alexa-tracking

Warsito Berniat Jual Lisensi Antikanker, Ini Kata Menristek

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56fb568698e31b457e8b456a/warsito-berniat-jual-lisensi-antikanker-ini-kata-menristek
Warsito Berniat Jual Lisensi Antikanker, Ini Kata Menristek
VIVA.co.id – Penemu Electro-Capacitive Cancer Therapy (ECCT) untuk terapi kanker, Warsito Purwo Taruno, menyatakan niatnya untuk menjual temuannya ke negara lain. Hal ini dilakukan jika tidak ada kejelasan mengenai kelanjutan nasib teknologi temuannya itu di Indonesia.

Selain ECCT, Warsito juga menciptakan Electrical Capacitance Volume Tomography (ECVT) untuk diagnosis kanker hanya dalam beberapa detik.
Menanggapi hal itu, Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Menristek Dikti), Mohamad Nasir, berharap hal itu tidak akan terjadi. Sebab, Kemenristekdikti telah berjuang ‘mati-matian’ lewat Kementerian Kesehatan (Kemenkes), agar alat yang diciptakan Warsito bisa diproduksi di dalam negeri.
“Saya pikir Manufactured in Singapura, inilah yang menjadi masalah. Sementara (memang) riset pembiayaannya yang cukup tinggi. Inilah yang tidak ter-cover. Harapan ke depan, saya harap ini dilakukan (produksi) di Indonesia,” ucap Nasir kepada VIVA.co.id saat ditemui di Gedung Dikti, Jakarta, Selasa 29 Maret 2016 kemarin.
Maka dari itu, saat ini, kata Nasir, dua Kementerian, Kemenristekdikti dan Kemenkes terus berupaya untuk ‘menyelamatkan’ agar teknologi Warsito, ECCT dan ECVT suatu saat berlisensi Made in Indonesia.

“Tujuannya apa (pendampingan), agar produksi dalam negeri, kalau luar negeri kita yang rugi,” tegasnya.
Beberapa waktu lalu, Warsito mengatakan, kerja sama dengan Singapura kemungkinan akan dimulai pertengahan tahun ini. Lalu, beberapa negara lainnya kini tengah menunggu untuk penandatanganan kesepakatan (MoU), seperti Jepang, Polandia dan Timur Tengah.
“Secara nonekslusif ya, tapi kita tidak akan berikan secara eksklusif. Misalkan satu perusahaan saja, dan dia akan memiliki hak seluruhnya, artinya mengambil alih seluruhnya. Kita tidak bisa mengembangkan lagi. Kita sudah tidak bisa memakai lagi, itu dijual putus secara keseluruhan. Itu tidak (seperti itu),” ujar Warsito kepada VIVA.co.id beberapa waktu lalu.

Mengenai lisensi yang dicantumkan, Warsito menyebut bahwa akan tetap memperjuangkan nama ‘Indonesia’ agar tetap dituliskan dalam produk yang dibuatnya.

“Mungkin kita akan bikin, di dalam lisensi itu akan tetap mention, misalkan 'Designed by Indonesia, manufactured in Japan. Kan keren 'Designed by Indonesia',” tutur Warsito. (one)

http://teknologi.news.viva.co.id/news/read/753976-warsito-berniat-jual-lisensi-antikanker-ini-kata-menristek

mungkin dgn di jual jadi alternatif yg baik
emoticon-Ngacir
image-url-apps
Yaudah dijual aja
KASKUS Ads
image-url-apps
Ya udah toh, jual aja ke LN sekalian produksi di sana emoticon-Malu
image-url-apps
Industri kesehatan sangat kejam bro, kejam!
kasian juga
kliniknya ditutup
kalaupun ada yang nekat berobat, harus ke rs rujukan pemerintah

jadinya dia seperti tahanan kota saja
mending ke luar aja
lebih mulia mengabdi untuk kemanusiaan secara universal daripada disini tidak bisa berbuat apa apa
image-url-apps
intinya pemerintah ga rela kalo duit lisensi dimakan warsito sendirian

ngarepnya ikut kecipratan dolar juga bung

*mental begal tukang palak
image-url-apps
udah jual aja ... emoticon-Traveller
Jual aja kalau itu sesuai visi kemanusiaan Warsito for the greater good. Ane juga mau lihat negara mana yang bakal beli nih lisensi n mengembangkannya.

×