alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5744b130a09a39c2328b456a/kisah-tak-sampai
Kisah Tak Sampai
Kisah Tak Sampai

Misteri itu tentang perasaanmu. Entah apa aku yang terlalu berekspektasi tinggi, tentang apa yang sudah terjadi diantara kita adalah cinta. Atau memang ada perasaan itu dihatimu?

*PART 1*

8 Oktober 2012, hari pertama seorang gadis yang baru merantau dari kota terpencil bekerja di sebuah perusahaan di pinggiran Ibu Kota. Di sebuah perusahaan catering untuk penerbangan.

Panggil aku Icha, panggil aja gitu. Nama pasaran sih, kayaknya dimana - mana selalu ada nama Icha. Wkwkwk.. Tapi panggil ajalah begitu daripada riweuh.

Icha merantau dari sebuah desa, jauh dari peradaban kota. Menjajaki ibukota yang katanya lebih kejam dari ibu tiri. Kayaknya sih bener yaa.. Karena dari ibukota ini Icha belajar tentang politik, politiknya diperusahaan, gimana baiknya orang nyari muka, gimana seorang sahabat yang keliatannya akrab ternyata sebenernya saling mengumbar aib dibelakang, gimana saat menghadapi orang bermuka dua, gimana rasanya dimodusin sama cowo tapi abis itu dibuang, dan gimana rasanya jatuh cinta.. Tapi ternyata, entahlah..

Aku newbie di kaskus, aslinya cuma silent rider. Tapi kepengen juga ikutan nulis disini. Meskipun bukan cerita yang hebat seperti agan agan disini, tapi Icha pengen berbagi sedikit cerita. Semoga istiqomah yaa nulisnya.. Heuehehehe..

Kisah ini berada di rentang tahun 2012 hingga saat ini. Banyak yang disamarkan, banyak cerita yang hampir hampir lupa. Tapi berusaha sebisa mungkin dimiripin. Ceritanya mungkin agak absurd, bahasa nya susah dimengerti karena tata bahasa saya agak sedikit buruk.

Back to the story..

Pertama kali bekerja untuk fresh graduated SMA di perusahaan sebesar ini sebenarnya agak kagok. Aku ditempatin di bagian administrasi, di kantor yang terpisah dengan kantor induknya. Dan di kantor ini mungkin lebih pantes disebut pabrik kali yaa.. Sebut aja pabrik roti. 95% pekerjanya laki - laki, mayoritas udah tua. Dan saya mesti ngadepin absensi pekerja pekerja senior ini.. Yang nantinya syupper ribet dan nyebelin. Tapi ada juga kok yang muda.

Di bagian administrasi sebenernya udah ada orang lama, namanya Mba Alta.. Orangnya cakep gan. 😍😍 Dan saya diajakin keliling pabrik sama Mba Alta ini. Aku dikenalin sama satu persatu penghuni pabrik dan setiap bagian - bagiannya..

Yang paling heboh sebenernya waktu dikenalin ke bagian packing. Karena ada satu cowok, sebut aja Gusti, sok sok-an ngegombalin aku. Katanya doi jomblo, tapi sorry to say, doi jauh dari type saya.

Oke, aku akhirnya dikasih jobdesc.. Bla bla bla, initinya kerjaan aku adalah stock opname, dan bantu mbak Alta back up ngurus absensi karyawan kalo dia ga masuk. Juga ngurusin perijinan karyawan yang mau cuti atau keluar kantor disaat jam kantor. Banyak lah.. Tapi sebenernya gitu gitu aja.. Entenglah, buat newbie kayak aku..

Pekerjaan pertama ku hari itu ngambil catatan stock opname dari orang gudang. Store nya berada dibawah, kantorku diatas. Tadi udah dikasih tau sama Mba Alta ngambil yang ini dan itu. Aku pun bergegas, menuruni anak tangga, melewati ruang packing, di ciee - ciee in anak packing soalnya dicengin sama Gusti. Dan melewati koridor yang agak panjang sebelum masuk ke ruang produksi terus ke store.

Saat melewati koridor, aku papasan sama seorang cowok. Baju kitchennya agak berbeda yang lain. Dia pake kacamata, hair nett dan masker. Dia nyapa aku, tapi aku sebodo amat.. Saya emang pendiem, orang bilang saya jutek, tapi engga juga sih. Dan entahlah aku berasa sesuatu saat melewati dia. Anjirr.. Cowok kok wangi banget.

Asli sampe beberapa meter masih berasa aja baunya. Tapi yaweslah, namanya juga orang beda beda. Aku tetep nerusin berjalan menuju store.

