alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55fc264b9478688e158b456e/kuliah-salah-jurusan
Kuliah Salah Jurusan
Thank you emoticon-Smilie
ini hidup kamu
Katakan pd org tuamu "ini pilihanku"
Kalau kamu bertahan sama aja bunuh diri
Memang mengatakan itu berat tapi tunjukan saja bukti, aku yakin de kalo kamu ajak ortu omong baek" bisa cair
Pilihan orang tua memang baik, tapi apa baik buat kmu?
Hanya ini yg bs aku tulis
Kalo memang baru awal, pikirin lagi sis. Mengingat dari komentar ente dari kemampuan ente ga masalah buat lanjitin kuliah di teknik sipil, cuma masalah di niat toh. Karena urusan minat, bisa kok jadi minat kalo dijalani sungguh2.
Kalo ane salah jurusan naek kopaja barusan ahlasil ane jadi nyasar dan galu emoticon-Ngakak
mendin pikirin lagi mateng mateng
karena ini menyangkut masa depan
kalo setengah hati percuma, ilmu juga nanti dapetnya setengah, alhasil saat kerja juga ga maksimal karena ga dari hati
kalo emank mau pindah jurusan ya bicarain baik baim ama ortu, ane yakin koq mereka bakal ngerti.
suruh tonton 3 idiot aja hhehee
ga usah kuliah sis ga ada manfaatnya
Kontradiksi antara keinginan ortu dan anak,
kemungkinan besar suatu saat akan ada penyesalan.
Yang penting harus bisa jujur menilai mana yg betul,
agar tidak terjadi dampak yg tidak baik.
Quote:Original Posted By bigheroww
Hai gan emoticon-Smilie
Ane mau minta saran soal masalah kuliah

Ane mahasiswi teknik sipil semester 3. Ane dipaksa oleh orang tua untuk masuk jurusan ini, menurut mereka ane bisa lebih sukses dengan teknik sipil karena mereka juga kerja dibidang itu
Kuliah setengah hati sampe dipaksain bisa lulus. Mata kuliahnya sih gak susah-susah amat tapi kalo namanya setengah hati yaa semuanya jadi berat.
Tiap pagi ane selalu malas untuk berangkat kampus karena mikirin masalah salah jurusan ini. Ane merasa "terpaksa" masuk kampus, ngerjain tugas, bahkan untuk mengerti pelajarannya yaa ane asal jadi aja, asal udah ngerti caranya saya males belajar lebih. Makanya IP semester 1 = 2,16 dan semester 2 = 2,65. Sekarang semester 3 ane jarang masuk

Ane merasa percuma kuliah disini, ane sama sekali gak minat dijurusan ini.
Ane sukanya sih dipsikologi atau perawat tapi orang tua gak ngizinin bahkan marah besar kalo ane singgung soal masalah ini. Ane selalu diberi tau kalo jurusan psikologi itu gak punya masa depan jelas dan kalo perawat bakalan stuck ditempat aja. Hadeh emoticon-Cape d... (S)
terus gimana dong gan emoticon-Frown


terus kalau loe ambil jirisan psikologi mau jadi tukang ngobatin orang stress gitu. emang ada yg mau ???? jgan egois. jurusan psikologi gk jelas.

perawat. lah ngapain ambil jurusan kayak gitu. gk gaul amat. hk maju maju. males banget ngerawat orang lain. mendingan ente merawat diri sendiri.

mendingan ambil jurusan sipil. lebih menjamin. dijamin ortu. kerjaan jelas. lulus bakal jadi apa. jelas.

psiloogi dah banyak. perawat dah banyak.
Kalo bener merasa salah jurusan, pikirin lagi, asli loh sekali salah dampaknya ke masa depan

Lo bilang aja gini, kalo memang kuliah di perawat stagnan di tempat, bukannya kalo kuliah setengah hati juga saat kuliah dan kerja nanti bakal stagnan juga? Karena kan ngga minat

Soal psikologi keknya banyak dicari kok, ya memang HRD sih
Kyknya sh betul banget apa yg dibilang ortu ente gan
Coba cek lulusan teknik sipil, karirnya oke2 loh
Emang situ mau kerja gak jelas atau gitu2 aja...
Tp kalau mau mencoba perjuangin idealisme yh sok atuh
Spoiler for panjang:


jadi kesimpulan dari spoiler di atas adalah
itu adalah curhat ku emoticon-Ngakak (S) (curcol ceritanya emoticon-Big Grin)

