alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/560fed69642eb6d2258b4577/temen-ane-hamil
Temen ane Hamil!!
Gan ane pengen curhat, ane punya temen dari daerah sumatra dan sekarang kuliah di tempat yang sama di jawa.

nah, langsung ke cerita gan..
dia ini baru 1 bulan pacaran udah maen nginep aja di kosan cowoknya gan. ane dan temen deket dia yang lainnya otomatis kasih nasehat gan ke dia biar gak macem-macem sama. cowoknya apalagi baru kenal selama 3bulan. Ane sih mikirnya positif aja gan, kalo dia bisa jaga diri bakal ngrti mana yg baik dan gak baik. tapi setelah beberapa bulan setelah kita nasehatin dia, dia jadi jarang di kosan dan lebih milih nginep kosan cowonya. akhirnya kita sebagai temen" dia mulai curiga sama dia apa lagi yang satu kosan breng dia. dia pernah bilang kalo pengen serius sama cowoknya dan pengen segera tunangan dan kenal orng tua si cowok.
Banyak banget gan temen sekelas ane yang nanyain perubahan temen ane ini. sampe ibu kostnya pun tau kalo dia ini sering nginep di kosan cowoknya dan sempet negor dia. Tapi dasar dia nya bandel di kasih tau kuping kanan keluar kuping kiri capek juga kita ngasih taunya. Akhirnya ane coba sharing tentang temen ane ke cowo ane gan, dan tanggapannya mungkin sama kaya agan/aganwati semua doi bilang "Kalo cowok sama cewek tidur dalam satu ruangan berdua, jangan di tanya udah ngapain aja. Pasti udah gk p*ra*an"
tpi sebagai temen sekali lagi gan, ane mencoba berfikir positif.

Setelah 3 bulan mereka pcran ane mulai akrb sama cowoknya, bisa di bilang cowoknya gak ada dewasa sama sekali gan, sering bgt bertengkar gara" hal yg menurut ane sepele.
contoh :
janjian ketemuan di dpn gerbang kosan jam 8, temen ane udah nungguin diluar karna tamu gk boleh masuk, setelah ditunggu2 2jam bru nyampe itu pun temen ane udah masuk lagi kekosan. bukannya minta maaf cowoknya malah marah" dan ninggalin dia jalan di belakang sendirian.
Intinya ni cowok gak ada yg bisa di banggain lah..

langsung inti ceritanya nih gan,
waktu itu selesai Uas, mereka udah jalan 5bulanan. Beberapa bulan juga temen ane ini agak sakit"an, katanya sih dia punya maag akut. sebagai temen ane prihatin karena dia anak rantau dan gak ada yg ngurusin dia. Ane tawarin dia nginap beberapa hari di rumah ane biar ada yg ngurusin dia gan.
setelah di rumah gak lupa ane ngingetin dia buat minum obt, tapi yg anehnya dia gak bawa obt sama sekali. Alesannya lupa dan dia gk papa kok kalo di rumah ane perut juga gak kambuhan, tapi kalo dikosan bawaanya mual" terus.

skip >>

Liburan semester, ane gak bisa kemana karna gak ada motor yg bisa dipake. Kadang" kalo motor ane ada, ane sempet"in ke kosan temen ane ini yang kebetulan gak pulang kampung.

akhirnya liburan panjang selama 3bulan selesai. Tujuan pertama ane ya ke kosan temen ane itu setelah 2bln lebih ane ngilang karna kesibukan ane ngurus ponakan.

Singkat cerita perkuliahan berjalan selama 2minggu ane dateng ke kosannya dan tanya kenapa kok dia gak segera daftar krs dan di jawab dgn bla..bla..bla..
setelang ngobrol panjang lebar ane tergerak buat ngecek bbm dia.. bukan apa" sih cuma ngecek dia ngobrol apa sama temen" yg lainnya..

(ane baca dari bawah gan)

Mas x : ya udah semangat ya, kita semua pasti punya masalah kok

(masih mikir kalo masalahnya gak punya uang dan gak bisa daftar secepanya masuk kuliah)

temen ane : belum mas, semoga aja dia mau tanggung jawab ya mas

(masih mikir juga kalo cowoknya ini ngutang atau apalah)


mas x : pokoknya kamu hati-hati aja, hidup di pedalaman itu gak gampang. Apalagi tinggal sama mertua. gimana dia udah balik ke jawa?

