alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/574091789e74048f668b4571/apakah-ane-dilahirkan-utk-jadi-seorang-pecundang
Apakah ane dilahirkan utk jadi seorang pecundang?
Selamat Malam
Agak panjang dikit yah ceritanya:

Hidup ane gk pernah wah, cenderung biasa2 aja. Apa yg ane inginkan gk ada yg tercapai (sejauh saat ini). Mulai dari dulu pas SD sering juara kelas, tp ketika UN gagal menjadi lulusan terbaik dan akhirnya gk bisa masuk sekolah favorit. SMP jg begitu, setiap babak akhir mesti ane selalu kalah dan berpengaruhlah ke jenjang yg selanjutnya. Sampai akhirnya di SMK pun jg begitu selalu gagal pas diakhir.

Sedari kecil pengen nantinya bisa kuliah di salah satu PTN terbaik di Indonesia. Namun sudah dipastikan 90% ane gk bisa. Karena di tahun kelulusan ane, ane tidak lulus snmptn dan ane tdk ikut sbmptn. Ane kerja lah pada saat itu, karena ane memang bukan berasal dari keluarga menengah keatas. Nyoba lg ditahun kedua, eh ane gk lolos lg. Ane belajarnya otodidak dan sambil kerja jg, jd hasilnya kurang maksimal. Oh ya, ane kerjanya sering pindah2 dgn alasan masalah gaji lah, kerjaanya berat, jam kerjanya lama, dll. Jd setahun itu gk full kerja ada nganggurnya jg. Nah pas tdk lulus itu ane udh gk kerja, udh resign. Nganggur beberapa bln, karena gk ada planning gimana klo gk lolos dan sedih jg padahal udh berharap banget diterima. Kemudian kerja lg setelah itu dan resign karena salah satu masalah diatas dan jg pingin konsen di sbmptn ane yg terakhir. Tp ini yg paling nyesek, ane telat daftar. Karena ane kesulitan nyari biaya buat daftarnya, (ikut bidik misi udh gk bisa, karena ane lulusan 2thn sebelumnya). Fyi, keluarga gk ada yg ngedukung ane sama sekali. Ada 1 kakak ane yg dukung tp posisi jauh. Alasannya karena ane anak kurang mampu, kuatir disana makan dan kostnya gimana. Padahal ane udh jelasin baik2 ke ibu ane nantinya ane gini2, tp tetep keras kepala dgn pendiriannya berdasarkan pendapat2 kakak ane. Padahal kakak ane pengetahuannya setengah2. Mulai dari tahun kedua sampai tahun terakhir gk pernah ibu ane denger pendapat anaknya sendiri, selalu ngedengerin omongan kakak ane yg mereka dapet dari omongan orang. Apalagi ibu ane orangnya over khawair. Lengkap sudah. Makanya di tahun terakhir ane gk bilang klo mau ikut lg. Nyari2 biaya sendiri, uang dapet kerja sudah habis. Terkumpul uangnya pas hari terakhir sore hari dapet dari pinjam (alasan berbohong), jual helm, dan ada sisa duit di ATM. Segera ane transfer pas habis maghrib. Tp gagal terus sampek ane pakek 3 ATM yg berbeda tetep saja gagal. Iseng2 cek web, ternyata utk pembayaran ditutup jam 3 sore. Padahal pas paginya ane daftar gk ada keterangan gitu, adanya cuma pendaftaran ditutup jam 22.00. Konyol!!!
Jadi usaha ane selama ini sia2. Ibarat perang belum mulai udah kalah duluan.
Sedih banget saat itu, sempet nangis jg. Karena thn dpn udh gk ada kesempatan lg, ditambah ane belum ikut ujian udh gagal duluan. Kepikiran mau ikut ujian mandiri tapi ane liat UKT nya gila2an klo utk jalur mandiri. Sedangkan ane bukan dari keluarga yg berada.
Udah ane kesulitan masalah biaya, gk ada yg support lg. Kan tambah berat perjuangannya...

