alexa-tracking

C U P U

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/575ce2ba1cbfaada498b456c/c-u-p-u
C U P U


Gadis Cupu dan pria 'Cupu'


C U P U !!! ... iya.. lo ngga salah baca. Gw orang yang sangat cupu.. sebenarnya apa sii definisi cupu??? Sebagaian orang menganggapnya sangat tidak keren, kuno, tolol, kaku dan definisi idiot lainnya bahkan untuk orang yang menyukai pelajaran terutama science identik dengan sebutan itu. Dulu pelajaran matematika, fisika dan kimia adalah kehidupan dan hasrat besar dalam hidup gw, ga perduli orang bilang apa tentang pelajaran tersebut, gw bisa menghabiskan waktu berlama lama hanya untuk membicarakan hukum relitivitas, tata surya, tokoh – tokoh penemu, persamaan kuadrat, bangun ruang, reaksi dan reduksi kimia. Namun semua berubah... Sampai keadaan “itu” yang memaksa gw untuk bersembunyi dibalik topeng psikopat.

Gw hanya ingin bercerita dengan bebas tanpa batas, kalian pun punya hak yang sama untuk menilai cerita ini, terserah tanggapan kalian yang jelas sekedar berbagi dan cerita tanpa mengusik jiwa adalah pilihan tepat selain berdebat.

Untuk sementara ini gw ga akan bercerita tentang diri gw, bagaimana gw bisa bertransformasi dari seorang yang cupu menjadi pengatur semua kejadian hebat di masa sekolah dan kuliah, menjadi aktor intelektual sampai menjadi salah satu dari 5 orang paling berpengaruh, sayang bukan prestasi tapi kenakalan dan kebodohan ala anak sekolah dan kuliah.

TEMAN CUPU
Masa yang paling buruk dalam hidup gw adalah kuliah, yang sebagian gw habiskan dengan nongkrong, mabuk, bikin huru hara, berantem, mengatur “strategi” sampai pencarian jati diri siapa dan apa sebenarnya diri gw. Banyak2xin teman adalah salah satu cara untuk lo dikenal luas (CATAT ITU !!!)..Dalam berteman gw ga pernah milih2x, asal lo asik dan bisa gw palakin a.k.a pinjamin duit berarti lo adalah teman gw. As a fuc*in simple like that.

Andre...adalah anak yang masuk daftar paling cupu nomor satu ditongkrongan gw waktu itu, entah bagaimana ceritanya dia bisa terjebak diantara bandit seperti kami, berawal dari Jhon yang pertama kali mengajaknya ke tempat tongkrongan kami dan entah bagaimana dia sudah menjadi bagian dari kami. Pesuruh..yak.. itulah jabatan Andre, mulai dari beli bir, rokok, kartu, kacang, dan segala macam tetek bengek selalu Andre yang diandalkan. Kadang yang paling ngenes adalah mencuci baju anak anak dikostannya yang bau dengan minuman keras dan ngga lupa juga ngerjain semua tugas yang diberikan dosen, Andre memang memiliki otak yang encer ngga heran tugas teman kami yang lebih senior dikerjakannya juga olehnya. Soal hasil tugas jangan diragukan.. selalu bagus apa yang dikerjakannya karena totalitas Andre dalam melakukan atau mengerjakan sesuatu pasti sempurna.

Gw tahu persis bagaimana rasanya menjadi CUPU karena gw dulu gitu, gw paham banget apa yang disebut PENGAKUAN untuk diterima dalam suatu kelompok sehingga mengesampingkan moral terlebih harga diri, makanya setiap kali gw nongkrong disitu dan Andre disuruh sebisa mungkin gw membantu dia dengan membagi tugas yang disuruh, seperti beli rokok dan mengerjakan tugas, pd saat dia lagi asik kerjain tugas teman2x gw dan disuruh beli rokok, gw inisiatif mengambi tugas tersebut wlw gw tahu temen gw jadi segan karena itu, dan sepertinya Andre tahu kl gw berusaha membantu dia, dan sebagai tambahan informasi gw cukup akrab dengan dia soalnya dia ngga pernah pelit sama gw, bahkan pernah sekali waktu bayaran 1 semester dibayarin sama dia, (bagaimana kisahnya nanti akan gw ceritain lain waktu, yang jelas dari situ gw bisa tahu SIAPA SEBENARNYA Andre).

