alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Ryamizard dan Luhut Adu Kuat Calon Kapolri
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/575d3f4fdbd770fd298b456c/ryamizard-dan-luhut-adu-kuat-calon-kapolri

Ryamizard dan Luhut Adu Kuat Calon Kapolri

Ryamizard dan Luhut Adu Kuat Calon Kapolri

Udah lama nggak nulis. Iseng pengen nulis soal bursa Kapolri. Rasanya perlu ikutan beropini supaya ada penyeimbangan isunya Ratu Adil yang kemaren rame. Rasanya isu yang digulingkan Ratu Adil kurang pas dan agak serampangan. Menghubung-hubungkan obor rakyat, pilpres dengan isu Kapolri rasanya kurang sesuai sama keadaan sebenarnya. Sementara akun Ratu Adil entah kenapa selalu jadi pusat gravitasi banyak wacana dan dibaca petinggi negara. Padahal isu dia nggak selalu benar, walau analisis spekulatifnya sukar dibantah. Iya lah, fakta campur spekulasi, ya sukar bantahnya. Tapi hebat juga dia, nggak keliatan ada sinyal ditangkap walau sering main isu provokatif. Pegangannya kuat kayaknya.

Aku coba minimalisir bahas gosip sama isu spekulasi dulu. Nyoba lebih bicara kondisi apa adanya. Aku ada kawan di pendukung Budi Gunawan dan Badrodin Haiti. Budi Waseso nggak aku bahas. Yang dorong nama Budi Waseso masuk bursa Kapolri itu bandar-bandar narkoba gede. Pusing mereka sama operasi berantas narkoba gaya Budi Waseso di BNN. Sebagai orang peduli bangsa, aku dukung Budi Waseso tetap di BNN, biar bandar narkoba makin puyeng.

Nyoal Kapolri, simpelnya cuma ada dua petarung, Budi Gunawan dan Badrodin Haiti. Budi Gunawan didukung PDIP melalui Jenderal Ryamizard Ryacudu, pengawalnya Bu Mega. Badrodin Haiti didukung Presiden Joko Widodo melalui Menko Polhukam Luhut Binsar Panjaitan. Ini udah aku konfirmasi kiri kanan. Nggak usah kejebak spekulasi-spekulasi wara-wiri. Nggak usah ragu juga menyoal kok bisa-bisanya Jokowi bantah Bu Mega.

So simpel. Jenderal Ryamizard ditugaskan Bu Mega die hard bela Budi Gunawan. Jenderal Luhut die hard bela Badrodin Haiti. Ryamizard dan Luhut adalah dua jenderal yang berlawanan ideologi. Ryamizard tipe tentara idealis. Luhut tipe tentara pengusaha.

Ini barusan aku kontakan sama tim pendukung kiri kanan. Ada update. Jenderal Ryamizard masih die hard perjuangkan Budi Gunawan walau PDIP di DPR mulai patah semangat. Jenderal Luhut mulai pasang tawaran dagang ke Bu Mega. Maklumin aja, kan Luhut tipe tentara pengusaha, jadi ada aja manuver-manuver dagangnya. Jenderal Luhut bilang ke Bu Mega bisa aja solid dukung Budi Gunawan ke Kapolri, asalkan Menteri BUMN Rini Soemarno kena Reshuffle. Ini nggak berkaitan dan masih gosip sifatnya, Reshuffle gosipnya akan diumumkan antara Jumat depan atau Jumat depannya lagi. Ini gosip sih.

Bu Mega memang akan Reshuffle Rini Soemarno karena banyak yang ngadu ke Bu Mega kalau Rini nggak bagi-bagi arus bisnis dari China. Bu Mega kata kawan di PDIP memang akan minta Jokowi agar Reshuffle Rini. Kalau kata kawan di PDIP, tawaran Jenderal Luhut untuk memastikan aja, Bu Mega dan PDIP masih kuat nggak dukungannya ke Budi Gunawan. Kenyataannya peluang Budi Gunawan jadi Kapolri di wacana politik memang udah kalah angin. Jadi rasanya benar kata kawan PDIP, tawaran Jenderal Luhut ke Bu Mega sekedar ngetes niat dan tekad PDIP terhadap Budi Gunawan. Bu Mega dan Jenderal Ryamizard masih semangat dukung Budi Gunawan, tapi PDIP udah bingung mau perjuangkan pakai cara apa. Udah kalah angin.

Aku kontak kawan di dalam kubu Jenderal Luhut. Kata dia, tawaran dagang Jenderal Luhut ke Bu Mega dilandasi beberapa pemikiran. Pertama, Jenderal Luhut udah yakin Badrodin Haiti jadi Kapolri lagi. Kedua, karena posisi lapangan udah menang langkah, nggak rugi cuap-cuap ke Bu Mega dukung Budi Gunawan dengan syarat depak Rini Soemarno. Kan udah menang, tipu-tipu pakai janji-janji nggak rugi. Yang penting, messagenya sampai ke Bu Mega yaitu depak Rini Soemarno. Ketiga, kalau benar Rini Soemarno didepak Jokowi atas permintaan khusus Bu Mega, Rini mau digandeng join kubu Jenderal Luhut.

