alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/572428841cbfaacd218b4567/help-polisi-jebak-narkoba-ketemen-gw
[Help] Polisi Jebak Narkoba ketemen gw
Kejadian tadi malam di tangerang. Temen ane baru pulang kerja tiba2 disamperin 2 orang dan digebukin, terus maksa ngasih sabu ke temen ane, setelah 2 orang itu pergi tiba2 polisi langsung datang dan maksa temen ane untuk ngaku kalo itu barangnya dia dan digebukin lagi dan langsung di bawa ke kantor polisi. Di kantor polisi tiba2 datang sekeluarga dan mau menuntut temen ane karena telah mengedarkan narkoba ke anaknya. Temen ane diancam langsung masuk sel atau bayar 50 juta. Karena temen saya takut dia tanda tangan pernyataan.

Buat temen2 melek hukum, temen gw masih bisa dibantu atau nggk..
Kasihan temen saya, baru nikah dan istrinya lagi hamil 5 bulan..
Mohon bantuannya gan...

Quote:
UPDATE..
Endingny tmen ane dapat bekingan polisi baek gan dan kata polisinya surat pernyataannya gak berlaku karena ditanda tangan saat kondisi terpaksa..
Terima kasih banyak buat Sub Forum Melek Hukum atas dukungan2nya..
isi pernyataannya apa? terus kalo temen ente digebuki buat visum gan dan kalo polisi yang nggebuki lapor ke propam dgn bukti visum tadi, surat pernyataan itu menjadi penting apa isinya tapi dari cerita agan sampai harus bayar 50 juta ini menjurus ke pemerasan dan ini bisa dipidana semoga cepat selesai ganemoticon-Angkat Beer
Quote:Original Posted By ihateyouall
Kejadian tadi malam di tangerang. Temen ane baru pulang kerja tiba2 disamperin 2 orang dan digebukin, terus maksa ngasih sabu ke temen ane, setelah 2 orang itu pergi tiba2 polisi langsung datang dan maksa temen ane untuk ngaku kalo itu barangnya dia dan digebukin lagi dan langsung di bawa ke kantor polisi. Di kantor polisi tiba2 datang sekeluarga dan mau menuntut temen ane karena telah mengedarkan narkoba ke anaknya. Temen ane diancam langsung masuk sel atau bayar 50 juta. Karena temen saya takut dia tanda tangan pernyataan.

Buat temen2 melek hukum, temen gw masih bisa dibantu atau nggk..
Kasihan temen saya, baru nikah dan istrinya lagi hamil 5 bulan..
Mohon bantuannya gan...


Kayak di film ceritanya gan

Laporkan, laporkan dan laporkan! Kan ada provos/ unit P3D di Polres

Tentunya siapkan saksi dan bukti pendukung lainnya. Salah satunya hasil test urin yg negatif utk mendukung kl teman agan tidak terlibat narkoba. Btw brapa berat bb nya gan?

Kalau alesan agan atau teman agan setelah saya sarankan utk LAPORKAN kmudian jawab pk alasan klasik

Ga percaya polisi
Masa polisi laporin polisi
Takut dan lain lain

Ya sy no coment dah..

Catatan: kalau ternyata temen agan pas pulang kerja sendirian. Buat pengalamam kl bisa cari teman kerja barengan
Quote:Original Posted By augere
isi pernyataannya apa? terus kalo temen ente digebuki buat visum gan dan kalo polisi yang nggebuki lapor ke propam dgn bukti visum tadi, surat pernyataan itu menjadi penting apa isinya tapi dari cerita agan sampai harus bayar 50 juta ini menjurus ke pemerasan dan ini bisa dipidana semoga cepat selesai ganemoticon-Angkat Beer


Setuju saran agan ini

LAPORKAN
LAPORKAN dan
LAPORKAN
Quote:Original Posted By danielldt


Setuju saran agan ini

LAPORKAN
LAPORKAN dan
LAPORKAN


bener... laporkan aja... udah gak bener kl yang ini...
Quote:Original Posted By augere
isi pernyataannya apa? terus kalo temen ente digebuki buat visum gan dan kalo polisi yang nggebuki lapor ke propam dgn bukti visum tadi, surat pernyataan itu menjadi penting apa isinya tapi dari cerita agan sampai harus bayar 50 juta ini menjurus ke pemerasan dan ini bisa dipidana semoga cepat selesai ganemoticon-Angkat Beer