Pesan gw sama lo semua.. jangan pernah meremehkan temen lo yang cupu, mereka bisa saja menyembunyikan sifat liar yang besar, psikopat, penyimpang dan pemberontak sampai sesuatu yang tidak pernah lo bayangkan sebelumnya.

Gw ingat malam itu hujan gerimis membasahi kota yang menjadi tempat kuliah gw dan tentu saja kostan Agus dan Suryo yang menjadi basis tongkrongan kami, udara lembab dan dinginnya malam serasa mengusik bandit2x untuk berpesta miras seerti biasanya. Sabtu malam sepulang kuliah, gw and the genk janjian ditempat tersebut jam 19:00, namun waktu masih menunjukan pukul 16:30 jam terakhir kuliah gw, masih ada beberapa jam tersisa gw putuskan untuk ke grame*ia membaca beberapa buku, tanpa disangka Andre pun sedang asik membaca buku management yang tebalnya 3 buku pelajaran jadi satu. Lo bisa bayangin betapa tebalnya tuh buku.
Gw :“ Woi..” sambil menepuk pundaknya.
Andre : “Eh..abang”
Gw : ”Lo ga usah manggil gw bang, kita kan seangkatan”
Andree: “I..iya bang eh Zet”
Gw : “Lo lagi baca apa bro?”
Andre : “Ini loh Zet, ini buku mengenai bla..bla..bla”
Gw : diam dengerin dia ngoceh selama 20mnt lalu gw potong pembicaraannya “Ok ok..gw ngerti maksud lo. Tar lo ikut ke kostan kan (Basis), kalo iya tar kita bareng aja. Gw ke area photograph ya, tar lo cari gw aja disitu”
Andre :"Iya bang..eh Zet”.

Gw tinggal cabut menuju tumpukan buku yang tersusun rapi di pojokan sana, gw memang suka banget photograph. Memang itu hobi gw, dengan background hitam putih, degradasi warna low adalah favorit gw kalo hunting foto, gw hunting sendirian, karena ga mau ribet aja kl rame2x. Banyak cerita gw mengenai hunting poto, lagi2x kapanx gw ceritain.

Ga berasa waktu nunjukin pukul 19:30, Andre ketempat gw yg lagi baca dipojokan, lalu ngajak cabut ketongkrongan. Oia, sehari – hari gw bawa motor ke kampus, biasanya gw melewati jalan biasa ke tempat basis gw, cuman kali ini gw harus lewat jalan kampung karena cuman bawa helm satu, males aja kl berurusan sama polisi kl ditilang, jalanan yang becek dan udara yang dingin menemani gw sama andre diperjalanan menuju sana, Andre selalu aja ngoceh tentang pelajaran di kelas dari awal berangkat, bagi gw itu biasa aja, tapi kl dia ngoceh sama temen gw yang lain biasanya langsung disuruh beli ini itu, yah intinya mereka males bgt dengerin kuliah tambahan dari Andre.
Sampai ditongkrongan ada beberapa orang yang engga gw kenal, 2 orang temen baru yang diajak Billy, gw sama Andre dikenalin, ada satu orang yang menarik perhatian gw, orang dengan perawakan hitam tinggi gede kaya ‘Monster’, sepertinya dari Indonesia timur,gw yakin deh kl sampe berantem sama nii orang butuh 3 – 4 orang untuk ngeroyokin, kl satu satu sulit untuk menang. Gw mulai hitung berapa orang yang hadir saat itu, ada 9 orang termasuk 2 teman baru gw itu.
Gw : “Loh ko ada ‘ini’ bro? 7 botol lagi. Memang siapa yg beli? Mau ada pesta ya?” tanya gw sama Billy sambil nunjukin “miras mahal dengan konsentrat alkohol yang lebih tinggi (ngga usah gw sebutin ya, lo yang berandalan pasti tahulah).
Billy : “Engga bro, kebetulan Bono tadi mampir kesini dia yang bawa katanya sii dari om nya, terus dia cabut lagi ga tahu kemana”
Gw : “Oo..”
Gw sama The Genk berjumlah 12 orang, masing2x memiliki ciri khasnya,cuman pada saat ini hanya 7 dari anggota yang datang ditambah 2 orang teman baru kita. Bagaimana keseruan gw sama mereka dan apa aja yang pernah kita lakukan selain hal yang rusak bakal gw ceritaiin lain waktu.

