alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/575cfd94d44f9f32518b4569/kebijakan-grabgrabbike-terhadap-pengemudi-bisa-membahayakan-penumpang
Kebijakan Grab(Grabbike) terhadap pengemudi membahayakan penumpang
Salah satu FAKTOR PENTING dalam berkendara adalah KONSENTRASI pengemudi.
Dan grab paling juara dalam membuat keputusan yang membuat para driver yang katanya disebut mitra.... Menjadi frustasi dengan segala keputusan sepihak.
Bukan kah yang namanya mitra itu biasanya duduk bersama dalam kondisi yang sama tinggi dulu dalam membicarakan prospek bisnis kedepan?
Atau kalaupun grab masih enggan menyebut drivernya dengan sebutan karyawan ("sapi perah" menurut para driver).
kenapa gak sebut aja grab menjual sebuah "franchise" transportasi yang dijalankan secara mandiri oleh drivernya??
Bukan kah dengan seperti itu lebih elegan...??
Ohhh iya.. gw lupa... Grab kan perusahaan aplikasi yah?
Bukan perusahaan transportasi...
TERUS NGAPAIN NGURUSIN TEKNIK TRANSPORTASI DRIVER..??
Jadi gini yahh... Kalaupun manajemen males kenalan ama driver dan menganalisa tipe2 driver yang dimiliki oleh grab, sini gw coba bantu...
Jadi ada beberapa tipe driver antara lain :
1. Ada yg tipe pangkalan
2. Ada yg tipe penjelajah
3. Ada yg gabungan keduanya.
Intinya, gak bisa semua dipukul rata harus ambil orderan, karena gak semua pilih pilih orderan demi keuntungan pribadi, ada juga yg krn kondisi.
Lagian coba dipikir lg, siapa yg bikin driver jd pilih pilih order cuma mau orderan jarak dekat aja dan gak mau ambil jarak jauh?
Bukan kah kebijakan tambahan jaminan argo dan insentif berdasarkan banyaknya tarikan itu yg bikin orang jd berlomba lomba ambil jarak dekat??
Trus kalau driver jd seperti itu lalu mau dihantam dengan sistem penugasan agar driver tidak pilih pilih orderan?
Ibarat bunuh tikus pake bazooka....
Target manajemen kena, tapi driver lain ikut kena getahnya.
Bukan cuma gw, tapi beberapa teman yg lain jadi pada takut narik, karena resiko terpental jauh akibat jarak orderan yg gak bisa diantisipasi, apalagi dengan tidak adanya maksimum jarak orderan, membuat driver ketakutan dan khawatir.
Bila sebelumnya kalaupun abis nganter jauh driver bisa pilih orderan pulang, sekarang driver khawatir malah akan lanjut dapet orderan ke arah yg lebih jauh lg dari rumah.
Kebayang gak sih kalo rumah di priok dapet penugasan ke kp. Rambutan, dr situ niatnya mau pulang malah dapet penugasan lg ke depok, abis itu lanjut sampe bogor..
iya kalo drivernya cowo, anak muda, macho, dan ganteng ky gw mah gpp....
Bhhahahahahaaa....
Lah kalo drivernya ibu ibu atau bapak bapak yg kadang saking polosnya karena gak bisa milih lg, trus maen terima aja kan kasian juga.
Tidak jadi masalah kalau grab punya sistem rekruitmen dengan standar TNI / POLRI, dimana semua lulusannya punya standar kemampuan fisik, intelegensi, dan mental yang kurang lebih setara semua, jadi kalau cara kerjanya mau dipukul rata semua pun oke aja
Akan tetapi kalau memang grab bersikeras ingin semua driver sama rata mengambil orderan penugasan yang masuk tanpa perduli itu driver laki laki atau perempuan, muda atau tua, ibu ibu maupun bapak bapak, dari tanjung priok sampai ke bogor, dari bekasi sampai ke tangerang....
Well.... Gw cuma bisa bilang
Selamat grab..
ANDA TELAH MENEMPATKAN PENUMPANG ANDA DALAM BAHAYA.