Bu Mega mau depak Rini karena ada kecurigaan akan culik Jokowi dan bikin partai baru untuk Jokowi di 2019. Menurutku, gosip Rini akan culik Jokowi dan bikinin partai baru, bisa jadi benar, bisa jadi hasutan aja. Orang-orang yang ngaduin Rini ke Bu Mega landasannya karena Rini nggak mau buka jalur investor China ke orang lain. Rini pegang sendiri kunci sakti dana China ke Indonesia. Bisa jadi dong orang-orang yang nggak kebagian bisnis (karena monopoli Rini), ngadu ke Bu Mega ditambahin bumbu-bumbu kalau Rini kunci dana China untuk bikin partai baru dan culik Jokowi kesana. Biar gimana, Jokowi ada utang budi sama Rini pas Pilkada DKI dan Pilpres 2014, Rini bawa investor kampanye Jokowi yang lumayan. Yang paling kedengeran ya Edward Soeryajaya itu.

Di lain pihak, Jenderal Luhut lagi deket-deketnya sama Jokowi. Gosip terbaru, Setya Novanto yang baru jadi Ketum Golkar juga menyiapkan culik Jokowi jadi capres Golkar di 2019. Kalau kata kawan di kubu Badrodin, Jenderal Luhut sekarang jadi orang kepercayaan Jokowi untuk urusan capres 2019.

Kawan di PDIP bilang, kekhawatiran Bu Mega dan PDIP sekarang adalah depak Rini di Reshuffle memperkuat penculikan Jokowi di 2019. Walau ini masih gosip, tapi bisa jadi penyatuan kekuatan Rini dan Jenderal Luhut memperbesar peluang Jokowi pindah partai di Pilpres 2019. Kawan di PDIP bilang, Bu Mega lagi mikir-mikir lagi untuk depak Rini, jangan sampai memberi makan anak macan. Menurutku, biar gimana pun Bu Mega itu wanita, pasti akan turuti dorongan hati yang udah nggak percaya sama loyalitas Rini.

Malah ada yang bilang kalau Ibu Negara Iriana Joko Widodo lagi dekat dengan Bu Mega. Titik temunya soal rencana mendepak Rini Soemarno. Ibu Negara katanya ‘tertekan’ karena nggak ada peran. Rini Soemarno lebih banyak berperan dan lebih sering bareng Jokowi ketimbang Ibu Negara. Rasanya gosip ketidaksukaan Ibu Negara sama Rini Soemarno lebih didorong rasa cemburu. Inget lho ya, ini aku ngomongin wanita-wanita di lingkaran kekuasaan. Udah kodratinya kalau wanita bergerak didasari dorongan hati, fungsi akal untuk cari cara memenuhi keinginan hati. Kalau pria bergerak didasari dorongan akal mengejar aspek-aspek yang mengandung benefit, fungsi hati untuk cari tahu dimana batasan dari keinginan akal mengejar benefit.

Aku lihatnya kalau Ibu Negara cemburu pada Rini Soemarno nggak merendahkan, tapi udah kodratinya dan karakternya wanita di lingkar kekuasaan ya begitu. Sama kayak bilang Bu Mega udah nggak percaya sama Rini Soemarno dan sukar membalikkan keyakinan Bu Mega. Ya memang sukar, karena udah kodratinya karakter wanita di lingkar kekuasaan ya begitu. Aku lihatnya klop ada dua wanita penting di lingkaran PDIP berkeinginan mendepak Rini Soemarno. Satu pihak karena udah nggak percaya, titik. Di lain pihak karena rasa cemburu, titik. Papah mau tau aja, ini Urusan Wanita! Titik!

Yakin banget aku kalau Rini Soemarno kena depak. Politikus pria hitung-hitung mungkin tidaknya Rini didepak. Salah metode boss, ini bicara keinginan hati 2 wanita penting di negara ini. Analisis benefit dan akal khas politikus pria ya nggak masuk. Feelingku, reshuffle nanti, Rini Soemarno akan kena depak, lalu joinan sama Luhut susun rencana masa depan Jokowi tanpa PDIP.

Kita liat aja nanti gimana-gimananya. Yang jelas hasil kontakan sama tim Badrodin Haiti dan Budi Gunawan keliatannya, kepercayaan diri Jenderal Luhut benar. Badrodin bakal lanjut jadi Kapolri.

