alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
4.86 stars - based on 7 vote 5 stars 0 stars
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55caf50d642eb68d178b4570/pelabuhan-pertama

PELABUHAN PERTAMA

PROLOG.

Hai semuanya, gw mau coba buat nulis cerita kehidupan gw. Cerita ini gw khusus kan buat orang yg sangat gw cinta, yg baru aja berulang tahun tanggal 3 Agustus. Mudah2an dia suka cerita yg akan gw tuliskan disini.

perkenalkan nama gw izzi, ini tentu nama yg disamarkan dan nama yg ada di tulisan ini tentu akan gw samarkan juga demi menjaga privasi mereka. gw bukan penulis bukan juga pujangga cinta, gw hanya seorang laki-laki yg aneh (penilaian gw sendiri). kenapa gw bilang aneh? ya nanti kalian akan baca sendiri gimana keanehan gw itu. gw harap disini jgn ada yg nge 'judge' siapa pun tokoh yang ada di cerita ini. sesungguhnya mereka juga punya alasan untuk itu, harapan gw semoga tulisan gw bisa jadi pelajaran buat para penghuni Forum ini. kalo ada kritikan tentang gaya bahasa gw menulis mohon di koreksi, ini tulisan pertama gw dan gw khususkan untuk orang yg sangat gw cinta yaitu TARI.

gw laki-laki culun berusia 25 tahun asli jakarta (baca: betawi) yg belum pernah tau apa rasanya dicinta dan mencintai, gw sering baca cerita2 di forum ini, yg banyak isinya tentang laki2 yg di gandrungi banyak wanita. tapi ini beda, ini cerita gw semoga kalian suka, ya mudah2an. gw akan menyelesaikan tulisan ini sebagai kado untuk wanita yg akan selalu gw cintai. gw ingin mengutip kata dari temen gw yg hobinya juga nulis, ya dari dia juga gw mencoba sharing tentang gaya tulisan gw. 'Tulisan yang keren itu bukan tulisan yang bahasanya bagus, tapi tulisan yang selesai', begitu kata temen gw.

Selamat Ulang Tahun yang ke 27 Tari.

Terima kasih untuk yang sudah mau membaca tulisan dan cerita gw. semoga kalian suka. ya... semoga.

HAPPY READING.


Salam,


Izzi



INDEX

PART 1 (INTRODUCE)
PART 2 (KENALAN)
PART 3 (HARAPAN)
PART 4 (KOTA HALAMAN - JAKARTA)
PART 5 (AWAL)
PART 6 (PDKT - STORIES OF THE PAST TARI 1)
PART 7 (PDKT - STORIES OF THE PAST TARI 2)
PART 8 (PDKT - STORY OF PAST, ME!)
PART 9 (PDKT - CONVERSATION 1)
PART 10 (PDKT - CONVERSATION 2)
PART 11 (PDKT - FINAL BEFORE WE MEET UP)
PART 12 (MEET UP)
PART 13 (DATE 1)
PART 14 (DATE 2)
PART 15 (DATE 3)
PART 16 (TEMU RINDU)
PART 17 (HOLIDAY 1)
PART 18 (HOLIDAY 2)
PART 19 (HOLIDAY 3)
PART 20 (HOLIDAY 4)
PART 21 (HOLIDAY 5)
PART 22 (HOLIDAY - END)
PART 23 (MEET HER FATHER)
PART 24 (GOODBYE 2014, WELLCOME 2015)
PART 25 (JEALOUS)
PART 26 (UNDER CONTROL)
PART 27 (LOST CONTROL)
PART 28 (AWKWARD MOMENT)
PART 29 (LOST IN PAPUA)
PART 30 (RELANTIONSHIP)
PART 31 (INVITATION)
PART 32 (DEVIL VS ANGEL)
PART 33 (MEET HER FAMILY)
PART 34 (PICNIC)
PART 35 (MEMORABLE MOMENT)
PART 36 (MEDAN)
PART 37 (LUST)
PART 38 (MEET MY MOTHER AND SISTERS)
PART 39 (YOGYAKARTA)
PART 40 (PREGNANT)
PART 41 (ABORTION VS MARRIED)
PART 42 (MISCARRIAGE)
PART 43 (MY BAD)
PART 44 (ABSURD)
PART 45 (MARRIAGE PROPOSAL)
PART 46 (LIKE A HUSBAND AND WIFE)
PART 47 (SHE'S MAD)
PART 48 (DISAGREE)
PART 49 (FEELING SO BAD)
PART 50 (SHE'S CALL ME 'ABANG')
PART 51 (BORNEO)
PART 52 (COMMITMENT)
PART 53 (LUST DAY & BAD DAY)
PART 54 (FUTURE HUSBAND)
PART 55 (JAVA JAZZ)
PART 56 (MY MARCH)
PART 57 (WEDDING PLANS)
PART 58 (MAKASSAR)
PART 59 (FORGIVE ME)
PART 60 (MY WEDDING)
PART 61 (MY HOME)
PART 62 (AS USUAL)
PART 63 (NIKAH SIRI)
PART 64 (PREHONEYMOON 1)
Part 65 (Prehoneymoon 2)
Diubah oleh izzi2121
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 13
Part 1 (INTRODUCE)

Gw anak pertama dari 4 bersaudara, tapi gw adik yg sedarah sama gw Cuma 1. Yap gw berasal dari keluarga broken. Sebenernya gw total punya 5 adik, tapi tulisan gw ini bukan mau nyeritain tentang keluarga gw. Tapi mungkin akan gw tulis juga ceritanya (nantinya), gw lulusan salah satu universitas swasta di pinggiran Jakarta barat. Dan setelah lulus tahun 2012 gw kerja di perusahaan yg bergerak dibidang konsultan program. Selama bekerja gw sudah keliling Indonesia yg indah ini, yang nantinya (mungkin) gw ceritakan juga tentang pengalaman2 gw keliling Nusantara.

Gw bukan orang yg pintar tapi gw orang yg mau belajar, pekerjaan yg gw jalanin bukan pekerjaan mudah untuk seorang ‘fresh graduate’ macam gw ini. Gw termasuk orang yg beruntung dan mudah2an ini akan selalu, setelah 1 tahun kerja gw mendapatkan promosi jabatan yg menurut gw terlalu cepat untuk ukuran yg baru 1 tahun terjun dalam dunia kerja. Gw dipercaya untuk ‘handle’ cabang yg di kota Pahlawan (baca: Surabaya), beruntung banget kan gw? Gimana ga beruntung baru 1 tahun kerja udah di percaya ‘handle’ kantor cabang di Surabaya.

Ya akhirnya hampir tanpa pertimbangan gw terima tawaran untuk pindah ke Surabaya, di sini semua bermula. Awal kerusakan dalam hidup gw berawal dari sana, dari kota kelahiran Proklamator tercinta Soekarno. Dan (lagi) gw ga menceritakan tentang kerusakan gw disurabaya. Yang akan gw ceritakan sekarang tentang kisah cinta gw, kisah yg sangat indah menurut gw dan kalau kalian ga sependapat, gw ga perduli. Hahah.

Secara pribadi gw termasuk orang yg idealis, dan ga bisa rapi dalam hal apapun. Justru karena banyak kekurangan yg gw punya, gw menemukan wanita yg mencintai gw karena kekurangan gw itu. Begitupun juga gw, pertama kalinya gw jatuh cinta selama 25 tahun gw hidup. Ironis banget yah? Ya karena itu tulisan itu gw kasih judul ‘PELABUHAN PERTAMA’. Semoga kalian suka (yg ada di forum ini), kalo ga suka minimal TARI suka, kalo dia ga suka juga ya harus suka. Hahah maksa banget gw. Oke cerita ini gw awalin dari pertengahan bulan November 2014, 2 hari sebelum gw ulang tahun. Seperti seakan Tuhan mau memberikan kado yg luar biasa untuk gw. See? Betapa beruntungnya gw, bukan karena orang tua gw tajir mampus, bukan karena gw di gandrungin banyak wanita seperti cerita2 yg baca di Forum ini yang menurut gw bagus2 cerita yg mereka tulis menggambarkan bahagianya kehidupan mereka. Tapi sekarang ini cerita gw, gw merasa manusia paling beruntung dan paling bahagia yg ada di bumi karena kehadiran wanita yg lagi-lagi menurut gw ‘almost perfect’ yaitu KAMU Tari.
Diubah oleh izzi2121
Part 2 (Berkenalan)

November 2014, yeah akhirnya gw berkenalan eh tapi tepatnya dikenalin sih, sama gadis yang bernama TARI. Ceritanya sih emang agak absurd, pada saat itu gw sedang bekerja tiba2 muncul chat bbm dari salah satu contact yang sebenernya gw juga belum pernah ketemu face to face dengannya. Kurang lebih percakapan via BBM nya seperti ini.

