alexa-tracking

The Domino

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/570b5d33529a45ff6f8b456d/the-domino
The Domino
The Domino




Cerita full fiksi, apabila ada nama dan tempat yang sama maka itu hanyalah kebetulan.
novel ini dibuat meloncat-loncat alur waktunya, supaya pembaca bisa mengerti pola pikir dan pengalaman
setiap karakter yang ada di novel ini.


Spoiler for Sinopsis:


Update berkala, if you enjoy the story leave a comment!
gw butuh foto gambar Domino yang bagus buat jadi cover cerita ini. kalau ada yang bisa kasih foto makasih banget.








Hendra Setya



April 2004

Hujan sangat deras membasahi jalanan jakarta, gw naik angkot sendirian.Kendaraan lalu lalang melewatin angkot gw yang lagi ngetem, gw agak kebasahan tadi pas lari mengejar angkot jalur pulang sekolah gw.Jalanan tebet selalu sibuk pada jam empat sore, rambut gw yang panjang basah kuyup begitu juga dengan isi tas sekolah gw.

Gw liatin kaca dalem angkot, rambut gw yang gaya tahun 80an pendek rapih basah lepek, mata gw yang agak sipit kelihatan mengantuk, bibir gw yang agak tebal terlihat memerah karena kedinginan, "muka gw pipi semua" bisik gw pelan, gw mikir enak kayaknya kalau ada yang masuk angkot lagi, apalagi kalau cewek cakep.

Dan ternyata gw gak sendirian dalam waktu yang lama, tiga anak SMA berpakaian seragam sekolah negeri menghampiri angkot yang interiornya tidak terawat ini, mereka dengan sengaja duduk di sebelah gw, gw tau banget kalau gw pasti mau dipalak.

"eh kolekan sini" kata salah satu anak sma ini sambil menyodorkan tangan meminta, gw perhatikan orang yang minta duit sama gw ini, badannya kurus kulitnya agak gelap dengan mata agak merah ini gw rasa jagoannya, dua orang lagi lebih besar badannya dan terlihat agresif, gw udah gak merhatiin mukanya mereka berdua lagi, karena gw lagi estimasi kira kira kalau gw coba ngelawan menang gak, tapi gw gak mau ambil resiko, gw ambil duit gw dikantong dua lembar lima ribuan. gw senyum dan jawab "gw dikantong sisa ceban, loe ambil goceng, ini sisa gocengnya buat gw pulang" lalu gw serahkan uang lima ribu ke tangan si preman kecil ini.

Si jagoan berbisik pelang, mulutnya agak bau samsu "untung ye gw lagi baik hari ini, gw tau loe anak swasta duit loe pasti banyak". gw ketawa, bukan ketawa grogi, gw ketawa karena logika dia, gw jawab sopan "loe liat gak gw naik angkot sama kayak loe?, kalau gw kaya gw udah bawa mobil pribadi, sekalian anterin cewek". si Jagoan agak kaget dijawab begitu sebelum dia bicara lagi gw ngomong duluan "man, asal loe tau ya, gw itu masuk SMA ini bukan karena bokap gw banyak duit, tapi ditawarin beasiswa loe liat tuh sepatu gw merknya apa, OGAN boss!". sekilas gw ngeliat muka kedua cecunguk si jagoan berubah tatapannya, tatapan *agak merasa bersalah*. si Jagoan juga agak kaget gw ngomong begitu, dia dorong duit gocengnya di dada gw terus bilang "udah ambil deh, gw gatau lu sama kayak gua".

Akhirnya gw malah kenalan sama mereka, si Jagoan ini namanya Adit, gw gak ngerti kenapa dia minta dipanggil cemong, si cecunguk yang pertama yang pakai anting bodynya gede namanya Agung tapi dipanggilnya udut karena ngerokok mulu kayaknya, satu lagi yang sipit namanya Afu tapi dipanggilnya Kibeng, gw gak ngerti lagilah kenapa bisa jadi namanya Kibeng, tapi orang orang ini cukup asyik.Sebelum gw turun gw mintain nomer hape mereka, gw keluarin hape gw nokia 3350 sedangkan hape mereka nokia 3310, abis tukeran nomer hape sama mereka gw turun, gw dapet nomer si cemong dan Agung, Afu gak punya handphone ternyata contrary to popular belief gak semua orang cina banyak duit.