(ane skip karna udah bisa menerka apa yg terjadi)

temen ane : IYA MAS, PERUTKU JUGA UDAH KELIATAN GEDE

Jeng..jeng.. tangan ane seketika lemes, ane coba liatin perut temen ane dan bener, perutnya udah keliatan gede.. disitu ane mulai sadar dan ane juga salah tingkah di dpn ane. tapi ane coba bersikap biasa aja seakan gk terjadi apa2.

yang jadi masalah adalah ane jadi binggung gimana sikap ane selanjutnya? ane mau mencampuri atau membantu ala kadarnya tapi dia juga gak terbuka sama ane. mohon pencerahannya.
Kalo menurut saya jadi orang jangan terlalu ingin ikut campur urusan orang. Jangan diulang untuk nawarin nginap di rumah ente, tar kebiasaan. Udah dikasih tau, bandel, sekarang kena batunya. Klasik.

Biarin dia beresin masalahnya. Toh ga cerita apa2 ke ente. Baca bbm orang itu juga ga baik.
Cerita ane di atas bukan berarti menyebarkan aib seseorang.
1. ane cuma binggung gimana sikap ane kalo ketemu sama dia lagi, karena ane juga masih ada sesuatu yg ane perlu sama dia

2. pacar ane nasehatin ane tutup mulut sampe dia bilang sendiri tanpa ane nanya tentang masalah dia. meskipun perut dia gede sekalipun. Apa udah bener? jujur ane msh gk percya dan syok smpe hari ini
Temen lo yg bunting sama cowoknya, kenapa lo yg bingung tong? emoticon-Ngakak
Ya itu urusan2 dialah. Dia yg enak2an tusuk2an di kamar sampe muncrat2, kenapa jd elo yg mau bertanggungjawab?
Itu kan pilihan2 hidup dia. Dan mereka berdua kan jg punya orang tua di kampung, mereka masih tanggungjawab orang tuanya.
Kapasitas lo disini cuma sebagai temen, jadi ala kadarnya aja membantunya. emoticon-shakehand
Biasa ajah, jangan terlalu baik. Kalau bisa nasihati yang positif. Orang macam teman kamu itu rentan banget makan nanas muda.

__________emoticon-Ngacir
pernah ada kenalan yg ujungnya curhat ke gw klo dia kebobolan tanpa gw todong langsung "lu hamil ya".

itu karna dia suka apdet status2 galau gt
dan gue sering nanya dia knp
ada masalah apa
klo ada beban sharing lah sm gw seengganya dibagi bakal lbh lega
jangan suka mendam masalah sndr apalagi klo lg stres suka ga bs mikir jernih
gitu2 lah

ya awalnya dia ga cerita jujur
lama2 dia cerita jg
tapi itu karna kita emang deket ya
klo ga akrab ya ga bakalan dia cerita
klo ga mau terlibat lebih jauh
diam aja.
ga usah cerita sama siapa2.
ntar klo dia minta bantuan baru dibantu sebisanya.

klo mau terlibat lebih jauh.
sering aja dekat dia.
trus kasih kode "klo ada masalah cerita aja, ntar gw bantu dan rahasia terjamin"
dan klo mau bantu jangan setengah2, soalnya yaa,,, kasus kek gini kan bakal banyak hal2 yg diluar lugika terjadi.
ntah si teman lu mau aborsi kek,
atau ke tempat pacarnya tapi pacarnya ga ngakuin
atau mungkin harus berurusan sama polisi.
dll.. emoticon-Smilie
Sebagai teman boleh2 aja menolong atau perhatian,
cuma memang sebaiknya pada sikon yg lebih tepat,
dan menghargai privacy ybs.
beri masukan2 yg positif gan jangan sampai dia berbuat yg tidak2 gan., emoticon-Cape d... (S)
Tinggal ama mertua? berarti udah nikah?
Ya dia mendapat hasil perbuatannya sendiri, lebih baik jangan terlalu ikut campur apalagi anda juga sudah punya pasangan sendiri jadi sebaiknya ya biarkan dia menyelesaikan urusannya sendiri. Kalau memang dia minta tolong ya baru anda ikut campur.
simpel aja tong.
lo ga bisa nolongin orang yang ga mau ditolong.
Kalo ketemu ya biasa aja kek ketemu tmn laen..

Sbg tmn tgs ente sudah cukup dg memberitahu dan mengingatkan, perkara dia mau dengerin atau engga ya terserah dia..

Anteng aja ga usah urusin urusan org laen, mau dia bunting atau mau dia kgk bunting lah itu hasil2 ihik2nya dia kok, kgk ada urusannya ma ente sbg org luar..
Kaget mah wajar tp yauda sebatas itu aja, ga usah berlebihan bingung hrs gimana toh itu bukan urusan ente kecuali emg dia minta tlg langsung ma ente..

Atuk lg, setiap org punya privacy..
Laen kali jgn utak atik hape org tanpa izin..
Itu namanya lancang..... emoticon-Ngacir
Niat lu baik mau bantuin dia, tapi masalahnya dia keras kepala dan gak mau nurut dinasehatin, kalo gitu ya percuma aja jadinya

Mungkin lu anggap dia temen, tapi dia nganggap lu temen juga ga?

