alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56e3c3a3d89b09562b8b4568/egoisme-keluarga-menjelang-pernikahanku
egoisme keluarga menjelang pernikahanku
Masalah terpecahkan...
Terima kasih atas doanya semua...
Jazakallahu fii khair
Yang jelas
Wali nikahmu tetep ayah kandung
Jadi lebih layak diperjuangkan ayah kandung
Quote:Original Posted By perempuanmaya
assalamualaikum,
Selamat sore semua agan dan aganwati yang dirahmati Allah.

Sebelum ane bercerita, ane mau flashback ke belakang dulu.
3 tahun lalu ibu ane cerai dengan ayah ane.
Setelah itu, ane memutuskan untuk hidup sendiri tidak ikut ayah atau ibu, tapi ayah ane minta buat ane tinggal sm ibu ane, nanti disewakan rumah yg dibiayai sm ayah ane. Sebenernya ayah ane lebih suka ane ikut dia, tapi ane g mau karena tinggalnya terlalu jauh dr kota, buat ane susah masalah trnasportasi saat kerja.

Nah setelah itu ibu ane nikah sm bapak baru. Disitu beliau menawarkan diri untuk membiayai ibu ane dan kebutuhan dapur rumah kami. Selama 3 tahun kemarin berjalan normal. Ya walaupun mereka sering cekcok, tp ane insya Allah selalu ada menjadi penengah mereka. alhamdulillah ane baik2 aja sm bapak tiri ane juga.

Nah masalahnya skrg, cekcoknya mereka merembet ke ane.
Ane bulan 5 akan mengadakan pernikahan, insya Allah.
Dan bulan 4 ini harus ada pertemuan keluarga ane dengan keluarga calon suami ane. Awalnya sih niat baik ini gak ada masalah. Ane juga baik2 aja sm pihak keluarga calon suami ane. Justru masalah timbul dari keluarga ane.
Bapak tiri ane, gak mau kalau ayah kandung ane datang di acara lamaran itu.
Alasannya, bapak tiri ane ini mau yg dilihat dikeluarga calon laki2 ini dia bukan bapak kandung ane. Yang dia bolehkan ayah ane hanya jadi tamu diacara resepsinya aja.

ane tetap sabar gan, gak mau kepancing emosi. Apalagi ane udah anggap dia orang tua ane juga. Ane belum angkat suara karena ane rasa belum waktu yg tepat untuk bicara saat ini. Nanti ketika persiapan dana lamaran udah matang dari calon suami ane, baaru ane duduk bersama dia untuk ngomong dr hati ke hati.

Tapi masalahnya, ibu dan ayah tiri ane malah sering ribut2an gara2 perkara ini.
Malah udah mancing2 ke arah perceraian. Disini ibu ane bela ane sebagai anaknya. Karena ibu ane g mau misahkan ane dari bapak kandungnya sendiri yg udah besarkan ane selama ini. Dan ayah tiri ane kekeh sm pendirian dia.

Dan jujur kalau dari ane sendiri, ane bener2 gak setuju sm permintaan bapak tiri ane. pertama, kapan lagi ane bisa membahagiakan bapak kandung ane kalo bukan diacara lamaran dan pernikahan ane. Ini saat yg tepat bagi ane.
kedua, si bapak tiri udah suujon kepada ane dan bapak kandung ane, karena bapak tiri ane ngerasa kalau kehadiran bapak kandung ane, menggeser posisi dia sebgai orang tua. Padahal kenyataannya, ane gak ada membeda2kan mereka. Malah ane udah ngomong ke pihak keluarga laki2, kalau ane punya bapak kandung dan bapak tiri. Dan gak ada masalah tuh sm keluarga calon mempelai laki2. Dan lagi, Toh yg ane percayakan untuk mengurus peesta pernikahan tetap ibu ane. Bukan bapak kandung atau bapak tiri ane.