Quote:


Sesaat kemudian gw liat recent updates, bertuliskan new contact ‘TARI’ kemudian biasa naluri cowo muncul ngeliat foto dulu hehe. Setelah gw lihat fotonya ga tau kenapa gw kurang sreg aja gitu ngeliatnya tapi gw coba curhat ke salah satu temen deket gw cewe, gw kasih lihat fotonya terus dia komen. Gila ini mah cantik kenal dari mana lu? Dia bilang gitu ke gw, dalam hati gw masa sih cantik? Itu gw baru dikenalin sama dia. Sebelum gw ceritain isi percakapan gw sama Tari, gw ingin bercerita sekilas tentang Ina.

Gw dikenalin sama Ina sama temen gw yg namanya Ivon, gw lupa persis gimana kejadiaannya si Ivon ngenalin gw ke sepupunya yaitu si Ina. Sekitar tahun 2013 awal (persisnya gw lupa) gw dikenalin sama Ina, ya akhirnya gw berkenalan tidak secara fisik dengan Ina tapi secara dunia maya. Yap gw Cuma kenal sama dia dari bbm dan media sosial, waktu itu sebenernya gw mau ketemuan sama si Ina sama sepupunya juga si Ivon. Tapi karena kesibukan gw yg terbang sana terbang sini, akhirnya gw batal ketemu mereka. Ya itu awal mulanya gw kenalan sama si Ina sepupunya si Ivon dan juga sahabatnya Tari.

Akhirnya masih di tempat kerja dan kebetulan lagi ga begitu banyak kerjaan siang itu, langsung aja gw chat kontak baru gw itu yaitu si Tari. Kira begini juga percakapannya gw lupa-lupa juga sebenernya.

Quote:


Jujur sebenernya gw biasa aja sih dengan respon si Tari karena emang dari awal gw ada niatan lebih sama si Tari, entah itu untuk ketemu apalagi jadi pacar (beuh ngarep banget lo zi).

Dan 2 hari setelah perkenalan itu gw Ulang tahun yang ke 25, memasuki umur perak ga terasa gw udah umur 25. Di kehidupan gw dari lahir sampai gw umur 25 ga pernah ada yang ngasih gw kue atau semacamnya, walaupun waktu masih ABG gw sempet ngarep tapi menginjak umur gw yang ke 25 gw malah sama sekali udah ga ngarepin apapun dari birthday gw. Mama gw ngucapin ucapan selamat dengan doanya yang pastinya baik secara gitu gw anaknya hehe, mama gw bilang kalo nanti pulang ada hadiah buat gw. Jujur gw juga ga ngarepin apapun sebenernya tapi yang pasti gw juga bahagia ini kado pertama di hari ulang tahun gw.

Keisengan gw timbul dan kebetulan gw lagi senggang dan gw coba bbm lagi si Tari :

Quote:


Dalam hati gw juga ngedumel gimana gw mau hibur dia kalo dia introvert gini orangnya, ya gw coba positif thinking aja lah. Karena emang gw juga ga punya kepentingan untuk lebih dari sekedar teman bbm yang belum pernah bertatap muka.

Kemudian hari-hari gw jalanin seperti biasa dengan kerja kemudian pulang ke kost maklum anak perantauan. Gw ingin sedikit cerita juga nih, gw berasal dari suku BETAWI, apa sih yang kalian pikirkan setelah mendengar dari kata-kata betawi? Kalo yang berpikir positif pasti mikir oh kebudayaan lenongnya, ondel-ondelnya, tanjidornya, palang pintunya, bir pletoknya (bukan buat mabok ya) serta kebudayaan yang lain. Tapi kalo yang berpikir negatif? Orang betawi itu : males, tukang kimpoi, tukang jual tanah, jago kandang. Bener kan kalian mikir gitu? Gak salah juga sih emang itu kenyataan. Gw keturunan betawi asli, emak babe gw orang betawi asli. Jadi gw pastinya bangga orang betawi. Dengan gw merantau di kota orang, sebenernya gw ingin merubah pemikiran orang-orang kalo betawi itu ga jago kandang. Orang betawi juga bisa merantau kaya suku-suku lain di Indonesia.

Balik lagi ke topik tentang gw sama Tari, waktu itu gw lihat dia baru ganti foto dan pastinya muncul dong yah di recent update gw. Yaudah gw coba komen aja tentang fotonya. Gw tulis ‘pacarnya ya?’ dan send. Lalu apa yang gw dapet? Gw diacuhkan coy chat dari gw Cuma dibaca tanpa ada balesan pastinya hahah. Yaudah mulai dari situ gw udah mantapkan kalo dia Cuma temen yang ada di kontak bbm gw dan ga punya pemikiran harus ketemu dengannya apa lagi jadi pacarnya. Ngimpi kali ah. Yaudah itu chat terakhir gw ke dia. dan gw sedang tugas di Kalimantan timur tepatnya di kota Balikpapan, pasti diantara kalian yang sedang ingin berusaha lucu sering memplesetkan kota ini? Hayo jujur ya haha. Gw menghargai kalo kalian jujur kok, hehe

Singkatnya setelah gw selesai melaksanakan tugas dan ingin kembali ke Surabaya, dan gw iseng menunggu boarding update status dengan “@Sepinggan Airport, Balikpapan”. Dan gak lama berselang ada muncul chat di layar smartphone gw, dan agak dengan pengirimnya, ya Tari tiba2 bbm gw.
Diubah oleh izzi2121
salam kenal gan
ditunggu apdetannya
Gelar Tenda ah emoticon-Hammer (S)
tari pasti klepek klepek tuh di kasih kado sebuah cerita emoticon-rose
Part 3 (Harapan)

Singkatnya setelah gw selesai melaksanakan tugas dan ingin kembali ke Surabaya, dan gw iseng menunggu boarding update status dengan “@Sepinggan Airport, Balikpapan”. Dan gak lama berselang ada muncul chat di layar smartphone gw, dan agak dengan pengirimnya, ya Tari tiba2 bbm gw.


Quote:




Karena sudah biasa ya gw tidak terlalu memusingkan sih ya, kemudian pesawat gw sudah siap untuk di berangkatkan dan gw masuk pesawat pastinya, yaiyalah masuk pesawat masa masuk bus. November pun telah habis harinya dan kini digantikan oleh Desember, itulah chattingan terakhir gw sama Tari. Biasa saja ga ada yang special.

Masih di tahun yg sama di 2014 tetapi sekarang hanya sekarang sudah beda bulan dan sudah di bulan yg paling akhir yaitu Desember. Di bulan ini (Desember 2014) menjadi bulan pengharapan buat gw, dari jomblo akut selama 25 tahun gw hidup kini seperti mempunyai secercah harapan untuk mencicipi keindahan yg gw sebut Cinta. Gw jomblo juga punya alasan atau mungkin gw cari2 alasan aja kali yah? Hehe. Pertama gw takut sama makhluk yg biasa di sebut Wanita, kenapa gw takut? Gw juga ga tau alasan pastinya kenapa gw dulu takut sama wanita. Untuk berteman saja waktu sekolah gw ga punya temen akrab yg berjenis kelamin wanita, gw takut untuk hanya untuk sekedar ngobrol saja sama wanita. Pengecut banget kan gw? Jadi jomblo deh (alasan) haha. Kedua, gw takut sama yg namanya komitmen dalam suatu hubungan. Kalo untuk yg ini gw punya alasan pastinya kenapa gw takut, berkaca pada latarbelakang keluarga gw yg broken dari sanalah dasar ketakutan gw. Menimbulkan efek psikis yg luar biasa buat gw, awalnya gw terlahir dari keluarga yg lumayan ‘berada’. Kemudian orang tua gw pisah ga lama setelah adik gw lahir, dan masa kecil gw menjadi sangat kelam (nanti mudah2an juga gw bisa bercerita tentang keluarga gw).