Masalah asmara jg sama, dari dulu sampai sekarang ane cuma jd pengagum rahasia. Gk pernah berani ngungkapin langsung.
Kerjaan juga sama, disaat yg lain kerja enak2 (di kantor, dinas, dll) ane gk bisa kerja kayak gitu. Ane cuma pernah di yayasan, di toko sama di pabrik kayu aja.
Sedangkan temen ane klo gk keterima di ptn, pasti kerjaanya enak jd bisa sambil kuliah swasta. Atau klo mereka gk dapet kerjaan enak pasti mereka dapet PTN. Nah ane nggak dua2nya.
Ditambah keinginan ane dan ibu ane yg tidak pernah sejalan. Ane pingin A beliau pingin Z. Mau ane ikutin apa cita2 ane, tp ibu ane punya riwayat penyakit. Walaupun belum terlalu tua, tp nantinya mesti kepikiran kalo mau ninggalin. Ane tinggal sama ibu, kakak dan kakak ipar. Dan ibu ane paling deket sama ane. Sangat sayang, tapi cenderung berlebihan. Tp lebih besar lg, di hati ane yg paling dalam pengen sekali cita2 ane itu bisa terwujud. Berharap bisa menyenangkan kedua pihak, tapi gak pernah bisa. Mesti salah satu pihak ada yg kecewa. Dan kebanyakan itu ane.

Sekarang ane bingung kedepannya mau gimana. Masih tetep pengen ke PTN walau berat karena satu2nya jalan cuma lewat ujian mandiri. Mau ngiklhasin dan move on ke PTS berat banget. Gk tau kenapa. Dan kalo kuliah di PTS jg bingung kerja apa, karena selain sulit cari kerja, kebanyakan utk yg lulusan SMA itu kerjanya shift, jadi gk bisa sambil kuliah. Sampek sekarang ane masih sedih mikirin kejadian konyol kemarin, padahal tinggal sedikit lg, siapa tau ane bisa lolos tahun ini. Ditambah mikirin ane yg masih nganggur, sedangkan temen2 ane diluar sana udh pada enak2. Klo gk kuliah di ptn, ya kerja enak dan kuliah di swasta.

Duh, hidup ane kok gini amat yah?
Entah siapa yg salah.
Hidup memang terkadang tidak adil, tapi itulah hidup.
Bersyukurlah yg hidupnya lebih beruntung dari ane, dan kalo ada yg hidupnya tidak lebih beruntung dari ane maka ane yg bersyukur.

"Apakah ane dilahirkan cuma utk menjadi seorang pecundang?"
Gue ga lulus dengan nilai tinggi, ga masuk SMP favorit, ga masuk SMA favorit, lulus SMA dengan nilai standar itupun hasil nyontek, gue kerja. Sampe sekarang. Kerjaan guepun gaji ga seberapa. Gue diperantauan. Semua gue tanggung sendiri. Instead of terus mengeluh karena ekspetasi lo ga tercapai, kenapa lo ga bersyukur, bisa sekolah sampe SMK ? Kenapa lo ga bersyukur, bisa dapat kerja,dimana banyak pengangguran,event yg sarjana, butuh kerjaan ?

Dan menurut gue lo emang pecundang kalo tetep kaya gini.
wa seumur hidup gak pernah juara kelas, jadi lebih pecundang ya ? emoticon-Berduka (S)
lah apa salahnya sih gan kalo masuk pts??
nanti kalo agan kuliah agan akan merasakab ptn dan pts itu bukan hal penting yg penting itu niat menuntut ilmunya
ane sebel bgt dengan pikiran cetek orang indo soal ptn pts ini.. tmen2 ane banyak yg di pts dan lebih sukses dr ane
yakinlah gan kalo suatu saat ente bakal sukses, kalo liat negatifnya terus ya hidup ini banyak gak enaknya emang
tp coba km lihat dr segi positifnya aku yakin hidup kamu juga bakal jadi lebih baik
jangan ngeluh, ganti keluhan dengan optimisme gan
Kalo kita seorang pecundang, jadilah pecundang terbaik di dunia.
Yaela baru gitu doank udah posting cerita berasa paling sial emoticon-Ngakak (S)

