alexa-tracking

Anak Konglomerat Djarum Ini Pilih Investasi di Perusahaan Internet

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56483e7150741053158b4569/anak-konglomerat-djarum-ini-pilih-investasi-di-perusahaan-internet
Anak Konglomerat Djarum Ini Pilih Investasi di Perusahaan Internet


JAKARTA - Martin Hartono merupakan anak dari konglomerat pemilik kerajaan perusahaan Djarum Grup, Budi Hartono. Sebagai anak yang terlahir dari pengusaha sukses, pria ini juga aktif berkarir sebagai entrepreneur.

Namun, berbeda dengan ayahnya, Martin dikenal lebih senang berinvestasi di perusahaan-perusahaan Internet. Pasalnya dia memandang bisnis di bidang internet masih terbilang baru di Indonesia dan masih memiliki potensi yang sangat besar.

"Industri online ini masih sangat kecil, karena pengguna internet di Indonesia masih belum banyak. Kalau di negara lain yang maju mungkin sudah 100 persen penggunanya. Jadi bisnis internet juga masih jauh dari 100 persen," tuturnya kepada Okezone di Jakarta, beberapa hari yang lalu.

Dengan kecintaannya terhadap dunia internet, pada 2010 Martin memutuskan untuk mendirikan perusahaan dengan nama Global Venture Prima Digital. Perusahaan tersebut didirikan sebagai induk usaha untuk mengakuisisi banyak perusahaan internet.

Tercatat hingga saat ini, suami dari Grace L. Katuari anak dari Pemilik Wings Group itu telah banyak mengakuisisi perusahaan internet. Seperti di antaranya Kaskus, Infokost, dan Blibli.

Meski Martin mengenyam seluruh pendidikannya di Amerika Serikat, namun dirinya mengaku masih memiliki pola pikir tradisional dalam hal membangun bisnis.

"Kalau saya si termasuk pebisnis yang tradisional pola pikirnya. Dalam artian kalau ada bisnis yang kami percaya, dan saya senangi untuk dikerjakan ya saya masuk. Saya sih tidak terlalu mikirin keadaan industrinya seperti apa," imbuhnya.

Selama ini, Martin tidak mau mengambil pusing atas perkembangan bisnis dari perusahaan yang dimilikinya. Dia memberikan kepercayaan sepenuhnya terhadap karyawan yang mengembangkan perusahaan tersebut.

"Kalau kita percaya sama timnya akan jalan. Kala saya si apa yang kita ingin lakukan ya kita kerjain. Sudah itu saja, kalau tidak ya kita pusing. Kegagalan dalam bisnis itu memang besar, ya tapi jangan dipusingkan itu. Kalau ingin jadi entrepreneur memang harus seperti itu, yakin saja sama timnya," pungkasnya.
(rzk)

http://economy.okezone.com/read/2015...ahaan-internet

bos kaskus gan emoticon-Cendol (S)
Mantap Gan..
Susah klo orang kaya begini duidnya ga habis2 jafi ga pusing, beda ama nasbung emoticon-Malu (S):
berarti g boleh buat berita jelek2 mengenai djarum dong.. emoticon-Mewek
kakus dibeli berapa tuh sama doi emoticon-Matabelo
TS nekat bikin trit beginian...
Siap2 aja ente ditimpukin Cendol ijo dari tim si bos yang ada di Kaskus
Berarti payah anaknya emoticon-Big Grin
Ga punya ide, cuma beli perusahaan yg udah jadi dan kasih dana aja emoticon-Big Grin
Ga bisa disebut pinter kalau gini emoticon-Big Grin
Apalagi ga ada usaha buat bangun dari NOL emoticon-Big Grin
Ternayta anak kongloemrat, duit banyak, sekoalh luar nbegeri belon tentu hebat emoticon-Big Grin


emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
Waduhhh ya anak nular bapaknya... Bagi2 tips dong kiat sukses menjalankan bisnis dari nol hehehe. Ane baru merintis beberapa bulan ini hasilnya masih pasang surut aja hehehe...
kaskus dibeli ama bos jarum, gak bakal ada berita jelek tentang jarum dah emoticon-Ngakak
Bokap yg punya Djarum group, mertua yg punya Wings group emoticon-Matabelo
Quote:Original Posted By rsryomantap3
Berarti payah anaknya emoticon-Big Grin
Ga punya ide, cuma beli perusahaan yg udah jadi dan kasih dana aja emoticon-Big Grin
Ga bisa disebut pinter kalau gini emoticon-Big Grin
Apalagi ga ada usaha buat bangun dari NOL emoticon-Big Grin
Ternayta anak kongloemrat, duit banyak, sekoalh luar nbegeri belon tentu hebat emoticon-Big Grin


emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak


emoticon-Sundul Gan (S) emoticon-Sundul Gan (S)
kalo tinggal akuisisi sih enak bener..

Ada 2 bocah yg satu terlahir dari anak orang kaya+IQ pas2an, dan yang 1 lahir dari keluarga miskin tp IQ tinggi...

dijamin tetep sukses bocah yg terlahir dari anak orang kaya+IQ pas2an
Quote:Original Posted By ketua.komnasham
kalo tinggal akuisisi sih enak bener..

Ada 2 bocah yg satu terlahir dari anak orang kaya+IQ pas2an, dan yang 1 lahir dari keluarga miskin tp IQ tinggi...

dijamin tetep sukses bocah yg terlahir dari anak orang kaya+IQ pas2an


Blon tentu gan, kalo ga ada usaha kayak akuisisi gini ga tau hiup mati eprusahaan emoticon-Big Grin
Bokap masih ada masih bisa bantu, bokap udah mati, rejeki/hoki ga bisa diwarisin emoticon-Big Grin
Kalau perusahaan goyang yg anak kaya blon tentu tau bagaimana survive
Tapi kalo miskin, pinter, IQ tinggi, asal ada yg bantuin aja, kasih modal gitu, punya ide kreatif bisalah sukses bangun 1 perusahaan emoticon-Big Grin

emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
Coba nih si Martin Hartono bangun forum Kaskus dari awal emoticon-Big Grin
Jangankan bikin forum, VBulletin apa aja mungkin dia ga tau emoticon-Big Grin
Bangun Blibli aja juga ga ngerti gimana? emoticon-Big Grin
Bangun Infokost dari awal emoticon-Big Grin
Trus blon lagi marketingnya gimana? emoticon-Big Grin
Bisa ga dia bangun 1 perusahaan dari NOL, modal pinjem ama bokap ga masalah, tapi jangan pake nama besar bokapnya, jangan pake koneksi bokapnya, jangan pake nama grup bapaknya emoticon-Big Grin
Bener2 dari NOL, cari koneksi sendiri, cari supplier sendiri, semua sendiri emoticon-Big Grin
Itu baru anak hebat emoticon-Big Grin
Kalo gaya gini bangga sih bikin malu nama keluarga michael hartono aja, sebagai orang terkaya nomor 1 di Indonesia tapi ga bisa mendidik anaknya dengan bener emoticon-Big Grin
Gimana mau bangun kalo ide aja ga punya? Kalo ide aja beli punya orang? emoticon-Big Grin
Wkwkwkwkwkwkwk.....

Malu lah sebagai orang tua, udah kerja banting tulang cari duit, kasih anak sekolah dari kecil sampe lulus kuliah, udah lulus pun ga bisa mandiri emoticon-Big Grin
Makanya tuh kekayaan ga bisa diwarisin seterusnya emoticon-Big Grin
Generasi pertama yg bangun, generasi kedua yg menikmati, generasi ketiga yg menghabisi emoticon-Big Grin