Sejak itu tiap pulang gw selalu bareng sama mereka, kalau mereka belon nongol gw tungguin, kalau gw belon dateng mereka nungguin dibawah jembatan pancoran walaupun cuaca hujan, gw diajarin ngerokok, gw ikutan malak orang, sampai akhirnya anak anak sekolah gw tau kalau gw gaul sama anak negeri, gw dianggap *preman* juga dan makin dijauhin aja, sebenarnya secara teknis gw gak dijauhin awalnya, cuman gw gak bisa gaul sama mereka. jauh levelnya mereka baru anak SMA udah pake honda jazz, peugeot 206 dan sejenisnya, yang bawa mobil Z3 mah juga ada.

lucunya lagi yang beneran tajir mampus orangnya baik baik, yang agak nanggung malah kelihatan pilih pilih, konon katanya gw songong, tapi setelah dipikir-pikir mulut gw suka keluarin komentar yang *smart ass* jadi mereka keki deh.

note to myself, gausah terlalu jujur sama orang, kadang emang harus ngalah ikutin ego orang biar hidup lebih nyaman.





Februari 2009

Gw duduk di ayunan sekolah gw, ada pensi dan turnamen olah raga di SD tempat gw sekolah.Harusnya kita semua libur Cawu 2 (buat yang gak tau, jaman dulu gak pake sistem semester tapi caturwulan, yang berarti dalam setahun sistem edukasi sekolah dibagi 3 ronde setiap 4 bulan ada evaluasi). Kenapa gak libur? mungkin akan banyak orang tua nanya kenapa anak anak diliburkan, akhirnya gw dan beberapa temen gw masuk sekolah, setengahnya lagi dirumah karena tau masukpun sebenarnya redundant.

Mendadak ada Temen sekolah gw nyamperin namanya Dipta, ini anak orang kaya banget, udah pake handphone, disopirin ke sekolah, sepatunya Nike yang bagus abis.Orangnya agak sombong, tapi ya gw gak punya pilihan bertemen sama dia, abis yang mau temenan sama gw gak ada karena gw waktu kelas 3 sd pernah nembak cewek idaman semua pria terus si cewek ini malah teriak di kelas "gak mau deh gw jadian sama loe, muka loe kayak comberan" which is harsh, tapi dijaman itu hati gw belum sensitif so life goes on.Tapi setelah kejadian itu anak anak sekolah gw banyak yang ngatain gw *anak comberan* yang artinya kurang lebih selain muka jelek, gw juga gak punya duit.

"Hen! daripada disekolah loe mau ikut gw gak ke toys'r'us!" ajak si Dipta. Jadi letak sekolah gw itu deket pondok indah mall, dan ada toko mainan gede retail internasional baru buka di deket PIM, gw ngangguk aja, gw excited banget kalau ngomongin mainan karena gw jarang abis dibeliin maenan sama orang tua gw jaman itu Playstation aja gw gak punya, gw cuman bisa beli kasetnya yang dijual sama abang abang depan sekolah, dengan harapan nanti dibeliin mesinnya.

"Hendra gimana? mau gak?" Dipta nanya lagi, gw ngangguk dan bilang "bentar gw ambil tas dulu biar langsung pulang" terus gw ke ruang kelas ambil tas dan naik mobilnya si Dipta.Ini mobil asli keren banget gw gak ngerti merk mobil jaman dulu, jadi gw ya cuman tau mobil bagus atau mobil jelek, honestly gw gatau harga mobil itu sebenarnya berapa malah, Bapak gw dirumah pake Toyota Kijang kotak tua. disepanjang perjalanan si Dipta mamerin maenan maenan dia, ada power ranger yang di klick bisa ganti muka, senjata senjata power ranger, keren abis deh.Gw gak boleh megang, katanya takut rusak.Tapi biar deh gw dibawa ke toko maenan aja udah seneng.