Nah, itulah alasan yg gw punya kenapa selama 25 tahun gw hidup ga pernah punya temen deket wanita apalagi pacar. Tapi di bulan ini, bulan Desember 2014 seakan memberi harapan untuk gw bukan hanya untuk merasakan indahnya Cinta. Tapi gw juga mempunyai kesempatan untuk Cinta Pertama dan Terakhir, ya! Harapan itu Tari.
Diubah oleh izzi2121
salam kenal semua agan2, sorry ya office hour gw ga bisa update banyak. tapi weekend ini gw janji bakalan nulis sebanyak yg gw bisa, karna emang ini harus cepet2 selesai hehe. apalagi long weekend nih emoticon-Selamat
ijin nimbrung gan
Part 4 (Kota Halaman - Jakarta)



Sepulang dari Balikpapan gw ada tugas lagi di masih daerah jawa timur tepatnya di ponorogo, yap yang terkenal dengan reognya itu loh, selesai seminggu menjalankan tugas negara disana gw ga pulang ke Surabaya, yap gw pulang ke Jakarta tempat lahirnya gw dulu 25 tahun yang lalu. Bukan tanpa alasan pastinya karena memang untuk menghadiri acara akad dan resepsi sepupu gw yang bernama Ahmad. Sebenernya bukan sepupu sih harusnya gw manggil dia dengan sebutan om karena memang dia itu sepupuan sama nyokap gw. Karena umur kita ga terlalu jauh gw manggil dia tanpa embel2 om atau bang, gw hanya memanggil dia dengan sebutan nama.

Singkatnya bulan lalu Ahmad meminta gw balik untuk menghadiri acara pernikahannya, gw pun menjawab dengan setuju pastinya. Gw sampai saat ini sangat mengingat dengan jelas tanggal berapa Ahmad nikah yaitu tanggal 7 Desember 2014 yapp itu hari minggu, kenapa hari minggu? Karena kalo nikah hari senin pasti ga ada yang datang, kan pada kerja. Hehe.
Gw pulang tanggal 5 Desember 2014 malem harinya setelah gw menjalankan tugas negara, dari Ponorogo gw menuju Madiun. Kalo kalian ga tau, gw juga ga mau kasih tau (LOH??), gw kasih tau ke kalian kalo madiun itu city of train yang katanya (gw juga belum googling sih) kalo madiun itu tempat pabrik kereta api dan juga pastinya kota Nasi pecel, asal muasalnya tuh dari madiun. Pinter kan gw? Ga juga sih karena memang gw pernah kesana aja jadi tau.

Oke singkatnya gw sudah sampai madiun dan gw segera mencetak e-ticket di stasiun Madiun, gw cukup bangga dengan perkembangan kereta api di Indonesia yang dulunya sangat chaos banget. Setelah gw ngeprint dan tiket sudah ditangan, gw ga boleh masuk. Karena apa? Karena jadwal keretanya masih lama, jadwal keretanya jam 19.30 WIB dan waktu itu masih jam 17.00 WIB. yaudah akhirnya kemudian gw duduk cari tempat duduk yang kosong pastinya, kalo ada orang bisa di bogem gw haha. Singkatnya gw duduk, karena apa? Ya karena ingin duduk pegel kan bediri mulu. Singkatnya gw sudah memasuki gate yailah bahasanya gate kaya mau naik pesawat aja, haha. Kereta datang tepat waktu sesuai dengan di tiket, ini juga suatu kebanggan buat kita warga Indonsia karena budaya Indonesia yang ngaret sudah jadi tradisi, hehe.

Kemudian gw naikilah itu kereta, iyalah gw naik kereta masa gw naik becak. Gw yang harusnya duduk di kursi 1B dekat jendela tiba-tiba kaget, karena apa? Karena sudah ada orang yang duduk di kursi gw. Gw menaiki kereta yang bernama BIMA jurusan Surabaya – Jakarta, kenapa gw ga naik pesawat? Karena memang ga ada bandara di Madiun, ada sih bandara tapi untuk latihan Militer aja. Kalau mau naik pesawat harus tempuh dulu jalur darat ke Surakarta alias solo, itu tuh tempat presiden ke 7 kita lahir. Daripada ribet lagi gw pikir, yaudah gw naik kereta aja yang harus rela gw tempuh dengan waktu 10 jam. Loh dari mana gw tau 10 jam? Karena gw ngitung dan gw sekolah belajar matematika pelajaran yang lumayan gw senangi, caileeeeh.

Back to topik akhirnya gw mengalah dengan membiarkan wanita itu duduk dikursi yang seharusnya tempat gw duduk disana. Setelah gw lihat dengan seksama, ini cewe cantik juga wangi lagi gak kaya gw bau bandot haha. Gw berharap mudah-mudahan tujuannya ke Jakarta biar disamping gw dia terus, biar perjalanan gw ga membosankan selama 10 jam kedepan di dalam kereta. Gw pun sibuk dengan hp bukan untuk berselancar didunia maya, karena memang gw ga ada kerjaan. Gimana mau internetan sinyalnya aja ilang2an secara gitu keretanya jalannya kenceng dan belum didukung juga dengan prasarana yang ada di Indonesia, If you know what i mean? emoticon-Big Grin.

Kereta meluncur ke arah Jakarta, yaiyalah kalo ke Surabaya itu kereta harus muter balik dulu. Setelah stasiun stasiun Madiun kereta tiba di stasiun Solobalapan, iya itu kota tempat presiden ke 7 Indonesia lahir. Terus gw merasa ada yang aneh, wanita yang duduk disamping gw tengah bersiap. Sepertinya untuk turun, bego banget gw yaiyalah turun masa naik. Gw kecewa berat karena gw Cuma ditemenin Cuma 1 stasiun doang. Akhirnya dia turun dengan bantuan porter, kalian tau ga porter itu apa? Sini-sini mendekat gw kasih tau, porter itu orang yang membantu kita membawa barang-barang yang seabrek singkatnya porter adalah makhluk hidup yang membantu kita membawa barang-barang kita dan pastinya setelah selesai pastinya kita harus bayar, kalo ga mau bayar berarti lu ga ngehargain dia (yailah apalagi sih yan makin ngaco).

Pasti kalian bingung kan? Tadi gw ngomong singkatnya tapi kok malah jadi panjang. seterah gw dong, gw yang nulis kalian yang baca (mulai ga jelas lagi gw dah). Yang jelas wanita solo itu pergi meninggalkan gw sendirian membusuk dalam kereta. Sebentar, ngomong-ngomong soal solo gw banyak ingin bercerita (nanti kalo sedikit tapi ternyata banyak kalian ngomel lagi ke gw), gw ingin membuat wanita-wanita solo itu GR, menurut gw wanita solo itu wanita idaman buat dijadiin istri. Loh kenapa gw punya pendapat kaya gini bukan dasar yang kuat. Gw sudah melakukan penelitian (mulai gaya lagi Bahasa gw mirip-mirip kaya pelawak yang saudaraan sama lemper yaitu lontong. Iya cak lontong. Piss cak). Gw sudah beberapa kali mengujungi kota ini dan gw juga punya temen cewe orang solo.

Menurut gw pembawaan cewe solo itu. Tenang dan damai, gw melihat sendiri dari wanita yang berada disolo ataupun yang berada diluar solo. Gw mikirnya pada saat itu wanita solo itu perfect banget buat dijadiin istri. Tenang, damai, kalem, secara sikapnya, kalo secara fisiknya juga ga kalah cantik, putih, sama tatapan matanya itu loh sayu banget. Dapat dengan cepat meluluhkan hati para kaum Adam. Coba deh kalian mulai sekarang merhatiin cewe-cewe solo. Mudah-mudahan kalian sependapat sama gw, kalo ngga itu urusan kalian bukan urusan gw, hahah.