Quote:Original Posted By danielldt


Kayak di film ceritanya gan

Laporkan, laporkan dan laporkan! Kan ada provos/ unit P3D di Polres

Tentunya siapkan saksi dan bukti pendukung lainnya. Salah satunya hasil test urin yg negatif utk mendukung kl teman agan tidak terlibat narkoba. Btw brapa berat bb nya gan?

Kalau alesan agan atau teman agan setelah saya sarankan utk LAPORKAN kmudian jawab pk alasan klasik

Ga percaya polisi
Masa polisi laporin polisi
Takut dan lain lain

Ya sy no coment dah..

Catatan: kalau ternyata temen agan pas pulang kerja sendirian. Buat pengalamam kl bisa cari teman kerja barengan


Quote:Original Posted By danielldt


Setuju saran agan ini

LAPORKAN
LAPORKAN dan
LAPORKAN


Quote:Original Posted By tumbal8


bener... laporkan aja... udah gak bener kl yang ini...


Makasih sudah merespon gan..
Ane usahain buat pertahanin temen ane.
emoticon-Shakehand2
blow up gan, kalo punya temen wartawan mlh lbh Bagus... bikin rame sekalian, kasus begini pernah kena tu oknum2 baju coklat di jatim..
lapooorkan🙌
makanan lezat media nih....pasti dibully di medsos ntu wereng cokelat
Bulan-bulan kemarin di lingkungan Ane ada yang kena juga tetapi modusnya beda.

Dia disuruh antar barang sama Orang yang gk dikenal, pas ditengah jalan dia dicegat sama Polisi pas dicek narkoba. Polisi itu minta tebusan puluhan juta, jadi kek terencana gitu.
Polisi yang nangkep berapa orang?
Jam kejadian?
Tempat kejadian?

Ada keluarga serombongan lagi datang, kaya di film india aja gan.. haha
pernyataan soal? buat pledoi versi temen agan siapa tau nanti dibutuhkan emoticon-Smilie
kalo visum setau ane harus sepersetujuan dari pihak yg berwenang sedangkan disitu temen agan sedang bermasalah dengan pihak berwenang maka paling ga ada foto bukti before after gitu emoticon-Embarrassment
before penangkapan dan setelah penangkapan, foto bagian mana aja yg luka terus laporin ke propam beserta bukti2x pledoi tadi yg ditandatangani diatas materai dan foto2x tadi emoticon-Malu (S)
Ni bisa aja ada main2 oknum di situ tp bisa jg murni krn temen ente dikira pelakunya. Smg keadilan bisa ditegakkan walau langit akan runtuh
lagi sial gan
Laporkan aja dulu asal ada barbuk. masalah saksi nanti biar tugas propam yang nyari.
gimana gan kasusnya? udah beres???
kasus from https://www.facebook.com/tri.tamimi/posts/10203484759238649?pnref=story

