alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55d683dfd89b098d5e8b4583/karunia-terindah
Karunia Terindah
Jodoh merupakan anugerah dan rezeki. Rezeki adalah karunia. Allah Ta’ala memberikannya kepada siapa pun yang dikehendaki-Nya. Dan, menahannya bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Dia Maha Mengetahui kebutuhan seluruh hamba-Nya.

Maka jodoh akan diberikan tatkala seseorang membutuhkannya, dan itu baik bagi kehidupan sang hamba. Jodoh* adalah rezeki. Maka ‘ia’* misteri. Ada rahasia agung di dalamnya yang mustahil diketahui detail oleh hamba-Nya yang bernama manusia.

Karena misteri itu, jodoh tak bisa ditebak dengan siapa, kapan bersanding dengannya, bagaimana ceritanya, menjadi yang keberapa atau bagaimana kesudahannya.

Dalam tahap inilah seorang Mukmin patut mengambil kesimpulan, bahwa kemisterian itu tidak terlalu penting, sebab itu bukan fokus utamanya. Ketika kemisterian itu dipikirkan secara mendalam hingga dipaksakan, maka yang paling pasti adalah kerugian bagi diri pemaksanya. Sebab, manusia hingga kapan pun mustahil menentang Kuasa-Nya.

Pertanyaannya siapakah jodoh kita?
Yang paling pasti, dia adalah sosok terbaik menurut takdir Allah Ta’ala. Dia tidak mungkin menzhalimi hamba-hamba-Nya. Dalam tahap ini, kebiasaan menge-tag sosok yang belum pasti nampaknya perlu dikoreksi.

Baik, Jika hal itu dimaknai sebagai motivasi, sebab sosoknya memesona agama dan akhlaknya. Namun yang pantas disiapkan juga adalah kemungkinan jika ia belum atau tidak berjodoh. Jawaban atas tanya siapa ini, lebih layak dialihkan dalam amal ibadah.

Seberapa sungguh-sungguh diri ini untuk memperbaiki diri agar layak bersanding dengan ia yang baik agama dan akhlaknya itu.

Lalu,* kapankah kita bertemu jodoh?
Tak ada jawaban “May be Yes, May be No”. Karena apa yang tertulis dalam Lauhul mahfuzh yang terjaga rahasianya adalah pasti. Kapan menjadi penting ketika usia seseorang sudah masuk angka ‘genting’ dalam hitungan manusia. Genting bisa dinilai dari segi kesehatan, kemungkinan hidup karena mengidap penyakit, pertimbangan usia anak-anak yang terlahir, dan bisa jadi tuntutan orangtua.

Semua ini wajar saja. Sebab, menikah yang bermakna bersanding dengan ia yang berjodoh dengan seseorang adalah terminal hidup selepas lahir dan sebelum mati.

Namun demikian, ketika kaca mata yang dikenakan adalah Syariat-Nya, kapan tak menjadi masalah. Sebab lagi-lagi, Dia Maha Mengetahui mana yang terbaik untuk hamba-Nya. Maka yang terpenting adalah mengupayakan sesegera mungkin sesuai dengan upaya terbaik.

Kemudian, jika bukan yang pertama?
Inilah hal yang paling pelik bahkan hingga hari ini. Sebab obsesi bahwa jodoh harus yang pertama dan terakhir ini amat berlebihan jika dilihat dari sudut pandang takdir* Allah Ta’ala. Tahap berikutnya, pelakunya bisa dimasukkan dalam pasal ‘memaksa’ Allah SWT untuk ikuti maunya. Na’udzubillah.

Sejatinya, ketika diri memiliki sedikit ilmu saja tentang sirah Rasulullah SAW yang mulia, obsesi ini sudah terbantahkan. Meskipun, memiliki niat dan mengupayakannya tak pernah dianggap salah.

Dalam hal ini, jika Anda adalah seorang wanita, coba tengoklah Ummu ‘Aisyah binti Abu Bakar. Sosok muda, shalihah dan berwawasan ini, hanya menikah sekali seumur hidupnya. Beliau dinikahi saat berumur sembilan atau dua belas tahun. Namun, lupakah kita bahwa beliau bukan istri pertama Rasulullah SAW.

Beliau dinikahi sebagai istri ketiga selepas wafatnya Ummu Khadijah dan Rasulullah menikahi Ummu Saudah. Tapi, lihatlah kehidupannya, beliau tetap memesona nan cemerlang dimata suami dan perjuangan menegakkan Islam. Beliau bukan istri pertama, namun berhasil mengukir kecemerlagan hidup dalam kemuliaan.