Sudah cukup gw pikir untuk membuat wanita-wanita solo kegirangan dengan baca tulisan ini. Oke gw lanjutkan, dan selanjutnya kereta bergerak maju karena kereta ga bisa mundur. Ngomong-ngomong soal mundur gw teringat juga akan pertanyaan yang selalu mengganjal dihati (biar dramatis padahal mah ngga). Gw juga penasaran sama pesawat komersial juga kenapa ga bisa mundur? Pastinya pas pesawatnya lagi didarat yah bukan lagi terbang. Kalian pernah merhatiin gak sih? Pesawat di tempat parkir itu didorong sama mobil, bukan dengan mandiri mundur sendiri. Buat kalian yang didunia penerbangan tolong bantu jawab ya, hehe.

Oke singkatnya gw sudah sampai di stasiun yang bersampingan dengan simbol kota Jakarta, gw tiba distasiun itu jam 7 pagi kereta terlambat dari jadwal yang seharusnya jam 5 pagi sudah sampai. Ya seperti lirik yang ada di lagu iwan fals ‘biassanya kereta terlambat 2 jam sudah biasa’. Kenapa gw bisa tau? Karena gw penggemar iwan fals. Gw dijemput bokap gw, selama gw ngerantau di Surabaya gw jarang banget pulang. Tahun pertama gw Cuma pulang 2 kali aja, waktu lebaran sama libur akhir tahun. Ditahun ke 2 gw lumayan banyak pulang, gw hitung sudah sekita 4 kali setahun gw pulang kota. Yap orang-orang kan pulang kampung, kalo gw pulang kota.
Pulang pertama gw itu saat idul fitri, itu pasti gw rutin pulang kalo ga pulang bisa dipecat gw jadi anak. Kemudian yang kedua pada saat adik gw yang bernama Tasya diwisuda, dia lulus disalah tau universitas negeri kebanggan Indonesia yang berada di depok, jawa barat. Pada saat itu adik gw lulus S1 padahal abangnya aja masih D3, ngenes ga sih lu? Haha

Nah pulang gw yang ketiga ya sekarang ini, acara nikahan Ahmad yang besok akan diadakan tanggal 7 Desember 2014. Pastinya sekarang tanggal 6 Desember 2014 dong yah, yap benar ini hari sabtu. Gw udah berasa udah kaya mati rasa sama yang namanya Saturday night yang selama ini ditunggu-tunggu sama muda mudi jaman sekarang dan jaman dulu juga pastinya.

Di hidup gw berasa sepi aja gitu tanpa punya pacar dari lahir sampai sekarang, ngenes gak sih lu? Gw aja ngenes sama diri gw sendiri. 25 tahun jomblo, kemana aja kali gw yak? Berasa tenggelem aja gitu hehe. Jadi malam minggu itu gw kumpul-kumpul sama keluarga gw, ya orang-orang bilang quality time with family. Karena emang jarang banget gw dirumah sibuk merantau di kota orang. Dan hari pun berganti, hari yang sangat special buat Ahmad. Buat gw mah biasa aja hahah.

Gw coba datang kerumah bokap gw buat minjem mobil buat menghadiri akad jam 2 siang nanti, Hebat kan gw punya 2 ayah. Oke balik lagi pas gw datang mulai memberanikan diri untuk meminjam mobil untuk nyokap dan adik-adik gw datang ke acara nikahan Ahmad. Akhirnya mobil dipinjamkan dan gw langsung bergegas pulang untuk siap-siap datang ke acara nikahan tersebut. SAH, kata itu bangunkan dari lamunan gw yang sedang melamunkan kapan yah gw nikah? Reflect aja gw ambil handphone dan langsung foto 2 roti buaya dan langsung gw jadikan Display Picture di BBM. Ini semacam kode keras sih kalo gw juga mau nikah hahaha. Kemudian kami keluarga Ahmad dan Keluarga istrinya Meidy larut dalam kebahagiaan, ya banyak tangis diruangan itu di gedung Scofindo dekat dengan taman makam pahlawan. Selesai acara kami main-main sebentar di tempat makan taman makan pahlawan, kalian bingung ya? Kita mau makan atau main sebenernya. Hahah rasain.

Kami menggunakan 2 mobil, 1 mobil gw yang mengendarain dan 1 nya lagi sepupu gw anak dari kakak nyokap gw yang dari Bekasi juga datang ke acara pernikahan Ahmad dan Meidy. Kami beriringan keluar dari gedung yang menjadi saksi pernikahan saudara kami, dan dengan cepat sampai di tempat tujuan didepan taman makan pahlawan. Ya disana kita hamper full team dengan keluarganya masing, ada gw,nyokap,Tasya(anak ke 2),dinda(anak ke 4 alias bontot),Cing Ida (adik nyokap), Cing Iyoh(adik nyokap),raihan (anak tetangga yang lucu tapi bandel sering main kerumah),kakak nyokap(gw manggilnya mama danu), Danu (sepupu gw yang sepantaran sama gw), Hani (adiknya danu).

Dan you know what? Kita bingung mau makan apa karena banyak banget pilihannya memang disana, setelah bingung kita jalan dari ujung ke ujung dan para kaum wanita di keluarga gw sontak langsung menentukan pilihan, yep pilahannya jatuh pada Bakso Cinta yang pemiliknya tokoh utama dalam film KCB (Ketika Cinta Bertasbih). Dan buat kaum wanita pastinya sangat beruntung karena si pemilik sedang ada disana mengawasi kedai miliknya, tidak dengan gw masa jeruk makan jeruk. Dan kalian juga tau? Ini artis Indonesia pertama yang gw lihat secara langsung, norak banget gak sih gw? Emang! makanya kalian jangan ikut-ikutan kaya gw ya.

Dan gw juga suka sama Filmnya KCB 1 dan 2, sampai sekarang gw masih sering nonton kalo ada waktu luang. Akhirnya kami sekeluarga memesan makanan dan minuman sesuai selera masing-masing, gw masih inget waktu itu yang gw pesan bakso bakar dan juice alpukat. Dan rata-rata kami semua memesan segala jenis bakso, yaiyalah yan bego banget sih lu kan namanya juga kedai Bakso Cinta jelas lah isinya bakso semua masa Siomay.

Setelah selesai makan alangkah kagetnya gw dengan keramahaan si Adzam pemilik kedai tersebut, dia datang ke kami ingin menawarkan apa mau foto bersama karena dia mau pergi ada urusan pastinya dan itu bukan urusan gw. Pemikiran gw tentang artis yang selama ini gw pikir artis itu sombong, individual, hedon. Seketika berubah ngeliat sikap si artis KCB ini, ramah! Dan ga membedakan status social sepertinya. Andai semua artis kaya dia pasti capek, loh kenapa capek? Ya capek harus tiap hari ramah sama orang terus ngelayanin minta foto bareng, terus kapan waktunya untuk dia kerja dan bekarya?

And then kita semua berjalan ke arah mobil berbaris rapi seolah seperti dulu gw sama temen-temen gw sedang upacara setiap hari senin. Ya gw pikir itu adalah momen yang langka karena masing-masing dari kita sudah sibuk dengan dunianya. Lalu kita berpisah danu mengendarai mobil menuju Bekasi dan gw mengendarai mobil menuju ke rumah, gw drop keluarga gw dan langsung meluncur mulangin mobil yang gw pinjem. Yaiyalah masa gw mau kabur mobil orang itu namanya maling haha.

Dan gw pulang kerumah dengan jalan kaki, pasti lo semua pada bingung kenapa gw jalan kaki? Yaiyalah jalan kaki rumah nyokap sama bokap gw Cuma beda RT doang RW nya mah sama. Absurd gak sih? Gw sih ngerasa iya, mungkin karna udah kebiasa yaudah lah mau diapain lagi. Masa gw mau pindahin rumahnya, emang gw supermen apah! Ya gw pulang kerumah nyokap dan ngumpul lagi sama keluarga si Doel, gw masih punya waktu 1 hari dijakarta. Karena tanggal 9 Desember 2014 gw harus ke bali, bukan liburan ye tapi harus kerja. Gw dibali itu PP gak nginep, berasa orang penting gak sih? Gw sih gak berasa, yang gw berasa capeknya doang. Walaupun naik pesawat yah capek juga lah coy, rute gw Jakarta – Denpasar, Denpasar – Surabaya. Gw bersorak, karena apa? Karena gw pulang ke Surabaya berarti gratis, haha.

