alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57286d4232e2e6867d8b4569/cj-snare-and-band
CJ SNARE AND BAND


Quote:

CJ SNARE AND BAND

FORMASI AWAL - Inilah formasi awal FireHouse. Dari kiri ke kanan: CJ Snare (vokal), Michael Foster (drum),Bill Leverty (gitar), dan Perry Richardson (bass)



BENDERANYA tetap berkibar di antara gempita alternative rock. Ya, di awal era 1990-an, FireHouse menjadi salah satu satu band glam rock/hard rock/heavy metal yang masih bisa eksis di tengah gempuran grup-grup beraliran grunge macam Nirvana, Pearl Jam, Jane’s Addiction, ataupun Soundgarden. Padahal, senjata FireHouse tak beda jauh dengan band-band heavy metal pendahulu mereka: lagu-lagupower ballad.Lewat album self-tilted, yang berisikan hits macam “Love of A Lifetime”, “All She Wrote” dan “Don’t Treat Me Bad”, grup yang ketika itu beranggotakan CJ Snare (vokal), Bill Leverty (gitar), Perry Richardson (bass), dan Michael Foster (drum)ini kembali mampu menyihir pencinta rock, yang sempat berpaling kepada Seattle Sound. Album “FireHouse” pun laris-manis. Di Amerika Serikat (AS) saja, album dengan label Epic Records ini terjual mencapai 2 juta kopi dan mendapat sertifikasi double platinum dari RIAA, sebuah organisasi yang mewakili industri musik di AS.

Berbagai penghargaan pun disabet. Di ajang American Music Award 1991, FireHouse digelari “Best New Hard Rock/Heavy Metal Band”. SementaraMajalah Metal Edge mendaulat mereka sebagai “Best New Band of 1991”. Majalah Young Guitar juga tak ketinggalan menghadiahi penghargaan “Best Newcomer”. Vokal CJ Snare yang unik denganrange yang lumayan lebar serta komposisi musik yang mudah dicerna membuat FireHouse begitu gampang diterima pasar.Wajar, tak hanya pencinta rock, penggemar musik secara umum pun menyukai lagu-lagu mereka. Demamnya pun sampai ke Indonesia.CJ Snare sendiri kemudian menjadi motor grup bersama Leverty. Hampir semua lagu-lagu di album FireHouse merupakan ciptaan keduanya.

Fenomena “Love of A Lifetime”

Lagu “Love of A Lifetime” jelas menjadi senjata pamungkas FireHouse menggedor dominasi Seattle Sound. Lagu yang bercerita tentang kisah cinta sejati ini tak hanya easy listening, lirik yang dibuat CJ Snare-Leverty pun bisa membuat orang yang tengah kasmaran semakin mabuk kepayang. Komposisi dan melodinya juga tidak njlimet, sehingga iramanya sangat mudah diingat.Tak pelak, lagu ini menjadi salah satu masterpieceFireHouse sekaligus yang paling terkenal dari grup asal Charlotte, Karolina Utara, AS, itu. Hebat, karena ini album pertama FireHouse sejak didirikan tahun 1989.

Bendera FireHouse makin berkibar lewat album kedua dan ketiga mereka:“Hold Your Fire” dan “3” di tahun 1992 dan 1995.Single-single macam “When I Look Into Your Eyes”, “Here For You”, dan “I Live My Life For You” semakin mengukuhkan nama mereka di pelataran musik rock dunia. Nama FireHouse pun mulai disejajarkan dengan band-band heavy metal papan atas. Kesempatan tampil bareng dalam sebuah konser dengan band-band “senior” seperti KISS, Quiet Riot, Warrant, ataupun Slaughter semakin membuat bendera FireHouse berkibar. Namun, seiring itu, semakin lekat juga predikat mereka sebagai grup rock “manis” lantaran hits-hits mereka kebanyakan memang lagu-lagu slow rock, yang bertemakan cinta, khas power ballad. Akar Rock Padahal, musik-musik FireHouse tak selamanya manis. Di album pertama, mereka bahkan sudah memproklamirkan diri sebagai pengusung rock sejati.Dengar saja lagu “Overnight Sensation”.


CJ SNARE AND BAND




Di lagu ini, CJ Snare dan kawan-kawan benar-benar mengeksploitasi kemampuan mereka memainkan musik rock. Lengkingan vokal CJ Snare di awal lagu, serta gaya gitaran Leverty jelas“rock banget”. Pada interlude, Leverty memperlihatkan kemahirannya dalam memainkan melodi khas gaya dan sound rock, yang mengandalkan kecepatan tangan (shredding) dan harmonisasi yang memukau. Begitu juga lagu “Reach For The Sky” di album kedua mereka. Lagu berdurasi lebih dari empat menit itubegitu kental dengan aksen-aksen gitar rock yang dipadukan dengan petikan gitar bolong. Dan, saat memasuki interlude, jelas sekali terdengar gitaran rock Leverty yang menguasai “ruh” lagu. Terutama dengan teknikbendingmilik Leverty, yang khas gitaris rock dan metal.

