alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55fab812902cfe285d8b456a/jadi-minder-setelah-diomongin-di-belakang-butuh-saran
Jadi Minder setelah Diomongin Di Belakang [Butuh Saran]
Malam gan, ini akun kloningan ane. ane sengaja pakai akun kloningan demi privasi dan kenyamanan. Tapi kisah ane ini benar adanya kok gan.

Warning: ceritanya agak panjang gan, mending siapin cemilan dulu. hehe...

Jadi gini, sudah setahun ini ane kuliah di salah satu PTN di Kota Pelajar. Ane dari dulu emang bukan tipe cewek supel, tapi kata orang ane anaknya ramah. karena itu di awal mulai perkuliahan ane punya teman dekat, sebut saja si D. dia cewek juga. Kami semakin dekat tiap hari, dan ya berteman dengan si D bisa bikin ane jadi diri sendiri. Tapi semua berubah saat semester dua, di mana waktu itu ane memilih untuk kerja sambilan untuk bantu ngeringanin beban ortu ane di kampung halaman. Lumayan, setelah kerja sambilan ane bisa bayar kost dan makan pakai uang sendiri. Nah, suatu hari waktu pulang kuliah, si D temen ane lagi ngobrol sama dua temen cewek ane yang lain, sebut saja si A dan si B. Pas ane tanya pada lagi ngobrol apaan, si D ngejawab "Mau main, soalnya kamu kerja, sih!" dengan nada nyinyir. Ya sontak ane kaget gan dijawab gitu, mana nada ngomongnya gak enak pula. Ane di situ langsung ngedown dan gak bisa ngomong apa-apa lagi gan. Ane sedih. kesannya si D itu nganggep ane udah gak asik karena gak bisa nemenin dia hang out lagi sejak ane kerja sambilan. Ya emang bener sih, ane kerja sambilan 6 hari dalam seminggu, dan di hari libur ane pake buat ngerjain tugas, jadi emang gak ada waktu buat jalan-jalan atau hang out bareng. tapi kan nggak perlu gitu juga ngomongnya...

Sejak itu, ane mulai jaga jarak sama si D. ane ngerasa nggak enak aja sama dia, dan sejak itu juga dia makin deket sama si A dan B.

Suatu hari dosen ngasih tugas dan untuk ngerjainnya ane dan beberapa temen sepakat ke Solo. Karena ane gak punya kendaraan, ane minta nebeng sama temen cowok ane, sebut saja si F, dan dia setuju. Pas hari H, si F belum jemput ane padahal udah lewat beberapa jam dari perjanjian. bbm dan ping-ping ane sama sekali gak dibalas. ane akhirnya inisiatif samperin ke kost dia yang gak begitu jauh. Beberapa meter sebelum kost dia, si F baru balas bbm ane, bilang kalo tadi dia masih tidur. ya udah ane bilang ane lagi menuju kost dia. begitu sampai, dia siap-siap bentar dan kita langsung cuss ke Solo, nyusul beberapa temen yang udah ke sana lebih dulu. sialnya, pas di jalan kita ketilang sama polantas karena gak sengaja ngelanggar rambu-rambu di daerah Klaten. Ya akhirnya kita cuma bisa bayar uang damai, soalnya motor yang dibawa si F motor punya temen dia dan nggak mungkin ditahan. waktu itu yang bayar uang damai sebesar 140rbu ke si polkis emang si F, soalnya uang ane cuma sisa 20rbu, itupun hasil minjem di temen kost. ane takut entar di jalan kenapa-kenapa dan kita udah gak megang uang. fyi, waktu kejadian ini ane baru kerja, jadi belum gajian. Ane akhirnya janji ke si F bakal ganti uang dia tapi setelah dikirim uang sama ortu ane, yaitu besok. si F bilang ane nyantai aja... dan benar aja, pas baru memasuki wilayah Solo, ban belakang motor bocor. ya untung ane masih punya 20rbu kan, jadi bisa bayar tambal ban.