Oke malam itu sudah larut dan gw kemudian tidur, inget tidur bukan mandi. Dan hari yang menurut gw paling bersejarah dalam hidup gw pun tiba, yap hari itu hari senin tanggal 8 Desember 2014. Ada apa sih sama hari itu? Pasti kalian penasaran, sama gw juga (loh?). Gw masih inget banget pagi itu sekitar jam 08.30 am, handphone gw bunyi dan pasti ada sesuatu dong pastinya. Setelah gw lihat ada chat masih dari Aplikasi BBM, gw ga usah menjelaskan apa itu BBM karena kalian juga pasti sudah tau . Gw buka BBM dan gw agak sedikit kaget, ada bbm dari Tari. Kurang lebih percakapannya kaya gini, kalo salah maaf ya neng hehe.
Diubah oleh izzi2121
Quote:


silahkan gan, maaf ya kalo cerita gw jelek hahaha

Quote:


mudah2an tari suka ya gan.

Quote:


monggo gan, mudah2an suka emoticon-Smilie

Part 5 (Awal)


Oke malam itu sudah larut dan gw kemudian tidur, inget tidur bukan mandi. Dan hari yang menurut gw paling bersejarah dalam hidup gw pun tiba, yap hari itu hari senin tanggal 8 Desember 2014. Ada apa sih sama hari itu? Pasti kalian penasaran, sama gw juga (loh?). Gw masih inget banget pagi itu sekitar jam 08.30 am, handphone gw bunyi dan pasti ada sesuatu dong pastinya. Setelah gw lihat ada chat masih dari Aplikasi BBM, gw ga usah menjelaskan apa itu BBM karena kalian juga pasti sudah tau . Gw buka BBM dan gw agak sedikit kaget, ada bbm dari Tari. Kurang lebih percakapannya kaya gini, kalo salah maaf ya neng hehe.

Quote:



Kalian mau tau ga apa yang gw rasain pada saat itu? Gw bingung dan juga deg-degan coy, kenapa gw deg-degan? Karena gw minder dengan fisik gw yang kaya gentong ini buat ketemu cewe. Tapi ya untungnya ga ketemu sekarang dan gw besoknya harus kebali dan balik kesurabaya ga tau kapan lagi balik ke jakartanya. Jadi ya gw bisa mempersiapkan waktu untuk siap ketemu dia. Sejak kejadian itu gw sama Tari intens ber chit chat ria, sepertinya gw nyaman sama dia dan mungkin dia juga begitu. Gw ga tau karena gw bukan peramal, gw juga benci sama yang namanya peramal. Karena peramal kaya pencuri, loh kok bisa? Iya dia mencuri harapan kita yang besar dengan memberi tahu apa yang ada dimasa depan. Itu yang membuat gw juga benci sama peramal, gw akan selalu menjaga harapan-harapan tinggi gw apa yang terjadi nantinya dimasa depan. Dengan berusaha tanpa henti dan hasilnya? Biar Allah SWT yang menentukan.

Sepanjang hari, masih hari itu hari senin 8 Desember 2014 gw dan Tari lanjut bbm tapi sekarang dengan komunikasi 2 arah. Ga seperti beberapa waktu lalu ketika gw selalu dengan komunikasi 1 arah, dan gw masih belum ngerti apa motif Tari bbm gw duluan. Tapi gw ga perduli kenapa dia kaya gitu itu udah cukup ngebuat gw senang dengan sosok kehadirannya walaupun hanya sebatas bbm saja. Gw dan Tari bbm sampai hari itu, hari senin sudah hampir habis dan gw harus bergegas tidur untuk besok ada flight pagi ke Bali. Sekilas ketika saat bbm gw bbm an sama Tari.

Quote:


Sebenernya gw lupa persisnya apa isi percakapan hari itu. Esok harinya, hari selasa pagi-pagi banget gw sudah tiba di Terminal 3 Bandara Internasional Soerkarno-Hatta. Gw juga janjian sama Ahmad & Istri di Gate, si Ahmad menggunakan Maskapai Asal Malaysia yg jadi sponsor Club Sepakbola asal Inggris, Queens Park Rangers sedangkan Gw menggunakan jasa maskapai penerbangan Singa Terbang. Tapi gw dan Ahmad urung untuk bertemu di Gate, karena ketika gw tiba di Gate Ahmad sudah naik ke dalam pesawat. Sehebat apapun rencana manusia, ketika tuhan belum berkehendak ya seperti ini. Gagal! Hehe.

Pada penerbangan pertama menuju Pulau Dewata, Bali. Suara wanita muncul dan ‘menyuruh’ untuk segera naik ke pesawat udara. Tapi sebenernya gw naik bus dulu, dan bus itu mengantarkan gw sampai depan pesawat. Di dalem pesawat seperti di dalam oven yg agak anget-anget gimana gitu, dan suasana riuh diantara penumpang yg mengeluhkan ke panasan ini. Pilot atau Flight Attendant gw lupa memberitahukan agar kita (para penumpang) diharapkan agak sedikit sabar karena nanti AC akan normal ketika pesawat sudah lepas landas.

Kemudian setelah semua penumpang agak tenang dan mau bersabar. Pintu pesawat ditutup dan pesawat bergerak mundur tapi tidak mundur secara mandiri melaikan di dorong dengan mobil yg sudah bersiap di depan pesawat. Makanya tadi gw Tanya kenapa pesawat itu ga bisa mundur? Dalam kondisi ada di darat. Ah yasudah kembali lagi ke cerita, pesawat sudah bergegas menuju ke ‘Run Way’ untuk segera lepas landas tiba2 pesawat yg gw tumpangi itu memutar balik menuju tempat parkir. Dan si pilot mengumumkan pesawat ada mengalami kerusakan (Damn! Untung belom terbang gw, kalo udah terbang bisa amsyong). Ini pengalaman pertama gw yg membuat nyali agak kecil dengan situasi seperti itu. Akhirnya gw kembali ke ‘gate’ untuk menunggu penerbangan berikutnya dengan pesawat berbeda pastinya.

Singkatnya gw sudah mendarat mulus Internasional Airport I Gusti Ngurah Rai, Denpasar, Bali. Gw sudah di jemput dan di antar ke kantor klien gw yg berada di seminyak. Setelah meeting dengan klien selesai gw minta pak supir untuk mampir ke Trade Mark oleh2 asal bali, J*ger, pabrik kata2. Gw lalu membeli 2 baju ukuran S berwarna pink untuk Tari. Setelah bayar di kasir, gw bergegas keluar menuju parkiran di mana mobil yg gw tumpangi terpakir. Didalam mobil yg menuju ke bandara, gw mengeluarkan Handphone gw dan mengambil foto apa yg gw beli tadi di outlet. Dan gw langsung mengirim foto tersebut ke Tari dengan Caption. ‘ini oleh-oleh buat kamu’.
Diubah oleh izzi2121
Part 6 (PDKT - Stories of the Past Tari 1)

Ya setelah kejadian Tari bbm gw duluan, kita jadi semankin dekat. Tari yang orangnya introvert terlihat lumayan antusias ketika kami bbm or telpon. Jujur gw bingung pada saat itu ketika di pertengahan Desember 2014 yang bersejarah buat hidup gw khususnya buat pengalamaan percintaan gw. Seingat gw setelah kejadiaan Tari bbm gw duluan tanggal 8 Desember 2014 kita seperti tidak pernah loss contact, entah itu BBM, Whatsapp or Telepon.

Pada saat itu pasti gw senang bukan main, seperti hari-hari gw lebih begitu berwarna ketika Tari datang dalam hidup gw. Walaupun kita belum pernah ketemu hanya sebatas komunikasi entah itu chat atau bbm. Bulan Desember 2014 sangat begitu berarti buat gw, seakan semangat gw bertambah berkali-kali lipat sejak kehadiran Tari. Ini fix gw jatuh cinta sama Tari, loh kok bisa gw jatuh cinta sama orang yang belum pernah ketemu? Gw juga bingung untuk menjelaskan itu. Gw merasa sangat nyaman sekali komunikasi sama Tari, dan menurut gw Tari itu wanita yang cerdas. Dan entah kenapa gw juga yakin untuk menikahi Tari, Gila bukan? Ya ini lah gw, kalo kalian tanya ke gw kenapa bisa seperti itu dijamin gw juga ga bakal bisa jawab pertanyaan kalian.

