alexa-tracking

Untuk Abang Dari Adik

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/575c641e1a9975543e8b4569/untuk-abang-dari-adik
Untuk Abang Dari Adik
Ini sih sebenernya curahan hati gw yang ditujukan buat abang gw. Selama ini hubungan gw dan abang gw bisa dibilang normal layaknya adik dan kakak yang lain. Tapi akhir-akhir ini gw ngerasa abang gw makin jauh jaraknya sama gw.

Gw ini 3 bersaudara kakak pertama gw cewe dan keluarga gw manggil dia teteh, kakak kedua cowo yaitu abang gw dan ketiga alias bungsu itu gw semua manggil gw adik. Teteh dan Abang beda umurnya cuman 2 tahun, sedangkan gw ini merupakan anak yang tidak diduga bakalan muncul dari perut ibu gw. Yap, gue dan Teteh berjarak 11 tahun bedanya sedangkan dengan abang gw 9 tahun. Muka kami bertiga sama sekali gak mirip, teteh gw mirip babeh gw, abang gw mirip nenek gw sedangkan gw mirip ibu gw. Bedanya mereka mempunyai hidung yang mancung dari babeh sedangkn gue pesek kayak percis ibu gue, tapi kami semua punya rambut yang hitam dan ikal.
Teteh gw tipikal orang yang rajin, keras kepala dan tingkat obsesinya sangat tinggi. Semua yang ia mau pasti sebisa mungkin dia raih gimanapun caranya, dia juga anak yang dominan, cerdas serta supel.
Abang gw tipikal orang yang pendiam, tidak banyak bicara, pemakan sayur, emosian, tapi kecerdasannya di atas rata-rata. Kakak2 gw sangat dibanggakan oleh semua anggota keluarga gw mulai dari kakek nenek om tante sepupu bahkan saudara jauh gw tau gimana hebatnya kakak2 gw ini. Mereka masuk ke sekolah favorit dan selalu jadi anak emas disekolahnya.
Sedangkan gw adalah anak yang manja, pemalas, bodoh, plinplan dan hobinya main mulu udah gitu sakit2an aja gw. Dengan kepintaran kakak2 gw tentu orangtua gw mengharapkan hal yang sama terhadap gw, tapi hasilnya NOL. Waktu SD gw disekolahkan di sekolah elite yang pada saat itu iuran sekolah, seragam dan segalanya serba mahal padahal keluarga gue keluarga yang biasa saj dibanding teman2 SD gw. Temen2 sekolah gw tiap hari diantar jemput pake mobil, sedangkan gw cuman pake motor diantar oleh babeh dan ibu yang juga akan berangkat kerja. Uang jajan gw ga banyak tapi ibu gw kadang bikinin gw bekel enak2 buat makan waktu jam istirahat. Karena orangtua gw selalu kerepotan anter jemput gw, akhirnya gw memakai jasa antar jemputan dari sekolah, jarak dari sekolah ke rumah kira2 30menit perjalanan, untuk ukuran anak SD lumayan jauh, belum macet nya dipagi hari serta waktu jam jemput yang terlalu subuh kadang membuat gw lelah dijalan.

Teteh dan abang gw kadang gak akur, seringnya mereka berantem gara2 rebutan motor karena 1 motor untuk berdua. Padahal sekolah mereka bersebelahan, sekolah mereka sama2 sekolah negeri favorit di kota gw cuman sekolah abang gw nomor 1 di kota gw. Buat masuk ke sekolah mereka butuh otak cerdas dan duit banyak ya namanya juga sekolah negeri gan hahaha. Sekolah teteh berisi anak2 borju, sedangkan sekolah abang berisi anak2 cerdas diatas rata2. Dari SD hingga SMP mereka sekolah di sekolah swasta kristen walaupun kami muslim, karena nenek gw dulu menjadi guru di sekolah tsb. Tapi babeh gw mutusin ketika SMA mereka harus masuk ke sekolah negeri. Tapi ternyata abang gw kurang suka dengan keadaan ini, yang ngebuat kehidupannya jadi seperti sekarang.
tengah malam sebelum sahur makin banyak cerita bermunculan yak


tanya kenapa? emoticon-Traveller
Quote:



Untuk Abang Dari Adik

coba tanya sama rumput yang berbuah
Karena gw gabut saudara saudaraaahhh hehe
Dulu gw belum ngerti tentang apa yang terjadi sama abang gw, secara tiba-tiba abang gw berubah dari yang tadinya normal-normal aja menjadi emosian dan selalu mengurung diri di kamar.
Gw suka ngintipin dia dari lobang pintu kamarnya abang gw lagi ngapain, kadang dia lagi baca komik atau tidur entah belajar atau tidak. Awalnya babeh dan ibu gw menganggap itu hal yang wajar hingga akhirnya emosi abang gw gak ke kontrol.
Waktu itu gw pulang sekolah dirumah hanya ada abang gw dan asisten rumah tangga bernama Teh Eneng, dia suka beresin rumah gw cuman sampe jam 1 siang setelah itu dia pulang kerumah nya yg ga jauh dari rumah gw. Saat teh Eneng pulang, gw liat tetangga depan rumah gw lagi benerin mobilnya sambil di gas gas gitu kenceng banget, waktu itu abang lagi tidur di kamarnya dan gw nonton tv di ruang depan.

BRAKKKK
Abang gw banting pintu kamarnya dan keluar rumah sambil teriak-teriak
"Woyy!! Berisik anj*ng!!!!!"
Gw saat itu kaget tapi gw ga bisa apa-apa karena saat itu gw masih kecil. Nah tetangga gw yang bernama Pak Muhtadi ini kaget dan tanpa berkata-kata langsung mematikan mesin mobilnya. Gw saat itu shock kok abang gw begitu? Padahal Pak Muhtadi ini orang yang dihormati di daerah gw, beliau sangat-sangat sabar dan gak ngebales apa yang abang gw lakuin ke dia.

Malamnya gw ngadu ke babeh dan ibu tentang kejadian siang tadi, babeh gw marah sedangkan ibu gw keliatan sedih.
"Kenapa abang kayak begitu? Gak sopan tau namanya! Gimanapun Pak Muhtadi itu orang yang lebib tua dari kamu! Jelek klo kamu kayak begitu" kata babeh dengan emosinya. Sedangkan abang gw cuman diem sambil ngeles masuk kamar dan banting pintu. Besoknya babeh gw minta maaf sama Pak Muhtadi, beliau sih memaklumi katanya karena abang gw masih abg masih labil jalan pikirannya.

Hari demi hari sifat pendiem abang gw makin menjadi, kadang suka ada teman sekolahnya yang main kerumah bernama Bang Riza, rumahnya deketan cuman beda RW doang. Bang Riza ini bisa dibilang temen paling deket sama abang gw, tiap ada Bang Riza abang gw jadi normal-normal aja dan ketawa-ketawa dikamarnya. Bang Riza ngerasa deket sama abang karena dia anak pindahan, disekolahnya yang lama dia suka tawuran sampe ibu bapaknya mindahin dia ke sekolah yang lebih bagus. Bang Riza ini selalu berbagi ilmu sama abang gw yang pengetahuannya luas, kadang mereka belajar bareng juga. Tapi saat kelas 2 abang gw dan Bang Riza berbeda kelas dan berbeda kesibukan juga hingga membuat mereka jarang bertemu.

Kesalahan-kesalahan kecil dirumah selalu bikin emosi abang gw memuncak dan orangtua gw cuman geleng-geleng kepala aja tanpa melalukan tindakan. Gw yang masih kecil ga ngerti harus gimana dan walaupun ngerti juga pasti gw dianggap masih bocah.
Ijin baca ya dik tetep update emoticon-Cool