Kalau aku jadi Budi Gunawan, udah saatnya siapin mental dan siapin target posisi baru. Budi Gunawan ini besar dari divisi Lalu Lintas. Budi Gunawan itu tokoh kunci UU Lalu Lintas. Simpelnya Budi Gunawan ini jagonya soal arus lalu lintas. Kalau bicara dunia riil, pengetahuan manajemen arus lalu lalang diterapkan dalam manajemen arus lalu lintas. Tapi kalau bicara dunia pemikiran, kemampuan Budi Gunawan di bidang manajemen arus lalu lalang bisa diterapkan pada arus data digital dan arus informasi digital.

Cocok banget kalau Budi Gunawan legowo-kan kursi Kapolri dan jajaki posisi Kepala Badan Intelijen Negara (BIN). Kemampuan manajemen arus lalu lalang Budi Gunawan bisa dituangkan untuk fungsi intelijen (arus informasi). Daripada Kepala BIN dipegang Sutiyoso yang udah terbukti kebobolan di Bom Sarinah, lebih cocok dipegang Budi Gunawan. Rasanya udah saatnya BIN go digital dan bangun semacam NSA (National Security Agency) di Amerika Serikat. Kemampuan dasar Budi Gunawan di bidang manajemen arus lalu lalang sangat cocok kalau diimplementasikan untuk menjadikan BIN powerful. Indonesia tergolong pengguna gadget dan apps 5 besar di dunia, tapi belum punya mekanisme kontrol data digital yang terpusat.

Di lain pihak, Budi Gunawan sekarang Jenderal bintang 3. Kalau Budi Gunawan jadi Kepala BIN, masih bisa tuntaskan 1 bintang lagi supaya pensiun di bintang 4. Cuma ya mungkin akan tarik-tarikan sama Sutiyoso yang sekarang jadi incumbent.

Kalau Budi Gunawan nggak dapat Kapolri dan malas ribut-ribut sama Sutiyoso di perebutan kursi Kepala BIN, bisa juga jajaki Menteri Perhubungan. Kalau Menteri Perhubungan, cocok banget sama skill dasar Budi Gunawan di bidang manajemen lalu lintas. Kalau Budi Gunawan jajaki Menteri Perhubungan, ruginya ya nggak bisa pensiun bintang 4. Tapi benefitnya banyak, bidang Menteri Perhubungan sesuai skill asli Budi Gunawan dan nggak perlu buka potensi ribut-ribut sama Sutiyoso.

Simpelnya, legowo aja Pak Budi Gunawan. Kalah menang itu biasa, yang penting kan exit strategy nya. Tetap semangat Ndan.

Udah dulu ya. Udah mau buka puasa nih.

Selamat berbuka…
Diubah oleh nusantaralink
Urutan Terlama
Halaman 1 dari 2
berasa baca thread gosip emak-emak. akan jadi gosip sampai hari H terkuak
Kagak ngaruh siapa aja Kapolrinya, polkisnya masih gitu2 aja. Korup sana, korup sini, palak sana, palak sini, nakutin sana, nakutin sini...
Rakyat udh banyak yang ga percaya sama instiusi ini.
gombale mukiddin
buwas aja lah biar mid season wareng vs cecak , serasa sinetron aja ni trit emoticon-Wakaka
ini opini lu ya?
Quote:


xixixi iya juga sih gan
Resuffle kabinet tunggu pilkada 2017 selesai dulu...
Menteri urusan pangan yg disorot abis ama Presiden...apa-apa juga ga bisa
Diubah oleh kohanamet
Quote:


Tapi biar gimana kita tetep butuh polisi gan. Jadi PR nya gimana biar trust kembali di tengah distrust yang sedemikian.

Atau maksud agan, bubarin polri?
Quote:


mukiddin itu apa gan?
Quote:


wakakaka
Quote:


Nggak kok gan, justru ane lebih banyak ulas sisi apa adanya dari kawan-kawan di kedua belah pihak, ya kalau mereka kasi infonya nggak valid ya ane kurang paham juga
Sip, kok blom nemu polisi yg sip selain di acara hitam putih/kick andy
Quote:


kata kawan ane di dalem istana, kira-kira reshuffle 1 - 4 pekan setelah lebaran. kita liat aja bener nggaknya gan
ahok aja jadi kapolri ?
emoticon-Leh Uga
Berasa baca stensilan emoticon-Leh Uga
Diubah oleh sas.lfc
Quote:


Hmmm..
Telekmbising emoticon-Big Grin
Lho ngarang bebas tho.

BG itu sejak 1999 ndak pernah lalu lintas.
5 tahun ajudan pres
5 tahun lemdiklat
5 tahun kapolda, kadivkum, kadivpropam

Diubah oleh lenninpolpot
Quote:


Yah si agan mancing2 nih...
emoticon-Ngakak
Budi Gunawan jadi Panglima TNI aja, tapi POLRI balik lagi ke bawah TNI.
Abis Budi Gunawan, panglima balik lagi ke AD.
Halaman 1 dari 2


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di