alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56a5ce1c9e740489718b456d/anies-b-jangan-keluarkan-siswa-pelaku-kekerasan-dari-sekolah-ahok-keluarkan
Anies B.: jangan keluarkan siswa pelaku kekerasan dari sekolah, Ahok: keluarkan!
Anies B.: jangan keluarkan siswa pelaku kekerasan dari sekolah, Ahok: keluarkan!
Jakarta - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan baru saja mencanangkan Sekolah Aman, suatu program perlindungan agar siswa terhindar dari kekerasan di sekolah. Kepada sekolah yang melakukan pembiaran terhadap tindak kekerasan dan bullying, akan kena sanksi.

"Sekolah wajib melaporkan kekerasan, jika tidak melapor kena sanksi. Jika sekolahnya melakukan pembiaran, sekolahnya kena sanksi," ungkap Anies dalam acara pencanangan Sekolah Aman di SMAN 8 Tangerang Selatan, Jl Cireundeu Raya 5, Ciputat Timur, Senin (25/01/2016).

Sekolah Aman berdasarkan Permendikbud nomor 82 tahun 2015 tentang pencegahan dan penanggulangan tindak kekerasan di lingkungan sekolah. Sekolah diminta melakukan prosedur operasi standar (POS) langkah-langkah apabila terjadi kekerasan di sekolah.

"Wajib memasang papan di serambi sekolah, isi papannya itu ada nomor telepon sekolah, no telepon polres dan polsek, Dinas Pendidikan, serta Kemendikbud. Setiap sekolah POS-nya beda-beda tapi panduannya sama, diberi panduan oleh Kemendikbud," kata Anies.

"Cara melaporkan bicara pada bapak/ibu guru, bapak/ibu guru harus melindungi pelapor, kalau tidak sekolah kena sanksi. (Jadi) bukan saja melakukan (kekerasan), membiarkan pun kena sanksi," lanjutnya.

Anies mengingatkan kepada siswa yang hadir dalam acara pencanangan agar peduli terhadap lingkungan di sekolahnya. Semua pihak harus peduli terhadap isu kekerasan ini.

"Kalian harus peduli, temannya peduli, gurunya peduli, kepsek juga harus peduli. Biasanya di sekolah itu terjadinya perundungan ya, itu bullying tapi bahasa Indonesianya perundungan. Mulai sekarang ke depan pakai kosakatanya perundungan, jangan lagi bullying ya," ajak Anies.

Kepada pihak sekolah, Anies mengingatkan untuk tidak mengerluarkan anak pelaku kekerasan. Namun harus diberi pembinaan supaya tidak melakukan perbuatan yang sama dan juga agar memperbaiki dirinya.

"Bagi pelajar pun yang diketahui melakukan kekerasan, perundungan dan lain sebagainya, tidak boleh dikeluarkan. Mengeluarkan anak seperti ini solusi bagi sekolah tapi masalah bagi sekolah lain, seharusnya sama-sama kita bina, kita arahkan untuk menjadi lebih baik, gunanya sekolah itu agar anak dibina, kalau dikeluarkan dari sekolah tidak akan membuat anak jadi lebih baik," papar Anies.

Namun hal yang berbeda diterapkan kepada guru jika ketahuan melakukan kekerasan. "Bila yang melakukan kekerasan adalah guru, sekolah berhak memberikan teguran, pengurangan hak, pembebasan tugas hingga pemberhentian. Guru bisa mendapatkan sanksi jika melakukan kekerasan," ucapnya.

"Kalau ada kejadian berat. Dikbud akan membentuk tim investigasi sekaligus memastikan bahwa aturan dijalankan dengan benar," tutup Anies.
(elz/nrl)

sumber: http://news.detik.com/berita/3126378...n-dari-sekolah



Ahok: Pelaku bullying dikeluarkan dari sekolah!

Anies B.: jangan keluarkan siswa pelaku kekerasan dari sekolah, Ahok: keluarkan!

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menegaskan, tidak boleh ada lagi siswa yang melakukan orientasi dengan kekerasan terhadap siswa baru. Sanksi tegas telah disiapkan bagi para siswa pelaku kekerasan.

"Siswa senior yang melakukan MOS (masa orientasi sekolah) itu, kalau ada kekerasan atau bullying, hukumannya akan kami keluarkan dari sekolah negeri," kata Basuki di Balai Kota, Senin (27/7/2015).

Dinas Pendidikan DKI Jakarta juga telah menerbitkan surat edaran yang melarang tegas adanya kekerasan di sekolah-sekolah pada masa orientasi siswa pada 27-29 Juli mendatang.

Kepala Dinas Pendidikan DKI Jakarta Arie Budhiman mengatakan, selain dikeluarkan dari sekolah, siswa pelaku kekerasan juga akan dihapus dari daftar nama penerima dana Kartu Jakarta Pintar (KJP).

"Kita harus menghentikan seluruh perilaku tidak terpuji dan menyimpang di sekolah. Tidak hanya yang terkait kekerasan dan bullying, tetapi juga pungutan dan pelecehan, dan ini tidak hanya saat masa orientasi, tetapi juga ke depannya," kata Arie.