Sebelumnya saya perkenalkan diri terlebih dahulu jati diri saya :
Nama : tri tamimi
TTL : palembang 12 juni 1989
Alamat : jl. Kh. Azhari no.568 rt.16/03 kel.5ulu kec. Seberang ulu 1 palembang
Sya ingin bercerita kejadian yg menimpa diri sya bermula tgl 5 juni 2014 lalu. Saat saya bersama keluarga dari palembang akan pergi ke jakarta. Saya menggunakan kendaraan pribadi dgn no polisi BG 234 UL.
Sampai di seaport interdection pelabuhan bakauheni lampung sekitar pukul 18.30 Wib, saat itu satuan narkoba dari polres lampung selatan melakukan pemeriksaan terhadap mobil saya. Saat itu polisi tidak menemukan narkoba, karena memang tidak ada narkoba. Bahkan melihat narkoba saja sya tidak pernah.
Usai mobil diperiksa, polisi yg melakukan pemeriksaan sempat melontarkan kata-kata tidak sopan. Mereka menuduh saya ingin menjual adik sya. Karena merasa d hina, saya langsung menegur polisi tersebut dengan kata-kata yg halus dan memberi nasihat.
Namun ternyata polisi yg mendengar perkataan saya tidak terima. Saat itu tidak di terima. Saat itu polisi tersebut langsung melakukan pemeriksaan ulang terhadap kendaraan sya.
Dan akhirnya, saat dilakukan pemeriksaan ulang , polisi yg memeriksa menyelipkan narkoba sebanyak 2 pil d bagian belakang mobil saya. Saat itulah polisi menuduh sya seolah-olah narkoba milik saya. Karena saya tidak merasa tidak memiliki narkoba tersebut, saya tetap tidak mau mengakuinya.
Saat itu polisi yg bertugas di pelabuhan bakauheni langsung membawa saya serta keluarga saya ke polres lampung selatan untuk di periksa. Dalam pemeriksaan di polres lampung selatan, lagi-lagi saya dipaksa untuk mengakui memiliki narkoba tersebut.
Bahkan saya di paksa menjalani tes urine yg pada akhirnya di katakan negatif. Tetapi ayah saya di katakan positif. Padahal menggunakan narkoba saja saya tidak pernah.saya curiga itu hanya alesan polisi untuk memeras saya.tidak itu saja,ayah saya di minta menandatangani surat peryataan sebagai tersangka.
Lalu saat ayah di periksa melakukan tes Urine,salah seorang polisi sempat melontarkan kalimat kasar"Cepat kencing,kayak(seperti,***)kau meniduri istri kau".
Malam itu ayah saya merasa di intimidasi apalagi ayah saya di ancam akan di penjarakan,akhirnya ayah saya menandatangani surat peryataan sebagai tersangka karena ayah saya sudah ketakutan.apalagi saat itu,yg ayah saya pikirkan adalah istri dan anak" nya.
Saat pemeriksaan oleh polisi terhadap ayah saya,ayah saya mengetahui nama salah satu polisi yg memeriksa kami.dia adalah IPTU I PUTU SETIAWAN,yang merupakan kasat narkoba polres lampung selatan.
Sepanjang malam hingga pagi hari tanggal 6 juni 2014,kami sekeluarga menjalani pemeriksaan di lampung selatan.dan pada pukul 07.00 wib,salah seorang polisi wanita bernama BRIPTU YANI SULASTRI meminta uang kepada ayah saya.polwan itu mengaku atas perintah kasat narkoba IPTU I PUTU SETIAWAN.
karena ayah saya merasa takut dan sudah lelah,akhirnya ayah saya berniat memberi uang 1-5 juta (negosiasi)kepada BRIPTU YANI SULASTRI.namun dia menolak dngan alasan KASAT narkoba tidak mau kalau uang segitu.
Akhirnya BRIPTU YANI SULASTRI memaksa ayah saya memberikan nomor Pin ATM Bank MANDIRI ayah saya.kebetulan saat itu dompet ayah saya yg berisi uang dan kartu Atm ayah saya saat itu sedang di tahan polisi.
Merasa di tekan,akhirnya ayah saya memberitahu nmor Pin Atm Yg di minta BRIPTU YANI SULASTRI.saat itu dngan adik saya,Briptu YANI SULASTRI menuju ATM BANK MANDIRI terdekat.dan uang Rp.10jt di ATM ayah saya langsung di kuras BRIPTU YANI SULASTRI yg mengaku atas perintah KASAT narkoba polres lampung selatan IPTU I PUTU SETIAWAN.
Setelah mendapat kan uang 10jt rupiah,akhirnya tepat pukul 10.00Wib,kami sekeluarga di lepas dan di persilahkan untuk melanjutkan perjalanan kembali.namun sebelum di lepas ayah saya di minta menandatangani surat peryataan tidak bersalah.
Merasa diperas dan di lecehkan,akhirnya pada tanggal 12 juni 2014 ayah saya memutuskan untuk melaporkan kasus tersebut ke polda Lampung.baik itu laporan ke Propam maupun laporan terkait tindak pidana Umum.
Mengapa ayah saya melaporkan kasus di polda lampung,pertama,kejadian yg kami sekeluarga alami di lampung,kemudian kebetulan keluarga besar kami bnyak yg tinggal di lampung.
Atas masalah ini,melalui media sosial ini,kami sekeluarga memohon kepada bapak kapolda Lampung untuk memberikan keadilan sesuai hukum yg berlaku di negara kita.kasus yg menimpa keluarga saya,tidak hanya merugikan keluarga saya,tetapi juga mencoreng citra kepolisian.saya kasihan dngan petugas kepolisian yg bener" melayani masyarakat,yg bekerja secara profesional,namun namanya ikut tercoreng gara" oknum polisi yg bertindak semena".
Selain itu,saya pun berharap jangan ada lagi korban" lain seperti yg saya alami.
Mungkin itu saya ceritakan.,saya percaya,bapak kapolda adalah salah seorang jendral sejati.akhir kata,saya mengucapkan terima kasih Bapak kapolda lampung,dan saya jg memohon maaf sebesar"nya apabila ada kalimat yg salah dan tidak berkenan di hati.
JAKARTA, KOMPAS.com - Majelis Kasasi Mahkamah Agung (MA) membebaskan Rudy Santoso, terdakwa kasus narkoba yang disebut menjadi korban jebakan oknum anggota polisi pada 2012 lalu. Putusan itu dimuat pada laman situs MA.

