alexa-tracking

Wanita no Satu

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/575d4f3bddd770be438b4570/wanita-no-satu
Wanita no Satu
hmmm
maaf jika trit saya sudah ada yang buat, bukan maksud meniru, mencopy atau ikut ikut pamer. emoticon-Sorry
saya hanya ingin mengutarakan isi hati karena kangen sama Ibu
terima kasih kepada "mbak" yang sudah menyuruh coba bikin trit emoticon-Shakehand2

sekali lg mohon maaf yg sebesar besarnya ama pihak atau oknum yg tidak berkenan dgn trit saya.
jika ada yang tersinggung dgn trit ini maka akan saya hapus. emoticon-Salam Kenal

terima kasih
$peace$
waktu kecil punya impian agar cepat dewasa agar bisa berbuat apa apa tanpa dilarang. tidak terasa umur sudah kepala 2 akhir dan merantau jauh ke kota yg merupakan pusat ekonomi. jauh dari rumah, jauh dari Ibu.

Ibu maafkan aku

sampai saat ini pun aku belum bisa buat Engkau naik haji. padahal cita -citaku pingin melihat Engkau dan mantan pacar mengenakan baju ihrom berangkat ke tanah suci.
terkadang sedih melihat Ibu antusias pergi ke tetangga yang barusan pulang dari mekkah.

sekarang aku malah mencari penghasilan di kota, jauh dari rumah yang penuh dengan canda. ingin rasanya kembali ke waktu kecil dimana aku selalu di manja.

gaji per bulan tidak sampai 3 juta. aku harus bayar kos , pengeluaran tiap bulan. yg bisa sampai 2 juta. saving 500 rb dan 500 rb untuk ku kirim ke rumah.

maaf Bu, aku hanya bisa memberi 500 rb per bulan, itu belum cukup untuk membalas apa yang sudah engkau berikan dari awal aku ada di dunia.
di dalam rahim aku sudah membuat Engkau menderita, tidak bisa tidur dengan tenang di saat aku sudah mulai aktif.

di saat aku terlahir di dunia pun aku malah membuat dirimu lelah, aku hanya bisa menangis disaat aku haus dan lapar serta buang air. Engkau selalu ada di sampingku walaupun aku selalu tidak bisa di atur. semakin hari aku semakin besar. tidak terasa aku sudah dewasa. kini malah tidak ada disampingmu

Ibu, kalau sekarang aku boleh memilih. aku ingin ada di sampingmu selalu. bercanda dan saling bercerita. saat ini kita hanya bisa bercerita via telp.
aku tahu, Ibu lebih kangen daripada aku tapi aku hanya bisa memberi yang ku bisa tanpa bisa membalas apa yang sudah Engkau berikan.

aku kangen Ibu..

$peace$

Umur Enem Taun

piye yo.. rodok lali tp sek eleng sitik
ojok takon knp aku sek eleng padahal umur 6 tahun.
ya umur sakmunu memang umur arek2 sek akeh dolanan. aku eleng soale aku mesti iri ambek konco konco seng duwe dolanan anyar

