alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / News / Berita dan Politik /
Kabut Asap Semakin Parah
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/562995469a0951e43a8b4569/kabut-asap-semakin-parah

Kabut Asap Semakin Parah

Medan, (Analisa). Kadar asap akibat kebakaran lahan atau hutan di tiga provinsi di Pulau Sumatera semakin pekat menutupi Sumatera Utara. Data Badan Meteorologi Klimatologi Geofisika (BMKG) Rabu (21/10) sore tercatat, jarak pandang akibat asap mulai menurun dari yang sebelumnya sempat 1.000-an meter berkurang menjadi hanya 800 meter, khususnya di sekitar area Bandara Internasional Kualanamu.

Kabid Data dan Informasi Wilayah I BMKG Medan, Sunardi, saat dikon­firmasi pada hari sama menyebutkan, jumlah titik api (hotspot) di tiga daerah sumber juga bertambah. “Memang lebih pekat hari ini. Jarak pandang di Kualanamu saja sampai pada angka 600 meter. Dibanding yang kemarin masih bisa 1.500 meter, hari ini asapnya lebih pekat, mencapai 800 meter,” ujarnya.

Kepekatan ini, lanjutnya, juga karena semakin bertambahnya hotspot-nya. “Kemarin (Selasa), wilayah Sumatera Selatan hotspot-nya cuma 147, hari ini mencapai 430. Di Riau juga nol tapi sudah 30-an malah bertambah,” tam­bahnya.

Kondisi asap yang menyelimuti Su­matera Utara belum bisa dipastikan me­nipis atau menebal. “Di Selatan, (Riau, Jambi dan Sumatera Selatan) itu masih berlangsung musim kemarau. Kemungkinan, potensi asap itu masih terus ada. Di bagian Selatan khatu­listi­wa itu ‘kan memang terkena efek El Nino. Karena itu potensi (asap) me­nyebar masih besar. Yang pasti, Sumut tak terkena imbas El Nino tapi asapnya mengarah ke kita,” sebutnya.

Karena itu, belum ada kepastian apakah asap tersebut bisa bergerak ke arah lainnya. “Kalau arah anginnya rata-rata ‘kan memang ke Tenggara dan Barat Daya. Jadi, pasti (asap) tetap ke kita (Sumatera Utara), anginnya ke atas ke wilayah Sumatera Utara,” lanjutnya.

Sebelumnya, Dokter Umar Zein, spe­sialis penyakit tropis mengatakan, ada lima warga per hari yang menge­luhkan masalah pernapasan akibat asap. Ke­luhan tersebut disampaikan masya­rakat di kliniknya yang berada di Jalan Denai, Medan.

Pantauan Analisa, Rabu (21/10), sejak pagi Kota Medan sudah diselimuti asap. Hingga malam, kabut asap juga tak menipis. Sebagian masyarakat yang beraktivitas tampak memakai masker, bahkan ada juga yang memakai oksigen.

Hingga Malam

Terpisah, pantauan Analisa sejak pagi kabut asap tebal mengurangi jarak pandang. Jalan raya dan bangunan ting­gi tak terlihat jelas karena tertutup asap. Situasi ini terus berlangsung hingga pukul 20.00 WIB dan baru terlihat mulai berkurang pukul 22.00 WIB.

Warga Kota Medan, Wahyu Sad­dam, mengatakan kabut asap hingga malam hari masih sama tebalnya seperti di siang hari. "Masih sama dengan siang Bang, tapi karena malam jadi terasa lebih gelap. Ini mengganggu aktivitas kita saat berkendara. Mata jadi perih dan tenggorokan juga jadi kering dan panas," ujarnya.

Hal senada juga diungkapkan Gita Survia Ningrum. Dia mengatakan kabut asap justru semakin tebal ketika menjelang sore hingga malam. "Tadi siang sekitar pukul 11.00 WIB waktu saya ke kampus masih bisa lihat jalan lumayan jauh, tapi tadi sore saat pulang ke kos sekitar pukul 17.00 WIB gitu nampak blur jalannya. Tertutup asap gitulah," ujarnya.

Defrizal juga mengungkapkan hal serupa, kabut asap terasa lebih tebal dalam dua hari terakhir. Menurutnya hal ini terlihat jelas saat berkendara di jalan raya, jarak pandang menurun dan harus langit tidak terlihat.

“Kabur kelihatannya di jalan, jarak pandang jadi sempit tertutup asap. Tapi masih bisalah kelihatan kendaraan lain di depan kita,” ungkapnya.

Hingga pukul 22.00 WIB kabut asap masih cukup tebal meskipun sudah ber­kurang dibanding siang. (st/amal)

Sumur

Makin meluas mas bro !!
Bukan di Jawa, bukan masalah besar


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di