alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
Home / FORUM / All / Story / Heart to Heart /
Minta saran soal dunia kerja, take it or leave it? :)
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55ee640ac1cb1781318b4567/minta-saran-soal-dunia-kerja-take-it-or-leave-it

Minta saran soal dunia kerja, take it or leave it? :)

Hai semua, salah tempat ga yah kalo aku curhat soal dunia kerja di h2h? Klo salah kamar tar ak request pindah deh emoticon-Smilie
Jadi gini, bulan july lalu aku resign dari tempat lama setelah kerja di sana kurang lebih 2,5 tahun.
Alasan resign karena aku mau nikah dan kebetulan banget keterima di perusahaan di kampung halaman aku. Jadi setelah nikah nanti aku bisa lebih fokus buat ngurus keluarga kecil aku. Walaupun salary dan posisi aku harus downgrade jadi staff biasa (sebelumnya supervisor) aku pikir ga masalah karena di kampung halaman aku ga perlu ngekost dan makan pun bisa masak di rumah. Tapi ternyata biar ga usah kost dan beli makan di luar lagi, penurunan salary yang lumayan jatuh cukup kerasa. Dari yang tadinya sebulan bisa nabung 6 juta, sekarang nyisain 4 juta aja sulit banget.
Tapi masalah utamanya adalah ternyata lingkungan tempat kerja aku yang baru ga enak banget! Entah kenapa rekan kerja sering jutek dan marah2 klo aku nanya soal kerjaan aku (yang menurutku wajar karena aku kan masih anak baru). Bahkan cuma nanya dimana folder biasanya disimpan aja jawabannya super jutek. It's fine, akhirnya aku ngubek2 dan pelajari job desc aku sendiri karena merasa percuma minta diajarin juga malah dimarahin. Trus masalah lainnya, di sini uang transport ga ditransfer ke rekening tapi dibagikan oleh bagian finance. Nah kan ngantri tuh bareng2 di depan meja finance, entah kenapa aku selalu dilewatin dan dia ngasih orang lain yang ngantri di belakang aku dulu. Setelah udah lumayan kosong aku ngomong ke bagian finance kalo aku mau minta uang transport, dia malah ngomong dengan suara tinggi "iya bentar dulu!!! ga usah dikte saya!! saya tau kamu mau minta uang transport!". Sumpah aku bengong dibentak gitu cuma gara2 minta uang transport, padahal aku minta dengan sopan. Lagian aku kan dah banyak ngalah juga. Apa salah aku minta hak aku coba?
Terakhir kemarin aku dikasih tugas baru buat gantiin rekan kerja yang mau cuti hamil. Awalnya seneng karena aku pikir bisa nambah ilmu baru, dan ternyata rekan kerjaku ini entah lagi bad mood atau apa, cara ngajarnya marah2 terus. Misalnya waktu aku kelamaan nyari file di folder dia yang banyaknya amit2, dia malah bilang "mata kamu makin rabun ya??" Trus saat aku nanya sesuatu yang masih kurang jelas dia juga marah2 sambil nampar2 lengan aku (yeah, mukul beneran lho bukan sekedar nepuk ringan gitu) sambil ngomong, "jangan nanya dlu!!! kamu diam dulu dengar penjelasan saya!" Trus kalo aku nganguk2 denger penjelasan dia, dia juga malah ngomong "klo ga ngerti jangan nganguk2 mulu!". Lah aku nganguk kan karena dah ngerti? Lagian aku ga boleh nanya sama sekali trus harus ngapain dong?
Di saat2 tertekan gitu tiba2 manager aku di tempat lama hubungin aku lagi buat balik ke kantor lama dengan salary 3x di sini. Duh sumpah aku jadi galau banget, di tempat lama aku emang dah betah, salary juga oke tapi harus ngekost dan ldr ma suami aku nanti. Di sini aku bisa deket keluarga tapi ga enjoy sama lingkungan kerja dan salarynya. Suami sih menyerahkan keputusan di tangan aku. Kayaknya sih aku mau balik ke tempat lama aja, tapi aku baru 1,5 bulan di sini, etis ga yah kalo aku keluar sekarang? Trus alasan keluar ga cocok dengan rekan kerja dan dapet penawaran yg lebih baik bisa diterima ga? Thanks ya.. Mohon sarannya emoticon-Smilie
Diubah oleh sophielicious
Urutan Terlama
opsinya cuma dua ya sist

jadiin tiga aja opsinya
1. resign dan kembali ke tempat lama
2. bertahan dan siap-siap makan hati
3. berhenti bekerja dan jadi ibu rumah tangga ngurus suami emoticon-Malu (S)
dopost emoticon-Najis (S)
Diubah oleh rembesan.kuda
dopost emoticon-Najis (S)
Diubah oleh rembesan.kuda
yg ngejutekin lu banyak?
range umur ama lu tuaan mana?
public enemy lu kyknya.
Quote:

suami malah lebih suka ane kerja gan, katanya ane jadi pebih mandiri sekalian membantu finansial keluarga emoticon-Embarrassment

