alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57272d1b50741076678b4567/mengenang-pelopor-pendidikan-indonesia
Mengenang Pelopor Pendidikan Indonesia
Quote:Mengenang Pelopor Pendidikan Indonesia

Quote:Selamat Hari Pendidikan Nasional gan. semoga dunia pendidikan kita semakin maju dan merata di seluruh nusantara. kali ini ane mau ngajakin untuk sekedar flashback untuk nyimak para pelopr pendidikan di indonesia.

Quote:Perjuangan agar terbebas dari penjajah tidak harus dengan cara mengangkat senjata. Perjuangan bisa dilakukan melalui jalur pendidikan. Pendidikan yang menanamkan kesadaran wawasan kebangsaan.

Hal itulah yang dilakukan oleh tiga tokoh pendidik Indonesia, yaitu Willem Iskander, Ki Hadjar Dewantara (Soewardi Soerjaningrat), serta Engku Mohammad Syafei. Mereka tergolong pemikir genius, tekun, gigih, dan pemikirannya jauh ke depan melampaui orang-orang sezamannya.

Pijakan dan tujuan mereka sama, yaitu mencapai Indonesia merdeka. Inilah yang dikisahkan di buku Inspirasi Kebangsaan dari Ruang Kelas.

Mengenang Pelopor Pendidikan Indonesia
Willem Iskander, Ki Hadjar Dewantara, serta Engku Mohammad Syafei tergolong pemikir genius, tekun, gigih, dan pemikirannya jauh ke depan melampaui orang-orang sezamannya.

Willem Iskander (1840-1876)

Lahir dengan nama Sati Nasution di Panyabungan, Sumatera Utara, Willem Iskander dikenal sebagai pelopor pendidikan guru dan pendiri Kweekschool voor Inlandsh Onderwijzers atau Sekolah Guru Bumiputera. Sekolah itu kemudian dikenal sebagai Kweekschool Tanobato yang berdiri pada 1862.

Willem pun dikenal sebagai pengarang prosa dan puisi satiris. Karyanya terkumpul dalam buku Si Bulus Bulus Si Rumbuk Rumbuk (Lurus, Tulus, Mufakat). Pada zaman itu, buku ini dilarang terbit, bahkan dilarang untuk dibacakan. Pelarangan itu berbarengan dengan penangkapan pejuang kemerdekaan dari Tapanuli Selatan.

Namun, Willem berhasil menumbuhkan kesadaran betapa pentingnya pendidikan bagi masyarakat Mandailing, terutama guru. Willem menginspirasi ide kebebasan, prinsip kemerdekaan.

Hal itu diawali dengan adanya kerinduan kemerdekaan rakyat Mandailing dari penjajah Belanda. Willem melihat bahwa untuk mengatasi keterjajahan adalah dengan mencerdaskan kehidupan bangsanya, yaitu rakyat Mandailing.

Willem kerap disebut sebagai man of thought, manusia berpikir, yang memberikan pencerahan tentang hak asasi. Perjuangan baginya tidak harus melalui perjuangan senjata, tetapi melalui penguasaan ilmu pengetahuan. Caranya ialah dengan mengader calon-calon guru lewat sekolah guru Kweekschool Tanobato yang ia dirikan, dia pimpin, dan dia buka pertama pada 1862.

Willem masuk keluar rumah warga masyarakat untuk membujuk dan mengajak anak-anak gadis Mandailing agar mau sekolah. Ini merupakan terobosan karena sangat tidak umum anak gadis sekolah pada zaman itu. Anak gadis biasanya hanya sebagai istri dan tukang masak bagi suami dan anak-anaknya.

Usaha gigih dan visioner Willem itu menjadikan Kweekschool Tanobato menjadi pusat kebudayaan dan ilmu pengetahuan. Dia juga berhasil menunjukkan puncak budaya Mandailing yang telah membuka cakrawala kemajuan sebagai embrio induk kebangsaan dan etnis Mandailing.

Ki Hadjar Dewantara (1889-1959)

Nama aslinya Raden Mas Soewardi Soeryaningrat, tetapi kemudian mengganti namanya menjadi Ki Hadjar Dewantara. Ia lahir pada 2 Mei, yang hari ini dirayakan sebagai Hari Pendidikan Nasional.

Karena jasa-jasanya, Ki Hadjar ditetapkan sebagai Bapak Pendidikan Nasional. Dialah pendiri Perguruan Taman Siswa pada 3 Juli 1922.

Pada awalnya, Perguruan Taman Siswa diberi nama Nationaal Onderwijs Institut Taman Siswa. Akan tetapi, setelah Indonesia merdeka, namanya berubah menjadi Perguruan Kebangsaan Taman Siswa atau Perguruan Taman Siswa.

Awal perjuangan Ki Hadjar dimulai dalam bidang jurnalistik. Dia menjadi anggota harian De Expres, sekaligus menjadi anggota harian lainnya, di antaranya harian Utusan Hindia dan Tjahaja Timur. Namun, akibat tulisan-tulisannya yang dimuat harian Preanger Bode, juga tulisan Tjipto Mangunkusumo, juga tulisan Douwes Dekker yang isinya menyindir Belanda, mereka ditangkap dan dibuang.

Belanda membuang Ki Hadjar alias Soewardi ke Pulau Bangka. Sementara itu, Tjipto Mangunkusumo diasingkan ke Banda Neira, sedangkan Douwes Dekker dibuang ke Kupang. Mereka bertiga inilah yang pada kemudian hari disebut dengan "Tiga Serangkai".

