alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56fb420c582b2eff488b456e/kpk-kalau-kasus-sumber-waras-hanya-kesalahan-prosedur-tak-ada-niat-jahat-ya-susah
KPK: Kalau Kasus Sumber Waras Hanya Kesalahan Prosedur, Tak Ada Niat Jahat, Ya Susah
KPK: Kalau Kasus Sumber Waras Hanya Kesalahan Prosedur, Tak Ada Niat Jahat, Ya Susah

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi Alexander Marwata menyampaikan bahwa pihaknya belum menemukan niat jahat oknum pejabat negara terkait pembelian lahan Rumah Sakit Sumber Waras ole Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

"Kami harus yakin betul di dalam kejadian itu ada niat jahat. Kalau hanya kesalahan prosedur, tetapi tidak ada niat jahat, ya susah juga," ujar Alexander Marwata di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (29/3/2016).

Kendati demikian, menurut dia, KPK masih menyelidiki laporan yang disampaikan DPRD DKI Jakarta terkait pembelian lahan tersebut.

Menurut Alex, meskipun Badan Pemeriksa Keuangan menemukan adanya penyimpangan dalam pembelian lahan tersebut, KPK tetap perlu membuktikan apakah ada niat jahat seseorang atau tidak.

Hal serupa juga dikatakan Wakil Ketua KPK Laode Muhammad Syarief.

Menurut dia, hal yang paling penting untuk meningkatkan penanganan suatu kasus ke tahap penyidikan adalah adanya niat jahat dari pelaku.

"Kalau menetapkan sebagai tersangka, saya harus tahu kamu itu berniat merusak, mengambil keuntungan atau merugikan negara," kata Syarief.

Para Pimpinan KPK menyatakan bahwa KPK tidak akan gegabah dalam menangani kasus tersebut.

KPK juga tidak akan terpengaruh adanya desakan untuk meningkatkan status penyidikan menjadi penyidikan.

Sebelumnya, Pemprov DKI Jakarta membeli lahan milik Yayasan Kesehatan Sumber Waras (YKSW) senilai Rp 800 miliar.

Pembelian lahan itu dimuat dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Perubahan tahun 2014. (Baca juga: Yusril Doakan Ahok Selamat dari Kasus RS Sumber Waras).

Oleh BPK, proses pembelian itu dinilai tidak sesuai dengan prosedur. BPK menilai Pemprov DKI membeli lahan dengan harga lebih mahal dari seharusnya sehingga mengakibatkan kerugian negara sebesar Rp 191 miliar.


http://megapolitan.kompas.com/read/2...campaign=Kknwp

jangankan niat jahat.. kesalahan prosedurnya aja baru dr omongan BPK doank.. dan itupun bs dibantah..
Dokumen Ini Ungkap 4 Fakta Audit RS Sumber Waras

TEMPO.CO, Jakarta - Badan Pemeriksa Keuangan menyerahkan hasil audit investasi pembelian Rumah Sakit Sumber Waras kepada Komisi Pemberantasan Korupsi kemarin. BPK menuduh Gubernur Basuki Tjahaja Purnama bersalah membeli 3,6 hektare senilai Rp 755 miliar lahan Rumah Sakit Sumber Waras di Jakarta Barat itu pada 2014.

Basuki alias Ahok punya dalih untuk mematahkan tuduhan itu. Bagaimana fakta sebenarnya? Berikut ini dokumen dan keterangan-keterangan yang dimuat Koran Tempo edisi 8 Desember 2015.

Lokasi Salah

Quote:BPK:
Lokasi lahan Sumber Waras bukan di Jalan Kiai Tapa, tapi di Jalan Tomang Utara.

Ahok:
Lokasi tanah Sumber Waras seluas 3,6 hektare itu berada di Jalan Kyai Tapa, Grogol, Jakarta Barat bukan di Jalan Tomang.

FAKTA:
Berdasarkan sertifikat Badan Pertanahan Nasional pada 27 Mei 1998, tanah itu berada di Jalan Kiai Tapa. Statusnya hak guna bangunan nomor 2878.


Spoiler for bukti:


NJOP Keliru

Quote:BPK:
Karena letaknya di Jalan Tomang Utara, basis pembelian lahan Sumber Waras memakai nilai jual obyek pajak jalan itu Rp 7 juta per meter persegi.