kalau ortu mu emang dah ga bisa di nego, ya jadikan hal yg kamu sukai tadi sebagai penyemangat;
kalau pengen yg psikologi, coba deh main di perpus, ada ga buku2 psikologi disana baca2 aja. sebagai ilmu.
yaa mana tau ntar kalau km emang pengen punya gelar sarjana psikologi kan tinggal daftar, kuliahnya jadi lebih gampang. yaa walaupun itu tanpa uang dari ortu, mungkin saja itu hasil gaji kerja.
kalau pengen belajar yg perawat, coba main2 dimarkas PMI yg ada dikampus emoticon-Stick Out Tongue gabung aja disana, ntar juga blajar2 kok gimana ini itunya dalam dunia kesehatan, apalagi kyknya PMI salah satu organisasi wajid dikampus deh emoticon-Big Grin
Saran gue lo sengaja bikin jelek aja nilai - nilai lo, semester 3 selesai, IPK turun drastis, kalo bisa nasakom atau lo ribut lah sama siapa itu yang lagi lo liat di loby gedung kampus, tonjok aja langsung, nah kan ribut tuh, nah lo akhirnya di D.O terus tinggal pilih kampus laen
kalau ane mumpung masih bisa nurutin orang tua ya kenapa harus d tolak?
ane dari sd sampai kuliah hidup udah d dikte sama orang tua. harus begini harus begitu. sedangkan yg ane mau berbalik jauh dari yg ortu inginin. kalau bisa ane jalanin yg d inginin ortu, dan ane juga bisa buktiin di sisi lain ane jg bisa ngelakuin yg ane minati.
knapa enggak d jadiin hobi aja bidang psikologisnya. siapa tau berguna d dunia teknik sipil emoticon-Big Grin punya bakat yg banyak enggak rugi kok.
Jangan d jadiin beban sist, menjalani kemudian sukses d bidang yang bukan minatnya itu termasuk orang orang hebat loh. itu juga termasuk psikologis juga karena bisa mengobtrol diri sendiri emoticon-Big Grin
why dont u kill your f life dude?
gw kuliah 5 tahun, dan salah jurusan.
tapi diwisuda jga.
kerja ampir dua tahun based on education background.
bayangkan aja parahan mana gw ama lu?
awal kerja, gw suka ngeluh n kesulitan karena dasar/konsep gw kurang kuat.
sekarang? gw malah enjoy kerjaan yg sekarang.
mau problem/case apa jga gw kerjain, paling klo mentok n nyerah gw lempar ke orang.

sekarang lu mau usaha gak?
jangan karena ngerasa gak cocok/gak sreg kuliah, lu nyia2in hidup & duit ortu lu.
lu kira kuliah apa aja itu mudah, coba aja kamu jajal kuliah psikologi.
apa kamu akan lari klo nemu kesulitan?
Teknik Sipil IPK 2,5 masa depannya lebih terjamin ketimbang Psikologi IPK 3,3.

Kalau IPK S1 ancur coba ambil S2 dan usahakan saat S2 IPK nya bagus. Itu yang dilakukan temen-temen ane di ITB yang IPK S1 nya ancur. Setelah lulus S2, perusahaan tidak melihat IPK S1 lagi, hanya IPK S2 yang dilihat.

Mungkin ortu sista benar, temen-temen ane yang lulusan teknik rata-rata bahagia dengan pekerjaannya saat ini karena mereka mendapatkan gaji tinggi dengan pekerjaan yang santai. Mungkin sista harus melewati neraka dahulu selama 4 tahun sebelum menikmati surga di ujungnya.

Setahu ane jurusan teknik itu yang paling susah Kalkulusnya. Anak teknik biasanya belajar Kalkulus selama 4 semester, Kalkulus I dan II di tahun pertama yang lumayan susah, kemudian Kalkulus Multivariabel (aka Kalkulus III/Matematika Teknik I) di semester 3 yang sangat susah, dan Persamaan Diferensial (aka Kalkulus IV/Matematika Teknik II) di semester 4 yang paling susah, dosen ane aja sampai mengulang 2 kali di matkul ini. Persamaan Diferensial adalah matematika paling susah di jurusan teknik, tidak ada matematika lain yang lebih susah yang harus dipelajari anak teknik. Kalau sista menguasai Kalkulus I - Kalkulus IV kuliah di jurusan teknik bakal terasa gampang.
pindah jurusan sebelum terlambat masgan emoticon-Shakehand2
Quote:Original Posted By bigheroww
Hai gan emoticon-Smilie
Ane mau minta saran soal masalah kuliah

Ane mahasiswi teknik sipil semester 3. Ane dipaksa oleh orang tua untuk masuk jurusan ini, menurut mereka ane bisa lebih sukses dengan teknik sipil karena mereka juga kerja dibidang itu
Kuliah setengah hati sampe dipaksain bisa lulus. Mata kuliahnya sih gak susah-susah amat tapi kalo namanya setengah hati yaa semuanya jadi berat.
Tiap pagi ane selalu malas untuk berangkat kampus karena mikirin masalah salah jurusan ini. Ane merasa "terpaksa" masuk kampus, ngerjain tugas, bahkan untuk mengerti pelajarannya yaa ane asal jadi aja, asal udah ngerti caranya saya males belajar lebih. Makanya IP semester 1 = 2,16 dan semester 2 = 2,65. Sekarang semester 3 ane jarang masuk

