alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5727e5a9d44f9f96648b4571/opini-kpai-dan-pemblokiran-15-game-online
(OPINI) KPAI dan pemblokiran 15 Game Online
pagi gan . . .

Salam kenal dari ane gan. Ini pertama kalinya ane bikin thread, maap ye kalo banyak kesalahan dan penempatan template serta layout yang ngga enak dipandang, pake henpon soalnya gan . . hehehe

Kali ini ane pengen membuka opini tentang satu hal cukup asik untuk di bahas gan. Walaupun di beberapa forum, opini ini udah sering di bahas atau beberapa thread yang membuat opini yang serupa, yaitu KPAI yang memblokir 15 Game online yang dianggap berbahaya.

Nah, kali ini ane akan melihat dari sisi orang-orang yang sepakat ketika game online ini diblokir. Dalam artian begini gan, emang dalam game online udah rate usia untuk user, tapi masih aja ada warnet/game center yang ngebiarin bocah yang rate umurnya ngga sesuai untuk memainkan game-game ini. Kita semua tau jika GTA, CoD, PB, dan game lain yang di Blokir KPAI adalah game-game untuk anak usia minimal 13 tahun. tapi sayangnya ngga hanya anak yang usianya 13 taun yang mainin ini game, anak-anak di bawah 13 taun pun juga banyak bermain game-game yang "belum" pantas untuk usia mereka.

Menurut KPAI ada beberapa hal yang menjadikan dasar mereka memblokir game online, seperti :
1. Perilaku Negatif
2. Tidak Peka Sosial
3.Menganggu Kesehatan
4.Gangguan Emosi
5.Mengalami Obsesi
6.Mendorong Ketidakjujuran
7.Tidak Mampu Mengendalikan Diri
8.Mempengaruhi Otak

coba deh gan kita mencoba merasionalisasi pendapat KPAI ini yang sebagian memang benar adanya. Apakah ente akan memungkiri jika bermain game online dapat menimbulkan perilaku negatif?. Jika ente memungkiri pernyataan ini, ente bisa coba ke warnet atau game center terdekat kelas menengah kebawah di daerah ente, anak-anak ini udah pandai "Misuh"(bicara kotor/ngomong jorok). Bukan bermaksud sok suci atau sok bersih ya gan, tentu ente sepakat kalau "misuh" itu ngga baik untuk anak-anak, bahkan segala usia. Iya, kita bisa beralasan itu keceplosan, tapi keceplosan yang keseringan bicara kotor apakah bisa kita generalisasikan sebagai hal yang dapat di maklumi begitu saja?.

yang kedua tidak peka sosial. Hal yang pasti terjadi kalo anak-anak terlalu sering fokus ama layar, keyboard dan mouse. Dia juara di dunia maya, tapi (maaf) sampah di masyarakat. Tidak punya etika terhadap orang yang lebih tua, karena kita jarang tau usia gamers lain secara langsung saat maen game online. Jarang bersosialisasi dengan orang rumah maupun masyarakat. Iya, temen-temen onlen mereka banyak, bejibun malah, tapi ngga semuanya bisa menolongmu saat ente bener-bener ada masalah di dunia nyata. Ane ngga berusaha mengeneralisir kalo teman dunia maya ngga akan bisa peduli seperti temen dunia nyata, tapi sebanyak apa temen yang ente kenal di dunia maya benar-benar bisa meyelesaikan masalah kita di dunia maya. Kita ngga bisa ngebohongin diri kita terus dengan meyakini kalo dunia maya lebih baik dari pada dunia nyata.

lanjut page 1 gan . . .
Pertamax
msuk warnet udah kyak kebun binatang.....


emoticon-Cool

Lanjutan Gan

kalau menyoal kesehatan ane ngga komen gan, gamers anak-anak masih bisa mengkondisikan waktu tidur dan makan (setidaknya) dari pada gamers tua, hehehe. ente semua udah tau lah efek insomnia, kopi dan rokok yang sering nemenin kita maen game.

lalu menyoal ganguan emosi, agak aneh sih. kalo menurut ane ngga hanya game yang bikin emosi, kerjaan numpuk, bos galak, tugas kuliah yang bejibun, macet dll juga bisa memicu emosi yang lebih parah dari sekedar maen game. sama halnya dengan gangguan obsesi. Ane sepakat ngga hanya game yang menyebabkan gangguan obsesi, banyak hal dan disini ane ngga sepakat jika KPAI mengeneralisir dua hal ini.