seperti biasa, bangun pagi anak kecil sekitar jam 7 an, kan wajar msh pengangguran, kerjaannya cuma mangan turu dolan n **k. bangun tidur lngsung k jeding ( di rmh saya jeding : kmr mandi, tp wkt ketemu tman dri  jawa tengah jeding artinya tempat air bwt mandi ) g ngerti manam yg benar seng penting sak keluargaku jeding iku arti e kmr mandi.
sumpah.. jaman  cilik aku angel men kalau sikat gigi, g ngerti mesti males ae. lek g sikatan mesti Ibu morang moring, tp saiki aku malah kangen jaman iku. pas nang jeding Ibu ngumung " le ojok lali sikatan yo.."
trus tak jawab inggih Bu pdhl yo g sikatan.. jaman sakmunu akt wis pinter mbujuk i. ngapunten Nggih Bu..
mari adus pasti ne aq sek udoh, iki yo g ngerti knp bar adus mesti anduk an. bar anduk an aku udoh trus mlaku nang kamar gae klambi seng wis disiapke Ibu, jaman sak munu sek durung duwe isin hehehehehe.
gae klambi pun yo sek d gaeno ambek Ibu, mungkin gara2 aku anak bontot dadi e d manja.
bar klambian langsung nang pawon gae sarapan. ya wlapun cuma naik, krupuk n kecap jaman sakmunu wis enak. untung2an Ibu isok tuku beras.
"Le, pitik e durung d beleh dadi mangan iki sek yo.. " itu kata2 yg selalu di utarakan Ibu agar anaknya senang. asli e aku yo ngerti klo Ibu g duwe duit, Bapak yo durung mulih.
Bapakku kan jarang mulih soale kerjo nang Jkt dadi e mulih isok 6 wulan pisan.
kenopo aku lebih cidek Ibu yo krn ket cilik sering d tinggal Bpk, bkn e aku g kangen Bapak tp yo ngunu iku lah..
apapun ku duwe mslh mesti ku cerito nang Ibu, lah iki pas aku umur enem tahun, aku iling konco omah duwe remote control. ngerti kan lek arek cilik mupeng, langsung ae ngumung nang Ibu. Bu, aku oleh njaluk montor2an sing gae remote. ya jwban e isok tak tebak, engkok le yo lek Ibu Duwe duit.
lah lek wes metu kalimat ngunu pasti g bakal di tukokno, aku yo g ngerti lek wis d jwb ngunu pasti aku meneng ae g nangis geteh njaluk d tukokno.
aku ngerti kondisi Ibu. aku cuma pingie cerito ae nang Ibu, mslh ditukokno pasti peluang e 5%. bkn pesimis krn bwt beli beras ae wis kalang kabut.
ya begitu lah yg msh teringat peran Ibu disaat ku msh umur 6 taun.

bagi yg g mudeng/g ngerti apa yg saya tulis, saya minta maaf krn saya lebih ngeh dgn bahasa campur aduk kyk gini.

$peace$
emoticon-Traveller

pertamax jalan2x sore..
emoticon-Cool

nice thread gan..wlw sebagian gw ga paham..
cuman gw ngertilah intinya.
dilanjut ya bre
emoticon-Sundul Up
perkenalan e ndi iki sam kok moro" crito emoticon-Hammer2


Mejeng sek aku ng pejwan emoticon-Cool
Quote:Original Posted By sulamahaken
emoticon-Traveller

pertamax jalan2x sore..
emoticon-Cool

nice thread gan..wlw sebagian gw ga paham..
cuman gw ngertilah intinya.
dilanjut ya bre
emoticon-Sundul Up


maaf kalau kurang paham..
ngetik e lepas ae g ngerti e campur aduk.emoticon-Sorry
Semingguan nang landasan nguji pesawat, poso2 panas2an nang landasan dadi g bisa ngetik terusan e. emoticon-Salah Kamar
insya Allah nanti sore terima kasih udah mampir emoticon-Toast
$peace$

Quote:Original Posted By dikydikk
perkenalan e ndi iki sam kok moro" crito emoticon-Hammer2


Mejeng sek aku ng pejwan emoticon-Cool


anggep ae NN emoticon-Ultah
suwun wis mampir emoticon-Toast
$peace$

Umur Pitung Taun

Yg saya ingat di saat umur 7 tahun adalah di saat saya pertama kali masuk SD. kenapa kok  g pake masuk TK? hmm, tetap mslh ekonomi, drpd d bwt byr SPP mending d bwt beli beras.

malam sebelum masuk sekolah, biasa fiting baju putih merah, apa Baju baru? oh tentu tdk, ini baju layak pakai yg pernah di pakai tetangga. aq g ngerti urusane tp aq manut ae ambek Ibu.

Ibu : Le, cobain klambi e cukup ora?
Aq : inggih Bu.

coba klambi yo tetep yang memakaikannya Ibu, aq pasrah ae klambi dan celanaku d lepas ama Ibu, maklum msh belum bisa pakai baju sendiri. antara g bisa ama males kyknya, apalagi model kancingan, aq malah durung lulus mlebukno benik nang lubang kancing e. setelah beres make over gae seragan.

