alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57271bb754c07a77228b4567/rumah-bukan-istana-mixed-real-story
RUMAH BUKAN ISTANA (Mixed Real Story)
Quote:Ceritanya campur ya gan, bukan murni cerita pribadi ane. Ada yang serem, ada yang bikin nyesek juga. Pokoknya latarnya di rumah semua (home not sweet home lah). Dibaca ya ^_^

Quote:Part 1 kita mulai yg agak horror aja dulu biar pertemuan pertama berkesan gitu :v

Biasanya sih kata orang rumah itu ibarat istana, tempat paling aman, tenang serta memberi kenyamanan. Tapi berada di rumah, rasanya perasaan ini berbeda dengan perasaan kebanyakan orang. Takut? Kesepian? Gelisah? Entahlah...


Code:
Part 1 - Real Horror Story


Pulang sekolah ane mampir ke rumah teman ngerjain tugas jadi pulangnya kemalaman. Pas di depan pintu rumah kedengarannya sepi sekali. Padahal udah jam delapan malam tapi orang - orang rumah masa masih pada keluyuran. Adek - adek ane pada kemana mungkin bisa dimaklumin, soalnya mereka semua adalah pejantan tangguh dan tukang nongkrong sejati. Lain ceritanya kalo mama juga gak ada di rumah, sementara sholat magrib dan Isya juga sudah lewat. Jadi gak mungkin Ia masih di masjid. Hati ane rasanya gak tenang kalo mama gak ada terus gak kasih kabar. Terus masalahnya lagi, ini rumah gak dikunci meen.. kalo cuman maling sih gak apa - apa. Gimana kalo ada pembunuh berantai atau psikopat yang diam - diam sembunyi di dalam rumah. Tapi ane akhirnya berhasil menyingkirkan imajinasi liar ini dan buru - buru masuk ke dalam kamar. Setidaknya di dalam kamar, ane masih sedikit lebih merasa aman karena ane gak pernah lupa kunci kamar sendiri.

Baru rebahan sebentar di atas kasur, ane dengar suara orang buka pintu belakang terus langsung jalan lewat depan pintu kamar ane. Saat itu ane yakin 100% itu adalah adek ane baru datang, bukannya mama. Soalnya kalo mama udah pasti ketuk pintu kamar dan nanya
"liz, kamu udah pulang?"
"belum ma!"
"terus yang jawab mama barusan siapa?"

Namun karena adek ane kebiasaanya gak pake salam dan sapaan jadi sudah pasti itu dia. Ane gak terlalu perduli dan kembali melanjutkan aktivitas mainin HP. Eh pas asyik-asyiknya nonton video dubsmash di IG, perut ini rasanya langsung mulas . Itu berarti ane harus segera memenuhi panggilan alam. Pas keluar kamar ane langsung berpapasan dengan adek ane yang sepertinya akan lebih dulu masuk ke toilet. Dengan terpaksa ane harus bersabar dengan segala kesakitan menunggu di depat toilet. Baru selang 2 menit ane berdiri manis di depan toilet, antara nyata atau enggak adek ane Dimas sudah muncul. Namun bukan dari balik pintu toilet melainkan dari pintu belakang yg tembus ke dapur. So, rasanya mulas ane seketika hilang.

Ane : Dimas kok kamu disitu, perasaan kamu tadi masuk toilet deh?
Dimas : Apaan sih kak? orang saya baru datang. Baru bangun tidur yah? Ada - ada saja!
Ane : ( Seketika langsung buka pintu toilet) Kok kosong? -_-
Dimas : Emang ada apaan sih? Oh ya, kata mama dia gak pulang hari ini. Mau nemenin tante Aisyah lagi sakit. Aku juga cuma mau ganti baju terus mau nginap di luar. Kakak pasti senang kan bisa sendirian di rumah. Bisa nonton sepuasnya tanpa ada gangguan.

Rasanya malam ini bakalan jadi malam yang panjang. Harus nonton drama korea romantis pokoknya, biar suasanya jadi adem lagi. Padahal hari ini ane baru selesai download corpse party dan siap ditonton. Tapi rasanya ane tunda dulu aja, biar bisa tidur nyenyak. Sekedar info juga, ini mungkin adalah malam jumat pertama ane sendirian di rumah. Ane sih emang udah biasa ditinggal sendiri, tapi bukan malam Jumat. Terus ditambah kejadian barusan, harusnya kalian mengertilah perasaan ane T_T Gak mungkin ane memohon pada Dimas untuk tetap tinggal di rumah. Gengsi banget rasanya. Akhirnya, ane habiskan malam dengan perasaan campur aduk antara bingung, takut dan lapar -_-
nitip kolor gan emoticon-Ngakak