Skip skip..
Setelah ngerjain pekerjaan pertama didampingi Mba Alta hari itu, akhirnya tiba juga waktu makan siang. Makan siangnya disini disediain, menunya ayam, sayur, potongan melon, yang udah dibungkusin terpisah. Jadi kita tinggal ngambil aja.

Aku diajakin makan sama Mba Alta bareng sama anak packing. Mba Alta bilang anak office emang deketnya sama anak packing, aku nurut aja. Kita makannya dibelakang pabrik, ada pekarangan yang adem banyak pohon pohon.

Nyampe sana kita disambut "ciee ciee".. Ya siapa lagi kalo bukan dari temennya Gusti. "Cha, Gusti nanyain lo mulu tuh ke Pak Yudo."

Oiya atasan kita langsung Pak Yudo, dia yang masukin aku ke kantor ini. Orangnya botak, kumisnya tebel. Katanya sih Operational Manager disini.

"Iya tuh, nanyain mulu, minta nomer hape lo. Kasih atuhlah.." timpal yang lain.

"Lo tuh, malu maluin jasa!" Gusti nempeleng cowok yang barusan nimpalin yang akhirnya aku tau namanya Ardi.

Aku cuma ketawa, gak tau mau ngomong apa. Mereka kayaknya mulai menerima aku dengan baik, tapi aku belum. Tapi ada satu orang kayaknya daritadi ngeliatin aku dari sudut matanya. Perempuan, anak packing juga. Sepertinya bukan pandangan yang ramah. Tapi aku sebodo amat.

Akhirnya aku ikut ngobrol bareng mereka. Gusti akhirnya terang - terangan minta nomer hapeku. Aku pikir karena aku ga punya temen disini, mungkin aku harus mulai terbuka untuk berteman dengan siapapun.

Oiya, waktu itu musim haji. Ada beberapa pekerja harian untuk kontrak selama musim haji. Ada seorang anak haji yang diem - diem nyamperin aku setelah makan siang, dia bilang mau minta nomer hapeku. Namanya Samsul. Kayaknya udah berumur mungkin awal 30-an. Aku kasih aja nomer hapeku, aku tetap dengan pikiran awalku bahwa mungkin aku harus terbuka untuk berteman dengan siapapun di perantauan.

Sepulang kerja, aku nungguin om yang mau jemput aku. Sementara aku tinggal dirumah om-ku. Agak jauh emang, tapi katanya buat nemenin istrinya sendirian. Mereka belum ada anak.

Tapi sampe mau menjelang magrib si om belum juga dateng. Aku sampe kenalan sama anak sore, disini ada 3 shif. Pagi, sore, malam. Untuk anak sore dan malam, semuanya cowok. Yaa gitulah, kenalan, digenitin, namanya juga cowok. Tapi aku tetap pasang muka stay cool.

Drrt.. Drrt..

Dimana dek?
From : Gusti

Masih dikantor.
Sent

Loh kok bisa? Aku kesana sekarang. Tunggu
From : Gusti

Gak lama Gusti dateng. Rumahnya emang gak jauh dari pabrik. Dia nanya kenapa aku belom pulang. Aku jawab aku nunggu dijemput om, tapi ditelponin daritadi gak aktif.

Dia inisiatif nganterin aku pulang. Oke, aku mau. Tapi rumahku agak jauh, sejam perjalanan dari sini. Mesti naik getek. Iya, dia tetep mau nganterin.

Selama perjalanan ngobrol ngalor ngidul. Orangnya asik sih. Tapi gak tau kenapa tetep aja berasa ada modusnya.

"Kamu udah punya pacar dek?"

"Udah." jawabku

"Orang mana? Dikampung ya?"

"Engga, orang Bogor."

Iya waktu itu aku punya pacar. Kerja di Bogor. Kenal lama di facebook karena adminin fanspage yang sama. Kopdar, karena nyambung akhirnya jadian.

"Wah, ati ati dek kalo pacaran jarak jauh gitu banyak modusnya. Jangan jangan dia udah punya cewek lagi disana."

"Iya, wallahu'alam sih bang. Mudah mudahan enggak." Jawabku sekenanya karena agak risih dengan obrolan dia barusan.

Kita diem sampe akhirnua depan rumah. Ternyata om belum pulang. Tak lupa ngucapin makasih sama Gusti. Dan maaf karena ga bisa ngajak mampir karena udah kelewat malem.

"Iya gak apa apa dek. Ntar smsan ya.."

