alexa-tracking

Ningkah itu penting gak sih? Jeratan Labirin tak berujung

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5606cf36529a45de238b4567/ningkah-itu-penting-gak-sih-jeratan-labirin-tak-berujung
Sedih 
Ningkah itu penting gak sih? Jeratan Labirin tak berujung
Halo salam Kenal... Ningkah itu penting gak sih? Jeratan Labirin tak berujung
saya newbie disini.. cuma tertarik buat gabung disini..

Langsung aja yaah..

Aku bingung sama namanya pernikahan.. sekarang aku ragu buat nikah..
Apa sih dasar dari pernikahan? Cinta? Ningkah itu penting gak sih? Jeratan Labirin tak berujung
Pernikahan itu untuk siapa? Kebahagiaan diri kita atau orang lain?? Ningkah itu penting gak sih? Jeratan Labirin tak berujung

Situasi yang aku alami kurang lebih gini..

Aku punya seorang teman, dia sudah menikah, tapi maaf dan disayangkan pernikahannya tidak terlalu baik.. Dia sudah dikarunia seorang putri.. tapi seiring berjalannya waktu dia sadar kalo pasangannya bukan figur seorang laki-laki yang dia cari.. complicated ceritanya.. pada dasarnya dia ingin mengakhiri pernikahannya.. tapi.. karena tuntutan orang tua yang tidak mau melihat anaknya gagal dalam berumah tangga memaksa dia untuk ttp bertahan.. Dia bukan tidak mencoba untuk bertahan dan memperbaiki, bukan 1 bulan 2 bulan, atau 1 tahun 2 tahun dia mencoba tuk bertahan.. 7 tahun dia mencoba dan 7 tahun berlalu dan dia ttp tidak kuat menjalaninya.. Ningkah itu penting gak sih? Jeratan Labirin tak berujung

Ketika dia berbicara dengan orang tua nya.. dia malah diusir, dibuang dan orang tuanya sakit... sekarang sebenernya Nikah itu untuk siapa sih? buat saya kehidupan kita itu adalah ktia yang menjalani, bukan orang lain, bukan dia atau mereka, tapi kita... lalu kalo sudah ga cinta, apa harus ttp bertahan? tanpa harus menghiraukan kebahagian diri kita sendiri? apa emang harus begitu nikah? membahagiakan orang lain... apa ini pernikahan? sekali masuk, selamanya kita terjebak dalam labirin tak berujung.. Ningkah itu penting gak sih? Jeratan Labirin tak berujung

maaf kalo ada kata" saya yang menyinggung, just sharing, ... Ningkah itu penting gak sih? Jeratan Labirin tak berujung

regards.

gbu all..
apa yahh
ngga tau deh
aku mah apa atuh masih bocah
pacar aja ga punya mikirin nikah lagi emoticon-Betty
harus ada komitmen lah

menikah bukan sekedar menyambung keturunan, kalau cuman menyambung keturunan aku bakal gonta ganti pasangan untuk mencari bibit sempurna

menikah bukan sekedar cinta, kalau cuman untuk cinta cukuplah cinta dari orang tua atau teman

menikah bukan sekedar nafsu, kalau cuman nafsu anak ABG sekarang mantep mantep kok emoticon-Genit, tinggal bayar gak perlu repot emoticon-Malu (S)

jadi menikah untuk apa?
gak akan ada yang bisa menjawab secara pasti,
kamu yang bikin pertanyaan kok, dan sebenarnya pertanyaan itu kamu tujukan ke dirimu sendiri
tergantung yg ngejalanin juga. kalau dipikir sudah tidak 1 visi dan sudah bener2 tidak bisa diperbaiki, dan ortu memaksa untuk tetap melanjutkan rumah tangga kesannya egois memang. tapi mungkin beberapa hal berikut menjadi pertimbangan ortu:
- menjada tidak lebih baik daripada melanjutkan pernikahan yg sudah tidak harmonis.
- berdasarkan pengalaman ortu, masih ada kemungkinan suatu saat suaminya berubah jadi orang baik
- status sosial, masa depan dan beban psikologis anak yg memiliki keluarga berantakan
- status janda, yg memiliki lebih banyak image negatif ketimbang positif
- kalau mencari suami lagi, belum tentu suami yg baru lebih baik dari suami yg sekarang.

