KATEGORI
KATEGORI
Home / FORUM / All / Entertainment / The Lounge /
Revolusi Pertelevisian Indonesia Akan Segera Dimulai
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55d7763d5c7798e07e8b456c/revolusi-pertelevisian-indonesia-akan-segera-dimulai

Revolusi Pertelevisian Indonesia Segera Dimulai

Tampilkan isi Thread
Halaman 10 dari 95
terlalu banyak sinetron gk jelas , dan fantasy yg aneh aneh

semoga lebih baik ke depanya
sebagai mahasiswa subjurusan Broadcast Televisi, ane dukung langkah untuk mengubah revolusi pertelevisian di Indonesia menjadi lebih baik.

dulu mah sinetron itu tayang cuma seminggu sekali gan. paling maksimal juga tayang 2 kali seminggu. sekarang mah setiap hari, kadang jam tayangnya sampe nabrak siaran olahraga...siaran olahraga sampe delay demi sinetron sampah...kelakuan Siwak tuh.emoticon-Mad (S)
artis dibayar mahal buat jadi sampah buat nyampah di tv2 tujuannya buat ngerusak moral bangsa, guru sebagai pengajar pendidik moral bangsa malah di bayar murah. bioskop indonesia jg gak jauh beda kebanyakan cuma jualan hantu dada dan selangkangan
Jrg nonton tv ...
Semenjak cengengesan jdi budaya tanpa rasa bersalah

parah dahemoticon-Berduka (S) emoticon-Berduka (S)
KPI mah kalo udah d kasi duit ..
index mah d naikin lagi -_-
memang negara ini tidak butuh orang pintar tapi orang jujur. . .
Chanel yg suka ane tonton cuman War*erTV, Nat*eo, Nat*eo wild, H*story, *l-jazeera, HBO dkk. Yg lokal cuman buka met*oTV, tran*7, sama Tv*ne. Itupun di tv*ne cuman nnton ILK.
Mngkin qt sepakat gan soal acara TV qt skrg sampah n ga bermutu, tp itu Pendapat dan opini kita. Pada kenyataan ny, mayoritas masyarakat hobi acara2 begituan. Bukti nya rating tinggi. Jadi agan hrus "belajar" menerima kenyataan dunia. Klo agan suka nnton TV, mending pasang TV kabel, klo ga mampu Bayar, mending cari kesibukan aja di luar nonton TV yg ga bermutu tp banyak peminatnya. Kn bs browsing, baca2 pengetahuan dan info2 dunia, ngaskus, dll. Masih bnyk kok kegiatan selain nnton TV yg ga berkualitas.
biasakan. jgn menonton tv emoticon-Big Grin
Bener bgt tu gan.. tv itu milik bersama bukan perorangan dan bukan ajang nyari rating.. karna melalui tv kita mengetahui apa yg ada dan telah serta akan terjadi

Tapi skarang tv cuma memberikan rangsangan tawa paksaan (bwt org yg jarang gunain otak dan hati) dgn cara buli,efek gk jelas,jatuh tankep, dan adegan yg sama seperti itu

Jdi semoga acara tvnya bisa menjadi acara yg edukatif kmbali seperti dulu

emoticon-Cool
Ane jarang ntn tv gan.. Sekaliny ntn paling sejenis MTMA dkk, kl sineshit udah jauh2 ane buang dr kehidupan ane emoticon-Toast
yang terpenting adalah copot penyiaran sinetron2 gak berbobot!
terutama sinetron2 INDOSIAR yang ngakunya "sinetron pintu taubat" yang naujubilah bgt ceritanya gituan doang berulang2 dgn orang yang sama lagi..
mending sehari cuma sekali lah ini sehari sampe 3x acaranya gituan lagi gituan lagi

sinetron2 transmedia juga kadang bagus kadang kagak emoticon-Cape d... (S)
Sinetron yang udah jelas2 gak mutu justru makin panjang aja episodenya
semiga makin bermutu
Bilangin juga tuh jangan kebanyakan nyensor.. Bener2 males ane liat kartun atau film dikit2 sensor. Lebay banget emoticon-Najis
Quote:


Idem sm agan
ane sih sbnrnya udah hampir setaun ini ga pernah lihat channel tv lokal lg..selain udah pasang tv berbayar yg siarannya jauh lebih berbobot..tv lokal terlalu monoton dan cuma jiplak konten dr luar negeri emoticon-Cape d... (S)
apapun rencananya harus ada one piece
kalo nggak ane belom setubuh gan emoticon-Traveller emoticon-Traveller
Setuju gan. Ditunggu bukti nyatanya

ane mulai enek sama acara tv kita

1. Formatnya musik, isinya joget"
2. Formatnya musik, isinya kepoin orang laen
3. Formatnya pencarian bakat nyanyi. Tapi nyatanya 80% bacot, kepo, gosib debat dll sisanya baru nyanyi. Mana jam tayangnya dari malem ketemu pagi pula
4. Formatnya sih komedi, eh gak tau deh komedi beneran apa kagak.. Selama ane nonton sih gak ada unsur komedinya.. pelecehan, pembullyan, gosip sih ada. Tengok aja pesbukers
5. Sinetron, ftv sctv sama yang ada di indosiar itu lho.. Udah absurd mana mainstrem lagi. Ketemu, tabrakan, marahan, ketemuan, deket, pacaran, ada konflik, putus, konflik selesai, balik lagi
nah kalo yg ada di indosiar sihgampang lagi nebaknya. Tapi sih akhirnya endingnya sama aja. Kalo gak mati ya cacat, habis itu tobat -_-

ane malah seneng waktu jaman ane SD dulu, waktu ada Mtv, acara" yg nampilin hewan" kyk ubur" bahkan dinosaurus, kartun di minggu pagi dari habis subuh sampai mau dzuhur, waktu sore ada film laga kyk wirosableng, mak lampir, pendekar raja wali, kera sakti, boboho, yg sering ane tonton habis pulang/sebelum ngajh ngaji, dan ada pocong mumun sama jepri yg nongol waktu tengah hari :ngeris

yang gak bisa ane lupain musiknya gan, waktu sheila on 7, dewa19, kotak, nidji, peterpan masih manggung.. Lagunya enak tjoi.. Walau ane dulu kgk mudeng makna lagu mereka emoticon-Big Grin
Gw dukung sepenuhnya gerakan revolusi tv tanah air !

miris banget di pejwan ada aja manusia apatis
tv kabel gak semua orang bisa langganan, dan ya, orang kere di Indonesia masih banyak
makanya gak mampu langganan tv kabel, hasilnya nikmatin hiburan sampah yang tersaji di layar tv

kualitas tayangan tv di Indonesia ada baiknya balik ke zaman 90-an
atau lebih baik dari 90-an, sekarang ini malah minus parah

di tv gak perlu lah nayangin acara musik yang inti acaranya ngasi unjuk kelakuan sampah hostnya
bully, ceng"an, pelecehan, dst
tolonglah stop aja yang isinya kayak gituan, karena gak mendidik sama sekali

gw sih cuman pesan aja
kembalikan hari minggu jadi hari menyenangkan buat anak-anak buat nonton tv
dari subuh sampe zuhur pasti kartun

hampir di semua stasiun televisi nayangin kartun, malah di hari biasa yang bukan weekend ada tayangan kartun juga
entah itu setelah magrib atau jam sore

banyak banget faktor yang merusak generasi muda
salah satunya ya tontonan sampah yang ada di tv sekarang emoticon-Big Grin
Sampah semua sampah !!! Siaran televisi semua juga sampah !!! Shit !! Sampah !
Halaman 10 dari 95


GDP Network
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di