selanjutnya adalah mendorong ketidak jujuran. Nah, sekarang agan-agan jujur deh, udah berapa kali ente bolos sekolah buat nge game, atau bohong ke ortu menggelapkan uang spp/uang buku atau bilangnya belajar kelompok ternyata nge game dan puluhan kebohongan yang tercipta dari kegiatan ini. Ane juga sepakat kalo ngga hanya nge game yang bikin orang untuk tidak jujur, tapi setidaknya anak-anak yang tau game online dengan anak-anak yang ngga kenal game lebih banyak yang tau game, nge game dan ngehabisin waktu seharian di warnet. Ane pernah survey di beberapa warnet/game center di daerah ane gan (ane tinggal di kota karanganyar, Surakarta, Jateng), kalo jaman ane dulu (tahun 2009/2010an) yang maen game di warnet/game center rata-rata usia 16-20 taun, untuk anak lebih suka ke tempat PS. sekarang yang menguasai warnet/game center adalah anak-anak usia 10-15 taun gan, orang yang lebih tua usia 17-22 lebih memilih rumah dan jaringan pribadi dari pada warnet, kenapa, karena warnet/ge center udah terlalu rame ama bocah dan cerewetnya bocah ini yang bikin ilfil. Jadi dengan sering nya anak ke warnet/game center saja sudah melakukan beberpa kebohongan. dan sekali lagi ane ngga bermaksud mengeneralisir.

Dan yang terakhir menurut KPAI kenapa game online di Blokir adalah mempengaruhi otak. Entah ini di alami agan atau tidak, ketika ane terobsesi dengan game jenis RPG atau MMORPG, secara ter default ane selalu memikirkan dan membayangkan game ini secara terus menerus, bahkan terbawa sampai mimpi. Waktu menurut ane wajar sih, ane sering berfikir tentang meningkatkan HP dan Skill hingga memperhitungkan kesempatan yang bisa ane lakuin untuk level selanjutnya. Tapi lama kelamaan ane merasa aneh, di otak ane seperti cuman ada ane dan game itu doang, ane kurang faham psikologi gan, ini seperti candu yang masuk nya ke otak tuh ngga kerasa. Positif sih ketika otak ini berfikir tapi salah ketika ane diskusi sama temen ane, ane malah ngomongin game, padahal temen ane ngga tau tentang game ini. Akhirnya berpengaruh sama kehidupan sosial ane, sehingga ane harus berusaha untuk sedikit mengurangi ke biasa nge game ini.

Yah, tidak bisa kita pungkiri gan, KPAI terlalu Lebay jika tiba-tiba memblokir game online. Tapi, emang game online yang menurut KPAI berbahaya ini harus di batasi usernya. Ane rasa tidak bijak jika kita menyalahkan KPAI tapi kita juga ngebiarin adek-adek kita memainkan game yang bukan untuk usianya. Kita juga ngga bisa mendemo warnet untuk memilih dan memilah PC yang khusus untuk game anak-anak dengan game khusus remaja hingga dewasa.

demikian thread ane gan. Ane cuman berharap kita bisa lebih bijak aja. ngga lucu juga kita semua nge-billy KPAI. Ane juga bukan orang suruhan KPAI apalagi Kak Seto . . . Hahahaha

Selamat beraktivitas
yalah...stuju juga ama tsemoticon-Toast
emoticon-Toast juga gan
Quote:Original Posted By blontho
msuk warnet udah kyak kebun binatang.....


emoticon-Cool



Ini penyebab masalah utama menurut ane gan, KPAI memblokir beberapa game online
Ane sebagai mantan gamers yg udah jago dan udh mainin beberapa game sadis dan vulgar yg dblokir sampe sekarang yg ane bunuh kalo lewat didepan mata adalah " KECOA" dan jumlah cewe yg ane perkosa adalah 0 emoticon-Big Grin
Quote:Ane pernah survey di beberapa warnet/game center di daerah ane gan (ane tinggal di kota karanganyar, Surakarta, Jateng), kalo jaman ane dulu (tahun 2009/2010an) yang maen game di warnet/game center rata-rata usia 16-20 taun, untuk anak lebih suka ke tempat PS. sekarang yang menguasai warnet/game center adalah anak-anak usia 10-15 taun gan, orang yang lebih tua usia 17-22 lebih memilih rumah dan jaringan pribadi dari pada warnet, kenapa, karena warnet/ge center udah terlalu rame ama bocah dan cerewetnya bocah ini yang bikin ilfil.