Ketiga, ane g bisa menyakiti perasaan bapak ane dengan gak mengundang bapak ane. Walaupun ane g tinggal sm beliau dan kami sering berdebat setiap ketemu, tapi ane jauh dilubuk hari yg paling dalam, ane syg bgtbsma abapak ane gan. Ane negabayangin dia dulu selalu ngejaga ane dari kecil sampe dewasa gini. Gak mungkinlah semua pengorbanan beliau ane balasa dengan rasa sakit hati gr2 g diundang saat lamaran. Kalau perlu pun nanti pesta nikah ane, dia ada disamping ane sampe acara selesai.
Keempat, masa iya ane ngundang kelusrga bapak tiri ane yg notabene orang
asing (bukan darah daging ane.), Tapi bapak kandung ane , gak ane undang. Gak masuk logika kan?

Ane cuma mau disaat pesta nanti semua ikut merasa bahagia.
dan sepertinya bapak tiri ane tetap kekeh dengan egonya dia.
Ibu ane jg bilang, yau kalau gak dibolehin lamaran dirumah bapak tirinya,, biarlah si anak mengadakan lamaran di rumah bapaknya, doi jg marah gan. Ga terima.
Bapak tiri ane ngerasa karena dia kepala rumah tangganya, peraturan dia harus diikuti. Tapi kan peraturan kepala rumah tangga yg gimana dulu yg diikuti? Kalau melewati kaidah agama, boleh kan ane nolaknya?

Doi merasa kalau ane ngundang bapak kandung ane,berarti ane gak menghargai dia sebagai orang tua. Justru karena ane mnghargai dialah, ane ngadakan lamaran dirumah yg kami tempati saat ini. Kalau ane g menganggap dia, bisa aja diam2 ane bikin acara pertemuan di rumah bapak kandung ane. Tapi beneran itu jauh dari niat ane.


Menururt agan semua, sarannya gimana?
Apa yg ane harus lakuin?
atau adakah cara agar bisa meluluhkan hati org tua tiri ane?
Ane cuma mau semua keluarga bahagia dengan solusi yg biajksana.
Bismillah.



Kuot barbut
Quote:Original Posted By Styenk
Yang jelas
Wali nikahmu tetep ayah kandung
Jadi lebih layak diperjuangkan ayah kandung


Jadi kalau ane perjuangkan ayah kandung ane dan muncul kebencian dr ayah tiri ane, itu bukan salah ane kan gan?
Quote:Original Posted By perempuanmaya


Jadi kalau ane perjuangkan ayah kandung ane dan muncul kebencian dr ayah tiri ane, itu bukan salah ane kan gan?


Kalo nurut gue sih engga
Karna sebenarnya ayah tiri bisa dibilang gak punya "kuasa" dalam menikahkan anak perempuan
Btw, ayah tiri punya anak gak?
Quote:Original Posted By Styenk


Kalo nurut gue sih engga8
Karna sebenarnya ayah tiri bisa dibilang gak punya "kuasa" dalam menikahkan anak perempuan
Btw, ayah tiri punya anak gak?


Iya gan ane setuju.
Nah masalahnyaa itu dia..
Doi punya anak perempuan jg, dan skrg diasuh sm bini lamanya doi.
Bininya udah nikah sm org lain. Jadi ayah tiri mereka itu g ngijinkan doi buat ketemu anaknya. Ya mungkin karena udah dibiayai dr kecil atau takut bini lamanya gmn2 nanti sm doi. mungkin bisa jadi itu alasannya.
Tapi itu kan g bisa diterapkan sm ane.

Dia bilang klo anaknya nikah, dia g diundang, bagi dia gak masalah.
Ya itu kan masalah dia, bukan masalah ane...
ane masih syg sm bapak ane kok malah mau dipisahin.
Tp ane masih tenang gan, g mau ribut2.
Quote:Original Posted By perempuanmaya
assalamualaikum,
Selamat sore semua agan dan aganwati yang dirahmati Allah.

Sebelum ane bercerita, ane mau flashback ke belakang dulu.
3 tahun lalu ibu ane cerai dengan ayah ane.
Setelah itu, ane memutuskan untuk hidup sendiri tidak ikut ayah atau ibu, tapi ayah ane minta buat ane tinggal sm ibu ane, nanti disewakan rumah yg dibiayai sm ayah ane. Sebenernya ayah ane lebih suka ane ikut dia, tapi ane g mau karena tinggalnya terlalu jauh dr kota, buat ane susah masalah trnasportasi saat kerja.

