alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56e4447a9e740432228b456f/keluarga-minta-pandangan
[KELUARGA] MINTA PANDANGAN
Hallo gan
malam malam gini ane mau curhat tentang keluarga sih, kebetulan minta pandangan yang bisa membantu ane mantapkan sikap ane ke depan

Jadi gini ceritanya, ane punya keluarga yang keliatan baik-baik aja diluar tapi rapuh di dalam. Masalah ini terjadi karena bokap ane yang bisa dibilang hobby sekali hutang. Hutang ini untuk usaha bokap ane aka transportasi angkutan umum dengan cara cicil mobil tersebut. Dulu memang sempat kata nyokap ane, bokap ane ada 15 trayek Sudah hampir 10 tahun lebih bokap ane hutang untuk berusaha. Ini dimulai saat ane masih kecil. Dari tanah, rumah kami habis kejual demi usaha bokap ane ini. Disini ane masih belum tau apa apa mengenai hutang, bokap ane yang ane tau selalu minta dicariin hutang sama nyokap ane yang akhirnya cari pinjaman kemana mana. Lambat laun dewasa ane tau hal ini sudah keterlaluan dan kelewat batas. Dulu nyokap ane bela-belain minjem sana sini untuk nutupin hutang. Tapi ketika sudah selesai, seakan ketagihan untuk beli lagi dan kredit, tanpa diskusi dengan kami, namun ketika sudah mendekati waktu pembayaran, bokap ane desak cari pinjaman.

Pas ane dewasa ane udh tau sifat bokap ane ini. Sebagai anak ane coba bantu untuk menyelesaikan hutang + pembayaran mobil itu ganti nyokap ane. Yang parahnya bokap ane dengan enaknya bilang ga tau itu kami yang usahakan bayar, padahal sudah kami bilang bahwa ini sudah ga realistis untuk usaha ini. Setelah sempat saya dan ade saya lunasin, ternyata diam diam bokap ane minjam uang 30 jutaan tanpa kami tau. Akhirnya karena marah namun tetap menjaga kesopanan ke bokap ane, ane bilang supaya tanggung jawab yang harus ditanggung jawabin sebagai pria. Namun yang bokap ane bilang malah sebaliknya, dia bilang kami ga mau bantu, sudah sombong, ga tau terima kasih dan omongan lainnya yang menurut ane ga pantas ane bilang disini. Sampai ujungnya karena dia ga bisa bayar cicilan, rumah ane ini selalu dijadikan ancaman untuk dijual. Nyokap ane selalu stres kalo rumah terakhir ini diungkit-ungkit untuk dijual, cuma makin kesini makin sering ngomong begitu. Akhirnya karena saya juga pikir demi kebaikan bersama, akhirnya saya setuju rumah ini dijual, dan saya akhirnya ngomong 4 mata untuk bilang kalo kami gpp kalau akhirnya ini dijual dengan catatan ya benar pisah. Tapi pas ane bilang gitu, bokap ane malah bilang ane sengaja mau usir dia. Asli bingung bgt gan. Oia, bokap ane ini dulu berani main tangan, sekarang pun masih berani tapi ke nyokap ane kalau kami ga ada plus suaranya tinggi. (keluarga ane batak). Kalau ngadepin kondisi gini agan akan bertindak gimana ya?. kalau cara manusia biasa mungkin ane juga bakal pukul-pukulan tapi ane kasian sama nyokap ane gan

Sorry gan kalau ane ga bisa bercerita dengan baik. masih banyak sih sebenernya yang menurut ane bagian parahnya, cuma garis besarnya kayak gini. Thanks ya gan pendapatnya emoticon-Smilie

Kenalan ane ada yg masalahnya mirip, tp karena judi. Akhirnya ibunya pisah dgn bapaknya.