Anjritttt..Perasaan gw ko ga enak, biasanya kl perasaan gw ga enak bakal terjadi hal yang ngga diinginkan, ditambah gw tahu persis bakal liar bgt kl ada ‘ini’.
Udara makin dingin, hujan pun sudah ngga gerimis, malah makin deras mengguyur, ketawa ketiwi udah makin ngga jelas, nyanyi dengan suara parau sambil sekali kali ceng2xan ngetawain sesuatu yang ngga jelas bahkan terkesan maksa padahal sama sekali ngga lucu. Gw cuman minum segelas untuk tetap mempertahankan kesadaran gw karena dari awal perasaan gw ngga enak, Andre seperti biasa cuman jadi pesuruh doank. Semua berjalan normal bagi gw, gw berpikir dalam hati “Fu*k..knp perasaan gw ga enak bgt ya, apa yang akan terjadi? Apa polisi akan dateng karena warga melapor atau...”.
Tiba2x lamunan gw buyar ketika ‘monster’ itu mulai teriak ngga jelas “ Anj*ng lo semua!!! Mana lagi minumannya, buruan ambil!!!”, semua tiba2x silent, Billy berusaha nenangin karena ngga enak dia yang bawa nii ‘monster’. “Santai bro,,emang udah habis ko bro, kayanya lo kebanyakan minum deh, take a rest dikit sana bro tiduran bentar”. Entah kenapa nii ‘monster’ kaya ngga terima gitu, dia mulai berdiri dan maki2x ngga jelas, yang parahnya dia ngajak ribut semua yang ada disitu, lagi ngeracau ngga jelas, tiba – tiba “Prank..” Topan menghantam botol persis dikepala si ‘monster’,seperti yang lo pasti bayangin keributan ngga terelakan, si’monster’ dikeroyok 4 orang tapi bisa melawan, bahkan jelas2x temen2x gw ngga berdaya menghadapinya, gw udah siap utk nyerang gw lihat sekeliling mencari balok, kayu, besi atau apalah utk ikut gabung meramaikan suasana. Gw lihat Andre yang dikenal Cupu maju untuk misahin, anjritt..cari mati nii si cupu, bukan saat yang tepat untuk jadi orang ketiga tunggal (a.k.a penengah), fix..gw lihat sapu diujung, gw ambil siap menyerang. Gw lihat si Andre masih berusaha melerai, ngga lama gw curi kesempatan buat hantam si ‘monster’ tepat dikepala pake gagang sapu, asli bro ngga goyang nii ‘monster’ padahal smp patah tuh sapu, pukulan pakai botol ditambah hantaman sapu dari gw membuat darah mulai ngalir dari kepala si ‘monster’, gw pun kena pukul cukup telak sampe mental kena teman2x gw, gw siap bangun lg untuk nyerang, kali ini gabung sama 4 teman gw yang lain. Si cupu Andre masih coba untuk melerai, gw jg heran (sampai saat gw nulis cerita ini) kenapa nii anak ngga kena pukul sama sekali pada saat itu. “Ba*i se..dari tadi banyak mulut sa” ucap si ‘monster’ ke Andre sambil nonjok mukanya, Andre terjatuh tapi langsung berdiri lagi, “Bangs*t....lo mukul temen gw..” gw maju berbarengan sama temen2x gw siap menyerang.
“Anji*g lo semua!!! cari mati apa!!!”
Tiba2x Gw dengar ada yg teriak, rupanya si cupu andre yang teriak sambil megang PISTOL.
Iya ngga salah,, dia megang PISTOL. Kontan si ‘monster’ tiarap sambil teriak “Ampun..ampun..jangan tembak beta”, temen2x gw juga ikut tiarap sampai reba ketanah, gw cuman berdiri bengong lihat senjata ditangan Andre, nafas andre berburu, tangannya gemetaran, tapi tetap pada posisi siap untuk menembak membabi buta. Gw coba tenangin Andre “ tenang bro, santai bro,,kondisi sudah aman ko, lo bisa turunin itu sekarang”, gw coba deketin dia lalu mengambil pistol ditangannya, Shit...ini pistol beneran!!!. Cuman dari kapan dia punya senjata kaya gini? Bagaimana bisa selama ini dia yg terkenal cupu bisa punya senjata mematikan yang bisa merenggut nyawa orang. Hanya Psikopat yang bisa tenang bawa pistol kemana mana tanpa muka bersalah.. pikir gw saat itu.