Nah setelah itu ibu ane nikah sm bapak baru. Disitu beliau menawarkan diri untuk membiayai ibu ane dan kebutuhan dapur rumah kami. Selama 3 tahun kemarin berjalan normal. Ya walaupun mereka sering cekcok, tp ane insya Allah selalu ada menjadi penengah mereka. alhamdulillah ane baik2 aja sm bapak tiri ane juga.

Nah masalahnya skrg, cekcoknya mereka merembet ke ane.
Ane bulan 5 akan mengadakan pernikahan, insya Allah.
Dan bulan 4 ini harus ada pertemuan keluarga ane dengan keluarga calon suami ane. Awalnya sih niat baik ini gak ada masalah. Ane juga baik2 aja sm pihak keluarga calon suami ane. Justru masalah timbul dari keluarga ane.
Bapak tiri ane, gak mau kalau ayah kandung ane datang di acara lamaran itu.
Alasannya, bapak tiri ane ini mau yg dilihat dikeluarga calon laki2 ini dia bukan bapak kandung ane. Yang dia bolehkan ayah ane hanya jadi tamu diacara resepsinya aja.

ane tetap sabar gan, gak mau kepancing emosi. Apalagi ane udah anggap dia orang tua ane juga. Ane belum angkat suara karena ane rasa belum waktu yg tepat untuk bicara saat ini. Nanti ketika persiapan dana lamaran udah matang dari calon suami ane, baaru ane duduk bersama dia untuk ngomong dr hati ke hati.

Tapi masalahnya, ibu dan ayah tiri ane malah sering ribut2an gara2 perkara ini.
Malah udah mancing2 ke arah perceraian. Disini ibu ane bela ane sebagai anaknya. Karena ibu ane g mau misahkan ane dari bapak kandungnya sendiri yg udah besarkan ane selama ini. Dan ayah tiri ane kekeh sm pendirian dia.

Dan jujur kalau dari ane sendiri, ane bener2 gak setuju sm permintaan bapak tiri ane. pertama, kapan lagi ane bisa membahagiakan bapak kandung ane kalo bukan diacara lamaran dan pernikahan ane. Ini saat yg tepat bagi ane.
kedua, si bapak tiri udah suujon kepada ane dan bapak kandung ane, karena bapak tiri ane ngerasa kalau kehadiran bapak kandung ane, menggeser posisi dia sebgai orang tua. Padahal kenyataannya, ane gak ada membeda2kan mereka. Malah ane udah ngomong ke pihak keluarga laki2, kalau ane punya bapak kandung dan bapak tiri. Dan gak ada masalah tuh sm keluarga calon mempelai laki2. Dan lagi, Toh yg ane percayakan untuk mengurus peesta pernikahan tetap ibu ane. Bukan bapak kandung atau bapak tiri ane.

Ketiga, ane g bisa menyakiti perasaan bapak ane dengan gak mengundang bapak ane. Walaupun ane g tinggal sm beliau dan kami sering berdebat setiap ketemu, tapi ane jauh dilubuk hari yg paling dalam, ane syg bgtbsma abapak ane gan. Ane negabayangin dia dulu selalu ngejaga ane dari kecil sampe dewasa gini. Gak mungkinlah semua pengorbanan beliau ane balasa dengan rasa sakit hati gr2 g diundang saat lamaran. Kalau perlu pun nanti pesta nikah ane, dia ada disamping ane sampe acara selesai.
Keempat, masa iya ane ngundang kelusrga bapak tiri ane yg notabene orang
asing (bukan darah daging ane.), Tapi bapak kandung ane , gak ane undang. Gak masuk logika kan?

Ane cuma mau disaat pesta nanti semua ikut merasa bahagia.
dan sepertinya bapak tiri ane tetap kekeh dengan egonya dia.
Ibu ane jg bilang, yau kalau gak dibolehin lamaran dirumah bapak tirinya,, biarlah si anak mengadakan lamaran di rumah bapaknya, doi jg marah gan. Ga terima.
Bapak tiri ane ngerasa karena dia kepala rumah tangganya, peraturan dia harus diikuti. Tapi kan peraturan kepala rumah tangga yg gimana dulu yg diikuti? Kalau melewati kaidah agama, boleh kan ane nolaknya?

