alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
Antara materi dan kasih sayang buat anak , dilema ibu bekerja
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55ee64c5642eb6af508b4567/antara-materi-dan-kasih-sayang-buat-anak--dilema-ibu-bekerja

Antara materi dan kasih sayang buat anak , dilema ibu bekerja

Ini nih kadang jadi dilema ibu ibu pekerja. Biasanya di alami ibu yang bekerja juga sedangkan ada anak anak masih kecil.

Semua ini murni dari pandangan saya pribadi Dan setiap orang punya pandangan dan pendapatnya masing-masing, jadi tolong saling menghargai saja.

Menjdi ibu rumah tangga sayangnya ga semua beruntung memiliki suami yang bisa mengcover up segala kebutuhan terbaik buat keluarganya, sebenarnya kita bisa aja mensyukuri segala yang udah kita punya toh rejeki yang dikasih allah pasti cukup. Alhamdulillah suami saya bisa diajak kerjasama dalam hal urus anak maupum dalam urusan keuangan pun kita juga saling bantu.

Saya tipikal orang tua yang mau terbaik buat anak anaknya, pendidikan yang TERBAIK, makanan GIZI yang TERBAIK, segala yang TERBAIK dan semua itu dibutuhkan materi. Bukan berarti suami ga cukup , alhamdulilah cukup terutama buat anak anak. Tapi saya sebagai perempuan yang terlahir dari keluarga besar 5 bersaudara perempuan semua yang menurut saya, saya punya mimpi buat bahagiain keluarga besar saya juga bukan keluarga kecil saya aja, belum lagi saya bukan orang yang puas legowo terima hidup flat datar pastinya kita mau ada peningkatan taraf hidup ke arah lebih baik lagi. Sekarang rumah masih ngontrak syukur syukur next punya rumah pribadi, sekarang kemana mana naik motor syukur syukur next ada mobil pribadi anak anak ga harus kepanasan kehujanan kalo kemana mana..anak mau beli ini itu yg menunjang hobi atau asah kemampuan bakat kita bisa beliin. Kita juga perempuan siapa sih yang ga mau perawatan diri punya sepatu baju bagus sesuai kebutuhan tanpa berlebihan jalanin hobi traveling bareng keluarga Dan semua itu butuh MATERI. Soal pendidikan anak juga harus difikirin kan next biaya sd smp sma smpai perguruan tinggi makin mahal harus di prioritasin dari sekarang. mumpung masih muda banyak tenaga juga berjuang dulu kan.
tua tinggal nungguin cucu main sama cucu ga kefikiran beban ekonomi lagi.

Caranya gimana ? ya harus usaha lebih keras lagi, kerja lebih giat lagi kumpulin uang sebanyak banyaknya buat modal usaha atau apapun jalan menuju kebebasan finansial
niatin untuk bahagiain banyak orang terutama keluarga.

Sekilas kelihatannya egois kejar materi tapi kayak menelantarkan anak lah atau anak kehilangan kasih sayang org tuanya.. Menurut saya itu salah besar ya dan tergantung lihatnya dari sisi mana, Toh sepulang kerja kita masih bisa main sama anak urus anak sebelum kerja juga. Capek? Ya udah pasti itu harga yg harus dibayar . yang penting selama kerja anak ga kehilangan kasih sayang orang tuanya disaat di rumah tetep main sama anak anak. Why not.

Klo ada yang bilang udahlah tetep jadi ibu rumah tangga kan kodratnya wanita dirumah urus anak urus suami. Yowes gpp buat yang berfikiran seperti itu yang penting kebutuhan pendidikan anak kesehatan makanan semua terjamin.

Kita memberi yg terbaik buat anak itu bukti kasih sayang terbesar orang tua loh.

Buat bunda bunda yag berjuag diluar sana don't give up. Semua lelah kita ga akan sia sia. Mungkin ga kelihatan sekarang tapi next entah beberapa tahun lagi. Yang penting kita sudah berjuang yang terbaik buat keluarga. Dan buat suami suami yang punya istri istri mental doyan berjuang hehe izinin aja klo emang ada jalan buat kerja toh yang penting anak jelas sama siapa aman dan tetep di rumah waktunya sama anak secapek apapun kasih waktu buat care sama anak.


