alexa-tracking

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55d064219252335c2d8b456b/awalnya-temen-biasa-friendzone-lalu-cinta-tak-terbalas
Awalnya temen biasa, friendzone, lalu.. cinta tak terbalas
gue kenal doi udah 3 tahun. tapi baru 2 bulan ini sih deket banget. Nah.. mari kita balik dulu ke 2 bulan sebelumnya

Hari pertama.

Gue ngeline dia karna gue lagi gabut sendirian di kamar. Bosen mantengin plafon mulu. Gue juga tau kalau dia orangnya seru banget diajakin chat. Pak pik puk, chatlah seharian. Dia nyindir-nyindir gue. Kenal udah 3 tahun tapi belum pernah ketemuan. Akhirnya, dia ngajakin bikin soundcloud di rumah gue. Abis itu nonton. Gue iyain gan.

FYI: Kenapa gue ga dari kemarin2 ajakin dia jalan adalah, karna (1) Dia udah punya pacar, gue takut dikata2in orang (2) gue juga baru beberapa bulan ini dibolehin bawa kendaraan sendiri. Sebelumnya gue dianter bokap ke sekolah.

Hari 2

Kita ketemuan. Gue jemput dia ke sekolahnya pagi2 banget. (Sekolah gue libur, sekolah dia pulang cepet). Nah, sebelumnya, gue deg-degan banget tuh. Secara ini pertama kalinya gue ajakin anak orang jalan berdua. Gue bingung 7 keliling mau ngomongin apaan kalau dia udah masuk dalem mobil. TAPI... setelah dia masuk, sesuatu terjadi gan. Gue langsung berubah jadi pembicara yang keren abis. Gue udah macam psikolog yang asik banget diajakin ngobrol. Mungkin inilah yang terjadi kalau seseorang udah menemukan 'rumah' nya. Kita ngomongin banyak hal sebelum nyampe rumah gue. Dia anaknya juga gabisa diem. Jadi seru.

Pak pik puk, abis nyanyi bareng, kita pergi nonton. Pas lagi nonton, gue ngerasain tingkat kenyamanan yang maksimal bgt gan. Padahal lagi nonton film hantu. Gue suka ngeliat dia nutup mata pake rambutnya pas ada adegan serem. Gue suka dengerin dia spoilerin hantu-hantu di filmnya (sebelum nonton dia nanya ke temennya kapan hantunya keluar). Gue suka semuanya. gue suka. Abis nonton, kita makan, lalu pulang.

Nyampe di rumah, dia nge line gue. Bilang kalau gue udah made her day. Gue senenglah. Dia bilang, kapan-kapan dia lagi yang bayarin nonton.

Hari 3-10

Gue ganyangka kita bakal chat selama ini. Belum pernah berhenti sehari pun. Biasanya, dari tahun-tahun yang lewat, pas gue bosen, gue chat dia. Dan itu bakalan selesai dalam paling lama 2 hari lah. Nah ini, udah seminggu, mana dia mulu yang selalu ngechat duluan. Makin lama kita makin deket. Dia jadiin gue sebagai orang yang paling dia percayain. Dia curhat tentang masalah2 pribadinya ke gue.

Hari 11-16

Karna dia lagi liburan, jadinya gabisa ketemuan minimal dalam sebulan kedepan. Gue sama dia cuma chat doang. Malem2, kita mutusin buat main ToD. Dia dare gue buat bikin dia baper. Gue iyain. Gue kasi tau semua perasaan gue kedia. gue bilang kalau gue suka sama dia, tapi gue takut buat melangkah lebih jauh dari ini (seandainya dia putus sama cowonya) karna gue takut kehilangan dia. Dia juga bilang gitu. Dia suka gue. Kita berdua baper banget malam itu.

