alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/572481249a0951817b8b4567/masa---masa-sekolah-katanya-sih-indah
Masa - masa sekolah katanya sih indah
Halo agan - agan ane newbie dalam kaskus ini. Mohon maaf kalo nanti berantakan soalnya ane baru pertamakali buat sebuah thread dan cuma punya hp jadi entar update juga lewat hp.

intro
Nama gw ****** akhsan dari sd gw dipanggil dableh entah kenapa.tujuan gw cerita ini cuma pengen menyampaikan apa yg nyangkut diotak gw dan nggak ilang-ilang. Gw sekarang udah 17th walaupun gw baru sma sekarang tapi pengalaman gw mungkin cukup layak diceritakan. gw akan mulai cerita ini waktu gw kelas 6 sd. Kelas 6 sd adalah masa dimana semua penderitaan gw dimulai...

indeks
Part 1
Part 2
Part 3
Pertamax
atas ane cepet banget emoticon-No Hope gagal pertamax emoticon-No Hope
Numpang bangun tenda ya gaaanemoticon-Wakaka
ane tunggu gan emoticon-Betty

Part 1

Namaku ********akhsan lahir dikeluarga kalangan menengah kebawah. Masa sdku mungkin berbeda dengan anak - anak lainnya. Disaat mereka ingin sepeda mereka tinggal meminta pada orang tua mereka, disaat mereka ingin makan dirumah makan mereka tinggal merengek memintanya secara paksa pada orang tua mereka. Tidak denganku untuk menginginkan sesuatu aku harus menabung dari uang saku yang sedikit. Untuk menambah uang sakuku pun aku harus menjual nasi kuning buatan nenekku pada teman sekolah atau guru.
Saat kelas 6 dimana siswa-siswi selangkah lagi keluar dari sekolah. Tetapi bagiku tidak hanya selangkah karena banyak tantangan yang nantinya dihadapkan padaku.
Saat itu hari pertama aku masuk sekolah. Gw duduk dibangku favorit para pemalas yang suka tidur. Tiba - tiba ada anak songong yang seenaknya saja.
Rio : minggir lu tai anak penjual nasi gaboleh dibangku mewah!! Sana kedepan!!
Rengga : iya minggir aja lu c*k !!
Dengan rasa marah yg gw pendam gw pindah. Sedikit tentang rio, dia punya ayah yg kerja di pertambangan makanya dia seenaknya apalagi kalo ke anak yg gak selevel menurutnya. satu lagi rengga, anak orang kaya juga dan sifatnya tergantung teman dekatnya. Ketika gw didepanpun badai masih belum berlalu.
Anto : (tarik kresek gw yg isinya nasi kuning dan diinjak injak)
Gw : ngapain lu to!!
Anto : nasi lu itu racun!
Gw : tau dari mana lu c*k !!
Anto : gausa banyak tanya lu pokoknya gw gasuka!!
Gw : (diem dan sedikit menahan tangis)
Anto : baru digituin aja udah nangis lu.
Percakapan tadi seketika menjadi pusat perhatian sekelas. Temen sekelas gw gaada yang berani sama 3 anak ini. Makanya waktu anto nginjek nasi kuning gw mereka gaada yg ngadu ke guru.
Hari itu hanya perkenalan guru biasa. Gw pulang dan dirumah gw ngelihat ibu gw nangis.
Gw : ibu kenapa kok nangis?
Ibu : ndakpapa le biasa.
Gw : bapak lagi tah buk ?
Ibu : (cuma senyum)
Gw pun naruh tas lalu mencoba tidur dikamar. (Fyi rumah gw cuma ada ruang tamu lesehan, kamar tidur 1, dapur, kamar mandi. Bayangin sendiri dah luasnya gimana). Gw memejamkan mata dan sejenak memikirkan kejadian dalam setengah hari ini. Nasi kuning gue diinjek injek padahal itu sumber uang tambahan gw, ayah gw tiap hari emang kelakuannya gak berubah semenjak ayah pindah ke solo waktu gw kelas 5 ayah gw jadi suka main cewe & mabok. Gw berharap semoga ayah gw secepatnya sadar dan semoga gw cepat lulus dari sekolahan itu. Gaada yg bisa gue perbuat selain doa.
Cerita baru ini, numpang nenda gan emoticon-Belo
Numpang nongkrong dimari gan emoticon-Cool