Perjuangan Ki Hadjar tidak berhenti di situ saja. Dia kini mulai mendalami dunia pendidikan dan pengajaran.

Ada empat orang pelopor pendidikan yang memengaruhi Ki Hadjar dalam dunia pendidikan, yaitu Friedrich Frobel, Maria Montessori, George Kerschensteiner, dan Rabindranath Tagore. Akhirnya, Ki Hadjar menemukan metode yang digali dari jiwa dasar nasionalisme, kemerdekaan.

Ki Hadjar mendasarkan pendidikan pada nilai-nilai budaya. Di Taman Siswa pendidikan dan pengajaran merupakan upaya sengaja dan terpadu dalam rangka memerdekakan aspek lahiriah dan batiniah manusia.

Dalam Taman Siswa, ada tiga proses pendidikan yang dia perkenalkan, yaitu ing ngarso sung tulodo (pendidik berada di depan memberi teladan), ing madyo mangun karsa (pendidik selalu berada di tengah dan terus memotivasi), tut wuri handayani (pendidik selalu mendukung peserta didik agar terus maju). Dasar ketiga itu, tut wuri handayani, kini dijadikan semboyan Taman Siswa dan sistem yang dipakai adalah momong, among, ngemong.

Engku Mohammad Syafei (1893-1969)

Engku Mohammad Syafei mendirikan Inlandsche Nijverheid School (INS) yang didirikan pada 1926 di Desa Kayutanam, Provinsi Sumatera Barat. Semula bernama Inlandsche Nijverheid School, awalnya INS bernama Indonesische Nederland School Kayutanam. Namanya kemudian berubah lagi menjadi Institut Nasional Syafei Kayutanam atau Ruang Pendidik INS Kayutanam.

Kedua nama terakhir itu menjadi nama resmi. Namun, kehadiran INS Kayutanam tidak terlepas dari peran serta Marah Sutan (1870-1954), seorang guru dan aktivis pergerakan kemerdekaan.

Pergaulan Marah Sutan dengan Tjipto Mangunkusumo dan Ki Hadjar Dewantara membuat dirinya semakin yakin bahwa pendidikan dapat mengangkat harkat dan martabat bangsa Indonesia. Maka dari itu, Marah Sutan mengirim Engku Mohammad Syafei ke Belanda untuk belajar dan agar mendapatkan pendidikan guru lebih lanjut.

Sepulang dari Belanda, Syafei berangkat ke Padang, Sumatera Barat, untuk membuka sekolah INS Kayutanam pada 1926. Inilah hasil idealisme Marah Sutan kepada Engku Syafei.

Berdirinya INS Kayutanam merupakan simbol perlawanan terhadap penjajah. Engku Syafei mengharapkan melalui INS Kayutanam ini untuk membangkitkan jiwa patriotisme terhadap bangsa Indonesia, kemudian diharapkan dapat membentuk watak warga merdeka yang sanggup berdiri sendiri, bebas dari ketergantungan dari bangsa lain. Sejarah INS Kayutanam adalah sejarah hidup Engku Syafei. Jatuh bangun INS Kayutanam adalah jatuh bangun Engku Syafei.


Quote:Itulah pelopor pendidikan indonesia yang ane kutip dari harian kompas. semoga perjuangan mereka selalu dapat menjadi inspirasi bagi para generasi muda. seperti yang kita tau, fasilitas juga menjadi aspek penting dalam meningkatkan kualitas pendidikan indonesia selain tenaga pengajar.
tut wuri handayani..
jangan salah arti ya gan
sungguh besar jasa2 beliau Mengenang Pelopor Pendidikan Indonesia
Quote:Original Posted By gancek
tut wuri handayani..
jangan salah arti ya gan


ane tambahin bray, sila ama lambang pancasila jangan salah arti jg emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By mbewehkill666
ane tambahin bray, sila ama lambang pancasila jangan salah arti jg emoticon-Big Grin


Wkwkwk banyak yg salah masih pancasila bray
Besar sekali jasa2 beliau
Quote:Original Posted By andhikap0287
Besar sekali jasa2 beliau


Iya gan klo ga ada mereka ga tau gmn dahh
selain ki hajar deqantara, kok 2 nama itu terdengar asing ya bagi ane emoticon-Bingung (S)
kurang baca sejarah nih kayake emoticon-Mewek
Jaman PSPB ya gan
terimakasih

karena kalian saya bisa mengenyam pendidikan emoticon-Rate 5 Star emoticon-Toast
Wah bantu angkat deh. Bagus sebenernya trit ini emoticon-Smilie

.ntapz gan infonya

coba kihat generasi jamam skrg, miris betul gan
kasian pejuang pendidikan kita

emoticon-Frown


Mengenang Pelopor Pendidikan Indonesia


Quote:Original Posted By iskrim

.ntapz gan infonya

coba kihat generasi jamam skrg, miris betul gan
kasian pejuang pendidikan kita

emoticon-Frown


Mengenang Pelopor Pendidikan Indonesia




Ahahaha generasi skrg banyak bacotnya gan drpd action
Quote:Original Posted By nero19
Wah bantu angkat deh. Bagus sebenernya trit ini emoticon-Smilie


Trit berat males buat di buka ama org gan jadi maklum kalau tenggelam eheheh