Doi merasa kalau ane ngundang bapak kandung ane,berarti ane gak menghargai dia sebagai orang tua. Justru karena ane mnghargai dialah, ane ngadakan lamaran dirumah yg kami tempati saat ini. Kalau ane g menganggap dia, bisa aja diam2 ane bikin acara pertemuan di rumah bapak kandung ane. Tapi beneran itu jauh dari niat ane.


Menururt agan semua, sarannya gimana?
Apa yg ane harus lakuin?
atau adakah cara agar bisa meluluhkan hati org tua tiri ane?
Ane cuma mau semua keluarga bahagia dengan solusi yg biajksana.
Bismillah.



sista sebenernya kalo mau nekad sih boleh aja, toh bapa tiri nya udah di luar kaidah agama kan?maksudnya mau misahin sist sama bapa kandungnya..

maksud nekad dsini, ya karena ujungnya wali itu harus ayah kandung, maka kalo sampe dekat dengan waktu pernikahan sist itu bapa tiri masih 'heboh' juga, sist mendingan keluar dari rumah dulu, sampai hari H.

Bodo amat itu bapa tiri mau ngapain juga.lagian kapan lagi sist bisa nyatu lagi sama keluarga kandung sista sendiri kayak dulu lagi?

lagian sesudah nikah kan sist sama suami.

ane juga sama sist, ane malah dari kecil sama bapa tiri. kmarin pas ane mau nikah beliau gak setuju sama calon, tapi kalo ibu setuju. jadinya ane pergi dari rumah,luntang lantung diluar ikut sama ibu ane yang keadaannya pas pas an.

waktu nikah pun terpaksa dilaksanakan di rumah keluarga suami ane (ini gak jd masalah sih buat keluarga suami,krna sdah cerita keadaannya). hasilnya pas hari pernikahan cuma bapa kandung ane yg dateng.
tapi seneng bgt loh sist liat bapa-ibu yg lama kepisah, duduk rendengan lagi bareng kita. serius deh

memang ane bisa dibilang anak kurang ajar, tapi lebih kurang ajar mana sama orang yang mau misahin anak dari orang tuanya sendiri?
Quote:Original Posted By perempuanmaya


Iya gan ane setuju.
Nah masalahnyaa itu dia..
Doi punya anak perempuan jg, dan skrg diasuh sm bini lamanya doi.
Bininya udah nikah sm org lain. Jadi ayah tiri mereka itu g ngijinkan doi buat ketemu anaknya. Ya mungkin karena udah dibiayai dr kecil atau takut bini lamanya gmn2 nanti sm doi. mungkin bisa jadi itu alasannya.
Tapi itu kan g bisa diterapkan sm ane.

Dia bilang klo anaknya nikah, dia g diundang, bagi dia gak masalah.
Ya itu kan masalah dia, bukan masalah ane...
ane masih syg sm bapak ane kok malah mau dipisahin.
Tp ane masih tenang gan, g mau ribut2.


Sepertinya aroma dendam emoticon-Hammer
Coba bilang ke dia, kalo anak kandungnya mo nikah, siapa yang jadi wali nikahnya?
Atau hubungi anak perempuannya, biar bantu jelasin.
Jangan buru2 pisahan, kasihan nyokap yg berkorban perasaan
Quote:Original Posted By Styenk
Yang jelas
Wali nikahmu tetep ayah kandung
Jadi lebih layak diperjuangkan ayah kandung


Setuja
Quote:Original Posted By Styenk


Sepertinya aroma dendam emoticon-Hammer
Coba bilang ke dia, kalo anak kandungnya mo nikah, siapa yang jadi wali nikahnya?
Atau hubungi anak perempuannya, biar bantu jelasin.
Jangan buru2 pisahan, kasihan nyokap yg berkorban perasaan


Iya.. ane jg mikir gt.. dendam sm yg satunya trus pingin nunjukkin klo anak tiri yg dy asuh sayang sm dy.. butuh dy..
Klo menurut ane, klo ada uang lebih, pas lamaran minta datang 2-2 nya.. trus pas akad tetep ayah kandung.. sekalian resepsi keluarga n temen2 ayah kandung..
Nt ayah tiri suruh bayarin resepsi di hari lain yg khusus buat dy.. 😁
Mw ngundang siapa kek, terserah dy..
Quote:Original Posted By gin25


sista sebenernya kalo mau nekad sih boleh aja, toh bapa tiri nya udah di luar kaidah agama kan?maksudnya mau misahin sist sama bapa kandungnya..

maksud nekad dsini, ya karena ujungnya wali itu harus ayah kandung, maka kalo sampe dekat dengan waktu pernikahan sist itu bapa tiri masih 'heboh' juga, sist mendingan keluar dari rumah dulu, sampai hari H.