Kemudian, ketika Anda adalah sosok laki-laki, apalagi yang mengaku dan merasa sebagai laki-laki sejati, lantas amat terobsesi terhadap anggapan harus menjadi suami pertama dan terakhir, cobalah melihat Rasulullah SAW nan mulia.

Beliau menikahi Ummu Khadijah sebelum menikahi wanita lain. Artinya, Ummu Khadijah adalah yang pertama bagi Baginda Nabi. Namun, Rasulullah bukanlah suami pertama jika dilihat dari urutan pernikahan sang istri. Sebab sebelumnya, Ummu Khadijah Al-Kubra telah menikah dua kali.

Jadi, Baginda Nabi adalah suami ketiga Ummu Khadijah. Namun perilaku beliau sebagai seorang suami amat memesona dan senantiasa dikenang sejarah dengan catatan emasnya.

Karenanya, tak perlu berkecil hati. Cukup perbaiki niat, persiapkan diri sebaik-baiknya, upayakan jalannya segemilang mungkin, dan segerakan sembari bulatkan keyakinan bahwa Allah Ta’ala akan membantu siapa yang sungguh-sungguh.

Sebab jodoh idaman adalah ia yang siap menemani kita untuk semakin mencintai-Nya dan kelak bersama dengannya di Surga-Nya. Semoga, Amin!.

(Sumber: Keluarga Cinta)
Spoiler for bb++:


jodoh itu singular atau plural...?
lantas bagaimana dengan orang yang berisitri banyak, apa memang jodohnya banyak kah ? emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By bhethoro.kolo
Spoiler for bb++:


jodoh itu singular atau plural...?
lantas bagaimana dengan orang yang berisitri banyak, apa memang jodohnya banyak kah ? emoticon-Big Grin



sadiiis bener gan pertanyaannya .
wkwkwk emoticon-Cape d... (S)
ane juga ga bisa jawab dah emoticon-Hammer (S)



Quote:Original Posted By natzten



sadiiis bener gan pertanyaannya .
wkwkwk emoticon-Cape d... (S)
ane juga ga bisa jawab dah emoticon-Hammer (S)




wong ane aja bingung,
Sekedar tanya gan emoticon-Embarrassment
Quote:Original Posted By bhethoro.kolo
Spoiler for bb++:


jodoh itu singular atau plural...?
lantas bagaimana dengan orang yang berisitri banyak, apa memang jodohnya banyak kah ? emoticon-Big Grin

jodoh itu elastis brarti bisa keduanya emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By bhethoro.kolo

wong ane aja bingung,
Sekedar tanya gan emoticon-Embarrassment

emoticon-Ngakak (S)
yowes tos aja dah gan .
Quote:Original Posted By causechooser

jodoh itu elastis brarti bisa keduanya emoticon-Big Grin

nah tuuh di jawab .
elastis katanya .
btw elastis itu kaya karet ya gan ?
emoticon-Bingung (S)

jodoh itu kek angin bisa di dirasakan tapi tak bisa di genggam *halah omong opo iki
jodoh itu ditangan manusia kalo menurut ane. contoh muslim mau nikah ama non muslim tapi dibully ditentang dll (padahal siapa tau mereka emang berjodoh)
apalah daya ku hanya manusia penuh gelimpang dosa
Ane aja gak kepikiran tuh pertanyaannya... emoticon-Ngakak
emoticon-Sundul Gan (S)
Ini kamsudnya apa ya?
Quote:Original Posted By causechooser

jodoh itu elastis brarti bisa keduanya emoticon-Big Grin


Quote:Original Posted By natzten

emoticon-Ngakak (S)
yowes tos aja dah gan .

nah tuuh di jawab .
elastis katanya .
btw elastis itu kaya karet ya gan ?
emoticon-Bingung (S)



kayak karet ..? emoticon-Kagets


wah berati cinta itu karet ya emoticon-Ngakak (S)


wkwkwwk emoticon-Ngakak (S)
bisa jadi dah gan .
antara cinta dan karet ato temen"nya .
abis kata agan ituu kaan elastis
emoticon-Embarrassment


Quote:Original Posted By bhethoro.kolo




kayak karet ..? emoticon-Kagets


wah berati cinta itu karet ya emoticon-Ngakak (S)


jodoh itu relatif,
apakah org yg punya istri/suami 5 bisa disebut berjodoh?
jawabannya..tergantung gimana ente mengartikan apa itu jodoh

tapi ane sih orgnya setia, 1 pun sdh cukup untuk bisa bahagia
emoticon-Cool
Setuju ama agan feedback... emoticon-Baby Boy 1