alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/56160405902cfee22b8b456c/ane-gak-percaya-orang-gan
Ane Gak Percaya Orang Gan
Ane gak percaya orang. Ane hanya percaya sama Tuhan. Karena Tuhan akan menunjukkan kepada siapa ane harus percaya.

Berawal dari masa lalu ane yg cukup kelam. Masa kecil yg sudah lupa dimana rasa kebahagian itu ada. Karena ane hanya ingat masa-masa yg kelam. Mereka mendidik ane dengan disiplin ketat, aturan agama, adat yg dipaksakan untuk anak kecil yg masih dibawah umur, apalagi cewek. Ane sering mendapat pukulan, kekerasan, kalo ane gak nurut sama mereka. Ane masih ingat, gak mau berangkat sekolah, ane dipukul habis-habisan. Celana panjang ane dibuka, lalu mereka melayangkan tangan mereka ke paha ane sampai paha ane ada lukisan merah telapak tangan mereka, hilangnya lama. Belum lagi tendangan kaki mereka yg terlalu sering. Dulu, rambut ane panjang, saat mereka marah, motong rambut ane secara sembarangan. Saat ane berangkat sekolah, teman ane nanyain apa ane baru potong rambut, tapi kok gak rata motongnya. Ane cuma bisa jawab gak kok. Padahal disitu ane menahan tangis. Mereka tetep memukul ane dari ane usia dibawah umur sampai usia 19 tahun.

Bahkan dulu saat ane & kakak masih kecil, kita sering berantem sampe lengan tangan ane ada banyak bekas cakaran. Gak ada apa-apa tiba-tiba dia datang sering jitak kepala ane. Ane juga dulu sempat ambil pisau dapur mau membunuh dia, tapi karena badan ane yg masih kecil, mereka gampang mengambil pisau dari tangan ane. Saat dia sudah remaja menjelang dewasa dia mulai pendiam, tertutup & gak memperdulikan ane.

Namun ane masih tetap mendapat kekerasan dari mereka. Di sekolah pun ane jarang bergaul& ane mulai mengerti teman-teman ane sering menjauhi ane, ngomongin ane dibelakang, iri kalo ane dapat nilai bagus. Dulu ane SD memang rangking satu terus (maaf bukan mau sombong, tp itu karena ane disuruh belajar, kalo ane main bentar aja sudah kena marah/pukul). Tapi ada aja teman yg iri menjauhi ane. Pas SMP/ SMA prestasi ane mulai menurun, ane gak pernah dapat rangking kelas lagi malah sering remidi. Justru teman-teman malah menjauhi ane, gak mau sekelompok sama ane karena ane dianggap bodoh. Saat ane tiba-tiba gak remidi, teman-teman pada remidi, mereka pada iri kok bisa orang sebodoh ane gak remidi. Ane semakin gak percaya sama orang. Ane bukan bodoh, ane memang sengaja bikin ane malas belajar biar nanti saat kuliah ane gak mau dimasukin ke jurusan yg bukan minat ane.

Ane semakin pendiam dan pemalu, bahkan cuma mengurung diri di kamar aja. Sekarang ane sudah kuliah menjelang semester akhir. Diperantauan. Syukur bisa masuk jurusan sesuai minat. itupun ane harus menganggur dulu setahun setelah lulus SMA karna tanpa ijin mereka di jurusan minat ane. Sebelumnya ane pernah daftar 3 kampus tapi gak keterima. emang sengaja ane gak belajar gegara bukan di jurusan minat ane tapi minat mereka.

Tapi di kampus, ane bukan tanpa masalah. Justru semakin banyak masalah. Dari diri ane yg pendiam, tertutup, kuper, di kampus. Ane yg selalu teringat akan masa lalu yg kelam, bikin ane depresi seminggu, 2 minggu gak masuk kampus. cuma diam di kosan, seperti gak ada jiwa. tapi ane selalu bisa balik lagi ngampus. untungnya IP masih dapat 3. Tp pernah IP ane turun drastis gegara ada banyak teman yg merasa iri berusaha membuat ane makin depresi karena iri kenapa ane bisa masuk di jurusan yg banyak diminati sementara mereka gak bisa gegara nilai ane memenuhi sedangkan nilai mereka gak memenuhi. awalnya kampus ane masuk fakultas dulu baru penjurusan disemester selanjutnya. Bahkan sudah banyak teman-teman ane yg berhenti kuliah gegara gak pada percaya satu sama lain. di depan ngomongnya apa di belakang ngomongnya apa. Ane memang gak jago di kampus, karena teori beda sama di lapangan. sehingga ane sering kena bully mereka yg menganggap ane gak bisa apa-apa. ane memang kuper, gak mau bantu-bantu terjun ke lapangan, bahkan kata mereka ilmu ane masih sebatas semester awal. Tp itu semua bukan tanpa alasan, ane yg sering depresi masa lalu yg gak ane ceritakan ke mereka. ane yg punya kemampuan otak sulit mengingat gegara mungkin sering stres & depresi. Sekarang gak ada yg mau sekelompokan sama ane buat bikin tugas agar lulus, gak ada yg bantu ane, selalu mereka punya alasan kalo ane minta bantuan mereka. Giliran mereka minta bantuan ke ane, ane bantu sesuai kemampuan ane.

