image-url-apps
Entah nanti makan kentang siapa lagi? emoticon-Ngakak
ijin gelar terpal
image-url-apps
Quote:


Kentang balado gan..
image-url-apps
Quote:


Kagak ada gan..
Ane cewek baik-baik gan.. Hahahah