Ahok:
Penentu NJOP Sumber Waras adalah Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan yang menyebutkan pajak lahan itu mengikuti NJOP Jalan Kiai Tapa.

FAKTA:
Faktur yang ditandatangani Satrio Banjuadji, Kepala Unit Pelayanan Pajak Daerah Grogol menyebutkan tanah itu di Jalan Kyai Tapa dengan NJOP sebesar Rp 20,7 juta.


Spoiler for bukti:


Kerugian

Quote:BPK:
Pembelian lahan Sumber Waras merugikan negara Rp 191 miliar karena ada tawaran PT Ciputra Karya Utama setahun sebelumnya sebesar Rp 564 miliar.

Ahok:
Tawaran Ciputra itu ketika nilai jual obyek pajak belum naik pada 2013. Pada 2014, NJOP tanah di seluruh Jakarta naik 80 persen.

FAKTA:
Berdasarkan data SIM PBB-P2 dari Direktorat Jenderal Pajak, NJOP lahan Sumber Waras yang ditentukan pada 2013 naik dari Rp 12,2 juta sedangkan pada 2014 Rp 20,7 juta.


Pembelian tanpa kajian

Quote:BPK:
Pembelian lahan Sumber Waras kurang cermat karena tanpa kajian dan perencanaan yang matang.

Ahok:
Dibahas dan disetujui Dewan Perwakilan Rakyat Daerah.

FAKTA:
Pembelian tercantum di KUA-PPAS 2014 perubahan yang ditandatangani empat pimpinan DPRD 2009-2014: Ferrial Sofyan, Triwisaksana, Boy Bernadi Sadikin, dan Lulung Lunggana.


Spoiler for bukti:


https://m.tempo.co/read/news/2015/12...s-sumber-waras
Akuntabilitas Pemeriksaan Pembelian Lahan Sumber Waras
Jum'at, 04 Maret 2016 | 01:26 WIB

Febri Hendri A.A., Koordinator Divisi Investigasi Indonesia Corruption Watch

Kasus dugaan korupsi pembelian lahan Rumah Sakit Sumber Waras oleh pemerintah DKI Jakarta belum tuntas. Pekan ini, KPK mengaku belum menemukan unsur korupsi selama penyelidikan kasus ini.

Kasus ini berawal dari temuan Badan Pemeriksa Keuangan DKI Jakarta yang menyatakan terdapat pelanggaran prosedur dan kerugian negara dalam pembelian lahan rumah sakit seluas 36.410 meter persegi itu. Kerugian mencapai Rp 191,3 miliar.

Atas temuan ini, sejumlah pihak melapor ke KPK. Komisi antirasuah kemudian meminta BPK RI melakukan audit investigatif. Hasilnya sama dengan temuan BPK DKI: pembelian rumah sakit melanggar prosedur pengadaan tanah dan mengakibatkan kerugian negara Rp 191,3 miliar.

Sangat sulit menilai akuntabilitas pemeriksaan ini karena informasi dan bukti tentang hal tersebut sangat sulit diperoleh. Namun, penilaian akuntabilitas pemeriksaan juga dapat dilakukan dengan menelaah secara mendalam temuan-temuan dalam Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) BPK serta konteks kepentingan yang melingkupinya.

LHP BPK Jakarta memuat tujuh temuan dalam kaitan dengan kasus ini. Pertama, penunjukan lokasi tidak sesuai dengan ketentuan; kedua, terjadi pelanggaran prosedur pembelian tanah; ketiga, proses penganggaran tidak sesuai dengan ketentuan; keempat, penetapan lokasi tanah tidak melalui proses studi kelayakan dan kajian teknis yang wajar; kelima, pembelian dilakukan pada masa berlaku kontrak antara Yayasan Kesehatan Sumber Waras dan PT Ciputra Karya Utama. Lalu keenam, tanah yang diserahkan tidak sesuai dengan yang ditawarkan; dan ketujuh, pemerintah DKI Jakarta membayar sebelum pihak Yayasan memenuhi kewajiban membayar tunggakan pajak bumi dan bangunan rumah sakit senilai Rp 6,6 miliar.