Sampe Toys'r'Us gw happy banget, begitu masuk gerbangnya badan gw yang kecil takjub abis liat mainan sebegitu banyak row to row semua ada, literally gw stagger 20 detik pas abis masuk gerbangnya, terus Dipta bilang "ayok liat gundam yok". yes i know Gundam, dulu Ibu gw pulang dari pasar baru beliin VCD Gundam yang jaman jebot episode tahun 079 kayaknya sih udah remaster punya, favorit gw itu ya gundamnya sama Gouf dan Dom lucunya gw gak suka Char Aznable sampe udah kuliah, itupun gara gara serial Zeta Gundam.

Pas lagi jalan jalan gw sampe di bagian gundam, gila asli gw ngeliat Dom pake remote control, ini mind blowing abis buat gw. si Dipta ngeliat ngeliat juga Dom ini, harganya 180 ribu gw liat, ini level mahalnya udah gak make sense buat gw karena megazord aja cuman 100 ribu. dan gw ngeliat model kit Dom harganya 45 Ribu gw pegang pegang aja itu bungkusnya, sedangkan Dipta muter muter ke tempat lain, minta sopirnya ambilin beberapa mainan termasuk Dom yang remote control itu, pas udah selesai gw jalan sama dia ke kasir gak beli apa-apa, dia bayar semuanya dan angkatin tuh mainan mainan, pas mau keluar gerbang dia nanya gw "lu gak beli apa apa Hen?" gw jawab aja "ga bawa duit Dip" terus dia nyengir dan jawab "bilang aja loe miskin", gw cuman diem aja.

Nih ya, gw gak paham kenapa anak SD itu secara teknis mulutnya lebih jahat daripada orang dewasa.Anak Sekolah itu mulutnya kok jahat jahat banget, udah kayak gak ada remnya, dan semakin gw dewasa gw baru tau kalau anak anak itu nyontoh orang tuanya, bedanya orang tuanya punya rem, kalau anak anak mah blong langsung terjun ke jurang bacotannya.

Lanjut lagi, gw di perjalanan gw diem.. gw mikir ngitung ngitung kira kira gimana caranya gw bisa beli Dom, uang saku gw 2500 sehari, gw gak keluar duit transport karena gw pulang dianter jemput sama Jemputan sekolah. jadi kira kira kalau gw sabar nabung seribu terus dalam waktu 40 hari masuk sekolah gw dapet tuh mokit!

gak lama sampe juga disekolah lagi, gw siap siap mau pulang, Dipta manggil gw "Hen ntar dulu, loe gak mau nih remote controlnya?" sambil julurin tangannya megang Domnya.Gw ngegeleng "nggak Dip gausah gaenak gw", terus Dipta diem gw bilang ke dia "makasih ya udah anterin gw ke toys'r'us" dia ngangguk dan nutup pintunya. gw nolak Domnya bukan sakit ati dibilang gak punya duit, gw beneran gak enak dikasih kasih orang, Bapak gw ngajarin gak boleh terima terima barang dari orang, hidup itu yang penting tau diri dan harga diri kata Bokap gw, jadi ya gw punya harga diri buat menolak pemberian orang apalagi barang mahal, dan gw cukup tau diri gw emang gak punya uang, gw gak marah sama kata kata gw gak punya uang, emang gw gak punya. mau ngomong apa?