"Menyatakan terdakwa Rudy Santoso alias Rudy bin Soenoto tidak terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana sebagaimana didakwakan oleh jaksa/penuntut umum. Membebaskan terdakwa dari segala dakwaan dan tuntutan hukum," demikian bunyi putusan kasasi seperti dilansir dari web MA.

Putusan dibacakan pada 22 Oktober 2012 lalu dengan majelis kasasi Timur P Manurung sebagai ketua dan dua anggotanya Salman Luthan dan Andi Samsan Nganro.

Rudy dijatuhi sanksi pidana penjara empat tahun dan denda Rp 800 juta subsider 2 bulan penjara oleh Pengadilan Negeri (PN) Surabaya pada 1 Maret 2012 karena terbukti menggunakan dan mengedarkan narkoba jenis shabu-shabu seperti diatur dalam Pasal 112 ayat 1 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika.

Pada 22 Mei 2012, Pengadilan Tinggi Surabaya menguatkan putusan PN.

Dalam proses hukumnya, sejak dalam penyidikan hingga kasasi, Rudy ditahan. Lebih dari satu tahun dia ditahan dan tidak dapat melakukan aktivitasnya mencari nafkah. Dalam putusan kasasi, dicatat, Rudy ditahan sejak 8 Agustus 2011 hingga putusan kasasinya dibacakan, yaitu 22 Oktober 2012.

Penahanan terhadapnya itu bermula saat ia ditangkap penyidik Kepolisian Daerah Jawa Timur di kamar kosnya pada 7 Agustus 2011. Barang bukti 0,2 gram shabu-shabu dalam plastik seberat 0,2 gram diamankan pihak kepolisian. Penangkapan Rudy, konon atas laporan warga yang menyatakan Rudy kerap melakukan pesta narkoba di kamarnya.

Penyidik menuduh Rudy membuang dengan meyiram shabu-shabu tersebut ke dalam kloset kamar mandi kosnya saat penyidik datang menggrebek. Dalam penggrebakan, Rudy dipaksa mengambil kembali, shabu-shabu yang disimpan dalam plastik itu.

Dalam memori kasasinya, Rudi menyatakan merasa dijebak oleh pihak kepolisian. Menurutnya, dalam sidang di PN Surabaya, ada kesaksian bahwa saat kosnya digeledah, ada seorang perempuan bernama Susi meninggalkan kamar tersebut. Tetapi, polisi yang menggeledah tidak turut menangkap Susi. Padahal, jika memang kerap terjadi pesta narkoba, seharusnya semua orang yang ada saat penggerebekan turut dimintai keterangan.

Di sisi lain, saksi meringankan menyatakan, sebelum penggrebekan itu tidak ada perempuan yang masuk ke kamar kos Rudy.