Tapi cinta itu menurut gw is no reason, abstrak ga berwujud tapi kerasa. Gw masih ingat waktu gw telpon Tari untuk pertama kalinya, yah untuk pertama kalinya gw mendengar suara yang begitu merdu hingga dapat menggetarkan hati gw. Pada saat itu juga gw bertekad untuk tau apapun behubungan dengan Tari. Kalau gw di ibaratkan sebagai kapal laut yang sedang berlayar dan para wanita sebagai pelabuhannya, kapal gw yang selama 25 tahun terkatung-katung bebas ditengah laut lepas seakan mau bersandar dipelabuhan yang sangat indah dan tenang. Yap itu pelabuhan Tari, kali pertama kapal gw seakan menemukan pulau yg ‘pas’ untuk disinggahi.

Gw punya keyakinan pada saat itu gw akan bersandar untuk pertama dan terakhir di pelabuhan dan pulau yang indah bernama Tari. Keyakinan itu yang selalu yang gw semogakan, dan gw semakin yakin untuk menikahi Tari. Tari banyak bercerita hampir tentang semuanya ke gw, ya gw juga bingung waktu itu seperti gw dan Tari sudah kenal lama. Cerita dia mengalir begitu saja dan gw sangat antusias sekali sama setiap kata yang dia ucapkan.

Untuk masalah keluarga gw dan Tari mempunyai kemiripan, kami anak pertama dari 4 bersaudara dan keluarga kami bukan keluarga yang utuh alias broken home. Ketika Tari bercerita tentang keluarganya gw seakan sangat paham apa yang sudah dialaminya. Tari juga bercerita tentang masalah percintaanya, sepertinya dia sudah sangat terlatih untuk masalah ini. Dia sudah berkali-kali pacaran, pengalaman yang luar biasa tidak seperti gw yang sangat awam masalah percintaan. Tari banyak bercerita tentang laki-laki yang ia pakai waktu itu, iya kalo kalian masih ingat yang gw komen tentang fotonya seolah meminta konfirmasi itu pacarnya atau bukan? Tapi gw belum mendapat jawabanya.

Namanya Lukas, umurnya lumayan jauh dari gw dan seinget gw juga dari cerita Tari, Lukas sudah menginjak kepala 3. Persisnya gw ga tau dan menurut gw itu ga penting untuk tau, ya Tari dan Lukas Resmi berpacaran tanggal 21 Februari 2012. Pada tahun dan bulan itu gw masih jadi mahasiswa tingkat akhir yang lagi sibuk-sibuknya mengerjakan bimbingan dan revisi tugas akhir. Tari dan Lukas itu bekerja di satu kantor, perusahaan yang bergerak di bidang Chemical di Cikande. Ya Tari dan Lukas resmi menjadi sepasang kekasih yang hampir tidak mungkin mereka sampai ke yang namanya pernikahan.

Loh kok gw jahat banget sih do’anya? Ini bukan do’a gw, ini karena Tari dan Lukas berbeda keyakinan. Tari yang beragama Islam dan Lukas beragama Nasrani, perjalanan percintaan mereka akan sangat terjal didepan sana. Tari seakan menyadari akan hal itu mereka tidak akan bisa bersatu dengan alasan perbedaan keyakinan tersebut. Tapi bener kalo ada yang bilang cinta itu BUTA, mereka terus menjalin kasih. Dua sejoli yang sedang dimabuk cinta ini sedang diuji, dari ceritanya Tari keluarga Lukas tidak setuju dengan hubungan Lukas dengan Tari. Singkatnya Lukas dijodohkan dengan wanita yang jelas bukan Tari, Lukas pada saat itu menolak. Karena dia telah mempunya wanita yang sangat ia Cinta yaitu Tari, tapi kemudian Lukas tidak bisa menolak perjodohan itu dan menikahi wanita yang dijodohkan dengannya. Orang tua Lukas beralasan sakit dan meminta Lukas menikah dengan wanita yang sudah disetujui oleh keluarga, dan tujuan ga langsungnya menjauhkan Lukas dan Tari.
Diubah oleh izzi2121
Part 7 (PDKT - Stories of the past Tari 2)

Menurut gw itu kaya di sinetron-sinetron yang ada di dunia pertelevisian Indonesia yang sudah sangat bobrok ini. Tapi pada saat itu gw Cuma jadi pendengar yang baik saat Tari menceritakan kisahnya dengan Lukas. Gw belum punya kapasitas untuk lebih jauh dari itu, untungnya gw sadar dan tidak membuat ilfeel Tari, heheh. Gw lanjutin lagi ya ceritanya hehe, kemudian Lukas dan wanita itu yang namanya gw ga tau sampai sekarang resmi menjadi sepasang Suami-Istri. Lalu bagaimana dengan Tari? Ya pada saat itu Tari belum mengetahui kalau laki-laki yang ia cintai telah menjadi suami sah dari wanita lain.

Lalu bagaimana juga dengan status hubugan Tari dengan Lukas? Ya mereka masih menjalin kasih dan terus saling mencintai satu sama lain. Gw pada saat itu seakan mau marah, kok bisa-bisa nya laki-laki yang sudah punya istri seperti itu? Gw yang pengalaman Cinta nya masih ‘nol’ besar berfikir keras kenapa itu bisa terjadi. Apa mungkin Cinta sampai segila itu? Gw bingung bukan main, like a drama i think. Kemudian singkatnya Tari mengetahui kalau Lukas telah menikah. Dan Tari sangat marah ketika mendengar itu langsung dari mulut Lukas sendiri, sampai secara ga sadar kekesalannya dilimpahkan dengan memukul wajah Lukas. Dan kemudian mereka putus di tahun kedua mereka berpacaran tahun 2013.

Tari sangat sedih dan galau pada saat itu, ketika keadaan mulai membaik Lukas kemudian mendatangi kembali Tari. Lukas mengajak Tari di salah satu Retaurant diatas Gedung Menara BCA disamping Mall Grand Indonesia yaitu SKY*. Lukas bercerita kalau dia tidak pernah menyentuh istrinya sekalipun dan Lukas memilih keluar rumah yang ditempati istrinya dan menyewa Kamar kost di daerah Jakarta Timur sana. Dan kemudian Lukas meminta kembali agar Tari bersama dirinya lagi alias minta balikan. Dan apa yang terjadi? Tari menerima itu dan mereka resmi berpacaran lagi, tapi dengan status pacar gelapnya Lukas.

Lagi-lagi gw dibuat berfikir keras untuk masalah cinta tersebut, apa yang mereka fikirkan? Apa mereka terlalu egois untuk membahagiakan satu sama lain. Tapi sejalan dengan itu juga banyak juga yang terluka atas apa yang mereka perbuat. Gw sungguh sangat tidak memahami ini, lagi-lagi masalah cinta begitu menjadi sangat rumit. Dan gw lagi-lagi hanya menjadi pendengar yang baik mendengarkan apa yang kata-kata yang keluar dari mulut Tari. Gw juga ga mau memusingkan hal itu pada saat itu, yang menjadi perhatiaan gw bagaimana caranya membahagiakan Tari dan membuat Tari ‘move on’ dari Lukas.

Lalu Tari juga bercerita tentang dirinya yang ingin dijodohkan kalau tahun (2015) depan tidak menikah, sudah ada calon laki-laki beruntung untuk mendapatkan Tari. Gw bertanya sama Tari.


Quote:


Enteng banget gak sih bacot gw? Gw dengan gampangnya ngomong mau menikahi wanita yang belum gw pernah temui. Tapi gw ngomong itu dengan sangat yakin entah apa yang membuat yakin untuk ngomong nikah pada saat itu, alam bawah sadar gw mungkin. Ya omongan gw itu bukan bualan atau gombalan semata, tapi itu seakan melambangkan keseriusan memulai hubungan dengan Tari.
Diubah oleh izzi2121
Part 8 (PDKT - Story of the past, me!)