dulu masih nyaman gan diwarnet namun semua berubah pas bocah bolos mampir ke net ngerokok apalagi klo libur bocah baru bangun tidur aja(belom mandi bau acem emoticon-Stick Out Tongue ) langsung ke net jd makin sumpek aja tuh warnet emoticon-No Hope
ini istilahnya nasi udah jadi bubur, game2 tersebut sudah banyak mempengaruhi dunia anak2 zaman sekarang, kenapa gak dari dulu aja sebelum game launching langsung di blokir, kenapa udah banyak makan korban baru mau di blokir emoticon-Hammer (S) , apa KPAI sudah lelah menajalani ini semua? kartun2 aja di blokir, kenapa sinetron2 ftv yang banyak perkelahian dan cinta2an itu gak di blokir? you know lah emoticon-Blue Guy Peace
game itu mencerdaskan woi... emoticon-Marah
Tul juga sih warnet skrng isinya cuma tot sm jing
emoticon-Ngakak (S)
bagus dah,,blokir trus. jijik gw susah cari warnet yg nyaman. kbanyakan isinya anak2 yg sok pecah bulu..dah gak ada etika, ngerokok seenaknya ngomong maki2 seenaknya cuma gara2 main game online..
Quote:Original Posted By Boyz.
game itu mencerdaskan woi... emoticon-Marah


sepakat gan kalo game emang bisa mencerdaskan, tapi kembali lagi pada user kan . . .
Pisau dapur pun bisa sangat mematikan jika salah di gunakan gan . . . emoticon-Cool
Quote:Original Posted By iyan.raambo123
dulu masih nyaman gan diwarnet namun semua berubah pas bocah bolos mampir ke net ngerokok apalagi klo libur bocah baru bangun tidur aja(belom mandi bau acem emoticon-Stick Out Tongue ) langsung ke net jd makin sumpek aja tuh warnet emoticon-No Hope


jika seandainya game online bisa di mainkan di rumah secara gratis (di support pemda dengan menyediakan wi-fi gratis di setiap RT), ane rasa akan lebih aman, karena langsung di awasi oleh orang tua,

Yang di perlukan sekarang, menurut ane adalah sosialisasi game online le masyarakat di lihat dari perspektif positif nya gan . . .
Quote:Original Posted By TripleSSS
ini istilahnya nasi udah jadi bubur, game2 tersebut sudah banyak mempengaruhi dunia anak2 zaman sekarang, kenapa gak dari dulu aja sebelum game launching langsung di blokir, kenapa udah banyak makan korban baru mau di blokir emoticon-Hammer (S) , apa KPAI sudah lelah menajalani ini semua? kartun2 aja di blokir, kenapa sinetron2 ftv yang banyak perkelahian dan cinta2an itu gak di blokir? you know lah emoticon-Blue Guy Peace


mungkin dulu games bisa memilih dan memilah rate usia game gan . . . dan dulu maen game online merupakan mainan yang cukup mahal
Mejeng ah di info tanpa gambar emoticon-Cool
ane setuju point ente gan,tapi masalahnya kan ada beberapa gamers tua yang jadi kena dampaknya juga,fyi ane udah lama gak maen game online,dulu waktu smp/stm mah sering..tapi emang susah sih kalo cuma sekedar ngebatasin umur..
kalo menurut ane, enforcement ke pihak provider penyedia game kyk rental ps ato warnet yg harusnya ditindak..
sesuai sm umur ga, kalo maen gta yg ratingnya buat dewasa yg maen masih ingusan ya jgn dibolehin.. naif sih, tapi ya itu lebih fair buat ane..
sering2 tuh petugas kpai nyamperin warnet buat ninjau masih ada anak2 piyek maen point blank sambil ngomong kotor ga? kasih warning ke si warnet, kalo perlu sanksi terberat ditutupnya ijin usaha.. lebih bagus kalo warnetnya ada cctv jd bs diawasin..
Emang sih perlu adanya pengawasan terhadap game yang beredar di indonesia. tapi kalau menurut saya masih lebih penting memperbaiki kualitas tontonan di tv. Game memang ada kemungkinan mempengaruhi kepribadian anak tapi jumlahnya belum seberapa jika dibandingkan dengan dampak yang diperoleh dari tayangan tv.