"Argumentasi terdakwa tentang Susi yang datang dan kemudian masuk ke kamar mandi dengan alasan buang air, dan sesaat kemudian kamar kos terdakwa tersebut langsung digrebek oleh empat orang polisi, menjadi dapat dibenarkan adalah suatu rekayasa penyidik polisi untuk menjebak perkara dalam peristiwa tersebut," kata bunyi putusan itu.

Dalam persidangan di tingkat pertama, polisi menyatakan Rudy menyiram air ke kloset untuk menghilangkan barang bukti berupa shabu-shabu. Namun, fakta persidangan terungkap, Susi masuk dalam toilet kamar kos Rudy dan menyiram kloset, barang bukti justru ditemukan di balik, bukan di dalam lubang kloset.

Majelis kasasi menyatakan, dalam penyidikannya, polisi tidak mampu menghadirkan saksi lain yang menerangkan Rudy memang pengguna dan pengedar narkoba.

"Saksi polisi yang menangkap dan menggeledah terdakwa keterangannya seragam dan tidak didukung oleh keterangan saksi bukan petugas yang netral dan obyektif," demikian isi putusan.

Disiksa saat penyidikan

Rudy, dalam keterangannya di PN Surabaya mencabut keterangannya dalam berita acara pemeriksaan (BAP) penyidikan. Dia mengaku mendapat tekanan saat penyidikan.

Pengakuan Rudy itu dibantah oleh polisi yang memeriksanya, Sukamto dan Suroyo. Tetapi, di tingkat kasasi, pernyataan Rudy lah yang dinyatakan terbukti.

"Penyangkalan terdakwa dapat diterima dan dibenarkan karena didukung keterangan saksi ade charge (meringankan) Mutmainah. Saksi diberitahu terdakwa bahwa dirinya dijebak oleh perempuan yang baru ke luar dari kamar kos terdakwa," ungkap putusan.

Majelis menilai, dakwaan jaksa bahwa Rudy merupakan pengguna dan pengedar narkoba tidak didukung bukti yang kuat. Pasalnya, penyidik tidak melakukan pemeriksaan urin Rudy. Padahal prosedur itu seharusnya dilakukan dalam kasus penyalahgunaan narkoba.

"Karena keterangan saksi-saksi polisi tidak didukung alat bukti yang lain, maka tidak cukup bukti untuk menyatakan terdakwa terbukti melakukan perbuatan yang didakwakan kepadanya," kata majelis kasasi.

http://nasional.kompas.com/read/2014/01/07/0642525/MA.Bebaskan.Terdakwa.Narkoba.Korban.Jebakan.Polisi
TRIBUNJAMBI.COM, BANDAR LAMPUNG - Ani Lestari, perempuan yang biasa dipanggil Anifa (21), warga Unit 2 Tulangbawang (Tuba), mengadu ke Kapolda Lampung Brigadir Jenderal Ike Edwin di Terminal Rajabasa, Kamis (31/3/2016).
Anifa melaporkan dugaan rekayasa penangkapan Abdul Rahman Panggabean (25), calon suaminya oleh Polsek Banjar Agung, Tuba.

Anifa menceritakan, pada 24 Maret 2016 lalu, Abdul ditelepon temannya bernama Mego untuk bertemu. Mego minta diantarkan ke tempat temannya.
Karena orang yang dimaksud tidak ada, Mego meminjam tas dan motor Abdul. Mego pergi sekitar 20 menit.
Setelah itu, Mego mengembalikan tas ke Abdul. Mereka lalu pulang mengendarai sepeda motor.
Awalnya, kata Anifa, Abdul yang mengendarai motor. Sedangkan, Mego dibonceng. Sampai di depan Pos Polisi Unit 2, Mego meminta ia yang mengendarai motor.
Mereka lalu pergi ke Puskesmas Tulangbawang 1. Di puskesmas itu, Mego menelepon seseorang.
Tak lama kemudian, kata Anifa, datang dua anggota polisi dari Polsek Banjar Agung, beserta dua orang reporter dari Bas Radio.
"Saat itu, polisi menangkap calon suami saya. Sedangkan, Mego kabur membawa kunci motor calon suami saya. Herannya, polisi tidak mengejar Mego," ucap Anifa.

