alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5727075c947868f21d8b456d/infografik---ditjen-pajak-kejar-facebook-google-twitter-dan-yahoo
Infografik - Ditjen Pajak Kejar Facebook, Google, Twitter dan Yahoo
Infografik - Ditjen Pajak Kejar Facebook, Google, Twitter dan Yahoo

Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan tengah memeriksa Google, Facebook, Twitter, dan Yahoo. Empat perusahaan asing itu tidak pernah membayar pajak meski mendapatkan penghasilan dari Indonesia. Menurut Menteri Keuangan, Bambang Brodjonegoro, ketidakhadiran perusahaan-perusahaan digital itu secara fisik di suatu negara seolah-olah membuat mereka bebas dari pajak.

Sumber: Katadata
ayeee.... emoticon-Traveller
ketangkep gak emoticon-Wkwkwk
muahahaha.. 2.4 Triliun angka darimana datangnya..
jangan2 dari pantat dirjen pajak emoticon-Big Grin
Kalo ketangkep lumayan banget buat tambahan realisasi pajak gan..
makin parah aja
adanya gugatan buat medsos

Quote:Original Posted By hattori hanzo
muahahaha.. 2.4 Triliun angka darimana datangnya..
jangan2 dari pantat dirjen pajak emoticon-Big Grin


Keknya dari angka2 Iklan yg berseliweran di medsos itu gan , inilah pintarnya atau liciknya orang kapitalis emoticon-Ngakak:

Awal2 medsosnya digratisin dengan promo sana sini,udah digandrungi jutaan orang akhirnya di monetasi buat jasa periklanan emoticon-Big Grin
Wajar sih orang pajak kejar mereka

Misalkan FB ,itu kalo kita ibaratkan FB itu Koran Jawa Pos dengan pelanggan yang sampe diatas angka 30 juta orang yg punya Id FB maka kebayangkan potensi iklannya ,Kalo jawa pos ada iklan tayang di media mereka tentu nantinya merupakan potensi pajak,lah kalo Facebook? Gratisan tuh ga bayar pajak

Sebenarnya ini langkah bagus ,kalo FB menolak dan mencabut layanan FB nya di Indonesia justru bagus akan ada Medsos model FB lokal yg akan tampil , semodel ecomerce Toped dan Bukalapak yg bahkan raksasa ecomerce dunia macam alibabak dan Ebay pun ngga bisa ambil alih pasar ecomerce lokal
Bakal ketangkep gak nih

emoticon-Matabelo
Yg digugat bukan medsosnya, tapi pendapatannya..
Wajar, Cina ajah ngeblokir medsos.. Kita dibolehin, tp ya secara etika memang harus bayar pajak.
angka dapat darimana ntuh ???


Quote:Original Posted By raul.garcia
angka dapat darimana ntuh ???




Itu ada sumbernya gan, BBC dll..
Ente dagang buat lapak di pasar gue ya bayar retribusi pasar dong. Meskipun ada juga orang ane yg nitip jual di lapak ente.


Kira2 begitu...
Quote:Original Posted By raul.garcia
angka dapat darimana ntuh ???




Dari pendapatan per iklanan mereka gan ,ane juga pake layanan FB ads buat promoin barang olshop ane itu rate murah ada yg 10 rb/hari tapi jangkauan pengakses FB nya juga kecil dibawah 5000 orang perhari,semakin besar budget iklan jangkauan nya makin besar
Di blokir aja semuanya... gitu aja kok refot..
Quote:Original Posted By kakekserbatahu
Ente dagang buat lapak di pasar gue ya bayar retribusi pasar dong. Meskipun ada juga orang ane yg nitip jual di lapak ente.


Kira2 begitu...


Nah, kalo dianalogiin seperti yg agan bilang ini..
Masa iya ngeruk rejeki dari tanah orang tapi gak berkontribusi apapun.. hehe
Quote:Original Posted By kakekserbatahu
Ente dagang buat lapak di pasar gue ya bayar retribusi pasar dong. Meskipun ada juga orang ane yg nitip jual di lapak ente.


Kira2 begitu...


Dan setidaknya mereka juga harusnya buka lapangan kerja kalo dah buat PT disini ,enak aja nyedot duit orang indonesia tapi ngga ada sumbangsihnya buat negara kita
Mending gini daripada nguber-nguber pajaknya UKM emoticon-Cape d...
Wuanjriitt ... kejar terus bleh emoticon-Ngakak
Quote:Original Posted By ademinkaskus
Dan setidaknya mereka juga harusnya buka lapangan kerja kalo dah buat PT disini ,enak aja nyedot duit orang indonesia tapi ngga ada sumbangsihnya buat negara kita



dan akan semakin besar ekonomi via onlen yg hanya pakai pasar indonesia...
amazon ebay lazada elevenia dll labanya kena pajak di luar negeri. emoticon-Embarrassment
Quote:Original Posted By ademinkaskus

Keknya dari angka2 Iklan yg berseliweran di medsos itu gan , inilah pintarnya atau liciknya orang kapitalis emoticon-Ngakak:

Awal2 medsosnya digratisin dengan promo sana sini,udah digandrungi jutaan orang akhirnya di monetasi buat jasa periklanan emoticon-Big Grin
Wajar sih orang pajak kejar mereka

Misalkan FB ,itu kalo kita ibaratkan FB itu Koran Jawa Pos dengan pelanggan yang sampe diatas angka 30 juta orang yg punya Id FB maka kebayangkan potensi iklannya ,Kalo jawa pos ada iklan tayang di media mereka tentu nantinya merupakan potensi pajak,lah kalo Facebook? Gratisan tuh ga bayar pajak

Sebenarnya ini langkah bagus ,kalo FB menolak dan mencabut layanan FB nya di Indonesia justru bagus akan ada Medsos model FB lokal yg akan tampil , semodel ecomerce Toped dan Bukalapak yg bahkan raksasa ecomerce dunia macam alibabak dan Ebay pun ngga bisa ambil alih pasar ecomerce lokal


yah masalahnya ekonomi digital itu gak sama itungannya dengan model ekonomi tradisional..
sekarang ambil contoh medsos.. atau contoh lain email.. toh kalau mau dihitung harusnya kita yang bayar ke google dll

kalau sekarang dibilang dari iklan.. memang berapa banyak pengiklan itu dari perusahaan lokal ? karena pengiklan asing sudah otomatis tidak termasuk objek pajak.

contoh agan jawa pos tadi beda, karena salah satu pihak, baik media atau pengiklannya ada di indonesia.. jadi transaksi dengan salah satu pihak bisa terkena pajak.. misal indofood iklan di jawa pos.. otomatis jawapos memungut PPN (CMIIW), dan nantinya jawa pos akan kena PPh juga.

berbeda dengan google dll. yang tidak berkedudukan di indonesia, kecuali ada customer pengiklannya dari lokal, misalnya tolak angin diiklanin di google.

wong edan 2.4 Triliun.. kalo gitu perusahaan lokal yang ngiklan di FB google kalo rate nya sama PPN aja... udah 24T...
ini katadata kok jadi mirip corong pemerintah.. emoticon-Blue Guy Bata (L)

udah lah itu PNS dipecat2in aja dulu.. setahun gaji PNS 1300T, udah bisa beresin proyek listrik 35000 MW.emoticon-Malu
×