Tiga dari tujuh temuan tersebut menarik dicermati karena mengarah pada tindak pidana korupsi. Pertama, BPK menyatakan pembelian tanah Sumber Waras oleh pemerintah DKI Jakarta tidak sesuai dengan prosedur. BPK mengacu pada Pasal 13 Undang-Undang Pengadaan Tanah bagi Pembangunan untuk Kepentingan Umum serta Pasal 2, 5, dan 6 Peraturan Presiden Nomor 71 Tahun 2012 tentang Penyelenggaraan Pengadaan Tanah bagi Pembangunan untuk Kepentingan Umum sebagai dasar hukum prosedur pembelian lahan rumah sakit. BPK Jakarta menyatakan pemerintah Jakarta tidak mematuhi aturan ini.

Tapi, BPK Jakarta tampaknya mengabaikan satu pasal penting dalam prosedur pengadaan, yakni aspek luas tanah yang akan dibeli. Pasal 121 Peraturan Presiden Nomor 40 Tahun 2014 tentang Perubahan Keempat atas Peraturan Presiden Nomor 71 Tahun 2012 menyatakan proses pengadaan tanah di bawah 5 hektare dapat dilakukan langsung oleh instansi yang memerlukan dan pemilik tanah. Konsekuensi adanya pasal ini adalah pemerintah DKI Jakarta tidak perlu mengikuti prosedur yang diatur dalam pasal lain dalam undang-undang atau peraturan presiden tersebut. Pemerintah cukup membentuk tim pembelian tanah.

Pasal 121 juga berkaitan dengan soal penetapan lokasi tanah. Jika lokasi tanah telah ditetapkan dalam anggaran, instansi tersebut tidak lagi harus menetapkan lokasi tanah yang akan dibeli. Lokasi tanah telah ditetapkan dalam Kebijakan Umum Anggaran-Prioritas Plafon Anggaran Sementara (KUA-PPAS) APBD Perubahan 2014. KUA-PPAS ini juga telah disetujui oleh Gubernur dan pimpinan DPRD DKI.

Kedua, BPK Jakarta menghitung kerugian negara berdasarkan nilai kontrak pembelian antara Yayasan dan PT Ciputra pada 2013 dengan harga tanah Rp 15,5 juta per meter persegi. Dengan demikian, nilai total pembelian lahan Sumber Waras oleh DKI seharusnya adalah Rp 564,3 miliar. Karena itu, kerugian negara menjadi Rp 191,3 miliar.

Mengapa LHP BPK tidak menggunakan nilai jual obyek pajak (NJOP) 2014 sebesar Rp 20,7 juta per meter persegi sebagai dasar penghitungan kerugian negara? NJOP ditetapkan pada Juni tiap tahun, sementara transaksi pembelian Sumber Waras dilakukan pada Desember 2014.

Seharusnya ada pemeriksaan lebih dalam soal adakah unsur pelanggaran prosedur atau kesengajaan menaikkan harga dalam perhitungan NJOP 2014? Zona nilai tanah Sumber Waras memiliki kode AB, yang merujuk pada tanah di Jalan Kyai Tapa, bukan Jalan Tomang Utara. Dengan demikian, seharusnya NJOP lahan rumah sakit pada 2014, bukan NJOP 2013, bernilai Rp 20 juta lebih. Pemeriksa BPK Jakarta tampaknya kurang cermat memeriksa hal ini.

Belum lagi adanya dugaan konflik kepentingan pemimpin BPK Jakarta, EDN, yang memeriksa pembelian Sumber Waras. EDN diduga memiliki konflik kepentingan karena punya dua bidang tanah 9 ribu meter persegi di tengah pemakaman Pondok Kelapa. Dia berusaha merayu pemerintah DKI Jakarta agar membeli tanah tersebut, tapi ditolak karena lahan tersebut telah dibebaskan. Bulan lalu, EDN dicopot dari jabatannya.