Ibu : wah, ganteng e..
aq : ( mesam mesem g jelas soale gae klambi anyar walaupun cm seragam seng sek apik )
Ibu : yo wis, di copot maneh, sesuk d gae maneh wektu budhal sekolah. ojok playon playon loh yo engkok klambi e rusuh. lek rusuh g enek ganti e ( krn seragam e cuma ada 1 )
aq : inggih Bu, sesuk sekolah iku lapo ae sek Bu? ( mode arek cilik seng g ngerti opo2 )
Ibu : sekolah iku sinau ben pinter, lek pinter ben isok dadi KKO ( Ibu ngerti lek cita citaku pingin dadi KKO, KKO iku Opo? KKO iku bagi aq seng cilik yoiku ABRI )
aq : oh, ngonten toh Bu ( mode garuk garuk kepala )
Ibu : ndang tilem ben sesuk tangi e g awan, sesuk nang sekolah di terno mbakmu.
aq : Inggih Bu..

setelah salin klambi q otw nang kamar, aq sak kmr ambek mbakq 2, sak kamar duduk sak turon ( tempat tdur ). aq tdur d bin ( lantai ) dgn kasur lipat sedangkan mbak brdua tdur d turon. knp aq turu nang ngisor? soale g enek dipan maneh, Ibu tau ngumung bakal tuku turon tingkat tp smp saiki yo g keturutan hehehehe...

********

jam set 6 isuk mbak wis nangekno aq ambek banyu sek d ciprat ciprat no nang rai. uasem tenan kok, enak2 turu malah di gugah. aq yo lali mungkin jange sekolah.
dgn nyawa yg mungkin belum jangkep ( penuh ) menuju jeding, tetap ae males sikatan. tdk butuh wktu lama udah kelar adus e.
msh udoh menuju kmar
dipakaikan seragam ama Ibu

Ibu : engkok lek sekolah seng pinter yo.. Ibu engkok nyusul gae njemput saiki d terno mbakmu sek.
aq : Nggih Bu..
Ibu : sarapan sek trus budhal.
aq : ( manguk - manguk )

lngsung menuju piring yg sudah berisi nasi putih bertabur kecap manis *** sachet dan d temani krupuk putih blek

krauk krauk suara krupuk seng tak pangan, kyk e g penting yo...

mari mangan trus budhal nang sekolah ambek mbak no 1.
sesampai d sekolah ternyta msh sepi, krn mbak msh ada tgs lain yg jg ngantar anak dpan rmh k TK jd q d tinggal dulu a pagar SD.
TK ama SD d pisahkan oleh jalan raya jd orang dpan rmh nitip anaknya spy aman wkt menyeberang jalan, jdnya aq yg harus mengalah.
setelah mbak pergi, aq hanya berpegangand pagar sambil menunggu mbak kembali..

5 menit berlalu
10 menit berlalu lg
30 menit berlalu lg lg
1 jam kemudian tnp ada kejelasan dri mbak
mungkin udah 2 jam q menunggu m pagar mbak belum datang jg. aq cm ingat pesan mbak, jgn kemana mana smp mbak datang ya q g kemana mana wlpun ada orang tua murid yg lain ngajak masuk kelas ya q bilang aja lg nungu mbak..

dri belakangq terdengar suara Ibu
Ibu : Le, lapo kok nang pager ngunu? kok g mlebu nang kelas, Ibu maeng nang Kelas jenengmu d celuk g g muncul2. tibak e nang kene.
aq : kulo ngenteni mbak Bu, mbak ngumung d kongkon ngenteni nang kene.
Ibu : yo wis lek ngunu. ayo melu Ibu nang Kelas

sambil d gandeng Ibu aq mlebu kelas.
wadalah, teryta sekolah iku akeh bangku d dalam ruangan, ada papan tlis hitam, enek gambar manusia separuh, maklum anak yg baru lihat sekolah dadi agak kagum.

Ibu menuju guru kelas 1 dan menceritakan kalau baru datang.
krn aq datang e terakhir dadi e ora isok milih bangku, akhirnya q d suruh Guru untuk duduk d barisan ke 5 dri dpan krn msh k isi 2 anak. aq lali jeneng e teman sebangku tp ingat kalau dua duanya gemuk jd penuh kalau d bwt 3 anak.

bla bla bla bla bla Guru ngoceh d dpan kelas, aq g ngerti iku ngumung opo, aq noleh nang Cendela trnyt Ibu sek ngenteni.
hari pertma sekolah bener2 aq g ngerti opo2
buyaran sekolah pulang dgn Ibu, sesampai d rmh..
Ibu : Le, sesuk isok kan budhal dewe nang sekolah?
aq : saged Bu..
Ibu : yo wis lek ngunu, kene seragam e d copot, mangan trus turu awan.

setelah Ibu ngumung, q manut wae menurut peritah Ibu

ya itulah seberkas ingatan d saat umur 7 tahun, g tau jdnya kalau Ibu g datang, mungkin q g jd sekolah d hari pertama.