Ane cuma bisa doain supaya dapat jalan keluar terbaik untuk keluarga ente gan.
Jual atur pembagian dgn bokap , pisah , agan bawa nyokap , ngontrak atau beli lg rmh bru jika ada dana...

ya kalo sperti itu gak usah ngobrol masalah hutang lagi sama bokap kamu, kalo masih dilanjutin yg ada rumah mu bakal jadi tambah rusak, usahakan keluarga kamu tetap solid dulu jangan buat tercerai berai itu yg terpenting untuk saat ini.
kalo fanya jadi kamu, fanya bakal minta pendapat Mama dulu, dan minta tolong kepada mama untuk menasehati papa kalo papa fanya ada salah. gak ada yg lebih baik untuk menasehati Kepala Keluarga selain Ibu...
Quote:Original Posted By pecelele09
akhirnya saya setuju rumah ini dijual, dan saya akhirnya ngomong 4 mata untuk bilang kalo kami gpp kalau akhirnya ini dijual dengan catatan ya benar pisah.

Maksud catatan "pisah" gimana? pisah rumah ato, dll
Nambahin aja bray, tar setelah dijual lu ngontrak ato beli rumah atas nama/kemampuan sendiri & lu mau bawa salah satu buat tinggal bareng. Coba ditanya lagi, kalo bokap & nyokap ga ada masalah "jgn dipisahin", kecuali klo pisah, kdrt, dsb. Kalo worst nya bisnis bokap down, jgn lupa prepare tempat tinggal (kontrakan/rumah) semampunya yg lu bisa sediain.

Biarkan mereka tanggung jawab atas pilihannya, tapi jangan lupa mereka itu "tanggung jawab" lu juga emoticon-Blue Guy Peace
All the best!
Quote:Original Posted By zeffanya.miller
ya kalo sperti itu gak usah ngobrol masalah hutang lagi sama bokap kamu, kalo masih dilanjutin yg ada rumah mu bakal jadi tambah rusak, usahakan keluarga kamu tetap solid dulu jangan buat tercerai berai itu yg terpenting untuk saat ini.
kalo fanya jadi kamu, fanya bakal minta pendapat Mama dulu, dan minta tolong kepada mama untuk menasehati papa kalo papa fanya ada salah. gak ada yg lebih baik untuk menasehati Kepala Keluarga selain Ibu...


Iya itu ceritanya udh dipersingkat sih
Jadi sebelum putusin kaya gitu, kita udh pernah sering bahkan rembuk keluarga. Nyokap juga udh pasti nasehatin, yah tapi karna ga denger jadi dia pakai pola pikirnya sendiri, kasusnya kaya ngomong sama tembok. Ini akhirnya jadi ane yg turun ngomong ke bokap karna ga tahan liat nyokap ane sih plus kondisi gini ga bs lagi lanjut terus
Quote:Original Posted By thisisandrian

Maksud catatan "pisah" gimana? pisah rumah ato, dll
Nambahin aja bray, tar setelah dijual lu ngontrak ato beli rumah atas nama/kemampuan sendiri & lu mau bawa salah satu buat tinggal bareng. Coba ditanya lagi, kalo bokap & nyokap ga ada masalah "jgn dipisahin", kecuali klo pisah, kdrt, dsb. Kalo worst nya bisnis bokap down, jgn lupa prepare tempat tinggal (kontrakan/rumah) semampunya yg lu bisa sediain.

Biarkan mereka tanggung jawab atas pilihannya, tapi jangan lupa mereka itu "tanggung jawab" lu juga emoticon-Blue Guy Peace
All the best!


Iya gan jadi sebenrnya bokap ane akhir2 ini ngancem ke nyokap ane untuk nambah biaya atau jual rumah buat utangnya dia. Nah klo ngomong gini ga berani sama ane gan, ane pun udh ga tegor sapa dirumah. Kali dia negor jawab seperlunya tapu ane tetep mandang dia bokap ane. Cuma karna udh ga bisa ane tahan, ngomong lah ane maksudnya apa sampai begini. Ya dia tetep minta part nya dia dari rumah and then he will go, dia bilang gitu. Nah ane tagih dan deallah dengan omongan bokap ane, biar jelas pisah ga berhubungan lagi, dunianya masing2, eh malah dibilangnya ga tau diri. ya ane mau ga mau ngontrak bareng nyokap ane sama ade2 ane.