Satu lagi yang harus lo tahu bro..semabok2xnya orang dia TETAP MEMILIKI TINGKAT KESADARAN walau sedikit, ini buktinya si ‘monster’ sama teman2x gw yang masih dalam pengaruh miras bs ciut teriak ampun sama orang yang dikenal cupu.
Singkat cerita.. semua akhirnya berdamai. Ga lama si’moster’ dibawa cabut oleh Billy, temen2x gw yang terluka pada diam nunduk sambil beres2x basis kami, si cupu ngga tahu dari kapan udah menghilang bersama pistolnya. Sementara gw masih bingung mau ngapain, gw cabut sebentar keluar ngerokok sambil bengong di warung pok siti. Ngga habis mikir tentang Andre si cupu. Ternyata dia bukan orang sembarangan, bagaimana dia punya pistol tidak ada yang tahu. Gw pun tahunya ketika suatu saat dia bantu gw bayar uang bayaran 1 semester karena pada saat itu gw makin deket sama nii cupu.

Cuman satu pelajaran yang bisa gw ambil.. jangan pernah lo remehkan orang disekitar lo yang lo anggap lemah, bisa saja mereka menyembunyikan sesuatu yang jauh lebih berbahaya dari yang pernah lo kira, mereka bisa saja berbuat nekat tanpa pikir panjang, oia.. ingat bagian cerita saat gw ambil pistol dari tangan Andre? Ternyata gw baru ngeh kalo pada saat itu posisi trigger sudah dalam kondisi tidak terkunci a.k.a siap untuk ditembakan, ditambah sorot matanya yang kosong dengan senyum polos penuh arti khas psikopat gila macam Joker...bisa gw pastikan 100% dia akan menembak andai saat itu logika dan perasaannya kalah dari nafsu membunuhnya yang terlihat kejam saat itu.
image-url-apps
awal yg panjang untuk judul yg singkat emoticon-Toast
image-url-apps
Wih..cupu bawaannya beceng

Lanjuut broooh
KASKUS Ads
image-url-apps
Ijin baca gan tetep update emoticon-Cool
image-url-apps
sengaja ane habisin biar ngga kentang part awal ane gan.
tar ane up date lg.
image-url-apps
Mantappp.. Salam cupu yee.
Cendol meluncuurrr
image-url-apps
Psikopat ya.. cerita baru nih emoticon-Matabelo
image-url-apps
Quote:



makasih bang th3d4rk..
emoticon-Toast
image-url-apps
Quote:



iya bre..
yg ini tar gw update jg..
cuman ini pengalaman gw waktu kuliah bre..
emoticon-Traveller
image-url-apps
Ane slalu dinasehati sma guru ane kalo sma siapa aja harus sopan emoticon-Big Grin ga peduli dia miskin atau cupu skalipun emoticon-Cool
image-url-apps
lanjutin dong gan, ni malah udah buat trit baru aja emoticon-Nohope
image-url-apps
wah si bos bikin tread baru nih. yg lama ga dilanjut? padahal seru bgt lho

sekedar berbagi cerita gan. ane dl pernah punya senior namanya danu(samaran). dia dikenal cupu, berkacamata tebel dan kurang bisa bersosialisasi. pada saat temen ane ada masalah dan mau berantem, ada anak 6 temen2 kosan pada ikut termasuk mas danu ini. setelah ketemu sama musuh ternyata masalah bisa diselesaikan dengan kekeluargaan(damai). jadi anak2 pulang ke kosan dgn hati lega, kecuali mas danu. dia keliatan agak lesu, masuk ke kamar nya sambil nglempar sesuatu ke lantai "klunting" bunyinya. "percuma aku bawa ini" katanya. anak2 kaget ternyata dia bawa kunci inggris padahal yg lain brgkat dengan tangan kosong.
image-url-apps
Gw jg pnya shbt cupu (yosi), pinter sederhana tajir,
Wktu itu gw lg dilabrak sm mantanya pcr gw (fitri). Smpe akhirnya dia ngeludahin sepatu gw dan nyiram es teh dikpla gw . blom gw ngebales, siyosi udah nmpar fitri dijmbak rambutnya dan juga diludahi bajunya . Sumpah gw nggk nyangka bnget wktu itu
image-url-apps
Ini gak di lanjut lagi bang?
Haha...udah jd pens nya abang nih

