alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5727538e5a516354158b4570/jaksa-kpk-geram-lantaran-politikus-pkb-terus-berkelit
Jaksa KPK Geram Lantaran Politikus PKB Terus Berkelit
JAKARTA - Jaksa Penuntut Umum Komisi Pemberantasan Korupsi dibuat geram dengan jawaban-jawaban anggota Komisi V DPR Musa Zainudin dalam persidangan perkara suap anggaran Kemenpupera di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Senin (2/5).

Jaksa mencecar Musa soal isi pertemuan dengan terdakwa Direktur Utama PT Windu Tunggal Utama Abdul Khoir serta Kepala Balai Pelaksana Jalan Nasional IX Maluku dan Maluku Utara Amran Mustari di sebuah hotel kawasan Blok M, Jakarta Selatan.

JPU KPK Abdul Basir mengkonfirmasi ke Musa, soal jawabannya bahwa tidak ada hal prinsip yang dibicarakan dalam pertemuan itu. "Saya tidak butuh penilaian anda soal prinsip atau tidak prinsip," tegas JPU KPK kepada Musa.

Politikus Partai Kebangkitan Bangsa itu hanya duduk terdiam. Jaksa kembali mencecarnya soal isi pertemuan itu. "Apa yang dibicarakan saat pertemuan itu?" kelakar jaksa.

Namun, Musa tetap mengaku tidak mengerti isi pembicaraan. Ia berkelit bahwa banyak pembicaraan tidak sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya sebagai anggota DPR. "Cenderung saya tidak menanggapi," klaim Musa.

"Iya, tapi apa yang anda bicarakan? Apakah saat itu ketemu kemudian diam-diam dan terdakwa langsung pulang?" tanya Jaksa Basir lagi. "Tidak ada pak," Musa berkelit.

Mus menegaskan, sebelum berbicara dalam pertemuan itu, ia menyatakan kalau bicara soal pekerjaan tidak mau di hotel tersebut. "Jadi kami ngobrol biasa saja. Misalnya pak Musa mau minim apa, saya kebetulan mau minum kopi," kelitnya.

Lantas jaksa menanyakan apakah ada pertemuan lain dengan Khoir selain di hotel tersebut. "Kayaknya tidak, lupa saya," kata Musa.

Terdakwa Abdul Khoir membantah keterangan Musa. Menurut Khoir, ia bertemu dua kali dengan Musa. Ia menjelaskan pernah bertemu dengan Musa dan M Toha di Senayan City.

"Ketemu di Senayan City, saya ditelepon Pak Toha diperkenalkan dengan Musa karena adanya pergantian kapoksi," ungkap Khoir. Kemudian, lanjut Khoir, pernah bertemu di hotel kawasan Blok M bersama Musa dan Amran.

"Terus kedua di hotel Mahakam, yang saya dipanggil Pak Amran," kata Khoir lagi.

Hakim Ketua Mien Trisnawati kemudian mengkonfirmasi ke Musa soal tanggapan Khoir. Namun, Musa tetap pada pendiriannya. "Saya khawatirnya, itu ketemunya ramai-ramai. Saya lupa," kata dia berkelit.

http://www.jpnn.com/read/2016/05/02/...erkelit-/page2

tampol bolak balik aja pak jaksa, biar pinteran dikit tu bocah emoticon-fuck2
di pengadilan pura-pura bego... pas ngomong sok pinter emoticon-Embarrassment
Biasanya yg begini hanya 'jebakan'. Tsk Sibuk berkelit.

Jaksa hny minta kejujuran.

Tar begitu diputer rekaman sadapan. Baru bengong.
Kirim aja ke pak Artidjo biar nyaho..
SOP koruptor emoticon-Stick Out Tongue