Dia memacu motornya menuju kembali kerumahnya, gak tau juga sih, mungkin dia juga mau maen kerumah temennya makanya mau nganterin kesini.

Ternyata om belum pulang, kata si tante mungkin lagi nganter barang ke luar kota dan lowbat hapenya. Makanya susah dihubungi..

Duh capek juga ternyata kerja kantoran. Apalagi setelah diceritain mba Alta problem selama di kantor, aku ngerasa pekerjaanku kedepannya bakal agak berat karena ngadepin cowok cowok modus. Gak tau juga sih, semoga aja enggak yaa..



*PART 2*

Well, hal yang paling aku suka saat bekerja disini adalah bisa makan roti sepuasnyaa.. Wkwkwk..
Tiap pagi disambut wangi nya roti yang baru keluar dari oven. Sungguh membahagiakan.. heuehehe

Pagi ini mesti berangkat pagi buta, karena katanya om ada urusan, jadi kalau mau bareng mesti pagi pagi banget. Jam 7-an udah nyampe kantor yang sepi. Sempet kenalan dulu sama anak malem yang masih kerja. Aku inget inget kemaren jobdesc yang dikasih Mba Alta. Oiya, mesti ngambilin data store dan produksi sebelum mulai kerja. Yaiyalah, emang datanya buat kerja kok.

Waktu itu store masih sepi, dan ada yang ngambil bahan baku buat bikin roti. Dari wanginya udah ketebak ini pasti orang cowok yang kemaren papasan.. Abis wanginya sama.

"Pagi mbak.." sapanya. Kali ini dia ga make masker. Lumayan sih cakep.

"Pagi.." aku senyum kecil lalu nyari data store. Terus balik badan menuju kantor.

Aku buka - buka data store, ngapalin satu satu nama barang yang ada di store. Ini pertama kalinya aku baca istilah istilah dalam dunia per-bakery-an. Keju ternyata ada banyak, ada parmesan, cheddar, ementhal, mozarella. Tepung pun baru denger istilah premiks. Coklat ternyata ada banyak macamnya. Ga bisa hafal semua sih, tapi sedikit demi sedikit pasti bisa lah..

Drrt.. Drrt..

"Dek, udah dikantor ya?"
From : Gusti

"Udah bang"
Sent

Gak lama denger suara kaki menaiki anak tangga. Kebetulan kantor aku kecil, cuma ada 3 meja sama 1 ruangan khusus buat rapat dan kalo ada kunjungan chef/manager.

Anak packing kalau mau ngambil minum juga mesti keatas. Jadi pelan - pelan mulai kenal satu persatu anak packing karena kalo minum mesti keatas.

"Dek kok semalem ga bales sms aku?" Ternyata yang naik itu Gusti.

Aku inget inget, aku belom buka hape sejak abis mandi. Soalnya ketiduran. Heuehehe.. dasar pelor. Kalo ketemu bantal udah pasti molor.

Aku ketawa sambil ngeliatin handphone. Ada beberapa sms yang belum kebuka.

"Maap bang, ketiduran. Capek banget, sumpah deh!" Ujarku sambil membentuk jari V.

"Ohiya udah, ini aku bawain nasi uduk. Dimakan yaah.. Belom sarapan kan?" Gusti menyerahkan kresek hitam berisi nasi uduk ke meja ku.

Aku mengangguk senang. Aku emang belom sarapan sih karena buru - buru. "Makasih."

"Oiya kalo mau roti bilang aja. Nanti aku ambilin."

"Emang boleh?" Tanyaku dengan muka norak. Sebenernya dari kemaren kepengen banget nyomot roti keju, tapi takut.

"Iya boleh, tapi jangan ambil yang bagus. Ambil yang reject aja. Nanti aku ambilin."

Reject disini bukan berarti roti basi yaa.. Soalnya dipesawat ada standartnya. Roti harus beratnya sekian, bentuknya gimana, packingnya gimana. Jadi kalo reject, bukan berarti roti sampah, tapi karena ga sesuai spec untum dikirim.

Gak lama Gusti turun, aku mengecek sati per satu sms yang masuk ke handphone. Dari pacar, dari temen, dari nomer gak dikenal yang cuma nanyain lagi ngapain, dari Gusti, dari provider, yaa gak penting penting amat sih.

Gak lama Mba Alta dateng, Pak Yudo dateng, dibawah kayaknya udah mulai produksi. Mesin mesin udah mulai nyala. Aku kembali fokus sama arahan Mba Alta.

Skip skip..

