alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/57241c68529a450e398b456c/melihat-kondisi-media-dari-kacamata-spongebob
Cool 
Melihat Kondisi Media Dari Kacamata SpongeBob
Melihat Kondisi Media Dari Kacamata SpongeBob

Quote:Bagi saya yang berada di Jakarta, meletusnya gunung Sinabung di Sumatera Utara mungkin tak terasa secara kasat mata. Namun, kotornya abu yang dimuntahkan, menggelegarnya suara letusan, dan ketakutan yang ditimbulkannya, sangat jelas sekali terasa. Apakah karena kita satu bangsa? Jawabannya tidak juga, toh saat topan Haiyan menerjang Fillipina (dan jelas bukan sebangsa) rasanya sama seperti kejadian di Sinabung dan bahkan kejadian-kejadian bencana lain di seluruh penjuru dunia. Kok bisa? Itulah kekuatan media.

Tepat pada tanggal 8 Agustus 2008 The Krabby Kronicle terbit pertama kali. Penerbitnya siapa lagi kalo bukan Mr Krabs sang taipan bisnis makanan cepat saja di Bikini bottom. Untuk alasannya tak perlu jauh-jauh dicari, toh Mr Krabs hanya bicara soal uang bukan yang lain. Ya betul, The Krabby Kronicle lahir akibat Mr Krabs melihat bahwa bisnis media memang mejanjikan. Bagaimana tidak, saat The Krabby Kronicle belum terbit, arus utama media di Bikini bottom hanya berisi berita-berita picisan. Jelas tak mendidik, bersifat guyonan, tak memiliki ideologi. Tentu saja, penggeraknya uang.

Awalnya Mr Krabs tak percaya itu, media adalah medium penyebar informasi yang mencerahkan. Saat edisi perdana terbit, The Krabby Kronicle hancur dalam angka penjualan. Pembaca telah dinina-bobokan berita-berita picisan. Maka, Mr Krabs kembali menjadi diri sendiri. Apalagi dirinya kalau bukan uang, uang dan uang.

Mr Krabs perintahkan satu-satunya wartawan yang ia miliki untuk menggunakan "imajinasi" dalam melihat segala peristiwa. Wartawan itu, yang kita ketahui bernama SpongeBob benar-benar menggunakan "imajinasinya" saat melihat sesuatu. Ditambah insting jurnalis, lengkaplah sudah SpongeBob memiliki berita yang "layak cetak" itu.

Mudah ditebak, saat edisi terbaru terbit, The Krabby Kronicle meledak di pasaran. Media-media picisan yang dulu berkuasa kini disalip oleh The Krabby Kronicle, toh mereka sama-sama berisi berita picisan, jadi apanya yang disalip? Mungkin jawabannya "imajinasi" SpongeBob yang terasa liar.

Masalah kemudian datang, bukan dari hasil penjualan, melainkan "imajinasi" SpongeBob yang terlampau liar. Bukan tanpa sebab, toh Mr Krabs yang meminta hal itu. Sial, saat "imajinasi" semakin apik, saat itulah publik Bikini bottom bangun dari khayalan-khayalan picisannya. Serentak, Mr Krabs diserbu dan menuntut ganti rugi bagi masyarakat yang menjadi "korban" buah dari "imajinasi" SpongeBob.

Kisah The Krabby Kronicle yang disutradai Tom Yasumi dan ditulis Casey Alexander dkk menarik untuk disimak. Apalagi, "imajinasi" yang SpongeBob kerjakan juga dilakukan arus utama media kita.

Coba Anda simak beberapa pemberitaan di media masa, terutama yang menyangkut kepentingan-kepentingan orang-orang kuat macam pengusaha atau politisi. Ambil saja kasus Lumpur Lapindo di Sidoarjo. Sebuah bencana tragis yang disebabkan eksploitasi perusahaan pertambangan. Naas, bukannya mineral alam yang meluncur melalui pipa-pipa perusahaan, malah lumpur yang menyembur.

Bagi Anda yang menonton Metro TV, SCTV, Indosiar dan beberapa koran yang beredar mereka lebih suka menyebut bencana tersebut dengan judul Lumpur Lapindo. Jelas, subjek pelakunya yakni PT. Lapindo Brantas yang lalai dan serakah dalam mengeksploitasi alam. Tapi, jika Anda menonton berita-berita di TV One dan AnTV niscaya bukan Lumpur Lapido yang dijadikan judul, melainkan Lumpur Sidoarjo. Mereka memahami bencana semburan lumpur ini sebagai bencana alam dan bukan sebagai akibat kelalaian manusia.

Tapi, fenomena ini tentu mudah ditebak, Metro TV dimiliki Surya Paloh yang memang tak berkaitan dengan Lapindo, sementara TV One dimiliki Aburizal Bakrie yang secara fakta merupakan "mbah-nya" PT. Lapindo Berantas.

Brown dalam Discourse Analysis percaya bahwa bahasan dan kekuasaan saling berkaitan. Bahasa disini bisa kita maknai sebagai kontrol pewacanaan media yang dikendalikan kekuasaan. Maka tak bisa dipungkiri, media dan kekuasaan memang satu paket berbahanya. Dan bagi Foucault wacana bukan saja dipahami sebagai rangkaian kata, tapi ia bisa dipahami sebagai bentuk lain yang sengaja diproduksi. Bukankah pewacanaan di media merupakan bentuk pewacanaan yang disengaja? Dan bagi Foucault, ada relasi yang kuat antara pengetahuan dan kekuasaan.