Hari 17-22

Setelah malam krusial itu, gue mulai naruh harapan ke dia. Semakin hari, semakin gue bibit harapan itu. Tapi, dia malah semakin mencoba buat menimbunnya. Yang di beberapa hari sebelumnya kita bahas rumah masa depan, sekarang tiap gue ngomongin yang berbau hubungan, dia ngindar. Dia ganti topik. Gue ngerasa ada yang mulai pelan-pelan berubah. Gue ngerasa... Semakin gue mencintai dia, semakin dia biasa aja ke gue. Gue akhirnya menyadari kalau cewe boleh terlalu lama tau gimana perasaan cowo yang dia suka ke dia. Cewe tersebut bakal ga ngerasa tertantang dan pada akhirnya kehilangan ketertarikan. (gue baca ini di askmen.com). Hari ke 22, dia putus sama pacarnya.

Hari 23-30

Kita mulai kelai2 kecil. Gue desak dia terus gimana kelanjutan hubungan ini. gue ga tahan kalau cuma stuck disini. Gue ga sanggup temenan sama dia, sementara dia di kejar2 sama cowo lain. Lagi lagi, dia bilang kalau dia takut kehilangan gue. Sampai pada suatu hari, gue ngechat dia. Ga dibales.

Hari 31-33

Chat belum di bales.

Hari 34-40

Gue tanya dia, apa yang terjadi. Dia akhirnya bales. Dia bilang kalau dia gamau jahat ke gue. Dia gamau nyakitin gue. Dia bilang gue bakal mudah ngelupain dia, jadinya dia yang mulai lupain gue duluan. Gue marah besar saat itu. Gue okein apa maunya dia dengan sedikit pesan kekecewaan. Tapi, pada akhirnya dia bilang kalau dia ga bermaksud buat jauhin gue. Dia cuma pengin kita yang dulu. Oke. Gue bilang kalau gue gaakan berharap lagi kedia. Tapi semua ga bisa balik ke posisi semula. Ibaranya kertas yang udah diremukin, bakal tetap lusuh meskipun udah digosok pake setrikaan. Kita udah ga secozy dulu lagi. Ibaratnya kalau di awal2 paling beratnya cuma ngebahas berapa orang jumlah ustad di Indonesia, sekarang malah ngomongin berapa massa bumi sampe bisa berputar di luar angkasa.

Hari 41-45

Dia udah mulai ngomongin cowo lain ke gue. Cowo ini temen mamanya. Mereka ga sengaja liburan bareng. Jadinya sering ketemu. Dia bilang dia gabakalan suka sama cowo ini karna dia masi bocah. Tapi gue berasumsi lain. Cinta tumbuh karna terbiasa bersama. Dan itu akhirnya terbukti di beberapa hari berikutnya

Hari 46-47

Ga chat

Hari 48

Malemnya, buat yang pertama kali sejak pertemuan itu, gue chat dia duluan. Ini malem ceritanya. Kondisi hujan. keadaan gabut. Setelah beberapa menit, entah apa gerangan dia tiba-tiba ngomong.. kalau dia mulai suka sama cowo yang dikatainnya masi bocah itu. Dia bilang kalau gue lebih seru dijadiin temen. Disini, kebaperan gue tersulut. Gue langsung meledak2 mengutarain seluruh isi hati gue. Betapa kecewanya gue kenapa dia ga milikin perasaan yang sama, betapa menyesalnya gue ajakin dia mian ToD malam itu, betapa... To the point, di akhir chat, gue bilang ke dia kalau gue sama dia gaakan bisa terus temenan. Gue pengin ngejauh dari dia. Dia ga bales sampe keesokan harinya. Besok pagi, dia bales "Aku serem baca semuanya..." Gue cuma bales "hehe..." terus dia gabales lagi. Kita ga chat lagi, sampe sekarang. Akhirnya pertemuan yang dulu udah dicanangkan jauh-jauh hari, ga kesampaian.

Gue terus stalk dia, dan gue nemuin kalau dia makin deket sama gebetannya. Dan beberapa hari ini, gue denger mereka jadian.