Part 2

Satu bulan berlalu 3 sekawan itu terus menggangguku disekolah. Gw tau mereka ganggu gw karena gw ini miskin jadi gampang buat dihujat. Pernah dulu karna uang saku gw tiap hari cuma 3 ribu dan gw lupa gak bawa nasi kuning buat dijual. gw beli air putih harganya 2ribu dikantin jadi sisa seribu untuk ditabung. Gak lama kemudian datanglah 3 sekawan itu, rengga ngerebut botol minum gw dan rio ngambil kembalian seribu gw.
Anto : wah anak miskin belinya cuma ini doang
Rengga : yaiyalah duitnya aja cuma 3ribu mana mampu dia beli pop ice kayak kita (sambil ngeluarin air didalem botol ke tanah)
Rio : seribu buat apa nih ? Beli tempe aja gaakan cukup nih
Anto : udah bakar aja (ngeluarin korek)
Gw : (diem sambil ngeliat seribuan gw dibakar)
Rengga : nih botol lu (ngasi botol kosong) yuk pergi
Merekapun pergi Kejadian tadi menarik perhatian semua siswa yang ada dikantin. Reaksi mereka dulu lucu, ada yang bisik-bisik ke temennya, ada yang pura - pura gak tau sambil nanya- nanya "ada apa ? Ada apa?", ada juga yang lari lari gajelas masuk ke kelasnya.
Gw cuma duduk dikantin memikirkan apa yg terjadi barusan. Air minum gw dibuang, uang seribuan berharga bagi gw dibakar. Dan satu lagi yang mengganjal, kenapa orang - orang kantin gaada yang bantuin gw mereka kan udah tua masa iya gak berani ?. Apa iya orang kaya akan selalu berkuasa ? Gw kecewa kenapa hidup itu gak bisa adil, kenapa hidup gak adil bagi kalangan orang yang kurang mampu seperti gw. Andai gw kaya mungkin gak akan gw jualan, andai gw kaya gak akan gw dibully. Otak gw saat itu senang berandai-andai membandingkan nasib gw dengan nasib 3 sekawan yang apa - apa tinggal minta ke orang tua mereka. Gw juga belum pandai untuk bersyukur waktu itu. Makanya dulu gw selalu sedih banget.
Wah kependekan ya ane kalo update cerita. Entar ane panjanginlah dikit
bajirut

emoticon-Ngakak

keep update gan, numpang tenda

Part 3

Esok paginya Anto ngelakuin hal yg sama kayak diawal masuk sekolah 1 bulan lalu (sampe sekarang gw bingung kenapa ini anak dulu suka nginjek nasi gw). Pagi itu juga gw sedang emosi-emosinya karena sebelum sekolah bapak gw telpon dan ibu gw nangis lagi.
Anto : (nyeret jualan gw lalu diinjek)
Gw : ngapain sih lu to! Gapernah beli nginjek mulu lo!
Anto : ngapain gw beli nasi busuk lo

Tanpa banyak omong gue bogem mukanya sambil bayangin kalo gw lagi jadi swan di game the warrior ps2 emoticon-Ngakak (S) . dan hasilnya? Gw kalah emoticon-Ngakak (S) gw lupa kalo anto ikut karate & tingkat sabuk coklat. Gw dapet bonyok lumayan banyak dipipi. Gak lama Rio & rengga masuk kelas.