Semangatt yukk berjuang bunda bunda... Semoga kita bisa raih ya kebebasan finansial .... Tetep sambil berjalan ga lupa untuk bersyukur atas segala yang dimiliki saat ini...
Amin allohumma aminn
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
gak berminat daftar gojek lagi sist? emoticon-Malu (S)
Spoiler for bb++:


TS lagi cari kerja ya ? emoticon-Big Grin
Quote:


sudah diterima gan alhamdulilah cek updatean post share gojek
Quote:



sudah gan di gojek alhamdulillah
saya sendiri adalah anak yang sejak kecil ditinggal kerja kedua orang tua saya.
sekedar cerita, pagi hari saya masih berangkat sekolah bersama ortu, sepulang sekolah yg menjemput adalah tante / nenek saya biasanya saling gantian. dari pulang sekolah sampai jam 5 sore baru saya bertemu lagi dengan ortu yg menjemput saya dari rumah nenek. dan ini berlangsung dari awal saya sekolah (taman kanak-kanak) sampail (lulus SMP). karena SMA saya sudah naik motor sendiri jadi bisa pulang kerumah, walau kadang pulangnya ke rumah nenek karena dirumah sendirian juga saya bosan.

lalu hasilnya gimana? anyway... saya sekarang sudah hampir lulus kuliah umur 21th.
hasil positif nya dulu ya, saya lebih mandiri karena terbiasa tanpa ortu. ngurus diri sendiri, bahkan sejak SMP saya sudah bekerja walaupun masih serabutan dan dikerjakan sepulang sekolah. semua usaha dimulai sendiri, saya kenal menabung di bank bukan dari ortu, saya mencari cara buka rekening sendiri, dan ke bank juga sendiri pada waktu punya KTP saya langsung buka rekening. sampai sekarang saya terbiasa begitu, lebih suka eksplorasi sendiri tanpa campur tangan orang tua.

hasil negatifnya? secara pergaulan sih tidak ada ya. mungkin saya tidak mengalami yg namanya pergaulan buruk karena memang puji Tuhan lingkungan sekolah dan pergaulan saya baik semua. paling buruk cuma merokok dan itupun tidak saya tiru.

lalu hasil buruknya ada atau tidak? jelas ada, pertama saya tidak terlalu dekat dengan orang tua (terutama ayah) jadi ketika ada masalah saya lebih suka memikirkan jalan keluar sendiri tanpa berdiskusi, efeknya apa? saya sering sekali meluapkan emosi yang tidak bisa terkontrol. emosian istilahnya karena merasa tertekan mungkin, lalu saya cenderung ceroboh karena tidak tanya ini itu, yg penting bertindak dulu emoticon-Hammer (S)

soal perasaan anak, saya pribadi tidak merasa menyesal / jengkel / marah ketika kedua ortu memutuskan bekerja, toh itu juga untuk kebaikan dan kebutuhan saya. tapi untuk ibu-ibu di jaman modern ini jauh lebih mudah untuk bekerja, karena apa? dengan dukungan teknologi kalian ibu rumah tangga bisa bekerja dimana saja dan kapan saja, misalnya contoh saja seperti tetangga saya buka catering di rumah, dipasarkan melalui BBM ke teman dan tetangga. ada juga sepupu saya yg jual puding, pemasarannya juga sama, melalui medsos.
bukankah dengan begitu penghasilan bertambah dan keluarga juga terurus dengan baik? emoticon-Smilie
Quote:


sukur deh kalo gitu,
kalo naik gojek situ, kira kira ada diskon ga ..? emoticon-Embarrassment

dilema hidup di jaman kapitalis
Quote:


Quote:


selamat sist emoticon-Big Grin
semoga rejeki makin lancar dan banyak penumpang ya.
jangan ngebut-ngebut emoticon-Ngakak (S)
kalo ane kebetulan nyokap kerja ,,, dr kecil udah biasa di titipin ..

