alexa-tracking
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Ujian Nasional CBT di Indonesia, Dibutuhkan atau Dipaksakan?
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56ed015b32e2e68d648b4569/ujian-nasional-cbt-di-indonesia-dibutuhkan-atau-dipaksakan

Ujian Nasional CBT di Indonesia, Dibutuhkan atau Dipaksakan?

Tampilkan isi Thread
Halaman 11 dari 14
menurut ane sih perlu gan, dengan menggunakan CBT sesuai pengalaman ane UN SMA tahun kemarin, tingkat kecurangannya bisa dikurangi gan, dengan paket soal yang diacak sehingga siswanya fokus ga perlu tengak tengok dengan temen yang sepaket sama dia, kecuali memang hobinya tengak tengok emoticon-Ngakak selain itu fasilitas CBT tidak hanya dipakai di UN, namun untuk aktifitas kegiatan belajar mengajar bisa menggunakan komputer tersebut. apalagi jaman sekarang membutuhkan koneksi yang luas untuk memperoleh informasi, program pemerintah di aplikasikan pasti memiliki tujuan jangka panjang gan, dan nantinnya diharapkan masyarakat indonesia dapat bersaing dengan dunia global, bayangkan aja kalo besok2 bersaing dengan orang singapore yang notabene sudah terbiasa dengan kemajuan teknologi, sedangkan kita masih secara konvensional emoticon-Smilie
Quote:



Wah kita sehati gan emoticon-Malu (S)
Captain here. Sekolah ane adalah salah satu sekolah yang pake cbt buat un. Menurut ane cbt justru lebih enak daripada pbt. Gak perlu capek" buletin jawaban dan takut gak kebaca. Lagian gak semua sekolah pake cbt kan? Yg siap aja yang pake cbt, sisanya tetap pake ljk. Fyi un remedial sekarang pake cbt walaupun pesertanya bukan dari sekolah yang pake cbt
Diubah oleh aslamnur28
Memanfaatkan teknologi gan emoticon-Cool
ga paham sama UN cuman bikin genter.
anggap aj anak2 sma kelas 3 tahun 2015-2017 sebagai kelinci percobaan program ini emoticon-Wkwkwk
uda kaga perlu ujian buat gaya2 aja noh lulus vorat coret
ane sendiri setuju sama CBT gan, walau ga bisa menghapus kecurangan tapi bs mngurangi dan mempercepat proses pemeriksaan UN. cuma kalo dibilang ada unsur pemaksaan bisa jadi jg. minggu lalu ikut rapat dengan dinas dan para kepsek, beberapa kepsek protes karna belum ada biaya dan fasilitas yang memadai buat melaksanakan CBT
masih ada waktu buat mengoptimalkan persiapan yang belum mateng gan, tinggal nanti nyiapin perlawanan buat "peluru2" dari peserta tender fotokopian ujian
Ane gk setuju. Alesannya pakai komputer itu butuh listrik yg stabil/ gk byar pettt. Blum lg kl ada error" segala. BIsa" siswa gk lulus gara" PC nya crash / bsod pas mau ngumpulin jawaban. Blum lg logistik nya utk bawa komputer ke daerah" terpencil. Byuhhhh ribet polllll.
ijin nyimak gan....berita bagus nih...
memang CBT dipakasakan, tp tujuannya jg bagus kok
di paksakan gan kesannya emoticon-Shutup
Diubah oleh draculamhawk
Semoga bisa lancar jika Ujian Nasionalnya menggunakan sistem CBT..emoticon-thumbsup
Kalau ada kekurangan, mending dipending sampai memang betul2 siap menggunakan sistem CBT ini..emoticon-Angkat Beer
pengalaman pribadi nih. ane lulusan 2015 yg kebetulan UN nya CBT. menurut ane sih lebih cepet tinggal klik klik doang, ga ada bulet buletin pake pensil, belom lagi ngeraut atau mau ngapus jawaban yg salah. kalo nyonteknya buka program lain atau gugeling mah ane jamin gak bisa hehe. soalnya juga beda beda gan, kalo matematika beda angkanya juga, misal ane dapet yg 13180 tapi samping ane 13160 gitu. maap nyubi numpang curhat
woooyy... internet di berbagai daerah itu ada yang belum terjangkau. infrastruktur komputernya juga belum ada.

Justru itu bisa dibuat projectnya, awas oknum
Tapi hemat kertas gan
dr segi positif bgus, sy dkung, krna utk brkmbang, tp balik lagi, dr prsiapan dan sumber daya yg ada, blum memadai, mngkin bbrp tahun lagi agar prsiapan lbh mapan
kalo menurut gue, bagi sekolah yang sudah memadai infrastukturnya itu dibutuhkan, dan bagi sekolah yang belum memadai infrastrukturnya itu dipaksakan
dipaksakan kalo menurut ane, di sekolah ane per siswa dipintain dana 1.5jt buat CBT doang pft-_- padahal sekolah ane negeri yg harusnya gaboleh mungut dana. terkesan sangat dipaksakan
Halaman 11 dari 14


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di