Wkwk...
Ditunggu updatenya lah..trit sini plus trit sebelah...haha
image-url-apps
keren cerita lo zet,berkebalikan dgn trit sebelah yg disana lucu yg disini serius,serasa baca dua cerita dgn dua penulis,,btw yg d sini kok gak dilanjut? emoticon-Cool

lanjutkeun!!!

image-url-apps
Lanjut gan ceritanya, seru nih, tapi trit sebelah jangan dilupakeun yak, hoho

Gadis Cupu dan pria 'Cupu'


Suntuk..yah,,satu kata yang tepat mendiskripsikan guratan hari yang makin busuk dengan kebebasan liberalis anak mahasiswa. Paham Idealis serta prilaku menyimpang kaum pemberontak selalu dikomandangkan atas dasar kebebasan mengutarakan pendapat.

CUPU, persahabatan, cinta, fisika, kimia, dan matematika..benar,,adalah hal istimewa yang gw awali di masa SMP dengan sejuta warna berubah 180 derajat karena peristiwa “Itu”, peristiwa yang ga akan pernah gw lupain seumur hidup gw. Prolog dari kehidupan yang menjadi titik nadir dan balik gw menjadi binatang liar seperti sekarang. Di part ini pun belum saatnya bercerita tentang “Itu”, bukan waktu yang tepat dan kebodohan yang pantas untuk ditiru.

Narkoba, sex dan drugs adalah 3 dari sahabat yang paling akrab dimasa gw saat itu, gw memilih untuk bersahabat dengan drugs, sementara sex dan narkoba gw eliminasi. Adik perempuan dan Ibu lah yang menjadi alasan kuat untuk tidak akrab dengan ‘mereka’.

Gw ingat suatu peristiwa disemester 4 dimana pandangan gw berubah akan beberapa orang yang “sepertinya” CUPU, KUPER, Kutu Buku, atau sejenisnya sehingga melebeli diri sendiri dengan sebutan ‘AUTIS’. Ngga kebayang apa jadinya generasi mendatang jika punya mental topeng yang bersembunyi atas nama ketidak berdayaan.

Hampir tiap 2 minggu sekali dimalam minggu gw dan teman2x selalu pergi ke diskotik di kota dimana gw menempa diri, sekedar nemenin minum bareng atau menemani temen gw transaksi narkoba, membunuh malam dengan kebiasaan yang selalu berulang, syukur waktu itu tidak seperti sekarang, dimana kebebasan selalu diatur dengan kekuatan uang dan kekuasaan, sehingga leluasa bagi gw menjadi parasit yang menempel pada temen gw yang kaya namun broken home serta bandar narkoba kelas middle up, apapun disini bisa menjadi teman dan juga lawan pada saat bersamaan, itu yang membuat unik hukum jalanan di kota ini.

“Saatnya bersenang2x, pokoknya kita harus sampe pagi ya disini..lagian juga toni kayanya mau ‘nembak’ lo deh clar” ujar salah satu cewe disamping gw.
“Tapi des,,gw ngga pernah ketempat kaya gini sebelumnya”
“Udah lo tenang aja,,ngga akan kenapa2x ko, percaya deh sama gw”

Ngga lama kemudian beberapa pria menghampiri, bercakap2x sebentar dan mulai menari liar dilantai dansa, gw masih dengan minuman gw saat gadis polos berkuncir duduk disamping gw ngobrol santai dengan seorang pria berkaca mata, rambut belah pinggir dengan kemeja yang dimasukan kedalam celana serta mambawa tas yang tampak berat...Hahaha..sepasang CUPU yang terjebak dilingkaran serigala, bodo deh,,bukan urusan gw juga, pikir gw.