terima kasih Bu

$peace$

Umur Wolong Taun

Ibu..
memang dipikran anak kecil adalah bermain, di saat anak anak lain asik melihat TV d rmh masing, engkau mengajak aq dan mbak jalan jalan k bioskop. wlaupun bkn untuk nonton film, hny melihat orang orang bermain game.
tdk tahu kenapa aq tdk tertarik untuk mencoba memainkan game yg seperti d time zo**, aq hny menikmati orang orang yg asik main game balapan, antem2an apa pesawat2an.
tiap malam mesti Ibu mengajak kami k sana walaupun jalan kaki. jarak rmh k bioskop mungkin dri monas pasar senen.
terkadang merasa iri dgn teman teman sebaya yg lain. mereka bisa kemana aja dgn naik sepeda motor.
pingin sech, tp g berani minta k Ibu.
kalau ada yg ulang tahun pun mesti bertny dlam hati, kpn ya Ultahku d rayakan sama Ibu.
Ibu, wkt d sekolahpun aq iri sama teman teman sekolah, mereka bisa beli jajan dgn uang saku, aq hny bs melihat. Ibu pasti ingin ksh uang saku k aq tp pasti jwbanya tetap sama shg wkt berangkat sekolahpun aq pamit tnp minta uang saku.
Ibu, wkt it aq tdk tahu apa yg menjd beban d pikiranmu, yg aq pikirkan hanya bermain, sekolah, makan dan tidur.
Ibu tdk pernah mengajak belajar krn Ibu tdk sekolah jd kalau tdk bisa mengerjakan ya q pendam sendiri. tp Ibk selalt menjawab jika ada berhubungan dgn pelajaran bahasa jawa.
Ibu, aq hnya mengeluh, merasa iri, merasa tdk beruntung d masa itu.
kpan aq bisa seperti teman teman bisa mendapatkan apa yg mereka mau.
ya, aq hanya bisa menelan ludah melihat jika ada teman yg pny baju baru, mainan baru atau barang baru.
Ibu, sekilas apa yg q ingat di saat q umur delapan tahun.
semoga apa yg q alami tdk d ulangi oleh cucumu kelak.

$peace$

Umur Songo Taun

menceritakan Tentang Ibu memang tidak ada habisnya.
disaat umur 9 tahun, yang saya ingat adalah disaat saya ingin punya sepeda.teman bermain di sekitar rumah lg bersepeda minggu pagi.
apa daya hanya bisa melihat dan ditinggal teman bersepeda.
saya tahu bahwa Ibu takkan mapu untuk membeli sepeda, saya tahu juga pasti kalu meminta jawabannya tetap sama..
dipikiran saya hanya meratapi apa yang ada, knp hanya saya yang tidak punya sepeda.
ya sudah lah...
mau gmn lg.
menagis smp jungkir balikpun keadaan tetap sama.

--------

pagi itu berangkat sekolah dengan perassan takut.
takut ada pembagian Raport catur wulan 3 ( dulu masih CW 1, CW 2 dan CW 3. CW 3 merupakan peentuan nilai akhir untuk naik kelas apa tidak )
yang saya takutkan bkn nilainya tp pertanyaan Bu Guru tentang SPP yang mungkin belum dibayar sekitar 3 bulan.
pasti Bu guru tanya kapan dibayar, saat itu belum tahu apa arti nilai raport, yang saya tahu adalah raport berisi nilai pada waktu ujian.


sesamapai di kelas, Bu GUru nerangin tenteang Raport, administrasi dan tentang kelas selanjutnya, cerita ada yang tinggal kelas aada 1 anak.
semua pada histeris tp g tahu knp saya santai aja. mungkin udah pasrah aja. dipiiran saya mungkin saya yang tinggal kelas krn belum bayar SPP.
setelah itu Bu Guru memanggil anak anak yang Rangking 1 - 10.
dimulai dari rangkin 10 bukan saya
rangkin 9 bukan saya lagi
rangkin 8 teman saya
rangkin 7 teaman depan
rangkin 6 teman seberang
rangkin 5 lupa
rangkin 4 tidak ingat
rangkin 3 teman sebangku
rangkin 2 yang pasti bukan saya
disaat mau memanggil rangking 1 Bu Guru berhenti dan bilang ke Muridnya

Bu Guru ( BG ) : Anak - anak, untuk Rangkin 1 nanti Ibu Panggil dengan Ortunya jadi sekarang anak - anak keluar dulu agar orang tuanya masuk kelas.

kemudaian murid murid kelas, disaat keluar kelas tidak saya jumpai Ibu diluar.
mungkin Ibu lg jalan.