Skip skip... beberapa minggu setelah kejadian di Solo, si D tiba-tiba ngajakin ane makan pas pulang kuliah. Ane agak heran juga, soalnya waktu itu hubungan ane sama dia udah renggang banget, dan cuma basa-basi aja kalo ketemu. ya ane pikir mungkin dia mau bahas masalah ini, ternyata bukan. dia malah ngomong hal yang bikin ane bener-bener syok.

kita akhirnya makan di warung mi ayam depan kampus. di situ dia bilang banyak temen-temen sekelas yang nganggap ane ini nyebeliiinnnn banget. kontan ane kaget gan, emang ane pernah bikin salah apa sama mereka? ya kata si D ane itu pelit, suka minta tolong tapi pas dimintain tolong balik ane gak mau. padahal menurut ane, ane gak gitu... ya kalau minta tolongnya soal titip absen sama kasih contekan pas ulangan ane emang gak mau, soalnya bagi ane itu hal yang salah. yang lebih nyakitin, dia bawa-bawa kejadian pas mau ke Solo itu. Gosip yang beredar ane itu sengaja bangunin si F, dan si F ngerasa terganggu dan menganggap tindakan ane kurang ajar karena ngebangunin orang yang lagi tidur. padahal yang benar kan si F udah bangun duluan pas ane masih otw ke kost dia, jadi dia bangun sendiri kan? terus katanya ane gak mau bantu patungan buat bayar denda tilang waktu di Klaten. ya emang pas ditilang itu yang bayar si F, ya karena ane gak punya uang cukup. toh akhirnya ane bayar di F sebesar 70rbu setelah ane dikirimin ortu uang.

Ya jelas ane sakit hati udah difitnah gitu gan. mana itu hal yang gak benar, disebarin ke teman yang lain, alhasil temen-temen yang lain jadi pada sentimen sama ane. terus kata si D ane kalo ngomong suka ceplas-ceplos, dan orang Jawa, terutama Jogja gak bisa dan biasa sama orang yang gaya ngomongnya kayak gitu. Dia bilang ane mesti nyontoh temen ane yang lain, yang berusaha gak nyakitin hati orang. Yah, kalau gitu mah ane juga bisa gan, ntar nyakitinnya pakai cara diomongin di belakang aja kan? D juga bilang ane gak peka, misalnya saat ane minta tolong sesuatu dan sebenarnya yang ane mintain tolong keberatan tapi terpaksa ngeiyain, ane harus bisa tau. lha gimana bisa tau kalo mereka sebenarnya gak mau/gak bisa nolong kita kalo merekanya akhirnya nolong? pliss ane bukan dukun ato paranormal yang bisa ngebaca pikiran dan hati orang. ya mbok kalo emang gak bisa nolong ditolak aja, gpp ane mah. daripada dtolongin tapi akhirnya diomongin di belakang, sumpah rasanya nyakitin banget.

ane waktu itu cuma bisa ngomong terbata-bata, soalnya syok dan kaget banget denger kayak gitu. apalagi soal fitnah kejadian di Solo itu. rasanya kayak pikiran ane ngeblank, soalnya baru kali ini ane difitnah gitu dan akhirnya tau gan. pokoknya ane sedih, kaget, ngedown, dan marah juga di saat yang bersamaan.

sejak kejadian ini, ane jadi suka jaga jarak sama temen-temen sekelas ane. ane bawaannya curiga dan was-was, bertindak pun jadi suka ragu, takut ane salah dan diomongin di belakang lagi. dan sejak ini ane merasa kesepian gan. gak bisa jadi diri ane sendiri. padahal sejak dulu ane selalu punya sahabat di dekat ane, tapi di saat kuliah gak lagi. ane bingung, padahal target ane saat kuliah ane mesti membangun realsi dan network, tapi ya gitu gan...

ane butuh saran dan masukan agan-agan semua. silakan caci maki, kritik, dan mengasihani ane. Ane bener-bener bingung sama diri ane sekarang, beda banget dengan diri ane yang percaya diri, periang, ramah, dan baik seperti saat ane masih SD, SMP, dan SMA dulu.
pertamax emoticon-Cool
di bawa santai aje kali sis tetep jadi diri sendiri selama ente ga melakukan hal yang salah..
Quote:Original Posted By jarbed
pertamax emoticon-Cool
di bawa santai aje kali sis tetep jadi diri sendiri selama ente ga melakukan hal yang salah..


ane juga dulu gitu gan, kalo ada yang gosipin atau gak suka sama ane, biasanya ane cuek. tapi kali ini ane gak bisa cuek dan santai aja gan, mungkin bawaan jauh dari dan hidup sendiri, perasaan takut gak punya teman karena mereka gak suka sama ane selalu menghantui gan...
Hehe teman-teman kamu itu bocah makanya nyinyir sama siswa yang ada kesibukan kerja. Nanti di tingkat akhir justru terbalik, mereka diam-diam bakal salut sama kamu. Percaya, deh. emoticon-Big Grin

Teruslah begitu, paham prioritas mana yang harus dikerjakan lebih dulu. Semangat bekerja untuk meringankan beban orang tua asal jangan ganggu rutinitas kuliah. Untuk "bocah-bocah", berteman dengan mereka sewajarnya ajah. Toh tujuan utama kamu kan kuliah, bukan mencari teman.