Quote:


dibilang public enemy juga ane bingung apa salah ane. ane baru kerja di situ satu bulan ini, ga pernah macam2. dari hari pertama juga tanggapan mereka dingin dan jutek. jadi ane lebih banyak diam klo di kantor. di kantor ini emang karyawannya kebanyakan kerja udah bertahun2 dan jarang ada karyawan baru (temen kantor ane yg paling baru udah 3 tahun kerja di situ). mungkin mereka nganggap anak baru menyusahkan karena harus ngajarin, dll. makanya jadi jutek.
range umurnya yg jutek ke ane emang lumayan jauh sih. udah emak2 dan yang hamil middle 30 sedangkan ane baru middle 20an. selama ane kerja baru kali ini nemu kantor kayak gini.
apa yang menurut kita baik blom tentu baik endingnya ...

balik kandang lg deh saran ane emoticon-Smilie emoticon-Smilie
Diubah oleh jodia_chan
Kalo imo, you should come back, balik aja sis ke kantor lama, gw yakin cepat atau lambat bakal ga tahan sih menurut gw, cuma ya hal yang lo harus korbankan ldr sama suami, that's it, atau ya jadi IRT, kalo pilihan bertahan di tempat baru keknya ngga deh
gak masalah langsung cabut, bahkan kalau pas pamit ditanya alasan bilang saja ditarik ke tempat lama dengan salary 3x lipat dari salary disini dan teman kerja disini gak welcome. karena ente sudah diperlakukan begitu, jadi menurut ane gak perlu ente mempertimbangkan etis atau gak selama perusahaan yg meminta ente kembali tidak mempermasalahkannya.
Quote:


Yup, kayaknya ane dah 99% memutuskan balik ke tempat lama sist, kangen juga sama temen2 kerjaku di kantor lama emoticon-Smilie dah kompak banget di sana.


Quote:


Iya sist, berarti mang ga wajar kan yah dibully kayak gitu di kantor? Aku aja bingung salah aku apa sampe diperlakukan kayak gitu.

Quote:


Iya sist, jujur aja ane galau karena ane belum pernah mengalami resign saat masa percobaan kayak sekarang. Ane pernah kerja di 3 tempat, tempat pertama bertahan 4 tahun dan tempat kedua 2,5 tahun. Cuma kantor ini aja yang dari awal masuk langsung bikin ane ga nyaman. Yang ane takutkan katanya karyawan yang mundur saat masa probation itu bakal dipandang jelek banget yah? Bahkan ada kemungkinan diblacklist di forum2 HRD gitu. Takutnya bakal berpengaruh di masa depan misalnya ane terpaksa nyari job baru lagi emoticon-Frown
Resign Dan Cari Yang Baru Yang Lebih Gede emoticon-Malu (S)
Quote:


nah... bener itu. ane pernah di blacklist hrd. makanya pastiin dulu dan jelasin kondisi ente ke tempat lama. kalau mereka gak mempermasalahkan dan menerima ente dengan tangan terbuka, ane rasa gak masalah mau diblacklist juga. toh ente langsung kerja lagi ke tempat lama. beda cerita kalau ente ngelamar2 lagi.

wah saya gemes baca ceritanya. kalo saya sudah mencak2 kalo ada di posisi situ. emoticon-Mad (S)
pengalaman saya, tekanan di tempat kerja bisa mempengaruhi kehidupan kita di luar lingkungan kerja.
saran saya mending cabut aja udah. buat pertimbangan.
Quote:


Gw cowo, sering banget dikira cewe di kaskus dah heran

Ngga wajar itu mereka emang ada sentimen aja, ngga masuk akal pula sentimennya kenapa, kecuali sis pernah misalnya bertindak kriminal mungkin masih dianggap maklum mereka jadi begitu, tapi ini kan ngga