Bahkan ane juga kena hinaan dari beberapa dosen gegara fisik ane yg kayak anak SMP. Mereka bilang gak percaya nanti ane bisa jadi profesi X tersebut di dunia kerja. Ada juga dosen yg bilang secara halus sih, tapi ane tau maksudnya kalo ane cuma bisa bikin sesuatu yg sesuai pesanan orang doang, bukan sesuai kreatifitas ane.

Makanya ane sekarang ke kampus cuma sebatas masuk kelas abis itu langsung balik. Males kalo ketemu orang-orang yg menertawakan ane, takutnya ane kelewat batas pengen bunuh mereka.

Kalo ane mudik pun ane puasa gak ngomong sama mereka. Rasa benci & rasa gak percaya ane udah besar atas apa yg mereka lakukan ke ane sampai selalu terbawa depresi sampai sekarang. Mengingat-ingat kejadian itu. Kalo ane marah ke mereka, ane suka banting-banting barang. Kakak ane juga ane lihat saat seusia ane pernah kayak ane (gak ngomong ke mereka). Tapi seiring bertambahnya umur, dia sudah mulai komunikasi lagi. Tapi kakak ane normal, beda sama ane yang aneh ini. Entahlah gan kapan ane bisa lupain rasa sakit ini, apa ane harus nunggu seusia kakak ane.

Entahlah gan, ane belum bisa bayangin di dunia kerja bagaimana nanti jika ane gak percaya sama orang. Ane tau di dunia kerja akan lebih kejam dari dunia kampus, lebih pahit dari masa lalu ane, lebih bikin depresi dari pada saat depresi ane yg kadang kambuh ini.

Saat dulu awalnya kena pukul sering nangis namun lama-kelamaan ane bisa menahan nangis & udah kebal sama pukulan. Anak cewek sekitar usia 12 tahun harus menahan nangis dari pukulan orang dewasa. Disitu ane kalo mengingat hal itu banjir air mata ane, ane merasa kenapa disaat usia dewasa ini ane gak bisa setegar dulu. Kenapa ane gak nangis lagi waktu itu karena ane percaya Tuhan telah memberikan takdir hidup ini agar suatu saat nanti ane bisa bantu mereka yg punya nasib sama. Ane juga gak mau orang bernasib sama kayak ane, biar ane saja yang mengalami hal ini. Ane dulu juga sering pengen bunuh diri, tapi ane selalu ingat impian ane itu.
Makanya kalo ada anak kecil dipukulin orang dewasa, disitu ane pengen ambil pisau bunuh orang dewasa itu. Untung ane bisa mengontrol diri ane, namun ane sakit hati karena gak bisa berbuat apa-apa buat mereka.

Lalu fisik ane yg kayak anak SMP atau bahkan SD (mungkin ane gak mengalami hormon pertumbuhan gegara depresi) & babi face, padahal udah dewasa. Bikin orang malah gampang menginjak-injak ane, menghina ane. Semakin pendiam, pemalu, tertutup, ikhlas diinjak-injak. Apalagi hidup ane sekarang sudah gak kayak orang normal. Ane yg dari kecil memang tomboy disaat anak cewek pada nonton drama korea, ane malah demen nonton bola. Juga ane yg mungkin agak mau menjurus ke bisex (menyukai laki-laki& juga menyukai perempuan, meskipun ane lebih banyak menyukai perempuan daripd laki-laki). Jujur ane dulu memang pernah naksir sama laki-laki juga ane pernah naksir sama perempuan. Ane juga ngefans sama aktor laki-laki karena kegantengannya, juga ngefans sama aktris perempuan karena kecantikannya. Ane juga takut malah jadi pedofil karena ane melihat anak-anak pengen jadi anak kecil lagi karena ane iri melihat anak kecil punya masa kecil yg bahagia, sementara ane gak. Namun semua itu masih bisa ane kendalikan, dengan rajin ibadah meski dulu sempat gak ibadah. Ane merasa berbeda dari mereka, itulah yg bikin ane merasa sendiri. Mereka yg gak bisa memahami perbedaan ane, membuat ane gak percaya mereka.