Satu lagi, jangan pernah lagi minta bantuan ke si F. Cowok mulut banci itu manusia.

Oh ya, kamu bilang kuliah harus membangun relasi dalam artian mencari teman/sahabat sebanyak-banyaknya? Ah, relasi yang baik dijalin bersama orang-orang yang matang, bukan bocah. Nanti di tingkat akhir dengan sendirinya kamu akan mendapatkan calon-calon relasi yang mumpuni. Kalau sudah begitu, kamu akan siap terjun ke dunia kerja dan paham arti hidup sesungguhnya bahwa nggak ada istilah teman/sahabat, yang ada manusia yang berprinsip simbiosis mutualisme. emoticon-Embarrassment

Semangat, ya! Kamu calon-calon masa depan cerah.

__________emoticon-coffee
saran gw...
pertama
km tetap jadi diri sendiri.
yup network itu penting,
tapi.... kalau km sendiri ga nyaman dg "network" itu apa guna nya?
klo km harus jadi "org lain" yg pasang topeng, apa gunanya?

kedua.
ga semua org bisa suka ke km.
apa yg km pandang benar, belum tentu benar di org lain.
apa yg km pandang salah blm tentu salah di org lain.
nah, kan ga mungkin tiap org km tahu gimana dia mau ini itunya.
jadi ya tetap jadi diri sendiri.
tapi... kalau mereka rasa km salah, coba minta maaf secara personal ke yg bersangkutan.
ajak dia ngobrol, klarifikasi sebenarnya gimana, apakah yg km lakukan itu benar salah dimata dia atau engga, kalau iya minta maaf. dan minta saran dari orgnya langsung, baiknya km gimana. kalau km rasa bisa dg saran dia, ya lakukan, klo engga, ya minta maaf lagi klo blm bisa seperti yg dia harapkan,

contohny dg si F. nah km kan tahunya dari D. pertama km harus tanya langsung sm si F, face to face biar bisa jujur2an. benar ga seperti itu. kalau siF bilang iya ya minta maaf, kalau engga, sedikitnya km dah lega kan. kalau si F sendiri ga begitu, cuma org lain yg "melebih2kan".

ketiga,
setelah km berusaha memperbaiki dirimu,
kalaupun km harus sendiri, tetaplah jadi diri sendiri.
kalau ga ada yg butuh km, jangan pernah tinggalkan dirimu.
satu2nya org terakhir yg bisa membuat km ada ya dirimu sendiri.
kalau ntar dikelas mu ga ada yg bisa percaya km lagi yaa... coba pindah ke kelas lain.
siapa tau disana mereka dapat menerimamu apa adanya.
siapa tau disana km bisa membangun network yg 1 pandangan dg km.
kuliah itu, ga cuma 1 kelas kan ya? apalagi di PTN, yg mahasiswanya ga muat dalam 1 kelas.
Quote:Original Posted By astrophel
Hehe teman-teman kamu itu bocah makanya nyinyir sama siswa yang ada kesibukan kerja. Nanti di tingkat akhir justru terbalik, mereka diam-diam bakal salut sama kamu. Percaya, deh. emoticon-Big Grin

Teruslah begitu, paham prioritas mana yang harus dikerjakan lebih dulu. Semangat bekerja untuk meringankan beban orang tua asal jangan ganggu rutinitas kuliah. Untuk "bocah-bocah", berteman dengan mereka sewajarnya ajah. Toh tujuan utama kamu kan kuliah, bukan mencari teman.

Satu lagi, jangan pernah lagi minta bantuan ke si F. Cowok mulut banci itu manusia.

Oh ya, kamu bilang kuliah harus membangun relasi dalam artian mencari teman/sahabat sebanyak-banyaknya? Ah, relasi yang baik dijalin bersama orang-orang yang matang, bukan bocah. Nanti di tingkat akhir dengan sendirinya kamu akan mendapatkan calon-calon relasi yang mumpuni. Kalau sudah begitu, kamu akan siap terjun ke dunia kerja dan paham arti hidup sesungguhnya bahwa nggak ada istilah teman/sahabat, yang ada manusia yang berprinsip simbiosis mutualisme. emoticon-Embarrassment

Semangat, ya! Kamu calon-calon masa depan cerah.