Bodo amat itu bapa tiri mau ngapain juga.lagian kapan lagi sist bisa nyatu lagi sama keluarga kandung sista sendiri kayak dulu lagi?

lagian sesudah nikah kan sist sama suami.

ane juga sama sist, ane malah dari kecil sama bapa tiri. kmarin pas ane mau nikah beliau gak setuju sama calon, tapi kalo ibu setuju. jadinya ane pergi dari rumah,luntang lantung diluar ikut sama ibu ane yang keadaannya pas pas an.

waktu nikah pun terpaksa dilaksanakan di rumah keluarga suami ane (ini gak jd masalah sih buat keluarga suami,krna sdah cerita keadaannya). hasilnya pas hari pernikahan cuma bapa kandung ane yg dateng.
tapi seneng bgt loh sist liat bapa-ibu yg lama kepisah, duduk rendengan lagi bareng kita. serius deh

memang ane bisa dibilang anak kurang ajar, tapi lebih kurang ajar mana sama orang yang mau misahin anak dari orang tuanya sendiri?


Mkasih sis buat sarannya.
Ga nyangka sama ceritanya kita,

kami jg ad niat gt sm mama.
Buat pesta ngunduh aja.
Tp kasian sm mama, sedikit banyaknya pasti dia pengen ngerasain sibuk2nya ngurus nikah anaknya.

makasih sis buat sarannya...
Quote:Original Posted By Styenk


Sepertinya aroma dendam emoticon-Hammer
Coba bilang ke dia, kalo anak kandungnya mo nikah, siapa yang jadi wali nikahnya?
Atau hubungi anak perempuannya, biar bantu jelasin.
Jangan buru2 pisahan, kasihan nyokap yg berkorban perasaan


Iya gan, ane jg udah nyari bantuan mediasi, dari kakanya doi.
Tapi sia2, kayaknya sih (kayaknya) mereka lebih bela adiknya. Gak ngerubah apa2 dr doi.
Anaknya masih smp gan baru tamat SD. Kakaknya yg haji aja g mw didenger apalagi anaknya...

Tapi sebelumnya, terima kasih gan atas sarannya...
Syukron...
Quote:Original Posted By vedmoy


Iya.. ane jg mikir gt.. dendam sm yg satunya trus pingin nunjukkin klo anak tiri yg dy asuh sayang sm dy.. butuh dy..
Klo menurut ane, klo ada uang lebih, pas lamaran minta datang 2-2 nya.. trus pas akad tetep ayah kandung.. sekalian resepsi keluarga n temen2 ayah kandung..
Nt ayah tiri suruh bayarin resepsi di hari lain yg khusus buat dy.. 😁
Mw ngundang siapa kek, terserah dy..


Nah itulah yg gk dibuat bapak tiri ane.
Jadi ini biaya pure dari calon suami ane. Gk ada bantuan dr kluarga ane.
Toh udah gt harusnya sm2 ngerti aja kan.
Ni kagak, malah dia ngerasa ini pestanya dia. Bukan pestanya ane dan bapak ane gan.
Klo ane jujur mau dtg 2-2 nya. Kenapa enggak kan namanya silahturahmi.
Keliatan keluarga besarnya...
kurang lbh sama kayak yg ane alami dulu. tp ga sama persis.
jadi kl utk lamaran suami dulu dtg ke bokap utk minta izin dan bokap ketemu sama keluarga suami. setelah bokap setuju baru dtg ke tempat nyokap sekalian kasih uang utk acara dll. bokap ane ga urus acara krn emg ane ga tinggal sama bokap.
pas acara bokap dtg jadi wali, nyokap jg ada yg rempong ngurus acara.
kl ane sih anaknya emg rada keras yah, jd bokap tiri ane sll ngalah ke ane.
biar bagaimanapun bapak kandung ttp yg harus jadi walinya, kl ga ada alasan syar'i gausah ngelarang2 gitu. toh setelah nikah ente bakalan tinggal sama suami. ente bkn anak yg kurang ajar krn membela org tua kandung. justru pernikahan ente bisa jd tidak sah krn tidak adanya bapak ente sebagai wali nikah.
Quote:Original Posted By perempuanmaya