Pendeknya, pemeriksaan BPK Jakarta atas pembelian lahan Sumber Waras pada 2014 belum akuntabel. Pelanggaran prosedur dan kerugian negara yang dituduhkan dalam pembelian lahan tersebut sangat janggal, belum obyektif dan independen. Karena itu, BPK RI harus mengulang pemeriksaan dan LHP BPK Jakarta belum bisa dijadikan bukti untuk mengusut kasus ini.


https://www.tempo.co/read/kolom/2016...n-sumber-waras
salah prosedur ya harus di proses lah.
klo tar gag ada aturan sanksinya ya dikasih surat peringatan aja.
Gua bilang juga apa ?
Daripada teriak2 sumber waras atau sembur waras lebih baik kalian para nasbung itu sembur bukti saja ya ?
Ada nga hoktod terima duit balikan dari jandarmadi/kartinimoeljadi ?
Nih berita bakal bikin stroke dan terguncang banyak panasbung akut seperti gip, saya.korban dan klon2 lain bukan ?
tetap semangat KPK, jangan kecewakan kami. 2017 makin dekat
emoticon-Sorry
Oke, gak masuk penjara gak apa.
Tapi , demi masyarakat yg maaih waras.
Kontrak, janji, dan rencana pembeliannya harusnya batal, bukannya kah harusnya seperti itu ????
Hater ahok mana bisa baca ?
trus tolong kalau jelasin ke hater ahok itu pake TOA 30.000 MegaWatt.

mereka itu Buta dan Budek semua.
Gimana itu taruhan 100 jutanya Neta Pane IPW dilanjut gak nih?

Neta S Pane Berani Taruhan 100 Juta Ahok Akan Dipenjara Jadi Tersangka KPK
Mantap bener KPK. Audit abal2 BPK jelas tidak bisa menjerat Ahok lah. Logika pikirnya aja kebalik balik nggak teratur hehehe...emoticon-Traveller

Nunggu ahli hukum panasbung berkicau emoticon-Ngakak
Quote:Original Posted By krnwn_indigo
Oke, gak masuk penjara gak apa.
Tapi , demi masyarakat yg maaih waras.
Kontrak, janji, dan rencana pembeliannya harusnya batal, bukannya kah harusnya seperti itu ????


Kenapa batal? Alasannya apa? emoticon-Bingung
Quote:Original Posted By overcrot


Kenapa batal? Alasannya apa? emoticon-Bingung


Apa harus di beli dengan harga 20jt /meter persegi ???
pertemuan rutin dengan wartawan tiap akhir bulan kayaknya ya ?
waduh kapeka udah kaya ahli tafsir aja menilai "NIAT JAHAT", emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk


niat diukur dengan apa? emoticon-Wkwkwk emoticon-Cape d...

Lah truss? Coli lagi dong nasbung!!emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By SENSORpan
Dokumen Ini Ungkap 4 Fakta Audit RS Sumber Waras

TEMPO.CO, Jakarta - Badan Pemeriksa Keuangan menyerahkan hasil audit investasi pembelian Rumah Sakit Sumber Waras kepada Komisi Pemberantasan Korupsi kemarin. BPK menuduh Gubernur Basuki Tjahaja Purnama bersalah membeli 3,6 hektare senilai Rp 755 miliar lahan Rumah Sakit Sumber Waras di Jakarta Barat itu pada 2014.

Basuki alias Ahok punya dalih untuk mematahkan tuduhan itu. Bagaimana fakta sebenarnya? Berikut ini dokumen dan keterangan-keterangan yang dimuat Koran Tempo edisi 8 Desember 2015.

Lokasi Salah



Spoiler for bukti:


NJOP Keliru



Spoiler for bukti:


Kalo kenyataannya seperti ini, saya kira sudah cukup terang benderang. emoticon-Shakehand2
Trus emangnya ga boleh ahok ditangkap gara2 salah prosedur emoticon-Mad


KPK sungguh ga berperasaan, ga mikirin perasaan nasbung yg tiap hari coli susah ngecrot emoticon-Marah
Korupsi bukan hanya niat jahat, nguntungin sendiri aja
Termasuk : menyalahgunakan wewenangan, memperkaya orang lain, merugikan keuangan negara emoticon-Sorry
Quote:Original Posted By .Xbot.
waduh kapeka udah kaya ahli tafsir aja menilai "NIAT JAHAT", emoticon-Wkwkwk emoticon-Wkwkwk


niat diukur dengan apa? emoticon-Wkwkwk emoticon-Cape d...



Sebenarnya niatan jahat itu masuk ke "KOLUSI"
tapi kan ini kpk bukan KPKKN
yah ada yg bahas lagi
tolong kasihani la kaum kaum yang terguncang
mereka calon gk dapet apa2 lagi hari ini
kmaren aja sudah banyak yg terguncang
ini dibuat lagi
emoticon-Ngakak
×