tapi kalau dilihat siapa yg dulu milih laki2 itu jadi suaminya? bukankah teman ente sendiri? kalau dijodohkan, setahu ane disetiap akad nikah ditanya sama penghulu apakah pernikahan itu atas kehendak sendiri atau ada pihak yg memaksa. tinggal bilang "ya ada yg memaksa" maka penghulu akan membatalkan pernikahan itu. lantas, kalau pilihan sendiri dan merasa salah pilih, kenapa harus mengorbankan dan membawa kehormatan dan harga diri ortu ketika cerai?.

ane bukan membela ortu, ane juga tidak menyalahkan pernikahan yg berantakan dan gagal. ane cuma menyoroti telitilah betul2 saat memilih dan membeli emoticon-Big Grin jika sudah terlanjur, memutuskan tidak cocok harus melalui proses yg panjang yg mungkin butuh puluhan tahun karena banyaknya hal yg harus dipertimbangkan. paling gak, tunggulah si anak sampai dewasa dan bisa menyadari kalau kondisi keluarganya sudah tidak bisa lagi dipertahankan. kecuali dalam kondisi darurat, ada KDRT yg sampai mengancam jiwa salah satu pihak. teliti ketika memilih calon pasangan, itu yg terpenting menurut ane.
Kga tau gua blom nikahh emoticon-Busa
klo bicara nikah dah dewasa lah yaa emoticon-Big Grin

hmm... yg tentang tman lo.
yaa kalau emang mau cerai, cerai aja sih.
yaa kalau emang harus sampe bikin ortu sakit, menurut ane gpp.
sekalian buat ortu ngerti, kalau anaknya, bukan anak2 lagi. dia dah ngerti kenapa harus cerai, konsekuensi apa yg harus di hadapi.
karena ad yg blm gw ketahui. jadi gw anggap teman lu ga bertahan aja ya... dia dah bicara baik2 dg suami. dah diskusi baik2 dg suami. melakukan ini itu agar suami jadi lebih baik. agar si suami berusaha lebih baik. namun si suami ga berubah2.
yaaa kalau udh berbagai cara di lakuin. ga cuma diam. yaa menurut ane gpp kok bercerai. ini hanya sebuah pilihan.
toh ntar kalau si suami habis cerai, dan itu yg bikin dia berubah. dan kalian menyatu kembali biar si anak dpt tenang yaa mungkin aja toh.
yaa kalau emang dah berbagai usaha dilakukan. ga cuma bertahan dalam diam. dan ngerti konsekuensinya cerai itu gimana... ya cerai aja.

sekarang tentang judulnya... penting ga sih?

ini sih tergantung masing2 lah yaa.. ad yg nikah dg berjuta alasan. ada yg nikah tanpa alasan.
dan kalau gw melihat, membaca, kisah2 kehidupan pernikahan orang lain.
gw ga bisa simpulin apa2.
pas bagian yg ngeliat yg bercerai, yg ada dipikiran. kok bisa2nya ya mereka cerai dg hal yg sepele gitu. sedangkan org lain lebih berat masalahnya.
pas bagian yg bahagia2nya.. yg ada dipikiran. enaknya~ bisa begitu emoticon-Big Grin
apa lagi kalau ditambah masalah anak. waaah... makin bingun deh kalau hanya dipikirkan.
ada yg ortu ngebiarin anaknya entah gimana eh ntar anaknya sukses besar.
ada ortu yg berusaha ini itu. tapi anaknya jadi "bandel" gara2 punya teman yg menjuruskan. sedangkan si anak, ga punya arah hidup sehingga ikut2 orang disekitarnya saja.

bahkan kalau menurut ane, kalau mau ngerti nikah+keluarga itu, kita harus terjun langsung melakukannya emoticon-Big Grin
karena yaa... mau lihat yg bahagia, atau yg engga nya...
kita kan nikah bukan sama mereka. tp dg pasangan sendiri.
yang berarti, kita bikin nikah versi diri sendiri + pasangan.
nah mau gimana kehidupan keluarga itu setelah proses nikah itu, tergantung diri sendiri sama pasangan usahanya gimana.
ntar kalo dah masuk seorang anak, usahanya harus gimana lagi.
bahkan, ada keluarga A melakukan B kehidupan pernikahan mereka bahagia. ada keluarga C melakukan B berantakan.

