alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55d5c0a9529a450c698b456b/betawi-kolot-gimana-cara-menghadapinya-gan-please-share-dong
Betawi kolot, gimana cara menghadapinya gan? please share dong.
assalamu'alaikum dan met malem untuk penghuni h2h.

ane ucapkan makasih yang udh sempetin mampir ke trit ga jelas ini gan/sist.
ane mau curhat ama minta saran dan masukan nih, mohon ditanggapi ya gan/sist.

ane cerita ada yang disamarkan ya gan, takut ada orang sekitar yang baca.

kronologi ada dibawahnya lagi.
masalah ane sekarang:
1. uang bawaan yg ga ane bawa pun ditanya oleh orang di poin4 krn cuma dia yg sepertinya ingin mempertahankan budayanya, dan nilai nya pun diterima saat itu. harusnya kelar dong masalah. tp ga gan/sist.
2. ane pulang dan dapet kabar ga enak smua dr pihak sana. yang di inginkan pihak sana: intinya; soal duit dan "segala macem" yang sepertinya kurang.
3. setelah dapet kabar gitu, cepet-cepet ane kabarin klo keluarga ane bakal dateng lagi dan waktunya udh ditentuin. harusnya kelar lagi dong maslah krn pihak ane mo bicarain kelanjutannya. tp masih ada lanjutannya gan/sist.
4. pihak cewe masih terus ngomongin pihak laki yg begni begitu. padahal udh di kasih tau bakal ada pembicaraan selanjutnya dan itu udh jelas tanggal bulannya. dan fyi aja ni gan/sist, keluarga yang SERING banget ikut pengajian berbagai macam majlis ga smuanya ngerti apa yg di ngajiin. (kolot kan)
5. poin pentingnya sekarang cewe ane tinggal sama temennya krn diusir ma salah satu ortunya.
6. apa yang mesti ane lakuin?

klo ada kekurang ajaran dr tulisan ini ane mohon maaf sebesar-besarnya.
mohon masukan buat reader-reader yang pernah ngalamin hal serupa.
---------------------- ----------------------- --------------------- -------------------------

kronologi singkat, (maap gan/sist brantakan)
perttama, ane orang yg lahir di jakarta tp orang tua lahir di jawa dan orang tua ane sedikit banyak masih ada rasa kejawennya. bokinan ama cewe ane sekarang udh sekitar 5-8 taunan. pas minggu-minggu bulan lalu ane beraniin buat ngelamar cewe ane, ane bilang dah tuh ama bonyok ane dan bonyok ane ngerestuin dah. keluarga cewe ane pun udh mempersiapkan diri nunggu kedatangan ane.

kedua, setelah dirapatin ama keluarga ane ketemu lah hari berangkat dan keluarga ane punya kemauan acara keramaian, acara lamaran, dll ga mau di bikin rame dan kalopun mo di bikin panggung ramean ga mau terlalu mewah. alasannya udh dibikin jelas karena nikah itu wajibnya cuma akad, mahar,dan walimahan. gambaran dikit, abang2 ane nikahan ga terlalu mewah. dan keluarga ane junjung tinggi sunah rosul dan anjuran-anjuran alquran.

ketiga, (mungkin ini awalnya) masalah bawaan pas lamaran ane skluarga cuma bawa bawaan sekedarnya tanpa duit dan tanpa mahar. jadi datang kesana niat baru sekedar omongan dan silaturahmi dengan inti melamar. kenapa ane ga bawa macem-macem, karna balik lagi ke poin 2 td. ane udh ceritain dan ane yakin keluarga ane pun udh tau tata cara ngelamar org yg dimaksud judul.

keempat, pas acara lamaran disambutlah ane dengan sebegitu banyak keluarga besar(sepertinya misskom disini). saat pertama ngomong ama ortu cewe ane, ane bilang cuma keluarga yg dateng. bokap sebagai jubir ane dan bokap cewe ane yg menyambut. "tapi, ada orang lain yg masuk sebagai jubir juga dr pihak cewe". intinya lamaran diterima oleh bokapnya tanpa segala kemauannya. dan ane pun pulang.


Quote:Original Posted By CastorPullox
oke sip mantap semua bantuan ilmu nya dari agan smua,, sebelumnya ane minta maaf sebesar-besarnya klo ada yang tersinggung ama tulisan ini.
trit ini dibalik kronologi nya krna ane takut sepi dr tanggapan, krn baru kali ini ane bikin trit di h2h.

ane sama sekali ga pandai nulis sampe-sampe masalah yg mo ane sampein malah ga keliatan.

udh kepikir klo masalahnya miss komunikasi.. dan itu udh kepikir juga ngelarinnya.

tp sebenernya yg bener2 pengen ane tau, gan/sist tanggapi tentang duit. ya duit, kurangnya duit.
(ane terima klo soal bawaan seperti mas kimpoi, langkahan, seperangkat kasur, karna itu udh budaya).