Rio : wah gak ngajak kita lu to gw juga mau ngerasain ninju tulang nih (gw emang kurus gan sampe sekarang )
Rengga : gak tau nih sombing ya sekarang
Anto : maaf - maaf salah sendiri telat

Gak lama kemudian bel masuk berbunyi. Nasi tadi gaada yang beresin, gw lemes jadi cuma bisa duduk sambil tiduran nutup muka. Guru masuk kelas tapi gak gw gubris.

Pak guru : wah ada apa ini kok berantakan?
Rio : siapa lagi pak yang biasanya jual nasi disini
Pak guru : akhsan kenapa bisa begini?
Gw : (diem & masih tiduran nutup muka)
Rengga : bisu mungkin dia pak
Pak guru : hus gaboleh gitu

Gw nangis waktu itu denger perkataan rengga, gw merasa berat juga bangun dari posisi tiduran dan berat buat ngomong.

Pak guru : nanti istirahat ke ruang guru ya, urusan nasinya nanti pak kebun yg ngurus. (Bisik pak guru ke gw)

Selama pelajaran gue cuma duduk dan tiduran dibangku tapi gak tidur beneran. Pak guru juga sepertinya sangat ngerti keadan gw waktu itu. Istirahat tiba dan gw sesuai dengan permintaan pak guru pergi ke ruang guru.

Pak guru : wah muka kamu memar gitu ya, ndak mau diobati dulu ?
Gw : udah pak ndak usah
Pak guru : yasudah duduk dulu
Gw : iya pak ( gw duduk)
Pak guru : bisa di jelaskan apa yang terjadi?

Gw jelaskan apa yang terjadi pagi tadi tapi gak itu aja. Gw juga cerita kalau tiap hari gw diganggu.

Pak guru : gini nak, mungkin sebaiknya kamu jangan jualan dulu
Gw : loh pak saya jualan itu buat nabung pak entah itu buat seragam baru atau masuk smp nanti pak
Pak guru : jujur nak, saya salut sekaligus bangga sama kamu. Tapi kalau jualanmu dirusak begini apa kamu ndak merasa mubadzir?
Gw : ya mubadzir pak, tapi kenapa mereka ndak dihukum aja pak? Kan mereka suka ganggu saya
Pak guru : ndak bisa nak, kalo orang tua mereka tau anaknya dihukum. Sekolah jadi ndak punya uang. Inget kamu acara rekreasi, pondok romadhon, outbond taun - tahun kemarin?
Gw : ingat pak
Pak guru : orang tua mereka yang tanggung itu semua nak, kalo sekolah hanya mengandalkan spp ya ndak cukup.
Gw : (menghela nafas )
Pak guru : inget pesen pak guru ya nak, jangan bawa nasi kuning dulu.
Gw : iya pak terima kasih
Pak guru : oh iya nak tinggal 11 bulan lagi kamu disini sabar saja dan banyak doa pasti Allah menolongmu nak. Ayo kita ke kelas sudah bel.
Gw : iya pak ( gw tersenyum)

Gw masuk kelas bareng pak guru. Pelajaran pun gw ikuti hingga pulang sekolah. Sesampainya dirumah gw rebahan dikasur dan memikirkan kata - kata pak guru tadi. Gimana biaya masuk smpku nanti uang saku tiap hari cuma 3ribu dan tabungan sekarang 500ribu. Semoga saja ketika masuk smp nanti uang gw banyak.
Quote:Original Posted By muckyfinger
bajirut

emoticon-Ngakak

keep update gan, numpang tenda


Quote:Original Posted By lukitosss
Numpang bangun tenda ya gaaanemoticon-Wakaka


Quote:Original Posted By robertlalalili
ane tunggu gan emoticon-Betty

Quote:Original Posted By tietutz
Cerita baru ini, numpang nenda gan emoticon-Belo

Quote:Original Posted By arfanaditama666
Numpang nongkrong dimari gan emoticon-Cool



Monggo gan dinikmati emoticon-Ngakak
nitip kolor gan emoticon-Ngakak