__________emoticon-coffee


makasih gan untuk kalimat penguatnya. ane merasa keputusan ane untuk curhat di sini benar... hehe. ya gitu gan, sekarang ane emang berteman sama yang lain seperlunya aja, ya bisa dibilang cuma formalitas, meski ada beberapa teman yang mulai dekat juga sama ane (ane harap ane bisa sahabatan sama mereka, minimal dekat, lah. soalnya sejak dulu ane selalu punya sahabat dan ketika sekarang gak punya rasanya kesepian gan...).

solal relasi, ente benar gan. sekarang ane juga punya beberapa planning untuk ikut komunitas dan organisasi yang prestisius, yah, biar bisa bergaul dengan orang-orang yang matang juga. hehe. makasih banget ya gan sarannya... emoticon-Smilie
Quote:Original Posted By nanletsbegin
saran gw...
pertama
km tetap jadi diri sendiri.
yup network itu penting,
tapi.... kalau km sendiri ga nyaman dg "network" itu apa guna nya?
klo km harus jadi "org lain" yg pasang topeng, apa gunanya?

kedua.
ga semua org bisa suka ke km.
apa yg km pandang benar, belum tentu benar di org lain.
apa yg km pandang salah blm tentu salah di org lain.
nah, kan ga mungkin tiap org km tahu gimana dia mau ini itunya.
jadi ya tetap jadi diri sendiri.
tapi... kalau mereka rasa km salah, coba minta maaf secara personal ke yg bersangkutan.
ajak dia ngobrol, klarifikasi sebenarnya gimana, apakah yg km lakukan itu benar salah dimata dia atau engga, kalau iya minta maaf. dan minta saran dari orgnya langsung, baiknya km gimana. kalau km rasa bisa dg saran dia, ya lakukan, klo engga, ya minta maaf lagi klo blm bisa seperti yg dia harapkan,

contohny dg si F. nah km kan tahunya dari D. pertama km harus tanya langsung sm si F, face to face biar bisa jujur2an. benar ga seperti itu. kalau siF bilang iya ya minta maaf, kalau engga, sedikitnya km dah lega kan. kalau si F sendiri ga begitu, cuma org lain yg "melebih2kan".

ketiga,
setelah km berusaha memperbaiki dirimu,
kalaupun km harus sendiri, tetaplah jadi diri sendiri.
kalau ga ada yg butuh km, jangan pernah tinggalkan dirimu.
satu2nya org terakhir yg bisa membuat km ada ya dirimu sendiri.
kalau ntar dikelas mu ga ada yg bisa percaya km lagi yaa... coba pindah ke kelas lain.
siapa tau disana mereka dapat menerimamu apa adanya.
siapa tau disana km bisa membangun network yg 1 pandangan dg km.
kuliah itu, ga cuma 1 kelas kan ya? apalagi di PTN, yg mahasiswanya ga muat dalam 1 kelas.


ane juga pengeeennn banget gan pindah ke kelas sebelah, soalnya ane dekat sama beberapa orang di situ. :'( tapi pihak akademik gak ngijinin pindah kelas. :'( Soal klarifikasi ke si F langsung ane sadar emang ane salah karena gak klarifikasi, dan sekarang ane mikirnya itu kejadian udah setahun lalu, jadi ya ane biarin aja. hehe... ane ngaku ane memang punya sifat "nerimo" gan, sejak dulu. :'( pikir ane kalo kejadian yang sama terulang, ane janji sama diri sendiri gak bakal nerimaan lagi, tapi bertindak. Huff... iya gan, ane juga ikut kegiatan kampus, jadi bisa bergaul sama teman dari lain fakltas dan jurusan, tapi tetap aja kalo gak punya sahabat deket yang sekelas rasanya sepi... hehe. makasih saran dan masukannya ya gan.
duh kok sepi ya? ane up ya gan...
mending ngomong baik2 dulu deh sm si F.
sekalian minta maaf karena ngerepotin dia.

yg bisa nilai gimana kamu kan orang lain.
kalo temen sekelas emang bener semuanya ga ada yg suka sm kamu, kamu introspeksi diri.
jadi diri sendiri emang bagus, ga perlu cari muka supaya disukain orang
setidaknya luangkan waktu buat kumpul2 sm temen kuliah.