https://www.change.org/p/grabid-kebijakan-grab-terhadap-pengemudi-membahayakan-penumpang?recruiter=551354315&utm_source=petitions_share&utm_medium=copylink

=====================================

Sebenernya ini tulisan, petisi buat ke management grab.. tp penting juga buat customer & pembaca tau daleman kita2 para driver, aturan sudah memaksa kita mengambil job tanpa tebang pilih, yg kadang jauh diluar kenyamanan driver
1. jarak terlalu jauh
2. medan jalan & daerah yg nggak kita tau

Kadang kita stamina udah turun, pengen ambil jarak2 dekat aja.. krn sistem assignment harus terlempar jauh lagi..

Apa agan agan nyaman duduk dibelakang driver yg jalan terpaksa? please be wise jgn memilih layanan hanya semata-mata pertimbangan TARIF. mau jalan pake TARIF MURAH dgn RESIKO BESAR?

Ini kendaraan roda dua gan, FAKTOR SAFETY harus jd pertimbangan utama dalam memilih layanan emoticon-shakehand:
ente di priuk trus dpt orderan ke bekasi krn jauh jd hrsnya gak ambil gtu?? trus yg ambil orderan siapa? driver dibekasi yg hrs ke priuk dlu gtu biar sekalian ke arah pulang?? ane msh gagal paham nih, klo pas driver udh dpt orderan jauh klo udh selesai mw balik kan bisa off tuh aplikasi biar gak dpt orderan lg kan?? emoticon-Bingung
Quote:Original Posted By sugadefatia
ente di priuk trus dpt orderan ke bekasi krn jauh jd hrsnya gak ambil gtu?? trus yg ambil orderan siapa? driver dibekasi yg hrs ke priuk dlu gtu biar sekalian ke arah pulang?? ane msh gagal paham nih, klo pas driver udh dpt orderan jauh klo udh selesai mw balik kan bisa off tuh aplikasi biar gak dpt orderan lg kan?? emoticon-Bingung


Maksudnya sipenulis, yg ambil orderan cem gitu, yg ganteng2 and macho2 gan.. nah kl bapak2?? Misal kl ada cust order dr priok ke bekasi, yg dateng driver muka dekil, pucet. Masi mau Jalan juga ??

Sebelum / sesudah nulis panjang lebar dan tinggi itu perkenalkan dulu siapa nama anda; dan anda siapa
Quote:Original Posted By buatbarulagi
Sebelum / sesudah nulis panjang lebar dan tinggi itu perkenalkan dulu siapa nama anda; dan anda siapa


Nama : phil ivey
Ane siapa, bisa ditelusuri kebelakang

Petisi diatas bkn ana yg buat, but im agreed
Klo udah ngerasa ga cocok dan ga nyaman sama sistem atau aturan nya resign aja gan
Quote:Original Posted By bananalecture
Klo udah ngerasa ga cocok dan ga nyaman sama sistem atau aturan nya resign aja gan


g segampang itu resign.. kadang beberapa org ada faktor butuh uangnya jd harus mikir berkali-kali buat resign walaupun udah empet bgt..

menurut ane sistem autobid all route yg ditetapkan grab memang agak rawan, apalagi kalau drivernya kurang fit, seharusnya ada opsi set jaraknya juga..

salam

tetangga ojek online
Oh yah?

sekarang grab itu sudah mainnya auto bid yah?
Tapi dengan melakukan hal itu sih dari sisi penumpang malah lebih bagus karena ga dipungkiri memang pas jam-jam sibuk dulu ane sering jumpa driver yang mangkal, ga tahu itu istirahat apa sok-sokan diem ga mau dapetin penumpang karna macet (manja).