Kalo gw jadi lu sih, gw udah putus asa punya temen kaya gitu, mau ga mau gw tinggalin temen kaya gitu, lah kan udah diingetin
bguslah klo hamil lgian nikah blm malah bikin anak emoticon-Cool
1. loe udah ngelanggar privasi dia dengan loe membuka dan membaca pesan yg ada. it's a big NO.
Saran : lain kali, jangan buka2 hp atau socmed atau diary atau apalah namanya punya orang, termasuk punya pasangan.

2. temen loe gak cerita sama loe, berarti dia gak mau/ gak butuh/ malu/ atau apalah alasannya untuk cerita ke loe. jd mending diem n gak usah ungkit. klo dia ngomong baru loe kasih masukan atau bantuan (ato loe boleh pilih ignore, whichever yg loe mau dah)

3. loe udah cerita ke pacar dan entah siapa lagi. loe juga bikin trit di sini tanpa sepengetahuan dia. again, it's a big NO.
Loe gak mau kan klo ada temen loe yg gosipin loe dibelakang? then jangan lakuin itu ke orang lain karena orang lain juga gak mau digituin.

4. Apa yang musti loe lakuin?
kunci mulut. gak usah diceritain ke orang lain lagi. bertindak seperti biasa, gak usah kepo, gak usah mancing. klo loe gak suka sama kelakuannya dan gak mampu buat bertindak seperti biasa, ya ud jaga jarak. paling banter dia bakal nanya kenapa dan loe cari aja alasan yang diplomatis.

5. sorry klo tulisan gue menyinggung. dah default gak doyan pemanis buatan emoticon-Smilie
Ya kalau dia memang butuh bantuan ya dibantu gan. Kalau butuh didampingi untuk bicara sama orang tua nya ya dibantu. Kalau butuh mencarikan orang tua asuh untuk bayi nya kalau dia tidak sanggup, tapi jangan ilegal nanti ditangkap polisi malahan.
Itu udah jadi resiko cewek keras kepala seperti itu. Di Jakarta banyak cewek bodoh seperti itu, mau aja tinggal bareng cowoknya satu kosan. Kalo udah hamil ditiinggal lari sama cowoknya enggak mau tanggung jawab. Kalaupun enggak ditinggal lari, pasti ditinggal kimpoi dengan alasan dijodohin orang tuanya lah, dsb. Cewek seperti itu baru akan belajar jika sudah mengalami dan menyesali perbuatannya.
sebenernya yang gak harus d lakukan itu ketika ente mencoba baca baca isi pesan privasi orang. coba kalau enggak baca, pasti gak ngerasa bingung. beda halnya kalau teman ente yg cerita sendiri. ente pasti enggak ngerasa canggung kayak gini.
satu hal lagi. kalau temen ente tau ente baca pesan2nya dia, temen ente juga akan semakin tertutup sama ente. karena gak semua cerita bisa dceritain k org lain.
ente harus bagaimana? ya mau gimana? bersikap aja sewajarnya, kayak biasanya, walaupun rasa canggung pasti tetep ada.
Ane juga punya temen kaya sis gitu. waktu kuliah deket karna satu genk gitu deh istilahnya. setiap kuliah mata dia sembab meluluk, ane sama temen² yg lain tanya kenapa tapi dia diem aja. diantara yg lain temen ane yg itu emang paling tertutup kalo ada masalah. selama sebulanan lah kira² dia jadi sering main di kosan ane sampe sore kadang malem alesannya males pulang ke rmah. pas waktunya KRSan, dia ngilang gitu aja. padahal waktu buat ngisi KRS udah mau abis. dia dihubungin gak bisa². ternyata setelah beberapa bulan ngilang dan ane sama temen² yg lain nyari info ke rumahnya, ortunya, tetangganya *karna takut temen ane kenapa²* eh ternyata dia udah hamil dan nikah sama pacarnya. yaudah deh ane sama temen² ane sampe skrang gak pernah nanya apa² lagi ke dia soal anaknya. meskipun dia udah masuk kuliah lagi, tapi ane sama temen² kompakan buat tutup mulut. gak mau ikut campur urusan dia. toh udah gede ini udah tau apa yg harus dilakuin. buat sis, udah gak usah ikut terlibat lebih jauh. kalo dia gak cerita apa² jgn sis tanya. ntar juga ada saatnya dia cerita. sekarang sis jaga jarak aja sama temen sis itu. karna nanti sis yg bakal di tanyain temen² sis yg lainnya perihal dia. jaga jarak pun sewajarnya aja jgn tiba² ngilang sis. karna temen sis ini pasti lagi di kondisi labil gak tau mesti ngapain