alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/572740caa2c06e56638b456d/masa-muda
MASA MUDA
Oleh : Vebyan Dwi

Semua orang pasti pernah muda, iye nggak? Ohh,mungkin ada satu orang yang patut dipertanyakan.....bapak-bapak dikomplek gue yang setiap sore kalo keluar rumah cuma make boxer warna merah muda sama kaos kutang yang udah bolong-bolong lumayan parah (entah bisa bolong-bolong gitu,mungkin dia pernah ikut bantu goku ngelawan cell saat itu atau semacamnya). Entah kenapa gue nggak yakin orang ini pernah muda. Akhirnya bapak-bapak ini hidup bahagia selamanya dan....cukup-cukup,ngapain jadi bahas orang ini?!

‘Bandel Dulu Baru Sukses’, gue yakin pasti elu-elu pada kebanyakan mikir gitu pas dulu masih muda,labil,alay dan sebagainya. Ya,rata-rata kebanyakan dari kita saat muda dulu emang lebih sering banyak melakukan hal-hal yang gak berguna,gak penting,gak bermanfaat dibanding melakukan hal-hal yang lebih berguna,lebih bermanfaat untuk diri sendiri. Mungkin salah satu contoh yang bisa diambil,misalnya sehabis pulang sekolah malah lebih milih nongkrong ama temen-temen geng-geng’an lu,ngelakuin hal-hal ghoib untuk waktu yang lama dibandingkan lu pulang kerumah terus baca-baca atau belajar materi tadi yang udah lu pelajarin disekolah.

Rata-rata pasti begini semua nih pelajar, paling belajar atau baca materi-materi pelajaran sekolah pas udah mau mendekati ujian, baru deh rajin HAHAHA GUA BANG....enggak-enggak,mana mungkin gue dulu begini,dulu gue rajin,pinter, pokoknya bener-bener anak yang baik lah gue dulu (yang abis baca mau muntah,muntah aja gapapa).

Ya mungkin dulu kita sering berpikir “yaelah masih muda ini,santai-santai aja dulu woles lah”, iye enggak? Ya emang bener juga sih. Kewajiban kita saat itu ya paling cuma belajar sama sekolah doang,bener kan? Tapi terkadang definisi ‘Bandel’ ini sendiri sering disalah artikan oleh kita-kita dulu saat masih muda. isitlah ‘Bandel’ ini sendiri malah lebih diartikan lebih ke hal atau kelakuan-kelakuan yang ‘bodoh’ yang kadang sampai keluar batas, yang seolah-olah jika elu-elu pada lakuin, lu bakal keliatan lebih cool,atau lebih gaul dan sebagainya.

Gue gak munafik, jujur gue emang sering ngelakuin hal-hal gak berguna waktu gue muda dulu. Contohnya dulu gue sempet pernah maen warnet ama temen gue, pada saat itu gue bertujuh ama temen gue ke warnet. Padahal mainnya ya cuma satu kompi doang,BAYANGKAN (mau maen warnet apa sparing futsal?). Mba-mba yang jaga warnetnya udah curiga aja ngeliatnya, gue rame-rame disangka mau buka situs-situs dewasa kali dikira mbanya. Mungkin pikiran dia begitu,ya enggak lah mba,padahal gue rame-rame niatnya cuma pengen nyobain game simulator bus...iya simulator bus. Ya kalo ada kesempatan sedikit baru deh buka situs-situs bok....bentar-bentar, ini mungkin masuknya lebih ke hal alay atau ghoib kali ya?

Seperti yang gua bilang tadi,gua dulu sering ngelakuin hal-hal yang bisa dibilang ‘bodoh’ atau ‘bandel’ lah istilahnya,yang pokoknya kalo gue ngelakuin itu yang ada malah ngerugiin diri sendiri, sama sekali ga ada manfaatnya. Ya contohnya mungkin gak perlu gue sebutin kayaknya deh, elu-elu semua yang merasa pernah ‘muda’ mungkin udah pada tau seperti apa hal yang gue lakuin dulu. Apa lu sampe detik ini juga masih belum bisa lepas dari hal-hal rancu itu? ya ini gua no komen deh,selama lu ngerasa gak dirugikan akan hal itu ya enjoy..nikmatin aja haha,lagi juga hidup ini cuma sekali iye nggak? ‘lakuin hal apapun yang lu anggep itu menyenangkan selagi masih dikasih kesempatan untuk ngelakuin’ bener nggak? Sebenernya sih gini, aku sih yes....bukan-bukan, sebenernya gini, hal-hal yang gue anggap nakal itu sendiri belum tentu itu lu anggap sebagai hal yang nakal. Loh maksudnya gimana? Maksud gue gini kang anang, gue ambil contoh soal rokok deh.