Selain siswa pelaku kekerasan, DKI juga memberi sanksi tegas kepada kepala sekolah dan guru yang terbukti lalai serta membiarkan kekerasan terjadi. Sanksi terberat bagi kepala sekolah adalah pencopotan jabatan, dan bagi guru adalah dipindahkan ke posisi staf.

sumber:http://megapolitan.kompas.com/read/2015/07/27/12513341/Ahok.Lakukan.Bullying.Hukumannya.Dikeluarkan.dari.Sekolah.Negeri
Petrol 55

By: Djawa emoticon-Cool
siswanya jgn keluarin,..tp gurunya yg dipecat,...
Betul ahok, mau sangsi apapun jagoan akan tetep jadi jagoan di sekolah

True story
pendapat ane sih gan klo siswa yang kayak gini di suruh ikut wajib militer aja , biar di bina disana emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By fikri.ubarakata
siswanya jgn keluarin,..tp gurunya yg dipecat,...


Seandainya gurunya baek punn, kalo siswa nya udah dendam/ memang nakal, jadi ada cara utk gampang ngerjain guru..... sengaja bikin aneh2, biar guru yg kena pecat. Bisa jadi modus pemerasan baru.
Ane lebih pilih metode ahok, siswa blangsak ngapain di pertahanin nanti malah bikin rusak yg lain.

Kalo gue sih tergantung..
siswa pelaku itu berprestasi gak di sekolah...
kalo lumayan berprestasi ya jangan dikeluarkan, dibina saja..
tapi kalo perilakunya buruk, terus di sekolah bego gak ada prestasi ya lebih baik dikeluarkan saja..
Quote:Original Posted By selera.hidangan
Kalo gue sih tergantung..
siswa pelaku itu berprestasi gak di sekolah...
kalo lumayan berprestasi ya jangan dikeluarkan, dibina saja..
tapi kalo perilakunya buruk, terus di sekolah bego gak ada prestasi ya lebih baik dikeluarkan saja..


Jadi inget dulu ada siswa pintar (selalu masuk rangking 3 besar) tapi doyan nge bully orang lain dengan alasan seneng liat orang lain menderita ... gangguan jiwa. Akhirnya dikeluarin karena udah keterlaluan nge-bully nya sampe2 jadi tukang palak.
Quote:Original Posted By middleofnowh3r3


Seandainya gurunya baek punn, kalo siswa nya udah dendam/ memang nakal, jadi ada cara utk gampang ngerjain guru..... sengaja bikin aneh2, biar guru yg kena pecat. Bisa jadi modus pemerasan baru.


sebaliknya juga bisa,... gurunya males,...biarin siswanya semaunya,...panggil ortu,...peras ortu biar anaknya ga dikeluarin....emoticon-Big Grin
Ane setuju kalau siswa pelaku kekerasan dikeluarkan dari sekolah standard, dipindahkan ke 1 sekolah dimana isi nya khusus siswa pelaku kekerasan semua, biar seru
Quote:Original Posted By fikri.ubarakata


sebaliknya juga bisa,... gurunya males,...biarin siswanya semaunya,...panggil ortu,...peras ortu biar anaknya ga dikeluarin....emoticon-Big Grin


Sebaliknya lebih susah, kalo sampe guru males dan biarin anak, pasti udah diprotest sampe ke kepala sekolah, ada yg sampe bawa pengacara segala. Kalo 1-2x mungkin bisa lolos, tapi jaman sekarang ortu dan anak kritis. Banyak ortu pas jemput anak, saling share info tentang guru dan les-les an.


dukung ahok. DO tuh bocah
Quote:Original Posted By runpid123
Jadi inget dulu ada siswa pintar (selalu masuk rangking 3 besar) tapi doyan nge bully orang lain dengan alasan seneng liat orang lain menderita ... gangguan jiwa. Akhirnya dikeluarin karena udah keterlaluan nge-bully nya sampe2 jadi tukang palak.



pelaku bullying emang ada gangguan psikis gan,
kalo msh ada harapan dibina dulu, tapi kalo udah jadi bajingan tendang aja keluar. jgn lupa sebelum dikeluarin ditampolin dulu sampe goblok emoticon-Blue Guy Bata (L)
untuk kali ini setuju sama ahok.
mirip sama miskinkan koruptor..
lalu ada yg bilang tidak setuju koruptor dimiskinkan emoticon-Big Grin
Celup.. Jepit..

Celup.. Jepit.. emoticon-Embarrassment

Celup.. Jepit.. emoticon-Malu (S)

Celup.. Jepit.. emoticon-Embarrassment emoticon-Embarrassment emoticon-Embarrassment

Baru keluarkan.. emoticon-Malu
setuju dikeluarin. tapi solusinya ga boleh berhenti sampai di situ.

Mending dimasukin ke sekolah khusus berandal biar sikapnya diubah disana. Walau dibilang bully itu kaya parasit yang bisa menjangkit ke orang lain. Tapi biar gimana mereka juga tetap anak2. Toh kita ga tw penyebab mereka jadi bully tuh apa. Jadi jangan dibuang, tapi direhabilitasi ke sekolah khusus.
emang ga bisa dibina di sekolah ya dibinasakan lah, masa ngarep si sekolah yang emang udah ga becus didik tuh tukang rundung buat jadi tempat pembinaan? emoticon-Nohope
×