Nah, ini si Martin cuma menikmati tapi ga bisa bangun punya dia sendiri emoticon-Big Grin

emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
Klo udah kaya gitu ya ga susah2 amat, tinggal liat sukses kedepannya bisa lebih dari bokap ga emoticon-Traveller
Quote:Original Posted By ketua.komnasham
kalo tinggal akuisisi sih enak bener..
Ada 2 bocah yg satu terlahir dari anak orang kaya+IQ pas2an, dan yang 1 lahir dari keluarga miskin tp IQ tinggi...
dijamin tetep sukses bocah yg terlahir dari anak orang kaya+IQ pas2an

belum tentu, banyak Pemilik & CEO perusahaan teknologi kelas dunia yang dilahirkan bkn dr keluarga kaya
Quote:Original Posted By zhouxian




Namun, berbeda dengan ayahnya, Martin dikenal lebih senang berinvestasi di perusahaan-perusahaan Internet. Pasalnya dia memandang bisnis di bidang internet masih terbilang baru di Indonesia dan masih memiliki potensi yang sangat besar.

.
"Kalau saya si termasuk pebisnis yang tradisional pola pikirnya. Dalam artian kalau ada bisnis yang kami percaya, dan saya senangi untuk dikerjakan ya saya masuk. Saya sih tidak terlalu mikirin keadaan industrinya seperti apa," imbuhnya.

Selama ini, Martin tidak mau mengambil pusing atas perkembangan bisnis dari perusahaan yang dimilikinya. Dia memberikan kepercayaan sepenuhnya terhadap karyawan yang mengembangkan perusahaan tersebut.





Gue mau komentari aja :

1. Kalau bisa melihat potensi besar, kalau punya ide yah ga cuman beli donk emoticon-Big Grin Bisa misalnya punya ide bangun infrastrutur internet di Indonesia Timur. Kemabngin layanan internet yg murah dan bisa terjangkau semua lapisan masyarakat, kayak kayak telkomshit ama 1media, saingan donk ama yg udah gede2, buat inovasi yg beda dari mereka emoticon-Big Grin

2. Kalo pola pikir tradisional itu yah ga mencaplok perusahaan orang. Akuisisi itu yah pola pikir barat, mana yg diliat bisa berkembang dibeli, tinggal enaknya aja. Pola pikir tradisional itu justru bisa melakukan inovasi, membangun dari nol...

3. Katanya pola pikir tradisional, kalau pola pikir tradisional itu yah saling percaya, masih pake sistem kekerabatan. Tapi kalo udah pake professional, apalagi udah serhin kepercayaan ke karyawan itu yah udah pola pikir barat emoticon-Big Grin
Apalagi kalau ga mau ambi pusing ama perkemabngan bisnis perusahaan, keliatan dia ga punya tanggung jawab sama sekali. Punya duit, bayar orang, loe kasih gue hasil.... Itu bukan gaya tradisional loh. Kalo orang tionghoa yg ngerti bisnis pasti tau deh bedanay emoticon-Big Grin

Kayak gin iga layak lah diangkat jadi success story seorang pebisnis emoticon-Big Grin

Soalnya malah bikin malu orang2 yg bener2 giat bangun usaha sendiri dari nol emoticon-Big Grin

Misalnya gimana dia bangun perusahaan, punya modal sampe bisa beli2 Kaskus, Blibli ama Infokost emoticon-Big Grin
Kalau jawabnya pake duit bapaknya yah sama aja boong emoticon-Big Grin
Apalagi kalau pake istilah minjem tapi ga mau tau perkembangan perusahaannya emoticon-Big Grin

emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
yaudah nasibnya mmg baik karena jadi anak konglomerat, itu aja.

emoticon-Ngacir
Quote:Original Posted By rsryomantap3
Berarti payah anaknya emoticon-Big Grin
Ga punya ide, cuma beli perusahaan yg udah jadi dan kasih dana aja emoticon-Big Grin
Ga bisa disebut pinter kalau gini emoticon-Big Grin
Apalagi ga ada usaha buat bangun dari NOL emoticon-Big Grin
Ternayta anak kongloemrat, duit banyak, sekoalh luar nbegeri belon tentu hebat emoticon-Big Grin


emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak


Gak perlu hebat, tapi doi bossnya org2 hebat, bininya anak boss wing grup pula

Dari ujung kaki ampe kepala duit semua nih orang
Anak konglomerat sih enak, tinggal memanfaatkan aja