Nyokap ane tetep pertahanin cuma tiap hari itu mulu yg diceritain, terus yah jd stres karna dipaksa minjem gan. Bingung makanya hrs step apa..mau dijual ane tkt dibilang durhaka..padahal yg ane lakukan cuma ikutin ancaman bokap ane. Tanggung jawab sama omongannya
Quote:Original Posted By pecelele09


Iya gan jadi sebenrnya bokap ane akhir2 ini ngancem ke nyokap ane untuk nambah biaya atau jual rumah buat utangnya dia. Nah klo ngomong gini ga berani sama ane gan, ane pun udh ga tegor sapa dirumah. Kali dia negor jawab seperlunya tapu ane tetep mandang dia bokap ane. Cuma karna udh ga bisa ane tahan, ngomong lah ane maksudnya apa sampai begini. Ya dia tetep minta part nya dia dari rumah and then he will go, dia bilang gitu. Nah ane tagih dan deallah dengan omongan bokap ane, biar jelas, eh malah dibilangnya ga tau diri. ya ane mau ga mau ngontrak bareng nyokap ane sama ade2 ane.

Nyokap ane tetep pertahanin cuma tiap hari itu mulu yg diceritain, terus yah jd stres karna dipaksa minjem gan

Rumah itu punya bonyok bedua ato ada waris?
Pastinya ngontrak itu "ga enak bgt", apalagi kalo dah berkeluarga bertaun-taun. Umpamanya masi enak dirumah sendiri walaupun "ga ada apa2". Ga gampang beli rumah bray emoticon-Hammer

Ada benernya kalo bokap ngatain lu gitu. Masih lebih pantes nyokap yg nagih janji ato ngasih vonis semacem gt.
Kalo dari subjektif ane pribadi sih ;
- If he go now & later he return? what you gonna do?
- Mungkin ngga lu talangin/cicil duit jatah rumah buat bagian bokap? abis itu balik nama'in dah itu rumah biar lebih aman.
- Apa dari hasil bisnis bokap ga ada alokasi buat cicil utang? ini dah jalan lebih dr 10 taun kan. Sorry nih, klo mau dipertahanin mending angkat orang yg sanggup handle. Jd bokap tinggal nerima hasil aja biarpun kecil (audit & defense dlu gt).
- Urusan pertahanin ato nggak, no komeng. Itu urusan dalem negri masing2 bray emoticon-Peace
wah kalau masalah keluarga susah gan, apalagi kalau udah salah satu tetep ngeyel aja (bokap ente)

ane cuma bisa doain supaya dapet jalan keluar terbaik emoticon-Sorry
Quote:Original Posted By pecelele09
Hallo gan
malam malam gini ane mau curhat tentang keluarga sih, kebetulan minta pandangan yang bisa membantu ane mantapkan sikap ane ke depan

Jadi gini ceritanya, ane punya keluarga yang keliatan baik-baik aja diluar tapi rapuh di dalam. Masalah ini terjadi karena bokap ane yang bisa dibilang hobby sekali hutang. Hutang ini untuk usaha bokap ane aka transportasi angkutan umum dengan cara cicil mobil tersebut. Dulu memang sempat kata nyokap ane, bokap ane ada 15 trayek Sudah hampir 10 tahun lebih bokap ane hutang untuk berusaha. Ini dimulai saat ane masih kecil. Dari tanah, rumah kami habis kejual demi usaha bokap ane ini. Disini ane masih belum tau apa apa mengenai hutang, bokap ane yang ane tau selalu minta dicariin hutang sama nyokap ane yang akhirnya cari pinjaman kemana mana. Lambat laun dewasa ane tau hal ini sudah keterlaluan dan kelewat batas. Dulu nyokap ane bela-belain minjem sana sini untuk nutupin hutang. Tapi ketika sudah selesai, seakan ketagihan untuk beli lagi dan kredit, tanpa diskusi dengan kami, namun ketika sudah mendekati waktu pembayaran, bokap ane desak cari pinjaman.