Gw memang mempunyai kebiasaan sejak SMP yang gw pelajari dari sahabat2x gw genk cupu terutama mamat untuk mengamati dan menganalisa sekeliling gw, memperkirakan jumlah pengunjung yang datang, pintu Exit,Toilet, tempat sampah, botol minuman, letak APAR,dan lain2x karena gw yakin bakal berguna jika terjadi keributan besar atau adanya razia polisi, yah,,buat jaga2x ngga ada salahnya kan.

Suara dengtuman musik, suasana kehidupan malam sebisa mungkin gw nikmatin walau terkadang gw muak dengan semua yang terjadi disekeliling gw. Hufh..membosankan,,ngga lama kemudian gw ke toilet,,

“Ups..sorry bro” kata gw karena menabrak seseorang ditoilet sampai membuat botol mineral ditangannya terjatuh, segera gw ambil botol tersebut dan langsung memberikannya kepemiliknya. Loh..inikan si cupu yang ngobrol sama gadis itu.
“Ma..makasih bang..” ujarnya menatap gw sebentar dan langsung meninggalkan toilet secepatnya.

Hufh,,manusia2x terpelajar ngapain juga ada disini, bukan tempat yang tepat, kenapa mesti terburu2x atau gugup ketika berhadapan dengan orang asing dilingkungan yang asing??? Biarlah,,sekali lagi..ini bukan urusan gw!.

Gw kembali ke tempat gw, dan kali ini berniat memesan ‘minuman’ favorit gw. Gw masih lihat sepasang cupu yang sama, botol mineral yang sama, posisi yang sama dan kondisi yang sama. Tapi kenapa ada yang mengusik gw. segera gw tenggak minuman gw, berusaha keras membuang keanehan dan kejanggalan yang tiba2x mengusik gw.

Perasaan apa ini??? Sangat membuat gw ngga nyaman sama sekali.
Gw pejamkan mata, berpikir sejenak lalu berdiri dari tempat gw.
Gw hampiri sepasang cupu disamping gw yang tampak bingung, gw tatap gadis polos dan menarik lengannya dengan kasar..
“Mmmm..” Iya benar..gw MENCIUMNYA.
Gw lihat expresinya, marah, benci, menahan nangis seolah sudah dinodai sama gw,,
“Plakk..” sebuah tamparan keras mendarat dipipi gw, sampai gw bisa merasakan dengungan suara dikuping gw.
Hehehe..gw ketawa puas.

Gw lihat si cupu menatap liar ke gw seolah ingin membela cewenya, belum sempat dia bertindak gw langsung narik kerah bajunya dan ngomong..
“Lo bukan orang bod*h yang berani melakukan hal tol*l kan???”

Ga lama kemudian tempat gw berdiri mulai ramai dengan teman2x si cupu yang mau ngeroyok gw,,

“Hahaha,,cuman segini doank?? Panggil lagi yang lain” ujar gw ngeremehin.
“ Ada apa nii zet?” sapa bono yang datang dengan teman2x gw yang lain.
“Ngga papa bro,,cuman lagi bersenang2x sama teman baru” ujar gw
“Aman bro??” tanya bono lagi.
“Ngadepin cecunguk kaya gini ngga usah ampe lo pada turun tangan” ujar gw mancing emosi.

“Ikut gw!!” Tiba2x tangan gw langsung ditarik sama gadis itu menuju pintu keluar diskotik menjauh sedikit dari tempat tersebut diikuti dengan si cupu dan teman2xnya yang lain sementara yang cewe menunggu didalam diskotik, gw siapin diri gw kalo andai mereka mau ngeroyok gw diluar. Gadis ini masih menarik gw menjauh juga dari teman2xnya yang mengikuti, sehingga memberikan gw ruang berdua dengan dia.

“Plak..plak..plak..” berkali kali tamparan menghujam ke muka gw, gw biarin dan nikmatin tiap luapan emosi gadis cupu ini,,

“Kenapa? Kenapa? Kenapa lo lakuin ini sama gw??? Apa salah gw sama lo? Apa??!!”

Gw cuman diam ngga ngomong sepatah kata pun, dia mulai menangis dan memaki gw, tapi kembali lagi..gw ngga ngomong sepatah kata pun.

“Apa lo terlahir dari batu sampe keras kaya gini, apa lo ngga lahir dari rahim seorang ibu sampe bisa melecehkan gw kaya gini??” teriaknya
“Cukup..lo boleh hina gw, lo boleh maki2x gw, tapi jangan pernah lo hina ibu gw” kata gw datar
“Lalu kenapa???Kenapa??jawab kenapa???” sambil terus menangis dan menarik baju gw.