Saat memeriksa tas Abdul, polisi menemukan lima butir pil ekstasi. Menurut Anifa, Abdul tidak tahu menahu mengenai pil ekstasi itu.
"Tasnya kan sempat dipinjam Mego. Waktu dikembalikan, calon suami saya tidak memeriksa lagi isi tas itu," katanya.
Kejanggalan lainnya, ujar Anifa, saat sampai di polsek, polisi menyita kunci sepeda motor Abdul. Padahal, lanjutnya, kunci motor itu dibawa lari oleh Mego, saat penangkapan.
"Saya merasa calon suami saya dijebak. Mohon Pak Kapolda perhatiannya," katanya
Kapolda Lampung Brigadir Jenderal Ike Edwin langsung merespons laporan Anifa. Ike meminta Kabid Propam dan Irwasda untuk menindaklanjuti laporan Anifa.
"Kami akan evaluasi seperti apa sebenarnya. Kalau memang benar yang ibu (Anifa) katakan, berarti polisinya tidak benar.
Tapi, ini kan baru keterangan sepihak. Nanti akan dicari tahu kebenarannya," kata dia.

http://jambi.tribunnews.com/2016/03/31/calon-suami-saya-dijebak-polisi-kasus-narkoba-mohon-perhatiannya-pak-kapolda?page=3
VIVAnews - Seorang warga merasa dijebak oleh sejumlah polisi karena dituding memiliki narkoba. Lita Stephanie, warga Tebet, Jakarta Selatan, menceritakan peristiwa itu saat dia dan rekannya, Yasmin, baru pulang dari Kemang, sekitar pukul 01.30 WIB, Selasa dini hari. Kijang Innova yang dikendarai Stephanie diberhentikan oleh sejumlah petugas polisi saat melintas di kawasan Bangka arah Tendean.

"Saya dan teman diminta untuk membuka pintu mobil dan turun dari kendaraan," kata Lita kepada VIVAnews, Selasa 19 Juni 2012. Beberapa petugas langsung membuka pintu belakang. Tiba-tiba salah satu petugas dari sekitar sepuluh aparat itu berteriak mengaku menemukan obat-obatan yang dikatakan sebagai narkoba.

Polisi berseragam itu meminta agar bagasi kendaraan dibuka. Di sana, ada kotak P3K, sejumlah obat pusing dan obat alergi. Polisi juga menuding obat itu sebagai narkoba.

Lita bersikukuh empat butir obat itu bukan miliknya. Mereka pun berdebat. "Saya bukan pemakai, apalagi pengedar," ucapnya. Mereka berdua meminta agar dilakukan cek darah dan urine. Juga mengecek jenis obat dimaksud ke apotek yang kebetulan lokasinya tidak jauh.

Tapi polisi itu tidak mau, dan tetap ngotot. "Saya merasa diintimidasi," ujar dia. "Justru berada di tengah-tengah banyak polisi saya merasa tidak aman," kata dia lagi. Akhirnya, Lita menelepon adiknya. Petugas sempat melarang, namun Lita tetap ngotot.


BNN: Awas Kolaborasi Narkotika dan Terorisme
Adiknya berbicara baik-baik kepada petugas dan meyakinkan kakak dan temannya bukan pemakai. Perdebatan itu berakhir saat adik Lita menyebut kenalannya seorang perwira tinggi di Polda Metro Jaya. Setelah menyebut nama perwira tinggi itu, sikap polisi-polisi itu berubah drastis.

Mereka juga menyebut obat-obatan yang disita itu sebagai obat alergi. Lita diperbolehkan pulang. Namun polisi itu lupa membawa 4 butir obat yang disebutnya narkoba. Padahal, obat-obatan itu bukan milik Lita. Dan setelah dicek, ternyata benar itu adalah obat alergi, bukan narkoba.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto, mempersilakan Lita untuk melaporkan kejadian itu. Dia meminta masalah ini diselesaikan dengan cara yang baik. "Kalau merasa seperti itu silakan lapor ke Propam Polda," kata Rikwanto.

http://m.news.viva.co.id/news/read/326909-cerita-lita-dijebak-narkoba-oleh-polisi