FAKTA

1. Gue kalah telak sama si cowo itu karna:

- Gue ngelakuin blunder dengan membiarkan dia terlalu lama tau perasaan gue.
- si cowo itu menang karna mereka satu sekolahan. Mereka udah sering ketemu. Sedangkan gue, baru sekali ketemu sama dia (walaupun berkesan bgt) dan pertemuan kedua gajadi-jadi sampe sekarang.
- Gue mikir kalau dia kehilangan ketertarikan sama gue karna udah 3 minggu lebih ga ketemu (ga ketemu karna dia lagi liburan di luar kota). Cuma ngobrol lewat chat doang

Sedikit yang bikin gue unggul dikit dari cowo tsb adalah... Gue jauh lebih oke dan lebih dewasa (menurut pengakuan doi abis first date), dan ngobrol sama gue jauh lebih comfort (dia bahkan curhat tentang masalah keluarganya ke gue. Dia bilang dia cuma cerita ke gue.)

2. Sejak pertemuan pertama itu, hampir 90% kesempatan dia yang ngechat duluan – bahkan setelah dia udah mulai suka sama cowo itu (gue berasumsi dia addicted sama gue)


PERTANYAAN.

1. Menurut agan/sistah, apakah selama gue ngilang dari kehidupan dia, dia bakal tetep mikirin gue? Secara gue udah 34 hari ngabisin waktu sama dia full 24 jam.

*Kalau kata guru les gue, bisa ya, bisa enggak. Yang pasti, ketika dia renggang sama cowonya, dia pasti bakalan nyesel dengan menyia-nyiakan gue.. orang yang mencintai dia lebih lama.

2. Apakah dia sama cowo bocah (bocah, menurut pengakuan dia dan beberapa temen gue di sekolahnya) ini bakalan langgeng?

3. Apa yang harus gue lakukan? Gue chat lagi pas dia renggang (counter attack) dengan harapan dia bakal balik ke gue, atau gue lupain? (gue benci opsi kedua)

4. Apakah perlu gue "say hi" ke dia buat sekedar perbaikin hubungan? Syukur2 walaupun gabisa pacaran, gue pengin temenan aja sama dia karna jujur, gue gapernah ketemu orang yang cakep dan seasik dia.
BELAJAR! BESOK ULANGAN MATEMATIKA!!!
BELAJAR! BESOK ULANGAN MATEMATIKA!!! (2)
Masih sekolah ga usah musingin tentang cinta. Kalo ente dah 20 ke atas, bolehlah. Bukan apa2, rugi pusing urusan cinta kalo masih sekolah.
Besok 17 agustusan gan, gabelajar
Quote:Original Posted By laverla
BELAJAR! BESOK ULANGAN MATEMATIKA!!! (2)


Besok 17 agustusan gan, gabelajar #2
Quote:Original Posted By archaengela
Masih sekolah ga usah musingin tentang cinta. Kalo ente dah 20 ke atas, bolehlah. Bukan apa2, rugi pusing urusan cinta kalo masih sekolah.


Yah, namanya juga gue udah 17 tahun.. Ya wajar dong ngerasain cinta wkwkw. Lagian mana seru SMA tapi ga ngerasain cinta SMA emoticon-I Love Indonesia (S)
Quote:Original Posted By aganbaper


Yah, namanya juga gue udah 17 tahun.. Ya wajar dong ngerasain cinta wkwkw. Lagian mana seru SMA tapi ga ngerasain cinta SMA emoticon-I Love Indonesia (S)


Huehehe, bukan 17 th-nya, tp umur2 segitu belum mikirin nikah kan? Sayang kalo mikirin cinta padahal masih jau buat nikah. Mending temenan aja dulu yg banyak.
Quote:Original Posted By aganbaper


Yah, namanya juga gue udah 17 tahun.. Ya wajar dong ngerasain cinta wkwkw. Lagian mana seru SMA tapi ga ngerasain cinta SMA emoticon-I Love Indonesia (S)


boleh aja sih pacaran waktu sekolah,
tapi jangan terlalu baper sampe galau galau gak jelas.
satu cewek rumit, yaudah cari yg lain yg urusannya lebih gampang.
jangan sampe otak ente lebih berat ke cinta cintaan daripada ke tugas utama sbgai pelajar.

Kalo gw sih lebih seneng perbanyak temen waktu sekolah emoticon-I Love Indonesia (S)
Whoa.. what a topic..

