alexa-tracking

Antara Pacar dan Cinta Pertama (need help)

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55ce8402c0cb17f7378b4569/antara-pacar-dan-cinta-pertama-need-help
Antara Pacar dan Cinta Pertama (need help)
Hai agan sista semua. Kenalin ya gw newbie di sini hahay emoticon-Angel

Langsung aja ke intinya yaa.

Gw kenal sama seorang cowo yang berani-beraninya gw sebut cinta pertama gw. Gw kenal sama dia (sebut aja Fikri) semenjak satu kelompok pas ospek kampus. Kita beda jurusan, tapi gak sengaja kita ngikut di satu organisasi yang sama. Jadi, bisa dibilang intensitas ketemuan kita cukup rutin. Kita sering ada di satu kepanitiaan buat acara-acara kampus. Di luar organisasi, kita mulai sering jalan bareng, nonton bareng, main dan nongkrong bareng. Makin kesini, gw makin deket sama dia. Kita lebih mengenal satu sama lain. Di mana ada gw, di situ juga ada dia. Malah temen-temen seorganisasi pada ngira kita pacaran. Tapi sayangnya kita cuma temenan. Banyak banget “cie-cie-cie” yang mereka lemparin ke kita, dan kita cuma nanggepin dengan senyum-senyum salting. emoticon-Malu (S)

Intensitas ketemuan, komunikasi, dan “cie-cie-cie” itulah yang mulai numbuhin perasaan aneh dalam hati gw. Kesini-kesini gw mulai degdegan tiap ketemu atau ngobrol sama dia. Setiap dia ngajak jalan, senengnya bukan main. Perut kerasa diubek-ubek setiap gw inget sama dia. Mungkin ini yang gw namain, C I N T A. emoticon-Malu (S)

Kita makin sering jalan bareng. Sikap dia ke gw kerasa lebih manis dari sebelum-sebelumnya. Duh, gw suka sama dia, tapi gw gak berani bilang. Padahal penasaran setengah mati, dia suka juga gak ya sama gw.

Berbulan-bulan gw nikmatin aja perasaan ini selama gak ngeganggu hidup gw. Selama gw seneng-seneng aja, gw gak ambil pusing. Tapi suatu hari, dateng kabar baik buat dia yang justru kabar super buruk buat gw. Dengan polosnya dia bilang kalo dia baru jadian sama ade kelasnya. Gw ngeliat dia sumringah banget waktu itu. Dengan wajah sok happy gw ngucapin selamat ke dia dan turut bahagia gw bilang (padahal dalam hati ngejerit). emoticon-Berduka (S)

Semenjak itu, kita masih sering ketemu, namun gak sesering dulu. Dia masih kadang ngajak gw jalan, tapi seringnya gw tolak dengan berbagai alesan. Komunikasi pun gw kurangin seminimal mungkin. Patah hati banget gw! emoticon-Berduka (S)

Singkat cerita, dia lulus duluan dari gw. Dan gw denger kabar kalo dia udah dapet kerjaan di luar kota. Setelah dia lulus, komunikasi kita makin berkurang. Gw gak pernah mau ngehubungin dia lagi meski sekali-kali gw masih stalking instragram dia dan gw liat beberapa postingan foto dia sama cewenya.

Dikit dikit gw mulai move on, mulai ngelupain dia dengan susaaaah payah. Gw mulai buka hati gw buat nerima hati yang baru. Singkatnya gw jadian sama (sebut aja) Dimas, alumni kampus gw yang lebih tua 3 taun dari gw. Dia orang baik, dewasa, dan sosok cowo yang udah punya tujuan jelas dalam hidupnya (gak kaya gw). Keluarga kita udah saling kenal. Kita pun mulai ngerencanain dan ngerancang masa depan kita berdua. Tapi kita belum bisa nikah dalam waktu deket ini soalnya dia punya ikatan kontrak sama perusahaannya buat gak nikah sampe jangka waktu tertentu.

Hubungan kita baik-baik aja. Semuanya berjalan indah, sampe….

