alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56a19ee350741016618b456b/kemenangan-airin-di-mahkamah-konstitusi
Kemenangan Airin di Mahkamah Konstitusi
Quote:TANGERANG, KOMPAS.com - Proses pilkada di Tangerang Selatan diramaikan oleh laporan dugaan pelanggaran kampanye hingga terakhir penyampaian gugatan sengketa pilkada di Mahkamah Konstitusi (MK).

Mereka yang paling sering melaporkan dugaan pelanggaran adalah pasangan calon wali kota nomor urut satu Ikhsan Modjo-Li Claudia Chandra.

Dugaan pelanggaran kampanye menyasar kepada pasangan calon wali kota nomor urut tiga Airin Rachmi Diany-Benyamin Davnie.

Di sisi lain, Ikhsan-Li Claudia juga kerap melaporkan dugaan pelanggaran kampanye pasangan calon wali kota nomor urut dua Arsid-Elvier Ariadiannie Soedarto Poetri.

Arsid-Elvier pun cukup sering melaporkan dugaan pelanggaran kampanye Airin-Benyamin. Terhadap semua laporan yang ditujukan kepada mereka, Airin-Benyamin tidak ketinggalan. Mereka ikut melaporkan Ikhsan-Li Claudia dan Arsid-Elvier, walaupun jumlah laporannya tidak terlalu signifikan.

Sebagai calon petahana, Airin-Benyamin sejak awal sangat yakin memenangkan pilkada Tangerang Selatan tahun 2015.

Dari kacamata Direktur Eksekutif Lingkar Madani untuk Indonesia Ray Rangkuti, Airin-Benyamin memiliki basis massa sendiri di Tangerang Selatan yang kita kenal sebagai pemilih dan pengikut setia.

Hal yang sama juga dimiliki oleh Arsid dan Elvier. Arsid memiliki dukungan dari basis akar sebagian besar masyarakat dan tokoh masyarakat di Tangerang Selatan.

Sedangkan Ikhsan Modjo menawarkan konsep pemerintahan yang bersih, konsep yang cukup menarik bagi masyarakat kalangan menengah ke atas sekaligus sebagai kontra sosok Airin yang sering dihubung-hubungkan dengan isu korupsi.

Dalam setiap kesempatan, ketiga pasangan calon wali kota ini memiliki karakteristiknya masing-masing.

Ikhsan sering menyindir soal pemerintahan korup, Arsid lebih sering meminta dukungan dan menebar janji-janji manis, sedangkan Airin yang membanggakan capaiannya selama lima tahun terakhir sebagai Wali Kota Tangerang Selatan.

Setelah perjalanan yang cukup panjang hingga pencoblosan 9 Desember 2015 lalu, tercatat, suara untuk pasangan Airin-Benyamin tertinggi, disusul dengan suara untuk Arsid-Elvier dan Ikhsan-Li Claudia.

Meski demikian, data KPUD Tangerang Selatan memperlihatkan tingkat partisipasi pemilih tidak sampai 60 persen. Artinya, golput hampir mencapai 50 persen, hampir setengah warga Tangerang Selatan masih belum tertarik dalam pesta demokrasi di pilkada Tangerang Selatan.

Tingkat partisipasi yang tidak sampai 75 persen, seperti harapan KPU Tangerang Selatan, tetap membawa pasangan Airin-Benyamin pada kemenangan setelah Mahkamah Konstitusi (MK) menetapkan menolak gugatan Ikhsan-Li Claudia dan Arsid-Elvier.

Kedua pasang calon menggugat hasil pilkada Tangerang Selatan yang memenangkan Airin-Benyamin sebagai pasangan calon wali kota terpilih. Kendalanya, selisih perolehan suara mereka dengan perolehan suara Airin-Benyamin terlampau jauh.

Hal itu dianggap tidak memenuhi ketentuan Undang-Undang untuk diproses di MK. Peraturan perundang-undangan yang berlaku menyebutkan bahwa selisih perolehan suara pasangan pemohon dan pasangan peraih suara terbanyak untuk dapat diajukan ke sidang perselisihan di MK paling banyak 0,5 persen.

Kini, tinggal menunggu waktu dari KPUD untuk menetapkan pasangan calon wali kota terpilih yang akan kembali memimpin Tangerang Selatan, lima tahun ke depan.



http://megapolitan.kompas.com/read/2...campaign=Kknwp


widih...
hot milfemoticon-Ngakak
airin emang maknyuss, apalagi lg kesepian skrg
semoga nanti gak korupsi aja deh emoticon-Malu
Berita airin tanpa mulus itu bagai soto tanpa kuah
saling menjatuhkan emoticon-Traveller
yg pst pilkada kbykn menang oleh duit yg lbh byk.mo gugat jg pcma...org2 sono jg uda keenakan nikmati duit dr yg menang kq
habishabisan sampe ke mk, emoticon-Traveller
selamat buat tante airin.
emoticon-Selamat