Di masa-masa pendekatan gw sama Tari, hubungan kita semakin intens meskipun hanya sebatas BB, Whatsapp dan Telpon. Selain Tari yg banyak cerita tentang dirinya, gw juga bercerita tentang diri gw. Tentang keluarga gw yg broken, tentang pergaulan gw di Surabaya. Bodoh banget kan gw? Kenapa gw bilang bodoh, karena dimana-mana waktu sedang pendekatan orang-orang menceritakan gimana kelebihan-kelebihannya mereka. Tapi gw? Malah menceritakan tentang bobroknya moral yg gw punya pada waktu itu, ya gw secara polos atau bahkan mendekati bego gw menceritakan tentang kalau gw itu sering mengunjungi tempat-tempat prostitusi yg ada di Surabaya. Pergaulan yg membawa gw sampai kesana, gw bercerita dengan lugu nya kepada Tari gw sering mengunjungin D*lly, symph*ny, dan tempat pijet mines-mines lainnya. Loh? Kok mines-mines, kalo plus-plus udah terlalu mainstream.

Ajaib bukan? Gw menceritakan hal sebodoh itu kepada wanita yg ingin gw jadikan Istri, bukannya malah merahasiakan hal tersebut. Gw juga cerita udah hampir 3 tahun gw kerja dengan penghasilan yg terbilang besar untuk sekedar lulusan D3 Universitas Swasta, hingga detik itu gw belum mempunyai apa-apa atau lebih tepatnya belum menghasilkan apa-apa. Uang habis begitu saja untuk kesenangan semata yg hanya untuk sementara saja padahal. Tapi biar se’rusak’ apapun gw masih kirim uang ke nyokap gw setiap bulannya, anak yg berbakti kan gw? Haha. Dan sisanya ya seperti yg gw bilang tadi, gw sering ‘jajan’ ke tempat yg pastinya di larang agama. Astagfirullah.

Mungkin awalnya Tari ‘ilfeel’ kali yah sama gw, tapi itu justru berbanding terbalik sama apa yg gw pikirkan. Tari sepertinya tidak bermasalah dengan apa yg ada di masa lalu gw, kenapa gw bilang sepertinya? Karena memang gw ga tau apa yg di pikirkan tari, gw hanya nebak-nebak buah manggis aja. Menurut tari dengan penghasilan dengan nominal sekian harusnya gw udah mempunyai mobil, dengan cara mencicil pastinya. Sungguh sangat disayangkan ketidak tepatan gw dalam menempuh sebuah jalan. Gw Fix kagum sama sosok Tari, begitu dewasa nya dia, pintar dan bijaksana dalam menyikapi hal-hal yg tidak biasa seperti ‘case’ gw ini. Tari juga menambahkan menasehati gw, ‘kamu berhenti yah dari hal-hal kaya gitu, nanti kasihan anak istri kalau kamu dapet penyakit dari sana’. Deg, gw kaget mendengar ucapannya yg begitu halus tapi berasa nonjok. Sakit men!.

Gw berjanji kepada Tari untuk tidak meneruskan kebiasaan buruk gw itu, dan meminta Tari untuk menasehati gw terus. Gw meminta Tari untuk mengirimkan gw foto-fotonya biar gw bisa lebih menikmati keindahan ciptaan Tuhan ini. Dan gw curang waktu itu, kenapa gw curang? Ya pada kontak BBM atau Whatsapp gw ga pernah masak foto gw sendiri. Gw takut men! Takut Tari kabur ngeliat muka gw, ntar di kata dia lagi ngeliat penampakan. Tari juga meminta gw mengirimkan foto gw, dan tebak apa? Gw mengirimkan foto yg waktu bentuk tubuh gw masih proporsional. Ya gw mengirimkan foto kepada Tari yaitu foto waktu gw masih kuliah, kurus men! Sedangkan Tari mengirimkan foto-foto terbarunya. Gw masih menyimpan percakapan dengan Tari via Whatsapp yg gw simpan dengan rapi. Percakapan ini mirip dengan aslinya, karena apa? Karena gw Cuma tinggal copy paste aja. Ga seperti percakapan yg awal via bbm itu gw mengingat dengan sepenuh hati, haha. Begini Percakapannya.
Diubah oleh izzi2121
Part 9 (PDKT – Conversation 1)


Gw berjanji kepada Tari untuk tidak meneruskan kebiasaan buruk gw itu, dan meminta Tari untuk menasehati gw terus. Gw meminta Tari untuk mengirimkan gw foto-fotonya biar gw bisa lebih menikmati keindahan ciptaan Tuhan ini. Dan gw curang waktu itu, kenapa gw curang? Ya pada kontak BBM atau Whatsapp gw ga pernah masak foto gw sendiri. Gw takut men! Takut Tari kabur ngeliat muka gw, ntar di kata dia lagi ngeliat penampakan. Tari juga meminta gw mengirimkan foto gw, dan tebak apa? Gw mengirimkan foto yg waktu bentuk tubuh gw masih proporsional. Ya gw mengirimkan foto kepada Tari yaitu foto waktu gw masih kuliah, kurus men! Sedangkan Tari mengirimkan foto-foto terbarunya. Gw masih menyimpan percakapan dengan Tari via Whatsapp yg gw simpan dengan rapi. Percakapan ini mirip dengan aslinya, karena apa? Karena gw Cuma tinggal copy paste aja. Ga seperti percakapan yg awal via bbm itu gw mengingat dengan sepenuh hati, haha. Begini Percakapannya.

Quote:


Jleb! Itu yg gw rasain waktu Tari ngomong kaya gitu ke gw, gw ga marah Cuma agak nyeri-nyeri gimana gitu waktu dia jujur tentang gw. Dan itu semua benar apa adanya, gw speechless. Lalu gw coba minta penjelasan lebih ke Tari.

Quote:


Lagi-lagi gw di buat speechless sama Tari, jadi dari kemarin dia terus memperhatikan gw yg mau gampang banget ngeluarin uang buat dia. Gw pun coba membela diri, hahah. Ya gini nih jiwa warga Indonesia, udah ketahuan salah masih aja coba buat ngebela.

Quote:


Tari pun bingung sama ke ‘aneh’an gw, see? Dari awal gw udah bilang, gw ini manusia aneh. Itu udah ada buktinya hahah.

Quote:


Dan Tari pun kesel sama gw, kenapa ada manusia kaya gw. Bener kan apa gw bilang? PDKT gw sama Tari itu Anti Mainstream. Bukan melulu soal kebaikan yg gw umbar-umbar, tapi keburukan nyatanya lebih banyak melekat di diri gw. Heheh, semoga kamu menerima aku apa adanya ya Tari. Lanjut lagi percakapan gw sama Tari.

Quote:


Damn! Tari mau nikah sama gw bulan depan, ngebayangin gak sih kalian. Orang yg berantakan, ancur kaya gw ketemu sosok seperti Tari. Ya memang kehadiran Tari dalam kehidupan gw bedampak cukup signifikan. Yg tadinya Cuma mikirin hasrat supaya tersalurkan gimana, sekarang pikiran gw jadi terbuka karena Tari. Fix gw mau cepet-cepet Nikah. Ah God! Thankyou. Lanjut!
Diubah oleh izzi2121
Part 10 (PDKT – Conversation 2)

Damn! Tari mau nikah sama gw bulan depan, ngebayangin gak sih kalian. Orang yg berantakan, ancur kaya gw ketemu sosok seperti Tari. Ya memang kehadiran Tari dalam kehidupan gw bedampak cukup signifikan. Yg tadinya Cuma mikirin hasrat supaya tersalurkan gimana, sekarang pikiran gw jadi terbuka karena Tari. Fix gw mau cepet-cepet Nikah. Ah God! Thankyou. Lanjut!

Quote:


Tari kirim foto ke gw draft pengeluaran dia setiap bulan. Kira-kira begini isinya.


Kost Rp. xxx
Kuliah Rp. xxx (Tari masih kuliah sabtu minggu di serang sana.)
Makan,Bensin Rp. xxx
Listrik Rp. xxx
Lain-lain Rp. xxx


Quote:


Gw juga membuat Drafting seperti yg Tari buat tapi bukan tulisan tangan, melainkan di smartphone gw. Kalo gw tulis tangan gw takut Tari gw bisa baca, yg bisa baca tulisan gw Cuma Apoteker2 aja. Ya tulisan gw kaya tulisan dokter. Ceker bebek! Gw sebagai laki-laki yg serius untuk meminang Tari sengaja mencantumkan nama nya di daftar pengeluaran gw.