Fikri nelepon gw di suatu malem. Setelah sekian lama, gw bisa denger lagi suara dia. Adem banget, masih kaya dulu. Kita basa-basi nanya kabar satu sama lain, ngomongin kerjaan, dan lain-lain. Tiba-tiba dia bilang kalo dia udah putus sama pacarnya. Jujur gw kaget (campur seneng sih dikit). Tapi ada hal yang bikin gw lebih kaget lagi. Dia nanyain perasaan gw ke dia: “Lo tuh dulu suka gak sih sama gw? Eh sorry kalo gw GR, abisnya gw bingung ngeliat sikap lo”. Gw beku rasanya, untungnya cuma lewat telepon jadi dia gak liat muka bengong gw. Gw jawab dengan ketawa aja, pura-pura males bahas. Eh tiba-tiba dia bilang, kalo dia sebenernya dulu naruh perasaan yang lebih-dari-sekedar-temen ke gw. Dia sempet ada niatan buat nembak gw, tapi dia jiper duluan takut gw tolak. Dia takut, pacaran kagak, temenan malah ancur. Beeeuh telat banget sih lo, dalam hati gw.

Dimas tau masa lalu gw sama Fikri, Fikri juga tau kalo gw udah punya pacar. Tapi sejak teleponan semaleman itu, intensitas komunikasi kita mulai sering lagi (meski gak sesering dulu). Fikri sering ngehubungi gw sebagai temen yang mau tau kabar temennya. Beberapanya gw ceritain juga ke Dimas, tapi beberapanya lagi gw rahasiain sendiri buat ngejaga perasaan Dimas.

Masalahnya baru dateng beberapa hari belakangan ini. Tiba-tiba Fikri nyatain lagi cintanya ke gw. Dia gak ngajak gw ke hubungan yang lebih jauh, soalnya dia sadar gak mungkin ngerebut pacar orang. Dia cuma pengen gw tau aja kalo dia emang beneran masih cinta sama gw. Gw saat itu bingung banget. Gak tau mesti gimana. Fikri bilang, kalo seandainya gw putus sama Dimas, dia pengen jadi orang pertama yang tau, biar dia bisa cepet-cepet nyiapin buat ngelamar gw.

Sampe saat ini, gw gak tau harus gimana. Jujur, perasaan gw lebih kuat ke Fikri, si cinta pertama gw. Tapi gw takut, kalo gw cuma jadi pelarian dia aja karena udah putus sama pacarnya itu. Di sisi lain gw udah sayang sama Dimas. Dan gak mungkin gw tiba-tiba mutusin Dimas yang gak salah apa-apa. Gw gak bisa ngejelasin detailnya (karena gw juga gak ngerti), tapi jenis perasaan gw ke Fikri sama ke Dimas tuh beda. Gak bisa dibandingin. Gak ngerti gw.

Gw harus gimana? Gw belum nentuin keputusan, karena takutnya pikiran gw belum jernih. Gw udah istikharah, tapi rasanya belum nemuin kemantepan hati gw mau milih siapa.

Minta sarannya ya dari agan sista semua. Atau barangkali ada yang pernah ngalamin hal yang mirip, boleh dong di share.

Thank agan sista. Sekian dari gw.
emoticon-Peluk emoticon-Peluk emoticon-Peluk
pilih dimas aja.
bukan karena apa2sih.
coba lebih di seriusin aja dg hubungan yg masih ada.

klo gw sendiri sih,
gw yakin. ntar2 pasti gw bakal ketemu org yg jauh lebih cantik, jauh lebih baik, jauh lebih menarik, jauh lebih bikin nyaman. dari pasangan gw.
dan itu mungkin ga satu dua orang.
klo diturutin semua2 yg jauh lebihnya. yaa hubungan sekarang yg dibina bakal hancur. hubungan baru bahkan kemungkinan lebih hancurnya lebih mudah. karena kitanya yg ga mau serius dg yg udh ada.
Ga pernah ngalamin di posisi ente. Dalam pacaran itu ada yg namanya komitmen dan kesetiaan. Jadi kalau saya dah putuskan pacaran dengan seseorang, ya sudah itu yg saya tuju. Cinta sebelumnya sudah ga saya anggap lagi kalo saya sudah pilih orang lain.