nah kalau lu "pengen" nikah, tp ragu galau takut dll bahkan ga ngerti lagi penting atau engganya
saran ane sih... banyak2 baca kisah kehidupan pernikahan org lain.
yaa buat kerja aja, lu harus sd smp sma + kuliah + pelatihan2 dari perusahaan klo ada.
nah minimal, sebelum masuk ke pernikahan, yaa bnyak2 aja. entah itu baca buku, minta saran dari orang2 sekitar.
klau ada seminar workshop tentang nikah ikut aja, klo ada waktu + dana emoticon-Big Grin

dan ketika lu dah mempersiapkan diri sebaik mungkin, muncul masalah baru emoticon-Ngakak (S)
pasangan gimana ya?
nah ini yaa tergantung diri sendiri. menetapkan pasangan yg gimana.
mau yg sifat2nya ini itu
mau yg kerjanya ini itu
mau yg gajinya ini itu
mau yg keturunannya ini itu
atau maunya yg gw cinta
atau maunya yg cinta sm gw
ya ini tergantung dirisendiri gimana.
yaa seenggaknya tau lah ya "butuh pasangan yg gimana"
klo mau cari yg komplit silahkan. kalau mau yg satu2 aja. yaa harus sadar juga ada sisi yg kurang.

dan ketika udan ini ituin diri sendiri, dah pilih2 si pasangan yg ini itu, masuk ke 1 hal yg semua orang pasti tau, masa depan.
masa depan. ga ada yg tau.
bisa aja, si pasangan yg dipilih dulunya kaya raya. tiba2 bangkrut karena tempat usahanya di bom.
bisa aja, si pasangan dulunya bisa ini itu, tiba2 jatuh sakit karena ada orang lain yg meracunni sehingga dia ga bisa apa2 lagi.
*khayalan gw aneh2 ya emoticon-Ngakak (S)
atau sesuatu yg mungkin ga bisa diterima oleh diri sendiri.
dan ketika saat itu terjadi, diri sndiri pun harus mutusin lagi. ni harus gimana.
si pasangan mau ditinggal aja. atau gw harus rela2 ini itu biar pasangan juga ikut bahagia.

kalau mau cerai ya cerai, kalau mau diusahakan lagi ya dicoba lagi memperbaikinnya gimana.

Spoiler for sebuah sistem cerai:
kalo gak cocok kenapa nikah?
atau sengaja mencari2 ketidakcocokan karena menemukan yg lbh sempurna?
80% tujuan nikah itu menghalalkan kelamin. seks. setiap orang butuh seks. dan tuhan tidak pernah menahan nahan manusia untuk tidak berbuat seks. tapi ada caranya. pacaran itu salah satu bukti ikatan ciptaan/cara manusia untuk legalisasi seks. tapi nikah adalah ciptaan/cara tuhan untuk legalisasi seks. bedanya hanya kalian berani ga disumpah di depan nama tuhan kalian untuk nikah. buat yang ga berani tapi masih butuh seks ya pelariannya macem macem, pacaran, nonton porn, main psk dll

20% sisanya yang biasa kalian sebut, seperti punya keturunan, bangun rumah tangga, bahagia, dll dll dll. biasanya anak kaskus cuma tau yang 20% ini dan tidak mengakui kebenaran bahwa 80% tujuan nikah itu seks.

tujuan sekolah itu mendapat ilmu, nilai raport/ipk cuma bonus.
tujuan nikah itu penghalalan alat kelamin, anak itu cuma bonus.

sumber : ceramah ustad khalid basalamah
Nikah kan bukan buat main2 ya. Sebelum nikah, pas pacaran mestinya dah bisa ngukur. Bisa ga nerima pasangan apa adanya? Kalo ga bisa ya putus. Begitu nikah ya udah ga ada mikir kayak gitu.

Nikah itu bagian dari ibadah. Bukan cuma urusan cinta, tapi komitmen dan pengabdian. Kalau cuma mendewakan rasa, pasti 2-3 th alamat mau cerai. Karena manusia itu berubah pasti, entah ke arah lebih baik atau lebih buruk.