Pas ane dewasa ane udh tau sifat bokap ane ini. Sebagai anak ane coba bantu untuk menyelesaikan hutang + pembayaran mobil itu ganti nyokap ane. Yang parahnya bokap ane dengan enaknya bilang ga tau itu kami yang usahakan bayar, padahal sudah kami bilang bahwa ini sudah ga realistis untuk usaha ini. Setelah sempat saya dan ade saya lunasin, ternyata diam diam bokap ane minjam uang 30 jutaan tanpa kami tau. Akhirnya karena marah namun tetap menjaga kesopanan ke bokap ane, ane bilang supaya tanggung jawab yang harus ditanggung jawabin sebagai pria. Namun yang bokap ane bilang malah sebaliknya, dia bilang kami ga mau bantu, sudah sombong, ga tau terima kasih dan omongan lainnya yang menurut ane ga pantas ane bilang disini. Sampai ujungnya karena dia ga bisa bayar cicilan, rumah ane ini selalu dijadikan ancaman untuk dijual. Nyokap ane selalu stres kalo rumah terakhir ini diungkit-ungkit untuk dijual, cuma makin kesini makin sering ngomong begitu. Akhirnya karena saya juga pikir demi kebaikan bersama, akhirnya saya setuju rumah ini dijual, dan saya akhirnya ngomong 4 mata untuk bilang kalo kami gpp kalau akhirnya ini dijual dengan catatan ya benar pisah. Tapi pas ane bilang gitu, bokap ane malah bilang ane sengaja mau usir dia. Asli bingung bgt gan. Oia, bokap ane ini dulu berani main tangan, sekarang pun masih berani tapi ke nyokap ane kalau kami ga ada plus suaranya tinggi. (keluarga ane batak). Kalau ngadepin kondisi gini agan akan bertindak gimana ya?. kalau cara manusia biasa mungkin ane juga bakal pukul-pukulan tapi ane kasian sama nyokap ane gan

Sorry gan kalau ane ga bisa bercerita dengan baik. masih banyak sih sebenernya yang menurut ane bagian parahnya, cuma garis besarnya kayak gini. Thanks ya gan pendapatnya emoticon-Smilie



Riba lagi..
Ane pernah baca di sebuah hadis rasulullah saw bilang kalau pemakan riba atau penggunanaya akan terkena penyakit gila. Dalm arti gak bener2 gila, tapi seperti orang gila. karena efek dari pemakaian dan mungkin bingung cara membayarnya. Sehingga muncullah keributan disana sini

Pertama yg ente lakui, berdoa.
Minta petunjuk pada Allah agar dipermudah langkahnya dan diberi solusi. Karena setiap masalah pasti sudah Allah beri solusinya.
Kedua, bicara baik2 jangan sampai pisahkan ibu dan ayah ente.
Jika bapak berekasi dengan emosi, tetap sabar gan, jangan kepancing. Tetap bijaknsana. Jangan hiraukan perkataan bapak ente yg menyalahkan ente, karena dia sedang dalam emosi dan kalut. Apalagi memang orgnya tempramen.
Maklumi saja. Yang penting ente tetap kekeh dengan pendirian.

Salah tetap salah, benar tetap benar.
Walaupun konseskuensinya, ente dibenci orang tua.
Toh ente mengambil jalan yg benar.
pyh emg kbiasaan utg klo sdh mndrah dging
Quote:Original Posted By thisisandrian

Rumah itu punya bonyok bedua ato ada waris?
Pastinya ngontrak itu "ga enak bgt", apalagi kalo dah berkeluarga bertaun-taun. Umpamanya masi enak dirumah sendiri walaupun "ga ada apa2". Ga gampang beli rumah bray emoticon-Hammer

Ada benernya kalo bokap ngatain lu gitu. Masih lebih pantes nyokap yg nagih janji ato ngasih vonis semacem gt.
Kalo dari subjektif ane pribadi sih ;
- If he go now & later he return? what you gonna do?
- Mungkin ngga lu talangin/cicil duit jatah rumah buat bagian bokap? abis itu balik nama'in dah itu rumah biar lebih aman.
- Apa dari hasil bisnis bokap ga ada alokasi buat cicil utang? ini dah jalan lebih dr 10 taun kan. Sorry nih, klo mau dipertahanin mending angkat orang yg sanggup handle. Jd bokap tinggal nerima hasil aja biarpun kecil (audit & defense dlu gt).
- Urusan pertahanin ato nggak, no komeng. Itu urusan dalem negri masing2 bray emoticon-Peace


Rumah punya bonyok, ane ga berhak minta apapun, cuma kalau liat kaya gitu mending dijual ya bagi mereka bedua aja
Ane sempat mikir bikin surat notaris gitu gan kalau dia niat kembali, ya mending jangan, tapi bertamu boleh. Cuma ya ini memang buat pandangan orang lain kelewat tega. Tapi menurut ane dan keluarga fair sebenarnya
Ane ngontrak tapi kondisi memang ane yang tanggung jawab sama kontrakan ane
Ibarat keluar rumah aja baik baik