Tiati gan...
"Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih".
Yeah begitulah hidup. C'est la vie
Kadang kamu jadi juara, seringnya kamu jadi pecundang.
Quote:Original Posted By causechooser
wa seumur hidup gak pernah juara kelas, jadi lebih pecundang ya ? emoticon-Berduka (S)



Esensinya bukan pada gk pernah juara terus disebut pecundang. Justru ane sering juara kelas, tp pas diakhir, pas penentuan utk ke jenjang setelahnya selalu ane dapet nilai yg gak maksimal dan kalah dengan temen2 yg biasa2 aja yg menang beruntung doang klo menurut ane.
Tp ini lebih kepada ane yg tidak pernah bisa mewujudkan cita2, harapan, dan keinginan ane.
Apakah ane yg pecundang atau hidup ane yg emang sial? Soalnya dari dulu cuma gini2 aja, gk ada peningkatan yg "wah"
dilahirkan jadi seorang pecundang?

ane pengen nanya nih?
lu udh mati belum?
klo udh berarti iya, dilahirkan jadi seorang pecundang,
tapi klo belum mati, berarti lu masih punya waktu untuk berusaha.

yg mungkin bisa lu lakukan
cari solusi,
yaa ga usah yg wah2.
klo ada solusi yg sederhana, itu udh cukup.
misal nih, tentang kuliah, yaa klo ga kuat ptn mandiri, ga kuat univ swasta,
yaa coba universitas terbuka, ya paling klo univ terbuka, yg dituntut yaa lu harus belajar sendiri,

masalah kerja enak, ga harus kerja di perusahaan.
teman2 ane, yg udh kuliah pun memutuskan buat jadi reseller,
kenapa? yaa karena mereka lebih senang jualan + uangnya juga lumayan buat kehidupan sehari2.
ad juga teman ane yg memutuskan berhenti kuliah, dia nyari2 tempat konveksi, kemudian dia cari orang yg mau bikin baju jaket,
ya udh, gitu aja, ga ada modal ga ada skill, hanya memjadi perantara yg mau bikin baju dg yg bikinin baju,
dia juga ambil untung ga gede, 1 baju dari 2000-10k.
dan sekali order biasanya 30-ratusan baju,
dan karena ga ambil untung gede, yg nge order ke dia lumayan rame, gaji umr minimal bisa dia dapat perbulan.

ane ga nyuruh lu kyk teman2 ane sih.
klo masih pengen kuliah dan kerja,
yaa cari solusi. yang paling cocok dg kondisi lu.
ngejalanin sesuatu ujung2nya mengeluh.
memimpikan sesuatu ujung2nya kagak dilakukan.
ada plan tapi takut resiko n gagal.
giliran gagal yg disalahin klo gak takdir ya salah tuhan.
heran gw ama manusia ?

yaelah gitu doang ngeluhh gan , tetap semangat dan lakukan yang terbaik
wah gan gitu doang ngeluh gue aja yang suka pake niknem pecundangcs waktu main konter strek jaman dulu biasa aja emoticon-Wakaka
kalo agan sih segitu masih enak gan di banding gue , gue keadaannya lebih buruk gan agan un mtk brp gue cuma dapet 3.0 gan keren kan ga pernah juara kelas gam gue soalnya tau juara kelas itu susah gan harus sabar dengerin cemooh temen kalo ga jawab pertanyaan mereka gue orangnya ga pernah serius gan gue lebih pecundang kalo agan bisa ngelakuin dengan serius berarti agan bukan pecundang
wow
melihat cerita lo bikin gue berkaca kepada diri sendiri. Cerita lo dari segi kehidupan akademik sama dengan gue.
Gue mau sharing aja, ya.

waktu SMA gue juga lumayan pintar dibanding anak-anak yang lain. Gue selalu berkumpul dengan anak-anak yang pintar daan selalu menganggap teman-teman yang lain dibawah gue.
Tapi akhirnya, percaya gak yang akhirnya lolos ke sekolah penerbangan, ke ptn, keterima snmptn malah anak-anak biasa yang ga terlalu songong dan menganggap dirinya ga lebih hebat dari orang lain.
Ane ikut sbmptn lalu gagal. padahal ane les di nf lho.. tapi pilihan ane ga realistis. ane milih ptn yang nilai nasionalnya tinggi.