Menikah bukan untuk mencari kebahagiaan, tapi untuk membagi kebahagiaan. Kalo pada dasarnya hidup ga bahagia sebagai single lalu berpikir nikah supaya bahagia, itu salah. Karena hanya akan menuntut pasangan membahagiakan kita. Justru kita menikah karena sudah bahagia, sudah yakin bahwa pasangan kita adalah orang yg memang kita ingin membagi hidup bersama, untuk bersama2 tumbuh dah berkembang.
nikah itu ibadah, sebuah komitmen yang dibuat oleh dua orang yang disaksikan oleh keluarga besar, komitmen untuk selalu bersama apapun yang terjadi, untuk menjaga satu sama lain, untuk saling memahami, untuk saling mengisi, pokoknyamah buat saling-salingan aja, komitmen ini harus kuat, kalo ga ya..... kaya kasus kebanyakan, berakhir di tengah jalan, emang banyak (katanya) yang jadi godaan buat pegang komitmen, balik lagi ke pemegang komitmen itu sendiri
Mencari pasangan itu adalah untuk berbagi kebahagiaan emoticon-Big Grin

dan untuk temen lo, apa guna nya pacaran kalo waktu merit semua nya gak seindah waktu pacaran?
itulah penting nya sewaktu pacaran gak ada yang namanya "sandiwara"
dasar nikah? banyak
- karena cinta
- karena nafsu
- karena cape ditanyain "kapan nikah"
- karena dipaksa ortu
- karena pengen punya anak
-dll dsb dkk

mana yg bakal langgeng?
entahlah.. karena kamu yg sekarang tidak sama dengan kamu yg akan datang. org yg nikah karena dijodohin bisa lebih langgeng ketimbang orang yg nikah karena cinta n vice verca

yang penting, saat nikah itu beda ma pacaran. cerai bakal nguras tenaga, pikiran, hati ketimbang putus. jadi harus ada pertimbangan masak-masak dan usaha keras untuk membuat pernikahan berhasil terlebih dahulu sebelum kemudian memutuskan cerai.

klo dikemudian hari nikah jadi gak bahagia?
ya cerai aja. buat apa mempertahankan sesuatu yg akhirnya bikin lu stress. dan ini justru membawa dampak lebih parah buat anak ketimbang klo loe cere.

ada yang bilang, klo gak cocok buat apa nikah atau telitilah sebelum membeli, ini gak sepenuhnya salah. tapi ada satu saat ketika loe pacaran (walo udah lama) dan loe ngerasa dia udah cocok tapi dikemudian hari loe mendapatkan bahwa dia tidaklah seindah saat pacaran.

ibaratnya loe beli apel, di luar tuh apel mulus banget, eh pas udah digigit gak taunya dalemnya busuk. trus mau loe terusin makan apelnya dengan alasan sayang.. udah terlanjur dibeli? atau loe buang dengan alasan takut sakit perut? your choice emoticon-Smilie


edit :
tahun pertama pernikahan itu butuh banyak banget penyesuaian, jd klo saran gue, sebaiknya jangan hamil dulu pas tahun pertama, biar pasangan bisa nyesuaiin diri akan kebiasaan masing2. karena pas punya anak, bakal lebih banyak lagi penyesuaian.


tambahan gak penting:
yg post di atas2 gue pada belom nikah yak? emoticon-cystg







set dah.. panjang gini sapa yg baca emoticon-Hammer (S)
hari ini banyak trit tentang nikah ya, nyimak dlu deh emoticon-linux2
Dasar berumah tangga bukan cuma
karena rasa perasaan,
Cinta cuma jadi bagian dari begitu
banyak aspek lainnya.

Dan bila timbul ketidakcocokan,
itu bukan berarti membenarkan diri,
ataupun membuatnya jadi kabur.
Lu udah nikah bro?
Mungkin mirip sama "agama itu penting gak sih?" ato "sekolah penting ga sih?" kalo ujungnya duid, yg ga sekolah banyak beud yg tajir2 malah..

Nikah untuk siapa.? untuk orang2 yg mau berpikir & mengakui ketidaksempurnaan dirinya..

Quote:

Kenapa kepo kl gt? emoticon-Peace ambil contoh yg terbaik bro..

btw, wyatb buat temenya..