kalo dulu "gak ada loe, gak rame"
kalo jaman sekarang "gak ada loe, loe diomongin"
emoticon-Hammer (S)
Yang nyindir mah anak manja yang masih nggantungin ortu emoticon-Ngakak (S)
Cuekin aja sist, keep cool emoticon-Cool
Quote:Original Posted By mykinen
mending ngomong baik2 dulu deh sm si F.
sekalian minta maaf karena ngerepotin dia.

yg bisa nilai gimana kamu kan orang lain.
kalo temen sekelas emang bener semuanya ga ada yg suka sm kamu, kamu introspeksi diri.
jadi diri sendiri emang bagus, ga perlu cari muka supaya disukain orang
setidaknya luangkan waktu buat kumpul2 sm temen kuliah.

kalo dulu "gak ada loe, gak rame"
kalo jaman sekarang "gak ada loe, loe diomongin"
emoticon-Hammer (S)

kejdiannya udah setahunan gan, emang ane dulu salah karena ga mau klarifikasi ke si F. sekarang kalo mau dibahas kan gimana gitu gan... hehe. iya gan, ane juga sedang berusaha intropeksi dan memperbaiki diri. makasih masukan dan sarannya gan...
temen gue ada yg kek loe neh
pinter nyari wang nyambi kuliah en doi emang keliatan mandiriemoticon-Cool
klo gue jd loe dengerin amat kata orangemoticon-DP
santai ajalah, sepanjang lu gak seperti yang diomongin mereka.

tapi lu harus ingat kalo kebanyakan orang ngomongin lu mungkin benar ada yang salah dalam sikap lu. satu dua orang ngomongin lu mungkin mereka keliru tapi kalo sekelas udah ga cocok dan ngomongin lu mungkin memang ada yang salah.
Quote:Original Posted By aiaoi

kejdiannya udah setahunan gan, emang ane dulu salah karena ga mau klarifikasi ke si F. sekarang kalo mau dibahas kan gimana gitu gan... hehe. iya gan, ane juga sedang berusaha intropeksi dan memperbaiki diri. makasih masukan dan sarannya gan...


ada 2 opsi,
- cuekin aja, fokus kerja dan kuliah
- belajar berbaur sm temen sekelas

bukannya gimana2 sih. ane jg pernah pny temen skelas yg kyk kamu sist.
dan dia dimusuhi sm temen sekelas, ane sih biasa aja krn emang kurang suka temenan sm cowo.
dia kerja malam, jd tiap kuliah pagi dia duduk dipojokan, ngelamun, tidur, suka sok krn bisa nyari duit sndiri, dll.
dan juga masa bodo bngt sm lingkungan

ujung2nya tiap ada tugas kelompok, gak ada yg mau sekelompok sm dia emoticon-Hammer (S)
Ngasih contekan aja apa susahnya, kyak ipk bklan dibawa mati aja lu :d
nolak peryolongan orang itu g baik bray, klo lo sanggup bantuin apalagi soal hal2 kecil mah bantuin aja..
manusia itu makhluk sosial bray..
Saling butuhin 1 sma lain..
Klo misal si f g mau lo tebengin gimana? Lo yang susah kan..
apalagi lo masih semester 2 lagi..
Kendorin dah prinsip lo..
lo harus pinter2 beradaptasi...
Nilai enggak dibawa mati bray! Yg penting ilmunya kan lo udh dapet..
ingat! Prinsip lo sesuaiin ama orang2 disekitar lo..
Gak usah individualistis...
Mulai dr hal2 kecil..
Sering2 ngomong maaf, tolong, terima kasih

Paling males dah klo gw punya temen kampus pelit kek gini..
Paling ntar lo yg gak sanggup kuliah trus memundurkan diri deh klo lo terus gini..


Introspeksi diri bray ...
Quote:Original Posted By kiramadani
Yang nyindir mah anak manja yang masih nggantungin ortu emoticon-Ngakak (S)
Cuekin aja sist, keep cool emoticon-Cool


andai ane bisa cuekin gan... hehe.
Quote:Original Posted By affandirehan1
Ngasih contekan aja apa susahnya, kyak ipk bklan dibawa mati aja lu :d
nolak peryolongan orang itu g baik bray, klo lo sanggup bantuin apalagi soal hal2 kecil mah bantuin aja..
manusia itu makhluk sosial bray..
Saling butuhin 1 sma lain..
Klo misal si f g mau lo tebengin gimana? Lo yang susah kan..
apalagi lo masih semester 2 lagi..
Kendorin dah prinsip lo..
lo harus pinter2 beradaptasi...
Nilai enggak dibawa mati bray! Yg penting ilmunya kan lo udh dapet..
ingat! Prinsip lo sesuaiin ama orang2 disekitar lo..
Gak usah individualistis...
Mulai dr hal2 kecil..
Sering2 ngomong maaf, tolong, terima kasih

Paling males dah klo gw punya temen kampus pelit kek gini..
Paling ntar lo yg gak sanggup kuliah trus memundurkan diri deh klo lo terus gini..