Waktu gagal rasanya ane mau mati. sedih sekali. gue seperti mati tapi masih bernapas. Masih ga terima denngan semua itu.

Akhirnya ane putusin buat membantu orang tua, pas abis taun baru gue les lagi. kali ini lebih matang belajarnya. Nilai ane di to lolos kalo untuk ke fmipa ugm ataupun ke ptn keren lainnya. Pas daftar juga milihnya yang rendah nilai nasionalnya. Tapi pilihan ane ditaon kedua, ane milihnya hanya karena prospek kerjanya bagus, bukan karena passion.
Waktu to banyak teman-teman yang nilainya masih dibawah ane. Dan ane merasa agak meremehkan mereka. Dan tau gak, temen-temen yang nilainya dibawah ane nilainya pas to malah lolos sbm sedangkan ane engga. Temen ane pun yang skornya pas to diatas 800 gak lolos. Padahal ane tau kemampuan dia. Tapi yang ane perhatikan temen ane itu juga orangnya agak maruk. dia bilang mau daftar disana-sini buatt jadi pesaing yang laen.

Dari kedua kegagalan ane, ane sadar bahwa ane ga boleh memandang rendah orang lain. Mungkin Allah sedang menguji kita agar jadi orang yang lebih baik.

Ane juga dulu orangnya sering memandang rendah pts, Pokoknya bener-bener memandang rendah orang yang kuliah di pts dan akhirnya? ane kuliah di pts.

Di pts gak buruk kok. gak semuanya orang-orang gak niat belajar. mungkin kadar nongkrongnya emang banyak tapi mereka juga punya mahasiswaa yg kualitas ga kalah dengan anak ptn.

semakin kesini semakin ane sering sharing dengan temen-temen ane yang udah pernah nyoba kerja. Yang penting itu jujur, sopan, dan punya kinerja yang baik. Gak melulu orang yang lulusan ptn itu pintar dan yang lulusan swasta bodoh. Di ptn itu meskipun universitasnya bagus dan labnya lengkap, tapi orang ngebet kesana karena gengsinya.
Dan ga semua orang yang lulusan ptn itu gajinya besar lho. Pengecualian buat yang kerja di perminyakan sih.
Tapi segede-gedenya gaji fresh graduate perminyakan, masih gedean penghasilan orang dagang. itu pun penghasilan bersih. hehe

O iya, memang kamu mau kerja apa kalo abis lulus dari ptn?


Pesan ane sih jangan terlalu ngebet sama suatu hal. Biasa aja. Jalani dengan santai. Biarkan Tuhan menuntun kamu. Tuhan gak akan setega itu kepada hamba-Nya.

Serahkan semuanya kepada Tuhan. Mungkin kamu berada si situasi sekarang karena Tuhan ingin kamu mengerti sesuatu yang belum kamu pahami.

Jangan berpikir sempit.

FYI, mandiri undip, ugm, dan unsoed, sama aja bayarnya dengan yang dari sbm. CMIIW



Pesan dari guru les ane "Dimanapun kamu kuliah, itu ga penting buat Allah, yang terpenting adalah dimanapun kamu berada kamu bisa menjadi orang baik"
Quote:Original Posted By bossgeng.
lah apa salahnya sih gan kalo masuk pts??
nanti kalo agan kuliah agan akan merasakab ptn dan pts itu bukan hal penting yg penting itu niat menuntut ilmunya
ane sebel bgt dengan pikiran cetek orang indo soal ptn pts ini.. tmen2 ane banyak yg di pts dan lebih sukses dr ane
yakinlah gan kalo suatu saat ente bakal sukses, kalo liat negatifnya terus ya hidup ini banyak gak enaknya emang
tp coba km lihat dr segi positifnya aku yakin hidup kamu juga bakal jadi lebih baik
jangan ngeluh, ganti keluhan dengan optimisme gan


Bener gan. Gak semuanya yang lulusan ptn itu lebih sukses dari lulusan pts. Tapi menurut ane itu kebanyakan untuk yang bidang soshum semacam akuntasi, ekonomi dan manajemen, etc.

