alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Pesan Terakhir Lorenzo, Semoga Rossi Juara MotoGP 2015
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/562b1b7431e2e690158b4578/pesan-terakhir-lorenzo-semoga-rossi-juara-motogp-2015

Pesan Terakhir Lorenzo, Semoga Rossi Juara MotoGP 2015

SEPANG - Jorge Lorenzo bukan tipe pembalap yang mudah terintimidasi ketika salah satu rivalnya Valentino Rossi mulai menebar psywar di dua seri terakhir balapan MotoGP musim ini. Menurut juara dunia dua kali, dirinya tak ingin menjadi korban seperti yang pernah dialami Max Biaggi dan Sate Gibernau.

Paddock Movistar Yamaha kembali memanas setelah Rossi menuduh Marc Marquez seperti membantu Lorenzo dengan memberikan poin lebih di GP Australia pekan lalu. Tak hanya itu, pemimpin klasemen sementara itu juga mengklaim hal itu bisa terjadi lantaran pemilik nomor 93 dianggapnya masih sakit hati terkait insiden Argentina dan Belanda. Tuduhan itu diutarakannya ketika Rossi mengikuti konferensi pers, Kamis (24/10/2015).

Lantas, Lorenzo menuduh Rossi tengah menebar psywar dengan mengkambinghitamkan Marquez di balik rivalitas mereka memburu gelar juara dunia di musim ini. Menurutnya, itu hanya strategi The Doctor untuk mengacaukan situasi yang semakin tegang. Padahal ia tidak merasa bahwa Baby Alien berada di pihaknya.

Berikut petikan wawancara Lorenzo dengan Speedweek, yang berhasil dirangkum SINDOnews, Sabtu (24/10/2015).

1. Rossi menuduh Marquez bahwa ia telah kalah dalam balapan di Phillip Island, karena joki Honda ingin membantu Lorenzo mengumpulkan poin. Apakah Anda merasakan hal itu?
Tidak. Tidak. Saat itu saya berada dalam kondisi 80 persen dalam mengamankan podium pertama. Jadi saya tidak tahu apa yang terjadi di belakang saya. Selain itu, saya percaya bahwa Marc tidak membantu siapa pun. Kalau tidak, dia tidak akan menang dan memungkinkan saya untuk mengambil lima poin darinya. Jika saat itu situasinya Marc berada di tengah antara saya dan Vale, kemungkinan tuduhan itu beralasan (membantu saya) dan saya semakin dekat dengan Vale (enam poin), tidak 11. Maka saya akan memiliki kesempatan yang baik untuk menjadi juara dunia. Tapi itu berbeda, karena saya tidak lagi memiliki kesempatan emas ini sejak Australia. Sekarang Vale hanya butuh podium, meskipun ia berada di belakang saya. (Baca Juga: Marquez Ogah Masuk 'Ranjau' Rossi & Lorenzo)

Lorenzo menambahkan, Marquez telah mengatakan dengan jelas apa stretagi yang diterapkannya. Tapi pendapat Rossi bertentangan. Pokoknya, saya tidak berpikir bahwa strategi yang baik dari Valentino. Setelah semua, tuduhan yang sangat mengingatkan hari-hari ketika ia memenangkan gelar juara dunia melawan rival seperti Biaggi dan Gibernau. Dia kemudian bermain-main sedikit di balapan, di lap terakhir, ia kemudian mendorong dan memenangkan balapan. Sungguh aneh bahwa ia sekarang mengeluh tentang strategi yang sama dari Marc. Kita tahu masa lalu.

2. Ketika Anda berjuang pada 2013 pada seri terakhir di Valencia melawan Marc Márquez, Anda pasti memerlukan dukungan dari Valentino. Tapi apa yang terjadi saat itu, dia masih enggan membantu Anda dan sekarang apa yang Anda pikirkan?
Saya tidak ingin berbicara banyak tentang musim 2013. Tapi itu benar, balapan di Valencia ini sangat lambat. Dan dia masih belum berusaha menyalip. Mungkin saat itu saya merasa kecewa, tapi sekarang kita berpikir tentang tahun 2015. (Baca juga: Berdasarkan Shio, Rossi Juara Dunia MotoGP 2015)

3. Anda tidak ingin menjadi korban berikutnya Rossi seperti yang pernah dialami Biaggi dan Gibernau?
Ya, tentu saja tidak. Selain itu, perbedaan poin kurang. Bahkan dengan perbedaan kecepatan yang hadir. Tapi apa pun bisa terjadi. Dia bahkan mungkin memenangkan kejuaraan di sini. Siapa tahu. Rossi memiliki rencana dengan tuduhan bahwa Márquez tetap keluar duel kejuaraan. Jika Vale cukup cepat untuk memenangkan dua balapan terakhir, ia mungkin akan menyimpan pernyataan ini. Kemudian ia akan memenangkan juara Dunia dengan lebih dari sebelas poin. Tapi mungkin ia takut bahwa pertarungan kejuaraan dunia masih rumit, karena dia tidak mampu menjaga Marc, saya atau bahkan Dani. Itulah mengapa ia telah memilih strategi ini (menuduh Marquez). Mungkin Rossi menyadari bahwa ia memiliki kesempatan yang lebih baik untuk menjadi dua kali Márquez dan Anda Ketiga, sebagai kemenangan. Hal ini tentu lebih sulit untuk menang daripada berebut podium ketiga. Tetapi jika Vale berada di belakang saya di dua seri terakhir, maka dia akan menjadi juara dunia. Dia adalah pembalap paling konsisten di musim 2015.

4. Apakah itu tanda bahwa Valentino telah menjadi gugup?
Seperti yang saya katakan: Jika dia adalah pembalap tercepat, dia tidak akan memberikan hal-hal seperti itu dari dirinya. Itu sangat jelas. Jujur: Saya tidak berpikir bahwa taktik ini adalah waktu yang tepat untuk dikeluarkan kembali.

5. Marc Marquez adalah salah satu pembalap yang memiliki karekter yang mirip dengan Biaggi dan Gibernau kaliber, bagaimana pendapat Anda?
Sulit untuk mengatakan. Pada waktu itu lawan yang lebih tua dari Valentino. Sekarang dia lebih tua. Kami lebih muda, itu perbedaan besar. Marc adalah pembalap yang luar biasa, sangat agresif, sangat ambisius, dan super berbakat. Ini jelas sulit untuk mengalahkannya. Kami beruntung bahwa ia telah membuat lima kesalahan dalam tahun ini. Kalau tidak, dia akan berada dalam tabel dekat dengan kita. Sangat dekat.

6. Pesan apa yang Anda miliki ke alamat Valentino?
Saya berharap dia beruntung untuk dua balapan terakhir. Yang terbaik mungkin memenangkan kejuaraan.

source: http://sports.sindonews.com/read/105...015-1445658424



×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di