September 2015

Udah jam 9 malam, gw deg degan nungguin Istri gw yang sedang bersalin Cesar, sudah lebih dari jam 6 gw nunggu diruang tunggu, tindakan cesar terpaksa diambil karena anak gw gak bisa turun dari rahim Istri gw, dari tadi gw mondar mandir keluar masuk ruang tunggu sambil melihat kelangit, berdoa yang terbaik buat Istri dan anak gw, bulan yang terang menghiasi langit yang penuh awan, gw kembali lagi duduk ke ruang tunggu sambil buka buka handphone.

mendadak pintu terbuka dan gw disamperin dokter sambil memberikan salam tangan "selamat Pak, anak Bapak putri" kata dokter kandungan Istri gw, gw menyambut tangannya Dokter tersebut dan langsung nanya "boleh liat gak Pak Dokter?" Pak Dokter yang cukup berumur merespon dengan kode tangan mempersilahkan masuk, gw masuk kedalam pake jaket hijau semi steril, setelah masuk ruangan gw melihat anak kecil bayi lucu banget, kulitnya putih, matanya sipit, rambutnya pendek pendek dan bibirnya manis tipis, gw gak berani angkat, gak tau caranya.Jadi gw sapa anak gw pertama kali "halo Nak, kamu yang Bapak tunggu tunggu selama ini" bisik gw pelan ke anak gw.

Anak gw matanya ngeliat ke gw terang, gak nangis sama sekali, ngeliatin mata gw aja terus jari telunjuk gw dipegang keras sama dia, gw sambil terharu menghirup nafas menahan tangis terharu dan gw Adzanin di telinga kanan.Pada saat gw Adzanin anak ini diem aja, seperti paham apa itu arti Adzan, lalu gw balik ke sebelah kiri Adzanin lagi.

Setelah itu gw liat liat anak gw, gw ajak ngobrol "why are you so sweet" bisik gw ke kupingnya, dia cuman jawab melet melet lidah doang, gak lama orang tua gw dan mertua gw dateng, mereka sangat excited juga, dari maghrib mereka ikut nungguin gw, pas ngeliat anaknya sehat, lucu parah dan juga melek liat sekitar kelihatan sekali paras wajah bahagia dari mereka. anak gw sih super lucu, padahal gw sih gak ganteng. Istri gw aja yang cakep, gw tanya susternya "Istri saya sudah bisa ketemu?" si suster dengan ramah bilang "belum Pak, nanti Istrinya langsung kami antar ke kamar".

Gw pun meninggalkan orang tua dan mertua gw, gw pergi ke mushola rumah sakit dan Sholat syukur disana.Setelah gw balik suster nanya "Pak maaf ini anaknya namanya siapa? mau di catat di gelangnya, gw tersenyum dan menjawab "Tasya Dewi Purnama" ucap gw penuh bahagia.

Dan gw kembali lagi melihat bayi gw yang lucu, Mertua dan orang tua gw udah balik ke kamar nunggu Istri gw, gw bilang ke Tasya "Nak, Bapak bahagia sekali melihat kamu sekarang, lebih bahagia dari punya playstation 4", muka anak gw menyerngit, mungkin dia mikir *Ye Bapak, masa aku disamain sama game* terus gw elus elus tangannya dan main liat liatan sama dia sampe Istri gw keluar di bawa dalam ranjang rumah sakit, dan gw nemenin dia bareng bayinya ke kamar inap.

I'm so fuckin happy that day.




Juli 2009


Setelah bagi bagi raport, gw lulus dan cari SMP, tapi yang bikin gw excited bukan pergi ke SMP memulai hidup baru, bukan.Yang bikin gw super excited adalah akhirnya duit gw kekumpul juga, problemnya sekarang adalah duit gw cuman 43 ribu. artinya gw sekarang cuman bisa naik angkot sekali ke toys'r'us dan sekali naik becak dari rumah gw, abis itu gw mesti jalan kaki.

Gw mempertimbangkan mendingan gw jalan kaki duluan ke sana atau berangkatnya naik angkot.Gw memutuskan lebih baik jalan kaki dulu, karena pas balik gw bisa liat liat boxnya sambil santai, dan gw akhirnya jalan dari rumah gw ke toys'r'us. kira kira jalannya itu jarak dari monas ke Metropole megaria. gw mulailah jalan sambil bawa uang tabungan gw diiket karet.

ditengah jalan kaki gw sakit begitu sampe jalanan pondok indah, gw paksain jalan walaupun badan gw keringetan dan panas jakarta tidak memberikan ampun. gw terus jalan, gw paksain badan gw.Sampe akhirnya gw tiba di gerbang Toys'r'us, udara dingin menyeruak ke badan gw, it feel so damn good. gw langsung lari kearah tempat model kit dan maenan maenan gundam. gw inget banget tempatnya dan sampe disana langsung gw ambil maenannya. gw bawa langsung ke kasir, gw udah mau buru buru rakit ini robot kesukaan gw, idealnya sih beli tiga karena di filmnya dia ada formasi jet stream, tapi ini barangnya tinggal satu dan duit gw juga cuman 43 ribu.