Misalnya gue menganggap ngerokok itu hal yang gue permasalahin,karna menurut gue itu hal yang dilarang sama keluarga gue,eyang gue,tetangga sebelah gue,adeknya temen gue,mba-mba konter pulsa langganan gue,kucing tetangga gue,tukang pecel lele didepan komplek gue,satpam komplek gue atau bahkan mantan gu...udah-udah gausah dilanjut yang ini, nah disisi lain lu malah nganggep hal ini biasa aja karena keluarga lu adalah perokok dan keluarga lu udah terbiasa dengan hal ini dan gak nganggep hal ini dilarang atau sebagainya. Dari sini udah bisa ngambil kesimpulan kan? Ya, jadi hal-hal ‘bandel’ ini bisa dibilang tergantung dari sudut mana lu menganggap,menilai,dan menyimpulkan bahwa hal ini dilarang atau gak baik atau yang lainnya. Intinya ya yang nilai baik buruknya itu ya diri lu sendiri.

Kalo menurut gue sih sah-sah aja,lu bebas ngelakuin hal-hal yang menjurus ke hal negatif sampai lu ngerasa udah puas,udah jenuh,dan lu berpikir “ah mungkin gue udah gak akan lagi deh ngelakuin ini,mungkin ini udah saatnya gue berenti”. Atau yang lebih keren lagi “ah gue janji,kalo sinetron tukang bubur naik haji tamat,gue gak bakal deh ngelakuin hal-hal rancu lagi”. Semua hal pasti ada batasannya. Contoh, seorang pesepakbola pasti akan mengalami pasang surut dalam kariernya, disaat dia ngerasa kariernya dalam masa keemasan,dia bakal nikmatin masa-masa emas itu. Dan disaat dia mengalami penurunan performanya, dia tetap menjalaninya akan tetapi gak ‘senikmat’ pada saat dia mengalami masa emasnya. Lama kelamaan akhirnya dia mulai jenuh,dan mulai berpikir ‘mungkin ini saat yang tepat untuk pensiun dari dunia sepakbola’. Dan pada akhirnya dia memilih untuk berhenti dari dunia persebakbolaan.

Dari contoh diatas udah dapet kesimpulan kan? Apaan coba nang? Ya,intinya segala sesuatu hal pasti akan memiliki batasan-batasan tersendiri,dalam hal apapun. Ya elu-elu pada nanti juga pada punya keluarga kan? Punya bini,anak. Mungkin dari sekian faktor-faktor lain,cuma ini yang ‘ngena dihati’ yang gue rasa bakal ngedorong gue atau elu-elu pada untuk ‘seenggaknya’ berpikir keras buat berenti ngelakuin hal-hal yang dampaknya negatif atau ngerugiin diri sendiri.

“Lakukanlah hal yang ingin kau lakukan selagi kau masih bisa melakukannya,sampai kau merasa sudah berada dititik jenuh,dan sudah pada batasnya”

Ditulisan ini gue sama sekali gak bermaksud untuk menggurui. Menggurui? Buat apa? Gue cuma mahasiswa jomblo yang masih lontang-lantung gak jelas,yang kadang-kadang suka iseng makan beras mentah.

Semoga terhibur ganemoticon-Malu





























nitip kolor gan emoticon-Ngakak
keren thread ente ganemoticon-2 Jempol
sdikit curhat gan...
sama kyk cerita kakak ane gan, dulunya dia bandel,
disuruh kuliah dia kgk mau, malah nuntut org tuany minta dibeliin PS2(jaman itu PS 2 baru kluar gan)
kerjaanya stiap hari ngegame aja,.. konsole game nya lengkap bgt gan stick PS di lemarinya udh kyk yg punya toko PS
kasetnya? agan ngitungin di raknya aja mungkin males...
smpe suatu hari dia msuk kuliah & dpet IPK tertinggi,..
orang tua ane pun geleng" & nanya kkak ane.."kok bisa kamu dapet nilai bagus?"
kkak ane cuma jawab"setiap orang punya titik balik"
ane wktu itu msh kecil jdi kgk sbrp ngarti ngmng apa kkak ane ini
tpi skrng stelah diingat lagi, ane jdi kagum ama kkak ane
dia contoh kakak yang baik & membanggakan ganemoticon-Mewek
Trit jadul ternyata emoticon-Cape d...