Jadi orang jangan plin-plan kenapa? Fikri itu ga bener. Udah tau ente udah punya Dimas malah menyela di antara kalian. Ente juga plin-plan. Udah ada Dimas, masih pingin Fikri.

Kalo Fikri itu bener, dia ga bakal deketin ente di kondisi ente udah punya Dimas. Dia bakal menjauh. Kalo kondisi ente udah putus sama Dimas terus Fikri mendekat, itu oke. Ini Fikri cuma pingin mengail di air keruh.

Saya sih kasian banget sama Dimas. Kalo Dimas tau, dia pasti sedih banget karena cewe yg dia seriusin ternyata cuma anggap dia pelarian aja.

Saya malah jadi deja vu, karena pernah ngalamin kurang lebih di posisi Dimas. Sakitnya tuh banget2, terlebih karena udah bicarakan pernikahan, udah ketemu keluarga besarnya. Hal yg paling menyakitkan karena harus membuat orangtua kecewa. Well.. tp lucunya sesudah diputusin, dia menyesal banget dan minta balik lagi. Penyesalan selalu datang terlambat memang.

Pikir baik2. Jangan sampai nyesel di kemudian hari karena ga bakal ada kesempatan kedua.
ama dimas aja neng , yakin lu mau ama fikri? atau lu mau nyoba sama fikri ,trus ntar lu bikin trit "gue nyesel putus ama dimas emoticon-Ngakak (S) "
Hal yang begini yang paling gue takutkan, kalau gue memulai hubungan baru lagi...

Maaf gak bisa kasih saran...emoticon-Berduka (S)
itu selingkuh neng emoticon-Big Grin
jelas dan terpampang nyata, walaupun loe ngakunya cuma temen lama yg balik lagi, tapi saat chit chat muncul perasaan ingin saling memiliki dalam kondisi loe sudah berpasangan, itu sudah masuk kategori selingkuh.

orang waras bakalan milih si Dimas.
tujuan jelas, berkomitmen, gak ada salah.
daripada loe milih si Fikri yang tiba-tiba balik lagi dengan kondisi putus emoticon-Cape d... (S)
kalo dia temen loe dan beritikad baik, dia gak akan mungkin ngungkapin perasaan pada saat dia tahu bahwa loe udah ada yg punya, sebaliknya dia bakalan ngedukung dan support loe.

ini saatnya loe menentukan hidup loe kedepan.
jangan terombang-ambing dan gak punya pendirian begini. kasian cowok loe yg berkribadian baik tersebut.
pantaskanlah diri loe bagi orang yang memang benar-benar pantas emoticon-Big Grin
nyimak dulu neng emoticon-Big Grin
Quote:Original Posted By nanletsbegin
pilih dimas aja.
bukan karena apa2sih.
coba lebih di seriusin aja dg hubungan yg masih ada.

klo gw sendiri sih,
gw yakin. ntar2 pasti gw bakal ketemu org yg jauh lebih cantik, jauh lebih baik, jauh lebih menarik, jauh lebih bikin nyaman. dari pasangan gw.
dan itu mungkin ga satu dua orang.
klo diturutin semua2 yg jauh lebihnya. yaa hubungan sekarang yg dibina bakal hancur. hubungan baru bahkan kemungkinan lebih hancurnya lebih mudah. karena kitanya yg ga mau serius dg yg udh ada.

makasih gan, gw gak bersyukur. egois banget emoticon-Berduka (S)


Quote:Original Posted By archaengela
Ga pernah ngalamin di posisi ente. Dalam pacaran itu ada yg namanya komitmen dan kesetiaan. Jadi kalau saya dah putuskan pacaran dengan seseorang, ya sudah itu yg saya tuju. Cinta sebelumnya sudah ga saya anggap lagi kalo saya sudah pilih orang lain.