Sampe dikasir pas mau bayar orangnya bilang "50 ribu dek".

What?

Gw cuman bawa duit 43 ribu, harganya naik?!. gw diem dan cuman bisa bilang "mas uang saya gak cukup, sini saya kembalikan ke tempatnya, orangnya cuman geleng geleng melengos dengan tatapan super ngejudge. gw bawa itu mainan ke tempatnya tadi dan gw keluar cari angkot buat pulang.

dijalan pulang gw kecewa banget, rasanya bener bener ngenes kok kurang 10 ribu sih, enak enaknya aja naikin harga, dia gak tau apa gw udah nabung nabung, gw udah kurangin jajan gw cuman beli soto didepan sekolah dan gak jajan aneh aneh lagi.

Sampe dirumah ada Bapak gw lagi santai nonton tv, Bapak gw yang brewokan ngeliat gw dan nanya dengan bibirnya yang tebal "Abis darimana nang? Bapak cariin tadi abis ambil raport", gw bilang ke Bokap gw, air mata gw udah mau banjir tapi gw tahan "Hendra abis dari toko mainan Pak" jawab gw perlahan, terus Bapak gw nanya lagi "loh beli mainan? mana mainannya?". gw agak mulai basah matanya dan cerita soal mainannya, tempatnya dan barangnya naik.

Bapak gw kayaknya sedih liat anaknya, semi terharu dia ambil dompet dan kasih gw 50 ribu "sini Bapak temenin kesana ayok".Gila gw asli bahagia abis, gw langsung naik tuh Kijang tua dan meluncur ke toys'r'us, sampe sana gw langsung lari menuju tempatnya tadi, tapi gw gak nemu Domnya. gw nanya ke pelayannya dan dia coba ngecek, pelayannya bilang "kalau udah tidak ada disana berarti udah abis dek" kata dia santai, gw bener bener gatau mau ngomong apalagi, Bapak gw bilang "kamu beli robot yang lain aja", gw bilang ke Bapak "Pak, hendra cuman mau itu aja, kalau ga ada yaudah gpp" akhirnya gw pulang.Di mobil Bapak gw bilang "Ndra, kamu kalau mau nanti Bapak cariin aja, kita ke mall lain" gw ngegeleng dan ngejawab "Pak itu cuman ada disitu, di mall lain gak ada gundam, di aneka buana gak ada, di golden trully juga gak ada.

Bapak gw diem aja akhirnya, gw pun nangis di mobil.Perasaan kok gw gini gini amat, sih temen gw mau beli barang macem taik tinggal tunjuk udah banyak saldo di dompetnya dia, gw mau beli mainan sebiji aja kayaknya setengah mati, selalu ada aja, gw tau sih bukan rejeki gw tapi tetep aja hati ini sebel banget.

Anak kecil macem gw bisa apa? gw cuman nangis doang pas sampe rumah, Bapak gw bilang "Nak raport echa bagus, echa mau dibelikan apa" gw cuman mau robot Dom itu aja, gw gak mau minta yang aneh aneh, temen temen gw punya playstation tapi gw tau harganya mahal, dan gw gak berani minta mahal mahal gak enak sama orang tua gw.Jadi gw bilang aja, gausah Pak, nanti Hendra beli kalau ketemu lagi.

Gw mikir tuh, disitu, itu momennya, itu momen dimana gw bener bener harus punya uang banyak, gw gak mau lagi yang namanya mau beli mainan ada hambatan gara gara uang, gw mau banyak uang.

Gw harus banyak uang.
×