tp soal duit, ane hanya mampu sepersekian duitnya. dan pihak cewe tetep ga mau turunin, nah yang begini nih gimana cara berargumennya.
"ane berpegang teguh bgt ama bokap ane, klo nikah itu jangan ampe dipaksain apalagi sampe punya utang karna hidup sebenarnya itu setelah nikah".

buat tambahan, ane dapet info dr temen yg asli sini katanya udah kewajiban pihak cewe yg punya anak cewe harusnya udh bersiap klo calon nya ga bawa banyak duit.(koreksi ane klo ada yang salah ama info ini)

*sekalian belajar nulis: "10 tahun bercinta", cc:sfth*



Uhm belum pernah ngalami. Juga ga ngerti budaya betawi. Tapi sepertinya ada miskom antara pihak kelusrga ente dengan pihak keluarga cewe ente ya?

Coba aja dikomunikasikan lagi. Mungkin bawah ane lebih ngerti hal ini.
Yah awalnya dr miskom itu.. Harus jelas2, mau pertemuan biasa atau lamaran..

saya pernah rasain..
Adek ipar minta ditemenin ke rumah pacarnya.. Katanya pertemuan biasa saja.. Ya sudah saya dan istri mewakili mertua saya dengan membawa buah tangan seadanya..
ternyata sampai disana disambut keluarga besar perempuan..
Betapa malunya saya krn datang cuman sedikit sedangkan yang menyambut banyak..
belum lagi pas ditanya masalah cincin, krn ga merasa lamaran jadinya ya kami ga bawa..

Perbaiki lg komunikasi dengan pihak perempuan.. Jangan gengsi untuk minta maaf kesana..
Quote:Original Posted By leonosphire
Yah awalnya dr miskom itu.. Harus jelas2, mau pertemuan biasa atau lamaran..

saya pernah rasain..
Adek ipar minta ditemenin ke rumah pacarnya.. Katanya pertemuan biasa saja.. Ya sudah saya dan istri mewakili mertua saya dengan membawa buah tangan seadanya..
ternyata sampai disana disambut keluarga besar perempuan..
Betapa malunya saya krn datang cuman sedikit sedangkan yang menyambut banyak..
belum lagi pas ditanya masalah cincin, krn ga merasa lamaran jadinya ya kami ga bawa..

Perbaiki lg komunikasi dengan pihak perempuan.. Jangan gengsi untuk minta maaf kesana..


ya itu, padahal udh ane bilang bakal ada pertemuan lagi.. tp mungkin juga ane gengsi minta maaf secara ane kan udh bilang dr awal keluarga ane bakal dateng dan ngomongin lamaran jd ane mikir bukan ane yang salah. dan ane juga bilang cuma keluarga dan ga banyak orangnya.

ga ngerti euy kenapa cewe agan sampe diusir ortunya segala.... emoticon-Bingung
masa iya calon mantu bawa duit kurang trs anaknya diusir emoticon-Hammer2
kenapa nulisnya masalah dulu, baru kronologi sih, pusing bacanya kayak tiba2 disuruh ngelompat ke b tapi a nya aja ga tahu emoticon-Nohope

tr diedit lagi baca krologi yg mutar2 dulu emoticon-Ngacir

asli pusing bacanya emoticon-Nohope
jadi maksudnya apa sih?? kenapa akhir krologi yg paling bawah akhirnya gantung ga ada kesimpulan or puncak masalah or kejadian emoticon-Thinking

mungkin miscom aja gan, setahu gw yah dimana2 lamaran itu emang udh bawa barang seserahan lamaran dll, mungkin dimaksud orru cewe lo itu lamaran resmi
nah elo cuma rapat biasa aja.. diperjelas aja jadi bakal dtg bawa a bc rencana a b c

dikeluarga gw sih gitu, malah sampe ada jadwal acaranya, ditata orang2nya duduk sampe ditata barang seserahan.
Tapi enih diterima bray? pan ada acara selanjutnya, baru deh disitu "dihadapi" + ulasan acara sebelumnya
biasanya kalau di jawa, perkenalan/silaturahmi antar keluarga kemudian pertemuan selanjutnya lamaran resmi
Gan masukan aja si ya, kalo bisa " suku atau ras " tidak perlu disebutkan karna itu bisa menyinggung emoticon-Big Grin

Semua suku atau ras tidak ada yang salah, namun yang salah adalah " kepribadian " dan " sikap " daei orang tersebut emoticon-Salaman