Baper wajar sih ane juga bakalan baper klo kejadian kek gitu..

1.Pasti gan.. doi pasti mikirin, tp entah gimana cowo barunya bisa gak bikin dia lupa sama agan
2.Feeling ane sih gak.. wong kalian masih umur brp..
3.ya lupakan drpada agan baper mulu.. gak enak rasanya.. cari target baru dan agan bakal lupain dia juga (sepertinya gitu)
4.it ok, tp tunggu baper agan hilang dulu.. klo agan say hai pas agan masih ngarepin doi.. ujung2nya cmn bikin baper lg..

Good luck.. semangat gan emoticon-Big Grin

sedih amat tulis panjang lebar ditanggapi dengan singkat2 emoticon-Ngakak (S)
ngapain tong
Quote:Original Posted By kongok
ngapain tong


dibaca congek. bukan asal komen aja
gue tampol juga lama lamaa

ah elahh
Quote:Original Posted By aliando.syarief


dibaca congek. bukan asal komen aja
gue tampol juga lama lamaa

ah elahh


idihhh siapa lu
kenal kaga mau nampol
dateng aja kalo mau nampol
Quote:Original Posted By kongok


idihhh siapa lu
kenal kaga mau nampol
dateng aja kalo mau nampol


Kaga usah nantangin gw bray
sekali kenak gw tampol bakal
goblok ditempat lo

ah elahh
Quote:Original Posted By aliando.syarief


Kaga usah nantangin gw bray
sekali kenak gw tampol bakal
goblok ditempat lo

ah elahh


paan sih lu
so kenal bgt sama gue
caper bgt
ngapain lu nge chat "hehe.." emoticon-Cape d...
Gua satu tahun lebih dalam posisi seperti ini , sampai sekarang pun iya, gua mau tinggalin tapi ga bisa , dia selalu baikin gua , sudah seperti orang berpacaran , namun status tetap bukan pacar . bener" complicated.

Maaf jadi ikutan curcol hahaha , ga tau mau jawab apa , gua aja masih bingung tinggalin atau engga.
Intinya sama2 masi bocah semua... Mau dibilang dewasa jg masi bocah.. kalo real man ga akan pusing masalah ginian karena bagi mereka cewe itu banyak dan ga akan urusin cewe labil kaya gitu... Kaya yg di satu sekolahan lu ga ada yg cakep aja...

1. Menurut agan/sistah, apakah selama gue ngilang dari kehidupan dia, dia bakal tetep mikirin gue? Secara gue udah 34 hari ngabisin waktu sama dia full 24 jam.

*Kalau kata guru les gue, bisa ya, bisa enggak. Yang pasti, ketika dia renggang sama cowonya, dia pasti bakalan nyesel dengan menyia-nyiakan gue.. orang yang mencintai dia lebih lama.

Cuma dukun yg bisa jawab... Tp karena lu beda sekolah ga 24 jam jg kan.. Emg lu ga tidur jg..

2. Apakah dia sama cowo bocah (bocah, menurut pengakuan dia dan beberapa temen gue di sekolahnya) ini bakalan langgeng?

Waktu yg bakal jawab...

3. Apa yang harus gue lakukan? Gue chat lagi pas dia renggang (counter attack) dengan harapan dia bakal balik ke gue, atau gue lupain? (gue benci opsi kedua)

Rajin belajar, jangan mikirin cewe mulu.. Cari di kuliahan aja.. Banyak yg lbh bening...

4. Apakah perlu gue "say hi" ke dia buat sekedar perbaikin hubungan? Syukur2 walaupun gabisa pacaran, gue pengin temenan aja sama dia karna jujur, gue gapernah ketemu orang yang cakep dan seasik dia.

Ga perlu... Nanti kalo lu ud improve diri lu jd real man baru ketemu dia lg... Bikin dia yg ngejar lu.. Jgn lu yg ngejar dia...
fokus studi gan dan move on aja
umur masi panjang, masi banyak cewe lain diluaran
kayaknya agan masi sekolah nih. nanti kuliah ketemu lebih banyak pilihan lagi koq hahaha