Quote:Original Posted By causechooser
pyh emg kbiasaan utg klo sdh mndrah dging


Iya gan, gara gara ini, takut banget ane punya utang
sebisa mungkin ga ngutang, apapun bentuknya
Quote:Original Posted By pecelele09

Rumah punya bonyok, ane ga berhak minta apapun, cuma kalau liat kaya gitu mending dijual ya bagi mereka bedua aja
Ane sempat mikir bikin surat notaris gitu gan kalau dia niat kembali, ya mending jangan, tapi bertamu boleh. Cuma ya ini memang buat pandangan orang lain kelewat tega. Tapi menurut ane dan keluarga fair sebenarnya
Ane ngontrak tapi kondisi memang ane yang tanggung jawab sama kontrakan ane
Ibarat keluar rumah aja baik baik


Iya gan, gara gara ini, takut banget ane punya utang
sebisa mungkin ga ngutang, apapun bentuknya

Oke punya bedua yak. Kalo bokap fix, coba tanya lagi nyokap rela ga rumah dijual & bagi dua??
Kalo rumah penting buat nyokap, kenapa ga digadai setengah aja buat bayar jatah bokap. Tar cicil, yg penting rumah ga abis & lu pindah situ gausah ngontrak dulu. Balik nama sekalian, pajak, dsb kalo mau mutus via harta.

Fair ga fair gimana kesepakatan & keyakinan yg di anut sih. Bener juga kalo dipandang itu kelewatan. Masalah nya kebiasaan utang nya & kalo mo pertahanin hubungan ya aset usahanya kepaksa dijual/dikecilin volumenya.
ane turut berduka ats masalah yang ente hadapi.. namun sebagai anak ente adalah orang yang diberikan kesabaran. kalau lah memamng bokap ente sifatnya kayak gitu ada gak caranya yang bisa dipakai untuk menyadarkan beliau.. semisalya lewat jalur hukum.. ini saran ane gan

hutang emang gampang, kalau giliran bayar aja susahnya minta ampun. nmun alahkah baiknya ente pakai cara agak ekstrim sedikit, biar ada pembelajaran buat nyokap agan. misalnya

klau lah hobi berhutang ente biarkan aja, ntar kan lewat jalur hukum. nah biarkan beliau ambil pelajaran bahwa kelakuan beliau selama ini enggak baikk

mungkin agan tak sependapat dengan ane. namun its ok itu dikembalikan kepada agan.. sekian
agan nggak salah..

bokap agan yang salah...

agan udah baik banget nutupin utang yang pertama tama bokap agan

tapi bokap agan aja yang nggak tau diri, bikin nyokap agan stres dan nambahin beban
INGAT !!

Tegas adalah faktor utama bagi siapa saja yang ingin hidup sukses. [KELUARGA] MINTA PANDANGAN
Tegas ter'nyata senjata makan tuan yang me'mati'kan, [KELUARGA] MINTA PANDANGAN
jika anda salah meng'aplikasi'kan'nya..
yg kuat ya gan...gak ada keluarga yg bener2 sempurna sih
soal main tangan, ini harus kesadaran bokap ente sendiri utk berhenti
soal ngutang tuh mungkin kayak judi kali ya, ada kenikmatan sendiri
berdoa sambil terus berusaha omongin bokap baik2 gan...
mudah2an pikiran bokap ente cepat terbuka
Itulah yg harus diperbaiki
Tp, ketika tdk ada jalan perbaikan , mohon maaf , buang saja .
Cerai saja bos
Bokap lu gk ada obatnya. biar bokaplu jatuh miskin

Orang batak ye ? Ah susahlah itu ego nya tinggi, besar mulut doang.

Oh ya itu rumah atas nama siapa ? Klo atas nama ibu ente jangan mau dijual, biar bokaplu kelimpungan dikejar2 debt collector. Skarang nyari rumah susah, lo jgn asal jual.

tutup telinga dan mata aja biar bokapl pusing sendiri
Beliau itu iblis bukan manusia jangan anggep dia manusia.
×