--------

kelas pun sepi, hanya ada 2 wali murid dan Bu Guru
smp akhir pun Ibu belum datang, di meja Bu GUru hanya ada 1 Buku Raport.
bu Guru msh menggu dan akhirnya memanggil saya.

BG : Le masuk Sini
Aq : iy Bu Guru.
BG : Orang Tunya kok tidak datang? apa belum di beri tahu?
Aq : Sampun Bu, kemarin suah saya beri tahu sekalian selebaran yang di buat sama Sekolah
BG : ya sudah, kita tunggu 15 Menit lg ya... kalau tidak datang ya maaf Bu Guru tidak bisa kah Raportnya.
Aq : iy Bu

15 manit berlalu tetap saja Ibu tidak datang, dan saya yakin Ibu tidak datang karena belum ada uang untuk melunasi SPP.
kemudian Bu Guru berkata

BG : ya sudah, pulang saja dan bilang k Orang Tuanya, kalua mau ambil raport nanti di Ruang Guru saja, ini kelasnya mau di pakai sama keas 5
Aq : iy BU

setelah itu saya pulang dengan perasaan biasa saja, tidak ada beban apapun, yang ada hanya bersiap untuk tinggal kelas krn belum bayar SPP
waktu iu pikiran saya enteng saja, tidak tahu kalau tinggal kelas itu dampaknya besar, yang saya pikirkan hanya sekolah itu adalah tempat untuk menuntut ilmu
saya pulang ke rumah, smp di rumah Ibu tidak ada, mungkin Ibu k Sekolah batin saya.


ganti bajau dan mau makan, makanan sudah disiapkan sama IBu.
setelah makan tidur ( memang enak bener waktu kecil, yang ada hanya pikiran hanya main, tidak ada pikiran untuk mencari uang )

bangun bangun sudah jam 4 dan saya melihat Ibu lg nyapu.
kemudian saya hampiri dan memberi tahu ke Ibu.
Aq : Bu, td Bu Guru Bilang kalu mau ambil Raport di Ruang Guru.
Ibu : iy, nanti kalau ada uangnya Ibu Ambil

bener yang saya pikirkan, Ibu g bakal ambil Raport.
ya sudahlah, biar itu menjadi urusannya Ibu, saya tidak mau ikut campur takut Ibu jd kepikiran..\

krn pada waktu kenaikan kelas maka liburnya smp 1 Bulan sehingga di habiskan waktu bermain di rumah saja dengan teman rumah

--------


liburannya pun usai dan waktunya kembali ke sekolah

tp kelas saya mana krn raport saja belum pegang, g tahu di kelas berapa
Ibu menyuruh berangkat saja.
mau gmn lg, berangkat saja ke Sekolah tanpa tujuan yg jelas hehehehehehehehe

smp di sekolah bingung mau k kelas mana dan akhirnya Guru kemarin yg bagiin Raport memenggil.
pikiran saya hanya saya tinggal kelas.
sama Bu Guru di ajak ke suatu kelas yang isinya teman - teman wktu kelas sebelumnya.
berarti saya naik kelas, batin saya
Kemudian Bu Guru Ngobrol dengan Pak Guru dengan menyerahkan RAport, saya tidak tahu itu Raport siapa
kemudian saya duduk dengn teman sebelumnya

--------

smp detik ini Pun saya tidak tahu itu raport siapa, sesmapi di rumah saya cerita ke Ibu kalau saya naik kelas tp tidak tahi nilainya krn raportnya tidak di kasih.
kemudian Ibu Cerita bahwa di saat pembagian Rapor, Ibu datang tp tidak ke kelas tp langsung ke R Kepala Sekolah dan minta keringan untuk belum bisa ambil raport
Ibu Pun tidak tahu nilai saya

ya begitulah perjuangan Ibu, walaupun tidak ada daya tetap saja berusaha di belakang anaknya.
yang anak tahu hanya perjuangan di depan tanpa menyadari apa yang sudah dilaukan Ibu di belakangnya

$peace$
Nb. sampai sekarang Pun saya tidak Tahu nilai saya dan rangking saya wktu itu