Alasan jujur udah paling baik tuh, sekalian nyindir aje
Quote:


take home pay lu ama mereka gedean mana?
dulu aq pernah kerja dengan kondisi rekan kerja kayak gitu, range umur gw ama mereka terpaut 20-30an tahun.
dan buat mengamankan lingkungan kerja , gw ikutin aja kemauan mereka.
kadang2 malah beliin kue/gorengan, ya gak sering sich.
di depan gw sich fine2 aja, tau dech dibelakang gw.
Quote:


Hedeh, tempat kerja kok kayak neraka,, udah gak wajar itu mah sis... Terlepas dari apapun alasan mereka perlakuan seperti itu udah gak normal lagi di jaman sekarang. Saran saya satu: Resign, monggo mau cari kerja tempat lain disana atau kembali ke tempat lama. Tapi sebelum resign alangkah baiknya sis bicarakan semua hal ini dengan personalia dan teman2 disana, kenapa perlakuan mereka seperti itu, bahwa sis mau resign dan sebagainya, syukur-2 kalau dapat solusi dan jalan tengah dari teman-2 dan personalia disana.. emoticon-Wink
Orang kadang dibully itu bisa jg karena body language loh. Lu mungkin gak sadar atau lu emg terbiasa begitu gerak tubuh atau nada suara. Nada suara yg pelan terus gerak tubuh yg ky org minder mnrt pengalaman gw bisa bikin org yg gk pengen bully jd gemes pengen bully.

Coba ngaca deh trs lu liat body language lu sendiri di kaca kaya gmn. Apa nunjukin ky org minder atau kaya kurang percaya diri atau gk. Coba dilatih itu aura positif dgn gerak tubuh yg positif. Sorot mata org yg percaya diri itu beda. Jgn kebanyakan nunduk atau diem. Malah org jd gemes sendiri.

Klo lu percaya diri sama kemampuan lu ya beranikan diri buat "nunjukin taring". Klo emg berasa gak salah ya berani utk nunjukin bhwa lu gk salah. Selama lu kerja sesuai job desc dan SOP ya mnrt gw berani fight.

Ada emg suasana ktr yg bawaannya emg panas gitu. Ya karena kita kerja di situ ya kita yg musti menyesuaikan sama lingkungan kerja. Naif bgt klo lu menyangka lingkungan kerja akan sama. Jd kita yg musti menyesuaikan dan beradaptasi sama lingkungan kita.

Dan gk peduli apa jabatan lu sebelumnya di tempat yg baru ya gk usah bawa2 jabatan sebelumnya. Gk usah komplain atau cerita posisi atau soal income lu. Kerja aja sesuai job desc.

And last... Klo emg gk bisa menyesuaikan diri ya pilihannya bisa coba cari tempat kerja lain.
Menurut ane sih karna sis yg dulunya jd supervisor tiba2 hrs downgrade jd staff pasti pengaruh ke mental ente. Yg tdnya biasa nyuruh2 orang tiba2 hrs di suruh2 orang. Mungkin ada sikap ente yg kurang ngenakin buat atasan ato tmen2 kerja di kntr ente yg baru jd sikap mreka ke ente jg jd kurang baik. Kmungkinan ya itu sikap ente yg bossy di kntr yg lama msh kebawa2 di kntr yg baru. Saran ane introspeksi diri aja dulu.

Pertimbangin jg masak2 dampak positif dan negatifnya jauh dr suami. Tp kalo ane pribadi sih yg namanya udah nikah ya tetep keluarga hrs tetep jd nomer 1.
Gaji kecil, lingkungan kerja kayak neraka? Mending resign. Kalo Sis cowo, saya bakal saranin balik ke tempat lama n bawa istri. Karena Sis cewe, ninggalin suami buat kerja rasanya gimana gitu. Entah ya, mungkin pemikiran saya masih konvensional, tapi sebagai istri sudah sewajarnya turut suami.

Mungkin pilihan yg bisa diambil:
1. Mengingat ente baru di sana,mungkin banyak yg belum kenal ente. Coba aja beliin snack n bagi2. Biasanya jadi lebih baik situasinya.

2. Kalau usah dilakukan n masih juga, pilihan yg bisa diambil:
A. Lamar kerja ke tempat lain, tp tidak usah tulis resume 1,5 bulan di perusahaan yg sekarang.
B. Pikirkan buat usaha di rumah.


×
GDP Network
Copyright © 2018, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia.
Ikuti KASKUS di