Media, memiliki legitimasi pengetahuan. Ialah yang dianggap sebagai gudang fakta, pembawa berita, penyampai informasi, dan dihuni orang-orang terdidik. Jelas, pelegitimasian sangat berpengaruh terhadap kredibilitas sebuah media. Lihat saja, bagaimana Kompas, Tempo, dan beberapa media lain menjaga kredibilitasnya. Lantas, saat media tersebut terpengaruh kekuasaan, apakah produk yang dihasilkan masih bisa dipercaya? Saya perlu menjawabnya dengan tegas, Bisa!

Maran dalam penelitiannya Dominasai dan Kekuasaan Negara dan Bisnis terhadap Petani tahun 2006 melihat bahwa kebenaran bisa ditemukan dalam berbagai bentuk. Terutama tentu saja kitab suci, budaya, serta lembaga. Dan lembaga yang dimaksud tentu bisa saja media yang memang "direncanakan" untuk menjadi rujukan kebenaran masyarakat.

Mr Krabs mengajari kita, bagaimana The Krabby Kronicle dibangun diatas kekuasaan. Ialah Mr Krabs pengusaha kikir yang hidupnya ia baktikan untuk mencari uang. Baginya, apapun yang menghasilkan uang akan dilakukan. Sialnya, ia masuk ranah media, ranah yang telah dianggap sebagai arus "suci" kebenaran dan penyampai fakta. Saat berita-berita yang dimuat dianggap dusta dan langsung tertuju pada para pembacanya saat itulah fakta berbahayanya media terpampang jelas. Andai saja Mr Krabs bekerja sama dengan tokoh-tokoh politik Bikini Bottom, mungkin The Krabby Kronicle akan lebih "sukses."

Aris Badara, dalam Analisis Wacana: Teori, Metode, dan Penerapannya pada Wacana Media tentang surat kabar menyatakan bahwa surat kabar dianggap sebagai representasi simbolis. Media yang bisa dengan mudah membuat stereotip pada pihak tertentu lantas menyudutkannya, dan disisi lain menjadi medium pengukuhan posisi kelompok tertentu pula dan menguatkannya.

Tentu saja, saat Anda melihat "Lumpur Lapindo" vs "Lumpur Sidoarjo" terjadi pengukuhan di sana. Hal ini juga dilihat dalam The Krabby Kronicle, saat Anda manyaksikannya, saat itu pula Anda bisa menyadari bahwa kekuasaan bisa mengarahkan "kebenaran."


Quote:sumber: dari blog milik ane dan tulisan ini merupakan asli tulisan ane. Ane lagi bereksperimen membuat tulisan-tulisan serius dengan sudut pandang film-film yang telah ane tonton

emoticon-Shakehand2
Emang cukup parah media-media sekarang, apalagi yang punya pimpinan partai..
mantep bre baca dulu emoticon-Leh Uga
Cerita apaan nih :linux2
Melihat Kondisi Media Dari Kacamata SpongeBob

jayalah Indonesia.....

ulang ke reff ampe mabok
Quote:Original Posted By wahyusee
Cerita apaan nih :linux2



Melihat Kondisi Media Dari Kacamata SpongeBob

gan, next time merah yak, jangan ijo
ane baca dulu emoticon-Hammer (S)
Wow...
Trit nyang kreatif!
Quote:Original Posted By nasgorbasi



Melihat Kondisi Media Dari Kacamata SpongeBob

gan, next time merah yak, jangan ijo


Okee , kelupaan ane , mangap yak , ane utang 2 nih brrti emoticon-Malu emoticon-linux2
namanya juga media, bersaing untuk mencari sensasi emoticon-Cool
Quote:Original Posted By wahyusee
Okee , kelupaan ane , mangap yak , ane utang 2 nih brrti emoticon-Malu emoticon-linux2



Melihat Kondisi Media Dari Kacamata SpongeBob

selow aja gan,
Tv oon emang beda
hmmm.
masyarakat jg ya yang berpengaruh laku tidaknya sbuah 'media'.
aje gile emoticon-Matabelo jadi pusing gw bacanya gambarnya dikit teks semua

Gara-gara media udah banyak fakta terbolak-balik gan. Misalnya aja majalah playboy, kan gak baik tuh, terlalu vulgar dan tabu. Tapi pada akhirnya banyak yang suka dan berpikir bahwa hal itu sah-sah saja.

Kasian generasi muda sekarang... emoticon-Mewek gak kuat....godaan yang menggiurkan dimana-mana
emoticon-Ngakak anak2 kecil jaman sekarang ga bakal tau kalo era 90an minggu pagi sampe siang film kartuya lebih greget emoticon-Leh Uga emoticon-Wakaka
spongebob pinjem kacamata dari si patrick kayanya Melihat Kondisi Media Dari Kacamata SpongeBob
Wartawan juga petugas partai bray
emoticon-Ngakak
ane kira baikbob gan
Indonesia

Dimana iklan dengan lagu partai diputer berkali" dan lagu nasional cuma diputer pas kelar siaran acara nyang notabenenya jam 3 sore
Puyeng emoticon-Mewek