Ane merasa percuma kuliah disini, ane sama sekali gak minat dijurusan ini.
Ane sukanya sih dipsikologi atau perawat tapi orang tua gak ngizinin bahkan marah besar kalo ane singgung soal masalah ini. Ane selalu diberi tau kalo jurusan psikologi itu gak punya masa depan jelas dan kalo perawat bakalan stuck ditempat aja. Hadeh emoticon-Cape d... (S)
terus gimana dong gan emoticon-Frown


Pengalaman ane dulu kayak TS nih. Klo ane dulu sih nekat gan pindah jurusan tanpa ngasih tahu ortu. Ortu dan kk ane tahunya pas ane lulus wisuda kok jurusannya beda dgn yg mereka tahu hehe..

Ane saranin mending TS sesegera mungkin pindah jurusan yg TS senengin.
Quote:Original Posted By bujanglapuk.
Teknik Sipil IPK 2,5 masa depannya lebih terjamin ketimbang Psikologi IPK 3,3.

Kalau IPK S1 ancur coba ambil S2 dan usahakan saat S2 IPK nya bagus. Itu yang dilakukan temen-temen ane di ITB yang IPK S1 nya ancur. Setelah lulus S2, perusahaan tidak melihat IPK S1 lagi, hanya IPK S2 yang dilihat.

Mungkin ortu sista benar, temen-temen ane yang lulusan teknik rata-rata bahagia dengan pekerjaannya saat ini karena mereka mendapatkan gaji tinggi dengan pekerjaan yang santai. Mungkin sista harus melewati neraka dahulu selama 4 tahun sebelum menikmati surga di ujungnya.

Setahu ane jurusan teknik itu yang paling susah Kalkulusnya. Anak teknik biasanya belajar Kalkulus selama 4 semester, Kalkulus I dan II di tahun pertama yang lumayan susah, kemudian Kalkulus Multivariabel (aka Kalkulus III/Matematika Teknik I) di semester 3 yang sangat susah, dan Persamaan Diferensial (aka Kalkulus IV/Matematika Teknik II) di semester 4 yang paling susah, dosen ane aja sampai mengulang 2 kali di matkul ini. Persamaan Diferensial adalah matematika paling susah di jurusan teknik, tidak ada matematika lain yang lebih susah yang harus dipelajari anak teknik. Kalau sista menguasai Kalkulus I - Kalkulus IV kuliah di jurusan teknik bakal terasa gampang.

bener gan .. kuliah di teknik kalo bisa menguasai kalkulus bisa terasa lebih mudah .. apalagi kalo bisa aljabar linear jg. gw ngerasain banget saat ketemu mata kuliah jurusan yang basicnya dari kalkulus n alin macem mekanika teknik tingkat akhir, mekanika fluida n hidrolika dll.

gw kecebur di teknik sipil awalnya juga bukan karena minat, cuma karena pengen bisa masuk teknik spt kakak2 gw n mau nyari aman biar bisa lulus ujian masuk ptn. sempet down jg hampir nyerah ngikutin matkulnya yg ajib. tapi lama2 gw enjoy ngejalanin kuliahnya krn gw sambi ikutan organisasi biar ga suntuk jg. ga sia2 lah susah2 kuliah di teknik sipil .. krn sekarang gw bisa bilang bahwa gw suka n menikmati bidang pekerjaan gw emoticon-Big Grin
Coba ke psikolog bray, tanya2 tentang kul & jurusan.. kan bisa tuh konsultasi ttg jurusan.
Sambil liat2 gituh emoticon-Big Grin
seperti ane juga, cuman ane di sma


jadi ane ingin masuk smk ambil jurusan teknik gambar bangunan , sementara mama ane nyuruh masuk sma , dan tante ane suruh sma juga *abe benci sama tante ane satu ini* mereka nyuruh ane masuk sma dengan alasan kalau sma itu di psrguruan tinggi masuknya lebih gampang, kalau tes pns lebih dipilih (ane dalem hati bilang" emang tamat sma ada buka cpns?") lalu dengan terpaksa ane masuk sma dah, ane masuk jurusan ips , tapi karna sma ane yang bisa dibilang fasilitasnya mewah lah, ane terusin aja utk sma, tapi hati ane sekarang masih ragu nih , lancar ga utk kedepannya, apalagi ane udah kelas 2 masak ia kalau pindah ke smk ngulang kelas 1 lagi , menurut agan gimana ya?
×