Tapi apapun itu harusnya mau jauh atau tidak memang harus sepadan, kalau jauh pasti bayarannya banyak, tapi kalau masalah waktu antara selesai order dengan terima order terlalu dekat, mungkin bisa diomongkan secara baik-baik ke pihak grab kalau itu memang menyulitkan driver, driver ga boleh yang namanya NGANTUK, apalagi LELAH.

Tapi sejauh yang ane pakai Grab, drivernya kebanyakan masih fit (entah memang pro dalam hal ngindarin muka lemes atau memang fit banget)

dan jarak ane kebetulan 10KM yang memang makan waktu 1 jam kurang, cepet tapi memang lelah.. ane sering bilang ke drivernya, istirahat dulu baru narik lagi...

Ada driver (sebelah) yang tetep kuat narik terus sampai malam, ya tiap orang beda-beda sih...

Intinya coba dikomunikasikan, coba gunakan kata "mitra" sebagai kata kunci dan kata untuk menembak pihak grab...
Situ peduli bgt produk malingsia bukan karya anak bangsa biar aja bangkrut skalian uda byk yg migrasi besar2an ke karya anak bangsa bonus lebih gede masa depan lebih cerah nikmatin aja hidup pilih yg kasih bonus lebih gede karya anak bangsa
Kenapa gak protes langsung ke kantornya gan? emoticon-Bingung (S)
Harusnya emang ada opsi jaraknya juga sih, tapi takutnya penumpang2 jarak jauh malah gak ada yg mau ngambil
Quote:Original Posted By yupangestu
Oh yah?

sekarang grab itu sudah mainnya auto bid yah?
Tapi dengan melakukan hal itu sih dari sisi penumpang malah lebih bagus karena ga dipungkiri memang pas jam-jam sibuk dulu ane sering jumpa driver yang mangkal, ga tahu itu istirahat apa sok-sokan diem ga mau dapetin penumpang karna macet (manja).

Tapi apapun itu harusnya mau jauh atau tidak memang harus sepadan, kalau jauh pasti bayarannya banyak, tapi kalau masalah waktu antara selesai order dengan terima order terlalu dekat, mungkin bisa diomongkan secara baik-baik ke pihak grab kalau itu memang menyulitkan driver, driver ga boleh yang namanya NGANTUK, apalagi LELAH.

Tapi sejauh yang ane pakai Grab, drivernya kebanyakan masih fit (entah memang pro dalam hal ngindarin muka lemes atau memang fit banget)

dan jarak ane kebetulan 10KM yang memang makan waktu 1 jam kurang, cepet tapi memang lelah.. ane sering bilang ke drivernya, istirahat dulu baru narik lagi...

Ada driver (sebelah) yang tetep kuat narik terus sampai malam, ya tiap orang beda-beda sih...

Intinya coba dikomunikasikan, coba gunakan kata "mitra" sebagai kata kunci dan kata untuk menembak pihak grab...


Ok makasih komennya.
Agan ini bs mewakili suara customer

Tp kl agan liat skrg jam2 sibuk nggak banyak driver yg mangkal, mungkin bisa jadi bukan karna driver pd sibuk ambil job. Tp drivernya banyak diem dirumah menjelang malam, males kepental jauh..

Kl jarak 10km, masih moderate u/ kebanyakan driver.. coba ente set order diatas 20 km, kayaknya bakal susah juga dapetnya

Smart choice lah ane blg, kerja bawa motor bkn tipe pekerjaan yg bisa dibikin ngoyo.. resikonya terlalu besar.
Quote:Original Posted By gayuspete2010
Situ peduli bgt produk malingsia bukan karya anak bangsa biar aja bangkrut skalian uda byk yg migrasi besar2an ke karya anak bangsa bonus lebih gede masa depan lebih cerah nikmatin aja hidup pilih yg kasih bonus lebih gede karya anak bangsa


Ane mah bodo amat gan ama perusahaannya. Mau tengkurep kek, mau pulang kampung ke malaysia.. bukan urusan ane.