Lagu “Rock You Tonight” juga begitu. Mendengar lagu yang juga diciptakan CJ Snare-Leverty ini membuat kita lupa bahwa band yang sama juga bisa membawakan lagu-lagu manis seperti “Love of A Lifetime” ataupun “When I Look Into Your Eyes”. Hingga tahun 2011, saat merilis album “Full Circle”, grup yang pernah beberapa kali menggelar konser di Indonesia ini tetap tak melupakan akar rock dalam musik mereka. Ya, musik FireHouse tak berubah, meski beberapa kali terjadi pergantianpersonel di posisi bass, yang awalnya jadi milik Richardson. Setelah Bruce Waibel dan Dario Seixas, Allen McKenzie resmi didaulat sejak 2004. Hanya memang, pasar yang dituju sudah tak terlalu antusias. Namun begitu,hits-hits FireHouse rasanya tetap abadi hingga sekarang.

CJ SNARE AND BAND
FORMASI TERKINI - Inilah formasi terkini FireHouse, dari kiri ke kanan: Bill Leverty (gitar), CJ Snare (vokal), Alan McKenzie (gitar), dan Michael Foster (drum)-foto: hairbangersradio



Mendengarkan lagu-lagu FireHouse bisa jadi mengingatkan kita pada masa-masa SMP, SMA, saat saya dikumpulkan dalam sebuah band bergenre Rock dan membawakan lagu lagu firehouse. Ya, musik, terutama classic rock atau glam rock memang passion saya saat itu. Mungkin karena dulu sempat berambisi besar jadi musisi.. he, he, he...



SUMURNYA GAN:


Quote: TAMBAHAN PAS LAGI KONSER DI JAKARTA 2010

CJ SNARE AND BAND




Penampilan grup band asal Amerika, FireHouse, Rabu 16 Juni 2010 di Tennis Indoor Senayan sangat mengesankan. Mereka membawakan lagu-lagu hitsnya seperti Here For You, Love Of A Lifetime, dan When I Look Into Your Eyes. Band yang beranggotakan CJ Snare (vocals), Bill Leverty (gitar), Allen McKenzie (bass), dan Michael Foster (drum) membawakan 12 lagu. Selama satu setengah jam mereka memuaskan penonton.
Di awal pertunjukan, Snare sang vokalis menyambut penonton dengan mengucapkan salam, "Assalamu alaikum, selamat malam Jakarta, selamat malam Jakarta." Langsung saja salam tersebut disambut oleh para penonton. Band yang populer di era tahun 80-an ini membuat ribuan penonton yang menyaksikan konser tersebut bergoyang.

Di tengah-tengah pertunjukan, Michael Foster (drummer), mempertontonkan kebolehannya menabuh drum. Sekitar 10 menit tampil solo drum Mickey - panggilan akrabnya terlihat enerjik. Bukan hanya dengan stik drum saja Mickey memukul symbal drum melainkan dengan kakinya. 10 menit itu panggung menjadi milik Mickey, karena personil yang lain meninggalkannya sendiri diatas panggung.

Sesekali Snare menyapa dengan menggunakan bahasa Indonesia, "Assalamu alaikum, apa kabar Jakarta? Bapak-bapak, ibu-ibu, apa kalian mengerti bahasa Inggris? Saya mengerti bahasa Indonesia sedikit-sedikit," sapanya.

Snare pun mengutarakan kebanggaannya bisa tampil di Indonesia kembali setelah 12 tahun. Menurutnya, yang membuat FireHouse kembali ke Indonesia adalah para penggemar yang membuat mereka merasa Indonesia seperti rumah sendiri.

Sayangnya, sang gitaris Bill Leverty tidak ikutan hadir di Indonesia karena sedang ada keperluan. Posisinya lantas diganti oleh Neil Zaza sebagai additional player.


sumur lagi gan


FireHouse Fans mana suaranya...

Disini banyak fans firehouse?

saya punya koleksi video konser langka mereka
.. buat yang fanatik saya kasih.gratis
Quote:Original Posted By fireshot
Disini banyak fans firehouse?

saya punya koleksi video konser langka mereka
.. buat yang fanatik saya kasih.gratis


Wow mantap..ane sundul lagi gan
ane cuma bawain lagu2nya doang itu juga dulu
agan domisili dimana?? btw lg firehouse dtg kemari nonton jg kah gan...?

yukk yg laenn fans firehouse mana nih suaranya
Hadir! walau baru seneng sama firehouse baru sejak 2013 an (tapi tau firehouse nya dah lama) sekarang2 ane masih tergila-gila sama album "Good accoustics" nya.. ngga berhenti2 dengerin tuh album hehe emoticon-Salam Kenal emoticon-Salam Kenal