Kalo ane depresi, ane sering pengen bunuh diri, tapi ane selalu ingat impian mulia ane sejak kecil itu. Wanita & anak-anak yg mengalami kekerasan, merekalah yg membuat ane bisa bertahan hidup sampai sekarang. Tanpa mereka, mungkin sekarang ane sudah tinggal nama. Ane juga gak terlibat di obat-obatan, minuman, meski pernah dulu sempat merokok, tapi sekarang udah gak, karena jika suatu saat ane gak bisa jadi apa-apa buat mereka, gak berguna, ane bisa mendonorkan organ-organ ane ke mereka. setidaknya ada sesuatu yg berguna dari ane.

Sekarang ane berusaha bantu orang, setidaknya jadi pendengar segala keluh kesah orang. Karena mereka datang ke ane tentunya tidak mudah punya keberanian untuk menceritakannya, seperti kisah ane yg tertutup ini yg baru ane berani cerita disini. Kadang kalo ane ketemu beberapa orang, ane suka ketawa, menghibur mereka, padahal malam harinya ane abis nangis. Ane Cuma gak mau mereka punya kesedihan yg dalam kayak ane, makanya ane hanya bisa menghibur mereka. Itu beberapa orang yang ane kenal. Tapi kalo orang yang baru ane kenal, ane Cuma jadi pendiem, kaku, bahkan menjauhi mereka.

Ane semakin rajin ibadah, berdoa yg terbaik buat mereka yg bernasib sama. Ane harus semakin sabar meski dihina-hina orang. Meskipun ane tau kesabaran ada batasnya. Disaat kesabaran ane hilang, ane menjauhi orang yg menghina ane agar rasa pengen ngebunuh mereka hilang. & Menunggu ane berada di kondisi stabil untuk tenang berada di keramaian orang-orang.

Btw, ane punya teman khayalan satu, gan. Kalau dulu malah ada 11. Teman khayalan ini sering bantu ane, dengerin ane, sering ngingetin ane ibadah, meski ane tau ini Cuma temen khayalan. Yah setidaknya yg khayalan lebih bisa dipercaya daripada yg nyata. Sering beberapa orang bilang ane suka ngomong sendiri padahal ane lagi ngomong sama temen khayalan. Tapi sekarang sudah bisa ane kendalikan, kalo di tempat umum jangan ngomong sendiri dulu.

Ane cuma mohon gan, dengan sangat, jika nanti atau sekarang agan punya anak/ saudara jangan pernah sekalipun melakukan kekerasan ke mereka dalam bentuk apapun. Agan jangan sampai punya anak/ saudara yg senasib kayak ane. Agan juga harus ajarkan ke anak jangan membully seseorang yg pendiam/ pemalu/ tertutup apalagi iri atas kemampuan orang itu. Karena setiap orang terlahir berbeda.

Terima kasih sudah mau baca gan.

Sorry berantakan, karna ngetiknya sambil mengusap air mata.
Heartbreaking sis emoticon-Frown
ini cewek ya? emoticon-Berduka (S)
Turut sakit hati ya ..........

Semoga selalu kuat dan jangan putus asa emoticon-Embarrassment

Yang penting mah jangan samakan semua orang seperti mereka yang memperlakukan kamu.
#eh kan belum percaya ya emoticon-Big Grin

Tetep semangat gan!!!!
Next semangat !!!!!

===bah aku suka cubitin suami emoticon-Berduka (S) #kekerasan
hm......
Males Baca nya.....

Tapi bener sih...seperti kata gembong mafia "Trust No One"
wow, sampai bingung mau koment apaan ...
terlalu komplek idupnya ..


percaya sama TUHAN itu kewajiabn, tapi kita juga ga disuruh kan saling percaya sama manusia ..
tapi masalahnya didunia ini kita butuh manusia untuk berinterkasi, sosial diri ..
lalu pertanyaanya dengan pengalaman hidupmu yg kelam, mau sampai kapan hidup seperti ini ?
terbayang masa lalu ?

orang iri, dengki, itu hal yg lumrah ..
tutup telinga aja ..

lu idup, juga butuh pasangan kan ?

cobalah terbuka, jgn memandang dunia dan orang-orangnya hanya dari satu sisi ..
keluar dari zona itu ..
Jago di hal penting tapi mikirin yg gk penting emoticon-Smilie
hampir mirip sama masa kecil ane. terkekang dengan segudang aturan dan cita2 orang tua.