Kita cuma peduli sama penumpang2 yg kebanyakan tau enaknya aja. Harga murah, driver dateng, modal senyum.. Padahal resiko dibalik itu gimana? ini yg perlu di edukasi..

FYI di gojek, driver jalan diatas 150km dalam 1 hari bisa kena suspend. Kenapa? Karna kalo lu udah jalan diatas limit segitu, dianggap lu udah berpotensi membahayakan penumpang kl masih muter2 cari orderan.. mending lu pulang deh istirahat. Itu yang diharapkan

Kl di grab lu mau jalan 300 km/hari ampe pantat kesemutan, ya makin disayang.. lu dianggep mesin perah yg berguna emoticon-Big Grin
Saya pake grab murni grab car. Kl grab car autobid jg? Tp bbrp kali pake drivernya bisa cancel tuh. Grab bike ga bs cancel dr driver kl dpt autobid kejauhan?
Quote:Original Posted By loadeddiapers
Saya pake grab murni grab car. Kl grab car autobid jg? Tp bbrp kali pake drivernya bisa cancel tuh. Grab bike ga bs cancel dr driver kl dpt autobid kejauhan?


Bisa aja sih gan.. cuma ngaruh ke insentif, atau kl rating penerimaan buruk, bisa dpt ancaman suspen..

*Untuk jawaban yg jelas, monggo driver aktif yg jawab emoticon-Big Grin

Mobil rata2 cancel hindari zona macet.
Motor lebih banyak alasan u/ cancel. Di uber, ga pernah denger ada partner ubercar yg resign/hijrah gara2 diaplikasi ga keliatan arah tujuan. Di umot yang hijrah gara2 itu banyak
Quote:Original Posted By siibel
Kenapa gak protes langsung ke kantornya gan? emoticon-Bingung (S)
Harusnya emang ada opsi jaraknya juga sih, tapi takutnya penumpang2 jarak jauh malah gak ada yg mau ngambil


Motor kendaraan roda dua, ideally not suitable for long trip journey..

---------------------

DEPOK, KOMPAS.com - Berdasarkan data dari kepolisian beberapa tahun belakangan, kecelakaan lalu lintas yang melibatkan sepeda motor persentasenya tergolong tinggi. Menurut Dewan Transportasi Kota Jakarta

"Kecelakaan yang melibatkan sepeda motor itu sangat tinggi, data yang kami terima 70 hingga 80 persen. Jarak tempuh menjadi penyebab utama kecelakan serta waktu yang terlalu lama mengemudikan sepeda motor," kata Ketua DTKJ Ellen Tangkudung di kampus Universitas Indonesia, Depok, Kamis (17/9/2015).

Terlebih banyak pengendara yang berasal dari kota-kota penyangga seperti Depok, Bekasi, dan Tangerang mengendarai sepeda motor untuk bekerja di Jakarta. "Jadi seharusnya penggunaan sepeda motor hanya sebagai kendaraan perintis," kata Ellen.

Kendaraan perintis dalam hal ini digunakan sebagai moda transportasi jarak dekat. Hal itu tak hanya untuk meminimalisir kecelakaan, tetapi juga untuk memaksimalkan daya guna transportasi umum yang lebih memadai dari segi keamanan dan kenyamanan.

http://megapolitan.kompas.com/read/2015/09/17/16423601/Sepeda.Motor.Jadi.Momok.Kecelakan.Lalu.Lintas.Kenapa

Itu yg ngomong dinas transportasi. Ngomong pake data. Jadi ya ga papalah bos kl lg ga ada yg mau ambil trip jauh. Kl ada untung, ada driver yang siap.. kl gak ada ya gak bisa kita ngedumel..Itung2 you not put your head into a risk.. tp kl sekarang, bisa jadi ada yg dateng dgn terpaksa/setengah siap..
^ atas... berpergian jarak jauh lebih beresiko (membahayakan penumpang)

Yah berpergian naik motor, eman selalu berisiko lebih besar sih

bukan sepenuhnya salah grab juga. Peran dishub juga, kayak skrg motor harus masuk jalur lambat. Kan bisa minimalisir kecelakaan. atau buat aturan mainnya gimana, kl dipakai untuk angkutan.. sekarang kan blm ada.