Makasih gan
walah gua bingung bener.
tanya yang lain dah
sya pusing bacanya, cara penyampaian agan ribet. hahaha.
bokap nyokap sampe leluhur sya betawi gan, msh murni tanpa oplosan. persoalan agan mungkin cuma masalah di miskom aja.
lain padang lain ilalang jd coba dicari solusi terbaik. yg penting agan jng berpandang pukul rata aja soal orang betawi.
Ncing ane cowok, dapet orang ceper, ya emang begitu.. malah pas udah resepsi, ncing ane ikut pulang, ngak tidur dikamar penganten.. kenapa? Karena amplopnya mau diitung.. kalo ada kurang sedikit aja, keknya bisa batal tuh, kalo ga ditalangin lagi.. sama soal agama mah jangan ditanya, punya yayasan atau pesantren gitu kalo ga salah ini istrinya ncing ane.. kejadiannya berpuluh2 tahun lalu, sekarang anak mereka yg paling gede udah sma.. pesen ane sih hati2 gan, tanya secara eksplisit kemauan mereka, jangan nte yang tanya langsung, suruh pacar nte tanya, perlu apa, sejelas2nya.. daripada ga jadi, sayang..





Ya paling gitu aja sih dari gue.
ane asli betawi gan tapi dari jaman kaka2 ane nikahan ga ribetlah mulai dari tunangan lamaran nentuin tgl nikah sampe nikah yang penting sih komunikasi antara kedua belah pihak maonye begimaneh biar sama sama enak gitu..
kalo bisa sih jangan bawa2 suku gan takut ada yg kesinggung..
lempar kerak telor ke mukanya gan,
pake tuh masker biar lo kagak kolot.
emoticon-Ngakak
Quote:Original Posted By kremiboy
biasanya kalau di jawa, perkenalan/silaturahmi antar keluarga kemudian pertemuan selanjutnya lamaran resmi


nah iya mungkin adat betawi dan jawa yang berbeda jadi bikin misscom. Ts nya kurang observasi tntg gmana adat betawi dlm prosesi lamaran dan langsung pukul rata aja disesuaikan adat jawa, kacau deh

Ane juga keluarga jawa dari pihak cewek, untuk adat jawa dari awal memang ada 2 kali pertemuan pertama keluarga cowok dateng ke rumah (biasanya ortu aja) buat skdr nyampein maksudnya pgn ngelamar. ini pun sebelumnya si cowok udah ngasih ancang2 dlu kalo ortu nya pgn silahturahmi. bilangnya dgn jelas silahturahmi ya belum lamaran. Nah pas silahturahmi itu barulah keluarga cowok ngasìh tanggal resmi buat lamaran. kedua, Pas tanggal lamaran resmi keluarga cowok dateng sama keluarga dekatnya sambil bawa beberapa hantaran bukan seserahan ya. pas kakak ane kemaren juga cuma ada 7 bingkisan kalo gak salah.

yg ane bingungin knp cuma gara2 misscom anaknya diusir? aneh amdt emoticon-Bingung (S) mending ts langsung dateng lagi ke rumah camer obrolin baik2 sambil minta maaf untuk kesalahan miss komunikasi kemaren. jangan sampe hubungan yg udah dipuncak gni tiba2 digagalin cuma gara2 kejadian yg tdk diperkirakan. Ane yakin keluarga ts jatohnya jadi malu karena persiapan yg mereka siapin gak sebanding dengan persiapan pihak cewek. hah misscom ini benar2…

kalo masalah duit mah gak usah bawa2 suku gan, gak suku apapun kalo matre ya matre aja emoticon-Big Grin kebetulan camer ente kayanya matre jadi siap2 aja
oke sip mantap semua bantuan ilmu nya dari agan smua,, sebelumnya ane minta maaf sebesar-besarnya klo ada yang tersinggung ama tulisan ini.
trit ini dibalik kronologi nya krna ane takut sepi dr tanggapan, krn baru kali ini ane bikin trit di h2h.

ane sama sekali ga pandai nulis sampe-sampe masalah yg mo ane sampein malah ga keliatan.

udh kepikir klo masalahnya miss komunikasi.. dan itu udh kepikir juga ngelarinnya.

tp sebenernya yg bener2 pengen ane tau, gan/sist tanggapi tentang duit. ya duit, kurangnya duit.
(ane terima klo soal bawaan seperti mas kimpoi, langkahan, seperangkat kasur, karna itu udh budaya).

tp soal duit, ane hanya mampu sepersekian duitnya. dan pihak cewe tetep ga mau turunin, nah yang begini nih gimana cara berargumennya.
"ane berpegang teguh bgt ama bokap ane, klo nikah itu jangan ampe dipaksain apalagi sampe punya utang karna hidup sebenarnya itu setelah nikah".

buat tambahan, ane dapet info dr temen yg asli sini katanya udah kewajiban pihak cewe yg punya anak cewe harusnya udh bersiap klo calon nya ga bawa banyak duit.(koreksi ane klo ada yang salah ama info ini)

*sekalian belajar nulis: "10 tahun bercinta", cc:sfth*

bener kata agan" di atas sih .
coba di komunikasiin lagii .
daripada miskom ntar malah jadi ribet (yg hrs nya ga ribet)
emoticon-Peace

×