orang tua yang kerja itu wawasannya lebih luas ,,, bisa jadi nilai tambah buat si anak juga kok
kekurangan yg ane rasakan dari ibu bekerja sama kyk yg di atas, kedekatan dg ortu itu kurang banget.
klo ad sesuatu yg bagus, ntah gimana cara kasih taunya.
klo ad sesuatu yg jadi masalah ntah gmana cara kasih taunya
emoticon-Ngakak (S)
maksudnya, walaupun disampaikan blm ad feelnya./

mungkin ada beberapa yg bikin gw kangen sm ortu jika jauh.
bukan materi, atau jalan2 bareng yg bikin gw kangen sm mereka.
malah hal2 sederhana yg bakal sering muncul dlm kehidupan yg bikin gw kangen mereka.
yaa walau pun sangat dikit yg gw dapat. dan kebanyakan dpt dari org lain.
Ga tau y klo gw sih ga merekomendasikan istri ngejar karir tapi tergantung kondisi dan istrinya juga
1. Kasih sayang lebih penting dari materi
Coba lo tanya sama anak lo, dia prefer dianter sekolah sama supir atau sama lo sendiri.
Apa lo ga sakit hati klo anak lo lebih deket sama pembantu/supir dari pada sama ibu sendiri.
Dengerin keluh kesah anak tuh lebih berasa dari pada handle compalin client.

2.Kalau penghasilan istri lebih besar dari suami emmm pasti ego istri lebih tinggi nih
mana mau ikutin perintah suami, itu knp klo di sesama TNI/POLRI boleh nikah tapi pangkat istri
harus lebih brendah dari suami

3. Rawan selingkuh
ini yg paling sering kejadian, gara-gara sibuk negjar karir, jadi komunikasi sama suami kurang kan
yah karena sering ketemu dikantor ya sudah kejadian sama sama enak.

Jadi saran gw kalo kurang nafkah dari suami, mungkin lebih baik cari pekerjaan yg fleksible waktunya
kan bekerja bisa dari rumah misalkan online shop atau buka toko.
selamat sudah di gojek siap2 rekening banjir asal kerja keras
topiknya sama aja kayak trit sebelah yg judulnya
Istri kerja suami dapet sisa.

yah pilihan masing2 sih
tiap pilihan punya minus masing2 juga.

klo gue mah tipikal cewe yg legowo sih.
ga ambisius anak gue harus ambil master diluar negri, rumah harus dua atau tiga lantai, mobil wajib ada,
ngga gue ga mau menukar waktu sama anak buat itu semua.
biar deh hidup sederhana selama keluarga kecil gue ga kekurangan waktu bersama.

dan lagi gue pengen ngebangun karakter akhlak n sisi religius anak gue sedari kecil.
itu ga akan sanggup gue lakuin klo waktu gw minim buat nemenin dan mantau dia.

ya klo mentok harus cari duit pasti gue cari yg bisa dikerjain dirumah.
meski hasilnya ga sebesar kerja diluar gak apa deh
selama gue bisa tetap ada dirumah saat anak berangkat dan pulang sekolah.

resiko jadi irt yg paling ditakutin kan klo tulang punggung tiba2 modar duluan.
atau sakit keras.
atau selingkuh n menceraikan.
tapi tetap ga ngubah keinginan gue buat jadi full time mommy.




Tugas dan tanggung jawab IRT sangat tidak mudah,
perlu mental yg kuat, ketekunan, kesabaran, disiplin,
dan rasa tanggung jawab yg tinggi.

IRT bisa dibilang jantung dalam sebuah keluarga,
yg denyutnya berpengaruh sangat besar bagi kehidupan kelg.
Dan tentu akan jadi suatu hal yg sangat riskan bila terganggu,
atau bila sebagian besar dilimpahkan ke orang lain.
Dalam pengertian sangat berpotensi
menanam bibit permasalahan untuk kemudian hari.

Kalau diibaratkan,
tugas mengurus keluarga,
tugas mengurus dan mendidik anak,
sama seperti menanam,
yg tentu suatu saat nanti
akan bisa dipetik hasilnya.

Satu pertimbangan juga,
bahwa suatu pola dan cara yg keliru,
tanpa disadari akan berdampak panjang,
dari generasi kelg ke generasi kelg berikutnya.
Emaizink ibu yg satu ini..
Tapi harus tetep kewajiban seorang ibu jgn dtinggal kan yah.
Dan jgn cari penumpang fiktif..
Hehehaha..
Diubah oleh iplik
Insyallah kalo ane punya istri maunya ane pegangin salah satu ame yang bisa di handle dari rumah ame percayain ke istri emoticon-Malu (S)
Jadi tetep bisa punya penghasilan tanpa sering meninggalkan dan kerepotan dirumah..
Bukan buka warung sih emoticon-Hammer (S) usahanya ekspor salah satu produk khas indonesia emoticon-Malu (S)


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di