Jadi orang jangan plin-plan kenapa? Fikri itu ga bener. Udah tau ente udah punya Dimas malah menyela di antara kalian. Ente juga plin-plan. Udah ada Dimas, masih pingin Fikri.

Kalo Fikri itu bener, dia ga bakal deketin ente di kondisi ente udah punya Dimas. Dia bakal menjauh. Kalo kondisi ente udah putus sama Dimas terus Fikri mendekat, itu oke. Ini Fikri cuma pingin mengail di air keruh.

Saya sih kasian banget sama Dimas. Kalo Dimas tau, dia pasti sedih banget karena cewe yg dia seriusin ternyata cuma anggap dia pelarian aja.

Saya malah jadi deja vu, karena pernah ngalamin kurang lebih di posisi Dimas. Sakitnya tuh banget2, terlebih karena udah bicarakan pernikahan, udah ketemu keluarga besarnya. Hal yg paling menyakitkan karena harus membuat orangtua kecewa. Well.. tp lucunya sesudah diputusin, dia menyesal banget dan minta balik lagi. Penyesalan selalu datang terlambat memang.

Pikir baik2. Jangan sampai nyesel di kemudian hari karena ga bakal ada kesempatan kedua.

makasih gan, sarannya bikin gw lebih mikir bener-bener, gak nurutin ego gw yang tinggi banget.

Quote:Original Posted By sxnuxer97
ama dimas aja neng , yakin lu mau ama fikri? atau lu mau nyoba sama fikri ,trus ntar lu bikin trit "gue nyesel putus ama dimas emoticon-Ngakak (S) "

hmm semoga gw gak bakal pernah bikin trit baru judul itu ya emoticon-Ngakak (S)

Quote:Original Posted By enba94
itu selingkuh neng emoticon-Big Grin
jelas dan terpampang nyata, walaupun loe ngakunya cuma temen lama yg balik lagi, tapi saat chit chat muncul perasaan ingin saling memiliki dalam kondisi loe sudah berpasangan, itu sudah masuk kategori selingkuh.

orang waras bakalan milih si Dimas.
tujuan jelas, berkomitmen, gak ada salah.
daripada loe milih si Fikri yang tiba-tiba balik lagi dengan kondisi putus emoticon-Cape d... (S)
kalo dia temen loe dan beritikad baik, dia gak akan mungkin ngungkapin perasaan pada saat dia tahu bahwa loe udah ada yg punya, sebaliknya dia bakalan ngedukung dan support loe.

ini saatnya loe menentukan hidup loe kedepan.
jangan terombang-ambing dan gak punya pendirian begini. kasian cowok loe yg berkribadian baik tersebut.
pantaskanlah diri loe bagi orang yang memang benar-benar pantas emoticon-Big Grin

thanks gan, gw lagi mewaraskan diri nih, biar gak bikin keputusan yang bodoh. makasih yes emoticon-Belo

Mana aja boleh.



Ah kang printer lama amat nyampenya ini.
perbanyak istikharah lagi sis. selama Dimas belum ngelamar kamu, orang lain masih punya kesempatan yg sama, pacaran bukan alasan untuk memiliki seseorang.
cuma Tuhan yg tau, kalo yg terbaik pasti didekatkan bagaimanapun caranya. yg terburuk pasti dijauhkan entah bagaimana caranya.
kalo ane disuruh pilih sie pilih dimas...
Quote:Original Posted By fzia

thanks gan, gw lagi mewaraskan diri nih, biar gak bikin keputusan yang bodoh. makasih yes emoticon-Belo


Yoi sama-sama sis emoticon-Big Grin
Senang bisa membantu.
Orang yg udh lu pilih jadi pasangan lu sekarang lu jadiin dia suatu pilihan? Mati aje lu!! Lu bisa ngebayangin ga sih gmn perasaan si dimas kalo dia sampe tau ternyata elu gitu? Coba lu imajinasiin posisi lu sebagai dimas.. Dasar cewe ababil..