Iya gan, ane jg udah nyari bantuan mediasi, dari kakanya doi.
Tapi sia2, kayaknya sih (kayaknya) mereka lebih bela adiknya. Gak ngerubah apa2 dr doi.
Anaknya masih smp gan baru tamat SD. Kakaknya yg haji aja g mw didenger apalagi anaknya...

Tapi sebelumnya, terima kasih gan atas sarannya...
Syukron...


Kalo mmg mereka keras tak menentu
Coba bicarakan baik2 sama nyokap
Karena nyokap yang bakal kena imbasnya
Kalo nyokap sadar konsekwensinya karena "melawan" suami
Ya udah nekat aja

bapak kandung masih hidup sehat dan mampu melaksanakan tugas wajib sebagai wali, ya tetep harus minta ke bapak kandung..

masalah bapak tiri mau ngomel2 ya biarin, nanti ada masanya dia curhat atau ngomel ke temen atau sodaranya malah akan berbalik dia yg dinasehatin..

biarin aja, tapi tetep jaga perasaan ibu, maksudnya kalo mau tegas aja, perjuangkan prinsip bukan perang konfrontasi sm bapak tiri, kasian nyokap itu nanti..

beruntungnya aku dulu mau nikah bokap nyokap nungguin sampai selesai acara pernikahan baru mereka proses cerai..
bgaimanapun jg wali agan adalah bpk kandung agan jd bpk kandung harus dtg di pernikahan agan..
Quote:Original Posted By Kagehoshi
kurang lbh sama kayak yg ane alami dulu. tp ga sama persis.
jadi kl utk lamaran suami dulu dtg ke bokap utk minta izin dan bokap ketemu sama keluarga suami. setelah bokap setuju baru dtg ke tempat nyokap sekalian kasih uang utk acara dll. bokap ane ga urus acara krn emg ane ga tinggal sama bokap.
pas acara bokap dtg jadi wali, nyokap jg ada yg rempong ngurus acara.
kl ane sih anaknya emg rada keras yah, jd bokap tiri ane sll ngalah ke ane.
biar bagaimanapun bapak kandung ttp yg harus jadi walinya, kl ga ada alasan syar'i gausah ngelarang2 gitu. toh setelah nikah ente bakalan tinggal sama suami. ente bkn anak yg kurang ajar krn membela org tua kandung. justru pernikahan ente bisa jd tidak sah krn tidak adanya bapak ente sebagai wali nikah.


Siip gan terima kasih banyak untuk sarannya..
Membuat ane tambah yakin dengan keputusan ane..jazakumullah fi khaiir...
Quote:Original Posted By DiajengRR
bapak kandung masih hidup sehat dan mampu melaksanakan tugas wajib sebagai wali, ya tetep harus minta ke bapak kandung..

masalah bapak tiri mau ngomel2 ya biarin, nanti ada masanya dia curhat atau ngomel ke temen atau sodaranya malah akan berbalik dia yg dinasehatin..

biarin aja, tapi tetep jaga perasaan ibu, maksudnya kalo mau tegas aja, perjuangkan prinsip bukan perang konfrontasi sm bapak tiri, kasian nyokap itu nanti..

beruntungnya aku dulu mau nikah bokap nyokap nungguin sampai selesai acara pernikahan baru mereka proses cerai..


Sipp gan terima kasih atas sarannya..
Wah beruntungnya agan mempunyai kedua org tua yg memikirkan anak2nya..
Jazakumullah fii khair...
Quote:Original Posted By kalud
bgaimanapun jg wali agan adalah bpk kandung agan jd bpk kandung harus dtg di pernikahan agan..


Siip gan terima kasih untuk sarannyaa...
Jazakumullah fii khair...