“........karena gw berusaha nyelamatin lo”
“Apa???”
“Gw akui cara gw salah, tapi dengan begini lo ga akan datang ketempat kaya gitu lagi karena trauma psikologis,,” kata gw datar
“Nyelamatin gw?!?!?!Apa lo pikir alasan lo masuk akal ha?!?!?!apa dengan alasan kaya begitu lo berhak mencium gw???”
“........gw mang ngga berhak mencium lo, tapi itu lebih baik daripada lo kehilangan tubuh lo”
“Ha..apa!!!..apa maksud lo?? Gw..gw..ga ngerti”

“Gw ketemu sama temen lo yang ngobrol sama lo di toilet, ngga sengaja gw ngejatuhin air mineral ditangannya, gw langsung ambil lalu ngasih ke dia. Ngga ada yang aneh sii buat orang lain, tapi ngga buat gw,,pertama..buat apa bawa air mineral ke toilet? Kedua semua air mineral yang dijual didiskotik itu dingin sementara yang gw pegang sama sekali tidak dingin, padahal jelas dia baru datang bersama teman2x pria lo yang lain. Ini artinya dia membeli air tersebut dari luar,, ketiga pas gw balikin botol mineralnya yang jatuh, gw lihat air itu berbuih sedikit, itu karena dia mencampurkan sesuatu ke dalam air tersebut, dugaan gw obat perangsang,,lo tahu kenapa? Fruktosa..Salah satu komposisi obat tersebut jika bercampur H2O atau air akan bereaksi demikian. Keempat..mata tidak bisa bohong, gw lihat matanya yang ketakutan ama rencananya sendiri, kesimpulan gw ini kali pertamanya buat dia..makanya gw bilang sama dia..’ Lo bukan orang bod*h yang berani melakukan hal tol*l kan???’. Karena ketika rencana ini berhasil, dia akan melakukan lagi dengan cara yang sama dan terus berulang. Gw tahu ini bukan urusan gw..tapi gw ngga mau ada cewe lain yang bernasib sama ama temen gw yang memutuskan bunuh diri karena hamil diluar nikah. Lo bisa cek omongan gw bener atau ngga, lo bisa minta temen lo ambilin air itu” ujar gw menjelaskan.

Gadis itu diam,, ngga percaya sama penjelasan gw barusan, shock bahwa laki2x yang dikenalnya bisa nekat melakukan hal tersebut. Bertopeng mahasiswa teladan dengan segudang aktifitas belajar dan organisasi keagamaan ataupun kemanusiaan tidak bisa menjamin untuk tidak berubah menjadi serigala liar di side life nya yang lain.

Gw langsung jalan ninggalin dia menuju ke diskotik tempat temen2x gw berkumpul.
“Si..Siapa nama lo?” tanya dia dari belakang.
“Zet..nama gw zet” sambil jalan tanpa noleh kebelakang..

2 bulan setelah itu, gadis cupu itu muncul lagi. Berteman dengan gw dan selalu bercerita segala hal tentang hidupnya. Bagi gw sama aja tetap tidak ada yang berubah.
Namun tidak bagi gadis itu, sekedar minum beberapa gelas J.W Black Lab*l dan berceloteh tidak jelas adalah bagian dari kesukaannya sekarang.
Oia satu lagi,,jangan dekati gadis mabuk..mereka akan menampar kalian dengan membabi buta tanpa alasan, itulah kenapa setiap kali bertemu dengannya selalu ada sekotak batu es dingin untuk mengompres wajah gw.
image-url-apps
Trit ini sama yang ituu bikinnya cuma selang sehari, saran aja sih, mending kelarin 1 trit dulu...
image-url-apps
Anjiiiiirrrrr....keren euy ceritanya...
image-url-apps
Quote:

sengaja gan..ane kasi side life ane yg lain.
yg susah buat cerita dimari adalah penguasaan emosi utk bercerita masa smp vs kuliah..karena warnanya yg jauh berbeda.
btw..makasih ya gan masukannya.
emoticon-Shakehand2

Quote:

nuwun sanget brader..
emoticon-Toast

×