Tapi kalo mau sukses dibidang yang bener-bener sainsnya 85% seperti penelit nantinya, ptn masih unggul karena laboratoriumnya banyak dan lengkap. ptn emang masih unggul banyak dalam ilmu sains. sedangkan buat pts, sepertinya masih kurang mantap dengan sains kecuali pts seperti trisakti, itenas, dan sederet pts yang biayanya mehong lainnya

hehehe. cmiiw



o iya, kenapa ga nyoba kelas karyawan?
gak buruk kok.
Temen ane juga ada, yang ga lolos ptn dan dari keluarga ga mampu, dia malah akhirnya kerja. Padahal ente tau, dia anak olimpiade astronomi. Pintar. Dia nyampe osn propinsi. sering ikut lomba dan menang. Dia keterima di ptn tapi d3 tapi ga diambil karena biayanya lebih mahal dari s1.

Dia sekarang kerja, duitnya banyak. Dia bilang dia mau kuliah tapi mau kuliah kelas karyawan sambil fokus ngejar karir. Dia pintar. Dan ane jamin lebih pintar dari ente dan ane. Bahasa inggrisnya oke banget. Tapi ya itu tadi, dia ga lulus ptn dan ga masalah dengan itu.

Satu lagi, dia cewek.
wahahaha mulai deh cerita sedih berasa paling sial hidup lo.. kalo lo mau bersyukur liat lah kebawah, masih banyak orang fakir miskin yang ga punya pendidikan dan pekerjaan.. kalo lo mau meningkatkan semangat lo jadikan orang orang yang di atas sebagai motivasi lo agar bisa seperti mereka..
kalo di liat dari awal ampe akhir gua kira emang lo aja kurang lincah, kurang cerdas, ga bisa memanfaatkan peluang, mungkin lo maen kurang jauh pulang kurang malem ( wawasan kurang luas ) ... segala sesuatu yang lu kerjakan harus persiapkan planning ketika plan A gagal siapkan plan B.. kalo lo hidup ga teratur dan hanya menyalahkan kehidupan yang lo terima tanpa adanya usaha, iri hati terhadap manusia lain yang bernasib lebih baik.. lo bakal jadi pecundang seumur hidup.. selalu inget aja kenapa dinosaurus punah emoticon-2 Jempol
Quote:Original Posted By andf



Esensinya bukan pada gk pernah juara terus disebut pecundang. Justru ane sering juara kelas, tp pas diakhir, pas penentuan utk ke jenjang setelahnya selalu ane dapet nilai yg gak maksimal dan kalah dengan temen2 yg biasa2 aja yg menang beruntung doang klo menurut ane.
Tp ini lebih kepada ane yg tidak pernah bisa mewujudkan cita2, harapan, dan keinginan ane.
Apakah ane yg pecundang atau hidup ane yg emang sial? Soalnya dari dulu cuma gini2 aja, gk ada peningkatan yg "wah"


jangan terlalu bangga dengan apa yang pernah kamu capai.. kita itu kecil.. kecil banget malahan
sedangkan dunia itu terlalu luas
ada jutaan bahkan milyaran orang didunia ini.. dan tentunya gak semua orang itu lebih jelek daripada anda

anda paling pinter di kelas.. tapi orang lain yang paling bodoh disekolah lain belum tentulbh buruk daripada ente
ane bukannya mau ngrendahin ente atau gimana.. tapi coba open mind lah gan
ekspektasi lo terlalu tinggi.. dan ketika kenyataannya gak sesuai rencana ente jadidown
nyalahin diri sendiri,, nyalahin orang lain.. bahkan nyalahin takdir