Ceritanya kerjaan ku ga terlalu banyak, jadi disuruh bantuin packing. Soalnya produksi lagi banyak banget. Aku sih gak masalah, akhirnya aku turun ngebantuin packing.

Yang pertama kali aku samperin adalah Samsul. Karena dia lagi masuk - masukin roti ke box sendirian, dan kayaknya lumayan banyak. Pertama aku diajarin gimana cara masukin ke box biar rotinya ga rusak. Gampang, cuma 5 menit doang aku udah bisa.

"Mba, kok ga bales sms saya sih semalem?" Tanya Samsul disela - sela pekerjaannya.

"Wah, abang sms nya yang mana ya? Semalem udah tidur jadi baru sempet liat tadi pagi. Tapi gak tau smsnya abang yang mana."

"Yang nomernya belakangnya 990, Mba. Ntar deh saya sms lagi saya kasih nama ya.."

Kita pun kerja sambil keasyikan ngobrol. Samsul ini agak pendiem dari yang lainnya, tapi orangnya lucu. Selalu ada aja cerita lucu yang diceritain. Ga abis bahan obrolan sama dia. Sampe akhirnya anak anak packing pada ngeliatin kita karena kita cepet banget akrabnya.

"Ciee.. Gusti ditikung!" Ada yang nyeletuk.

"Jangan nyerah kali, Gus! Cewek mah yang penting perhatiannya." Ada yang nyeletuk lagi.

"Iya tuh! Baru pdkt sehari jangan nyerah ya Gus!" Sekali laginada yang nyeletuk. Ditimpali celetukan yang lain. Bikin suasana ga nyaman. Aku sama Samsul ga melanjutkan pembicaraan lagi.

Ga lama setelah kerjaannya mulai berkurang aku izin ke kamar mandi. Padahal maksudnya biar keluar dari suasana awkward ini. Aku kembali ke kantorku, disana masih ada Mba Alta yang lagi maen handphone.

"Udah selesei Mba?" Tanyaku ke Mba Alta.

"Udah, Cha. Barusan selese nih." Jawabnya sambil sms-an.

"Duh sms-an sama siapa sih kayaknya fokus banget." Aku ga bermaksud kepo, tapi kayaknya Mba Alta terganggu.

"Sst.. Awas Pak Yudo denger!" Wajah Mba Alta berubah kayak takut.

Pak Yudo lagi dibawah ngawasin packing. Tapi biasanya sewaktu waktu dia naek keatas.

"Iya iya gak kepoo.." jawabku sambil nyengir.

"Jadi apa nih yang bisa aku kerjain lagi?" Tanyaku lagi karena kayaknya kerjaan udah pada beres.

"Udah ga ada kok, Cha. Santai aja. Hehehe.. Duduk aja sini."

Aku pun duduk di sebelah Mba Alta maenin handphone juga. Balesin sms pacar, terus buka facebook. Mba Alta ngeliatin aku buka facebook, tiba tiba dia ngomong.

"Ajarin aku maen facebook dong, Cha..." suaranya agak merengek. Duh Mba Alta ini asli cute banget mukanya. Sayangnya aku cewek, coba cowok, pasti udah naksir nih. Heuehehe...

"Hah? Mba Alta ga punya akun facebook?" Aku agak bingung sebenernya karena tahun 2012 justru facebook lagi digemarin anak muda dan kayak semua anak muda punya facebook.

Yang ditanya menggeleng melas.

Yaudah akhirnya aku ajarin bikin aku facebook dari komputer kantor. Kebetulan aku bawa modem, jadi lumayan bisa buat internetan.

Muka Mba Alta kegirangan pas akunnya udah jadi, terus aku ajarin juga buka dari handphone nya. Waktu itu handphone nya masih handphone jadul, bukan android, hape buatan china gitu..

Mba Alta seneng banget kayaknya. Dia langsung majang fotonya di pic profile, nyari temen temen sekolahnya, dan satu lagi nyari akun.. pacarnya.

Lagi - lagi, "Sstt.. Jangan sampe Pak Yudo tau ya!" Dia bisik bisik ditelingaku.

Sikapnya itu jadi bikin penasaran. Apa hubungannya dia sama Pak Yudo yaa.. Masih sodaranya kali, apa dia belum boleh pacaran? Ah, lebih baik sebodo amat. Yang penting kerja dengan tenang.. Meskipun beberapa minggu lagi bakal kena musibah.
lanjut lagi gan salam kenal ya emoticon-Shakehand2
ijin ndeprok emoticon-Kaskus Radio
gelar tiker dulu di trit baru
semoga cerita nya seru