Idealnya sih kayak diluar. Mass transport udah bagus.. ada jalur terpisah. Motor jarang toh dinegara maju2.. kl ngomong idealis yang serba tertata, paling yang cc besar aja yg dipake untuk perjalanan jarak menengah jauh

Masih kejauhan gan.. Yang penting masyarakat butuh.. dgn keterbatasan yang ada..
jadi TS menyarankan kita ga usah naik grabbike kalo jauh, naik merk sebelah aja, gitu?

gw sebenernya dulunya pengguna grab (bike, car, taxi), jaraaaaang bgt pake merk sebelah, kecuali buat beli2.

terus pas udah bisa ngisi gopay dari internet banking sempat pindah ke sebelah karena lebih praktis aja.
jujur aja sekarang gw mulai balik lagi ke grab walaupun saldo gopay masih lumayan, soalnya sepengalaman gw grab tuh driver yg dpt order cenderung lebih dekat posisinya sama yg mesen, terus lebih peduli rating dan jaraaaaaang bgt cancel.
kalo driver sebelah kayaknya ga peduli rate ya, dan sering cancel dgn alasan yg ga masuk akal menurut gw.

tapi sejak tarif jarak dekat grabbike jadi 5rb gw jd agak2 kasian juga kalo mau mesen grabbike. sebenernya kalo tarif 5rb itu si driver dpt berapa sih Gan? tau ga?
gw ga enak nanya2 driver, sungkan.

*gw sering nya make Ojek online buat ke stasiun aja, jadi jarak ga sampe 2km.

*OOT ga si ni? emoticon-Hammer2
Quote:Original Posted By 085946909660
^ atas... berpergian jarak jauh lebih beresiko (membahayakan penumpang)

Yah berpergian naik motor, eman selalu berisiko lebih besar sih

bukan sepenuhnya salah grab juga. Peran dishub juga, kayak skrg motor harus masuk jalur lambat. Kan bisa minimalisir kecelakaan. atau buat aturan mainnya gimana, kl dipakai untuk angkutan.. sekarang kan blm ada.

Idealnya sih kayak diluar. Mass transport udah bagus.. ada jalur terpisah. Motor jarang toh dinegara maju2.. kl ngomong idealis yang serba tertata, paling yang cc besar aja yg dipake untuk perjalanan jarak menengah jauh

Masih kejauhan gan.. Yang penting masyarakat butuh.. dgn keterbatasan yang ada..


Wkwkwk.. kok ane ngerasa komen ente yg malah kejauhan yak

Gini deh mari sepakat kl indnesia bukan negara maju. transportasi umum blm memuaskan u/ kebanyakan orang.

Makanya layanan motor ada untuk menjawab kebutuhan orang.. ok? ya fokus aja, apa yang bisa diperbaiki dari layanan yang ada sekarang?

Inisiatif bisa aja, ga harus ada regulasi dr pemerintah.. kl memang si penyedia jasa punya tanggung jawab ke publik

sbg contoh,
gw rephrase
Berdasar dr penelitian DTKJ dewan transportasi kota Jakarta
1. 70% - 80% kecelakaan yg terjadi dijakarta dsktrnya melibatkan kendaraan roda dua.
2. Faktor utama kecelakaan : jarak tempuh dan lama berkendaraan. Bukan sekedar 1 trip, tp akumulasi perjalanan yang dilakukan.

Gojek aware soal ini.
Makanya diberlakukan :
Limit untuk 1x trip 25km
Limit 1 hari driver jalan 150km

Sekaliber grab bukan nggak tau..tapi ini soal mau atau tidak, PEDULI ATAU TIDAK?