Introspeksi diri bray ...

Maaf gan yang namanya prinsip ga boleh kendor menurut ane. Kalo minta bantuannya ngajarin bikin tugas atau minta materi kuliah ane dengaaaannnn senang hati bakal nolongin. tapi kalau udah ulangan ya gitu deh gan ane. hehe. beberapa kali pernah si ngasih contekan, tapi kedepannya ane usahain gak lagi. emoticon-Big Grin Ini bukan masalah nilai bakal dibawa mati atau apa, tapi masalah kejujuran. Makasih udah mau kasih saran, tapi kalau sarannya nyuruh ane supaya menyalahi prinsip ane, maaf ane gak bisa gan. emoticon-Smilie
cuekin aja dah sis, ga usah terlalu dipikirin juga. matak jangar sirah emoticon-Big Grin

manusia biasa melihat luar, tapi Tuhan melihat hati. semangat sis emoticon-Malu (S)
Quote:Original Posted By mykinen


ada 2 opsi,
- cuekin aja, fokus kerja dan kuliah
- belajar berbaur sm temen sekelas

bukannya gimana2 sih. ane jg pernah pny temen skelas yg kyk kamu sist.
dan dia dimusuhi sm temen sekelas, ane sih biasa aja krn emang kurang suka temenan sm cowo.
dia kerja malam, jd tiap kuliah pagi dia duduk dipojokan, ngelamun, tidur, suka sok krn bisa nyari duit sndiri, dll.
dan juga masa bodo bngt sm lingkungan

ujung2nya tiap ada tugas kelompok, gak ada yg mau sekelompok sm dia emoticon-Hammer (S)

emang dimusuhi karena apa gan?
iya, ane juga udah mulai coba berbaur lagi sama anak-anak, meski belum maksimal... btw yang ngomongin ane ya gak sampe sekelas juga sih gan. emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By astrophel
Hehe teman-teman kamu itu bocah makanya nyinyir sama siswa yang ada kesibukan kerja. Nanti di tingkat akhir justru terbalik, mereka diam-diam bakal salut sama kamu. Percaya, deh. emoticon-Big Grin

Teruslah begitu, paham prioritas mana yang harus dikerjakan lebih dulu. Semangat bekerja untuk meringankan beban orang tua asal jangan ganggu rutinitas kuliah. Untuk "bocah-bocah", berteman dengan mereka sewajarnya ajah. Toh tujuan utama kamu kan kuliah, bukan mencari teman.

Satu lagi, jangan pernah lagi minta bantuan ke si F. Cowok mulut banci itu manusia.

Oh ya, kamu bilang kuliah harus membangun relasi dalam artian mencari teman/sahabat sebanyak-banyaknya? Ah, relasi yang baik dijalin bersama orang-orang yang matang, bukan bocah. Nanti di tingkat akhir dengan sendirinya kamu akan mendapatkan calon-calon relasi yang mumpuni. Kalau sudah begitu, kamu akan siap terjun ke dunia kerja dan paham arti hidup sesungguhnya bahwa nggak ada istilah teman/sahabat, yang ada manusia yang berprinsip simbiosis mutualisme. emoticon-Embarrassment

Semangat, ya! Kamu calon-calon masa depan cerah.

__________emoticon-coffee


Ya ampun, baru nyadar ini ema. Avanya ganti. emoticon-Big Grin

Setuju sama sis astrophel.

Nyinyirin km karna kerja parttime, ga bisa hang out bareng lagi?
Emang mereka mau bayarin kuliahmu, jajanmu?
Mereka hang out paling juga duit jajan dari orang tua.

Oh ya yg nyebarin fitnah soal si F ini siapa? Dari si F sendiri? emoticon-Busa

Gausah dipeduliin sis mereka, mending pergaulaannya diperluas ke kelas lain, atau angkatan lain aja.