saran saja TS, hidup ente milik ente, persiapkan diri ente dg segala keterbatasan yg ente miliki. tinggalkan amarah dan dendam, ninggalin amarah dan dendam bukan berarti berdamai, tapi untuk meredam emosi berlebih. karena emosi hanya semakin menenggelamkan ente dalam kesesatan. ingat satu hal, jika ente sukses nanti, mungkin ente akan dianggap sebagai super hero. tapi jika ente gagal dan gak jadi apa2, ente hanya akan dianggap sebagai pecundang dan sampah dan gak bakal ada yg mau nolong ente. believe me for this. siapin diri buat satu hal diatas. good luck.
lu masih survive kan ampe skrg??
ya kdepanya juga lu pasti bisa survive toh..
lu udah ngalamin masa kecil yg buruk bgt..gkan bisa jadi lebih buruk lgi..
cuma bisa jadi lebih baik..positive thinking emoticon-Angkat Beer
Panjaaang curhatannya emoticon-Belo
Ngenes banged masa lalunya emoticon-Frown, untung dirimu masih bisa berpikir waras emoticon-thumbsup

Semoga dirimu bisa perlahan belajar percaya sama orang lain ya (beda pengertiannya dengan Percaya sama Tuhan) karena kita makhluk sosial ga akan bisa bertahan hidup sendirian
Dan semoga mereka yang trauma karena pengalaman masa kecilnya dapat hidup lebih baik saat udah beranjak dewasa emoticon-Kiss (S)
pesen tempat dolo bray
tar malem ane edit lagi yak
emoticon-Cool
Quote:Original Posted By radheka
ini cewek ya? emoticon-Berduka (S)
Turut sakit hati ya ..........

Semoga selalu kuat dan jangan putus asa emoticon-Embarrassment

Yang penting mah jangan samakan semua orang seperti mereka yang memperlakukan kamu.
#eh kan belum percaya ya emoticon-Big Grin

Tetep semangat gan!!!!
Next semangat !!!!!

===bah aku suka cubitin suami emoticon-Berduka (S) #kekerasan


ja ja jadi.... ka ka kamu... emoticon-Berduka (S)














kamu cowek ya emoticon-Betty
Based on your story..
Hidup kamu gersang dg kasih sayang,
sehingga didirimu tidak mengenal
apa itu kasih sayang.
Itu mulut apa knalpot bocor sihh
trengtengtengtengtengteng


oke maaf sista, becanda emoticon-Ngakak

Hati hati lho, karena hidup mu yang bahagia bisa jadi tidak bahagia karna dirimu sendiri. Benar sekali, pimikiran penuh kebencian itu akan menghisap seluruh tenaga positif kamu. Akhirnya, kamu menjadi seorang pemurung dan semakin terpuruk. Ga mau hal ini terjadi kan?

-aliando emoticon-Cool
Quote:Original Posted By aliando.syarief


ja ja jadi.... ka ka kamu... emoticon-Berduka (S)














kamu cowek ya emoticon-Betty


Bah cowek emoticon-Mad
Dikata aye ulek-an sambel apa ya dibilang cowek emoticon-Hammer (S)
Quote:Original Posted By radheka


Bah cowek emoticon-Mad
Dikata aye ulek-an sambel apa ya dibilang cowek emoticon-Hammer (S)


ampun mbak red emoticon-Peace

kalo di tempat ane namanya cobek mbak e emoticon-Betty (S)
walau dunia memusuhi ku,
tapi ku kan terus berlari. (lari dari kenyataan)
hingga ku tak mampu.
berdiri

walau kawan dan lawan mencibir.
tapi ku kan terus berlari. (lari dari kenyataan)
hingga kuraih mimpi ku,
maka biarkan lah aq tidur sampai akhir.

walau halangan selalu ada
tapi ku kan terus mencoba
tanpa mengeluh asa
karena mengeluh hanya bikin hidup menderita.
dan aq menolak menderita
----

hidup hanya menderita, cuih buat apa menderitaemoticon-Cool
makanya punya temen itu gak guna.emoticon-Cool
daripada punya temen tapi menderita, mendingan gak punya temanemoticon-Cool
tanpa temen ,gak bakalan mati koqemoticon-Cool
daripada lu pusing2 mikirin masalah lu, mendingan gak usah dipikirinemoticon-Cool
let it flowemoticon-Cool
dan nikmati hidupemoticon-Cool
soriso
sama sist ane selalu anggap orang lain cuman beban buat ane. kalo ane punya duit pada bae kalo ane susah gatau kemana. dari kecil juga gapernah deket ama ortu sih karna ortu ngerantau. ane yakin itu yg bikin ane jadi kasar jarang ngobrol jarang punya temen, gak pedulian dll. ane aja ampe binggung kalo ada orang mati kenapa orang pada nangis kalo lebaran ngapa jadi alay dan maap maapan wkwk. tapi pacar mah ada baby face juga kaya sista udah lulus sma masih kaya anak smp wkwk.
sista gapunya temen deket? masa satu pun gak punya? atau seenggaknya sahabat kek
percaya sama tuhan tapi gak percaya sama manusia mang lu nabi yg bisa ngomong langsung ma tuhan emoticon-Ngakak tuhan aja perantaranya dari manusia emoticon-Ngakak dasar stres