bisa dibilang snmptn itu gak melulu soal kepintaran.. tapi juga strategi gan..
strategi untuk milih jurusan ang paling tepat
snmptn itu saingannya oang se Idnonesia gan emoticon-Big Grin
dan ente iri sama temen ente yang bisa masuk padahal nilainya dibawah ente ?
hmmm ane rasa ente gak bijak dalam menyikapi hidup

satu hal lagi gan.. gak semua ukt lewat jalur mandiri itu mahal
sepupu ane ambil teknik mesin undip ukt 1 juga..
adik temen ane kuliah di unnes jurusan pendidikan matematika ukt 500 ribu

berdoa gan.. yakin aja sesudah kesulitan ada kemudahan gan emoticon-Smilie
Tuhan gak sejahat itu kok emoticon-Smilie
Quote:Original Posted By papajahat69
wahahaha mulai deh cerita sedih berasa paling sial hidup lo.. kalo lo mau bersyukur liat lah kebawah, masih banyak orang fakir miskin yang ga punya pendidikan dan pekerjaan.. kalo lo mau meningkatkan semangat lo jadikan orang orang yang di atas sebagai motivasi lo agar bisa seperti mereka..
kalo di liat dari awal ampe akhir gua kira emang lo aja kurang lincah, kurang cerdas, ga bisa memanfaatkan peluang, mungkin lo maen kurang jauh pulang kurang malem ( wawasan kurang luas ) ... segala sesuatu yang lu kerjakan harus persiapkan planning ketika plan A gagal siapkan plan B.. kalo lo hidup ga teratur dan hanya menyalahkan kehidupan yang lo terima tanpa adanya usaha, iri hati terhadap manusia lain yang bernasib lebih baik.. lo bakal jadi pecundang seumur hidup.. selalu inget aja kenapa dinosaurus punah emoticon-2 Jempol


gue setuju sama agan papajahat
semua yang dikatakan sama agan bener banget emoticon-Big Grin

memiliki ekspektasi yang tinggi kadang membuat kita lupa diri gan
ngrasa hidupnya yang paling di bawah.. ngrasa usahanya paling maksimal.. akhirnya merasa dihianati sama semesta emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By cosasi
Gue ga lulus dengan nilai tinggi, ga masuk SMP favorit, ga masuk SMA favorit, lulus SMA dengan nilai standar itupun hasil nyontek, gue kerja. Sampe sekarang. Kerjaan guepun gaji ga seberapa. Gue diperantauan. Semua gue tanggung sendiri. Instead of terus mengeluh karena ekspetasi lo ga tercapai, kenapa lo ga bersyukur, bisa sekolah sampe SMK ? Kenapa lo ga bersyukur, bisa dapat kerja,dimana banyak pengangguran,event yg sarjana, butuh kerjaan ?

Dan menurut gue lo emang pecundang kalo tetep kaya gini.


Karena ekspetasi ane dari dulu gk ada yg pernah tercapai. Dalam hidup pastinya kita menginginkan yg terbaik, namun yg ane dapatkan adalah hal yg biasa2 aja dan gk ada yg wah. Selalu saja kayak gitu.

Eh ane sekarang lagi nganggur gan, udh dapet 2bln-an, belum dapet kerja. Justru klo menurut ane agan lebih beruntung, karena ane mulai dulu pingin merantau utk kuliah (cari ilmu, sama sekalian belajar mandiri) tapi sampai sekarang gk pernah kesampaian (karena ortu menentang dengan sangat keras). Padahal ane anak cowok...

Kalo masalah bersyukur ane udah bersyukur kok, gk usah jauh2 bisa sekolah sampai SMK. Bisa membalas komen ente aja udah bersyukur ane. Karena diluar sana banyak yg terbaring di RS.
Quote:Original Posted By cummul
Kalo kita seorang pecundang, jadilah pecundang terbaik di dunia.


Pecundang terbaik itu yg kayak gimana gan? emoticon-Embarrassment