Itu baru soal penetapan jarak.
Belum lg sistem yg skrg autobid + syarat insentif pagi sore 'memaksa' driver mengambil job tanpa banyak memilih, yang sering diluar kesiapan mental & kondisi fisik driver.. Ya silakan di combo aja gan.
Quote:Original Posted By ishtar77
jadi TS menyarankan kita ga usah naik grabbike kalo jauh, naik merk sebelah aja, gitu?

gw sebenernya dulunya pengguna grab (bike, car, taxi), jaraaaaang bgt pake merk sebelah, kecuali buat beli2.

terus pas udah bisa ngisi gopay dari internet banking sempat pindah ke sebelah karena lebih praktis aja.
jujur aja sekarang gw mulai balik lagi ke grab walaupun saldo gopay masih lumayan, soalnya sepengalaman gw grab tuh driver yg dpt order cenderung lebih dekat posisinya sama yg mesen, terus lebih peduli rating dan jaraaaaaang bgt cancel.
kalo driver sebelah kayaknya ga peduli rate ya, dan sering cancel dgn alasan yg ga masuk akal menurut gw.

tapi sejak tarif jarak dekat grabbike jadi 5rb gw jd agak2 kasian juga kalo mau mesen grabbike. sebenernya kalo tarif 5rb itu si driver dpt berapa sih Gan? tau ga?
gw ga enak nanya2 driver, sungkan.

*gw sering nya make Ojek online buat ke stasiun aja, jadi jarak ga sampe 2km.

*OOT ga si ni? emoticon-Hammer2


Nah makanya kenapa disini ane mau kasih perspektif/sudut pandang lain..

Ibarat ente dateng ke warung bakso, tempatnya bersih.. pelayanannya cepat. Rasa juga enak.. ya pasti akan betah balik lagi.

Cuman belakangan dikasih tau, ternyata dibalik dapurnya pekerjanya disuruh kerja rodi tanpa istirahat dgn bayaran kecil, dan kaldu baksonya dikasih tambahan adiktif yang beresiko thdp kesehatan.

Apa masih nyaman untuk datang lagi??

*Kl gocengan kantor nambahin 15rb gan. Minimal 20rb. Lumayan sih kl transferan ny bener, plus kl cicilan dah lu as
kalau gojek masih bisa atur jarak maksimal orderan, jadi kalau dia rasa masih sanggup jalan 15km lagi, tinggal di set dahh tuh maks orderan yg masuk hanya yg dibawah 15km, jadi driver lebih siap.
kalo grab orderan sampe jogja juga bisa aja diorder kalau ada oknum yg sengaja mau jatuhin rating driver yg didekatnya, katena kalau ditolak bikin turun rating penerimaan, kalau diterima trus dicancel jadi meningkatkan rating pembatalan, dam sekarang ledua komponen itu berpengaruh terhadap penerimaan insentif, yaitu penerimaan diatas 50% & pembatalan dibawah 10% jadi kalau lewat dari itu ya bonus insentipnya hangus.
resignnya driver bukan lah solusi....
justru penunpang harusnya khawatir kalau sebuah perusahaannya kok pelayannya bergonta ganti terus, kapan ada pelayan yang sampai pada keahlian master kalau selalu gonta ganti katena resign?
dimana mana itu para ujung tombak sebuah usaha pasti dibuat sedemikian rupa sehingga makin matang dan profesional, jadi dia paham semua permasalahan yang ada atau mungkin akan terjadi, bukan malah selalu berganti dengan anak baru kemarin sore yang selalu bigung harus ngapain...
kenapa gak dibalik? drpd driber yang resign, mending pembuat lebijakannya aja yang keluar? percuma driver susah payah dijalan menghadapi konsumen bercucuran keringat, darah, bahkan bertaruh nyawa, tapi company grab nya yang susah payah dirintis agar mendapat image yang handal dan profesional oleh para driver malah hancur karena oknum pembuat kebijakan yang terkesan amatir dalam mengambil keputusan.
×