Quote:
Diubah oleh izzi2121
Part 11 (PDKT - Final Before We Meet)

Ya hari-hari di bulan Desember 2014 gw lalui penuh dengan semangat dan sukacita, menyambut kehadiran sosok baru yg sepertinya akan bisa merubah gw. Tari! Nama yg begitu penuh sesak ada di kepala, selalu memikirkan bagaimana cara membahagiakannya, bagaimana cara membuat dirinya senang selalu. Sepertinya jalan itu masih terjal dan berliku, karena kita bertemu saja belum. Pada cerita sebelumnya Part Confersation itu percakapan yg gw lakukan sama Tari pada tanggal 16 Desember 2014, ditengah siang hari terik di kota Surabaya tampaknya hari itu khusus gw aja yg merasakan sejuk. Ya siapa lagi kalau bukan Tari pelakunya.

Kalau tidak salah hari itu tanggal 18 Desember 2014, Tari meminta pertolongan ke gw untuk membayarkan kuliahnya, kurang lebih percakapannya seperti ini (gw ga menyimpan transkripnya). Sekarang dilakukan via BBM.

Quote:



Gw ga menanyakan pertanyaan Tari yg menanyakan berapa nomor rekening gw. Karena apa? Karena gw yg akan menggantikan tugas si Lukas yg selama ini membantu Tari dalam hal membayarkan Uang Kuliahnya. Jadi pertanyaan Tari gw abaikan saja. Dan gw sudah membulatkan tekat untuk kembali ke Jakarta untuk bertemu dengan Tari. Entah kenapa keinginan itu sangat kuat untuk bertemu dengan Tari, apa nanti apa yg akan terjadi ketika selesai bertemu dengan Tari. Ada beberapa kemungkinan yg selalu memenuhi isi kepala gw. Pertama, Tari akan pura-pura ke toilet setelah bertemu gw lalu pergi begitu saja (temen gw pernah kaya gini, haha. Jadi parno sendiri). Kedua, pertemuan pertama berjalan dengan biasa saja lalu tidak ada pertemuan selanjutnya alias ini pertemuan pertama dan terakhir. Ketiga, ini yg selalu gw semogakan, adalah ketika gw dan Tari saling jatuh Cinta dan berujung pada pernikahan kita. Aamiin....
Apapun resikonya, pokoknya gw harus bertemu dengan Tari. Ya apapun resikonya! Tari tunggu aku di Jakarta ya. Jangan lari! Karena aku bukan pelari yg ulung yg harus mengejarmu terus menerus. Dan Akhirnya gw mendapatkan tugas negara ke Lombok. Ya lombok! Ini kali pertama gw menginjakan kaki di sana. Lagi dan lagi betapa beruntungnya gw, kenapa? Karena gw bisa pulang ke Jakarta untuk bertemu Tari secara GRATIS! Ya lumayan uang tiketnya untuk ngajak Tari jalan-jalan. Hahahah

Hari itu, hari minggu pagi tanggal 22 Desember 2014 gw sudah tiba di bandara Juanda – Sidoarjo untuk menjalankan tugas negara di Nusa Tenggara Barat tepatnya di Lombok. Gw seperti biasa naik maskapai singa merah terbang, dengan slogan ‘we make people fly’. Dari Juanda gw Take Off jam 7 pagi, dan mendarat dengan mulus di International Airport Lombok pada jam 9.30 Pagi. Lama banget yah terbang 2,5 jam, sebenernya total gw terbang itu hanya 1,5 jam saja. Kenapa tiba jam 9.30? Karena Lombok beda Zona waktu, di Surabaya masuk Indonesia Bagian Barat dan Lombok masuk Indonesia Bagian Tengah jadi ada perbedaan waktu 1 jam antara WIB dan WITA. Kalian pasti ngerti lah ya? Belajar Geografi kan? Hahah.

Semenjak pagi sampai tiba di lombok gw ga henti-hentinya ber chit chat ria dengan Tari, seperti dua orang sejoli yg di mabuk Cinta. Setelah selesai meeting dengan klien dan di ajak lunch, gaya banget ga sih bahasa gw pake ‘lunch’ segala. Bukan gaya, kalo gw tulis di ajak makan siang itu berarti gw lagi bohong. Loh kok bohong? Karena yg gw makan itu Nasi bukan Siang. Setelah selesai lunch gw di antar ke hotel yg nantinya akan jadi tempat gw menginap selama 2 malam di lombok. Gw rencananya di lombok hanya 3 hari 2 malam setelah itu terbang ke Jakarta, bertemu dengan sosok wanita pujaan.

Gw punya ‘trick’ khusus untuk setiap gw tugas negara ke luar kota/pulau untuk mendapatkan sekedar jalan-jalan atau ‘jamuan’ (IF YOU KNOW WHAT I MEAN) hahaha. Setelah gw menggunakan trick dan BINGGO! Gw berhasil. Nanti rencananya gw di ajak jalan-jalan sama klien ke Senggigi, kalo kalian ga tau mending browsing aja yah hahha. Di perjalanan dari kantor klien menuju hotel tempat gw menginap, terderngar suara yg bersenandung merdu di Radio. Gw langsung menanyakan apa judul lagu tersebut ke klien gw, beliau menjawab Lombok I Love You. BEST SONG I THINK. Sesampainya di hotel gw langsung search lagu tersebut di Soundcloud di Ipad Mini gw, dan langsung update di salah satu media sosial yg berlambang ‘P’ merah. Listenening Amtenar – Lombok I Love You dengan Caption LOVE YOU LOMBOK!
Setelah tidur-tiduran sebentar mandi lalu ganti pakaian. Gw sudah di jemput sama klien untuk melihat sunset di pantai senggigi, mudah-mudahan ga mendung harap gw. Sesampainya di senggigi awan agak sedikit muram tapi tidak mengurangi kecantikan matahari yg sedang ingin istirahat (baca: sunset). Senggigi sangat ramai, mengingat hari itu hari minggu dan ada di masa liburan akhir tahun. Keramaian tersebut tidak mengurangi antusiasme gw untuk hunting matahari yg sedang ‘pulang’. Menggunakan kamera HP Galaxy Note 2 dengan hasil yg tidak mengecewakan gw langsung mengganti Profile Picture BBM dan Merubah status menjadi @Pantai Senggigi, Lombok Nusa Tenggara Barat. Sontak banyak sekali yg mengomentari foto atau status yg gw baru ganti. Termasuk juga Tari, lagi-lagi dia iri dengan pekerjaan gw yg selalu jalan-jalan.

Sampainya di hotel gw langsung BBM tari yg sepertinya sedang sakit, dengan status Suaraku seperti kodok. Kamu inget ga neng? Aku inget loh.

Quote:


Gw girang bukan main, bukan berarti senang karena dia ingin dia ajak bulan madu ke Lombok. Bukan! Pemikiran gw ga sependek itu, yg bikin gw senang adalah dengan bulan madu berarti gw dan Tari menikah bukan? Ah mudah-mudahan ini jadi kenyataan harap gw waktu itu. Oia kenapa gw panggil Tari dengan sebutan ‘teh’, pada saat itu gw belum mendapat panggilan yg tepat untuk panggilan sayang gw ke Tari. Gaya banget gak sih gw ketemu aja belum udah mikirin panggilan sayang. Dan Tari juga lebih tua dari gw, Jaraknya 1 tahun 3,5 bulan atau lebih tepatnya 1 tahun 3 bulan 16 hari. Tari lahir tanggal 3 Agustus 1988 sedangkan gw lahir tanggal 19 November 1989. Kalo kalian ga percaya sama itung-itungan gw ambil kalkulator dan kalo gw salah mohon dimaafkan. Hehe.

Singkatnya hari itu hari terakhir gw berada di Lombok tanggal 23 Desember 2014 dan mempunyai peluang kembali nanti pada saat gw dan Tari bulan madu (aamiin). Gw ingin membelikan Tari oleh-oleh khas Lombok yaitu Mutiara. Rencananya Mutiara itu gw jadikan leontin dan Tari pasti tambah cantik ketika memakainya, tapi malah dugaan gw salah. Tari justru menolak ketika gw mengirimkan foto mutiara tersebut dan mengirimkannya ke dia, dan gw juga baru tau kalo Tari itu tidak suka memakai perhiasan. Ah Tari, pengetahuanku tentang kamu seperti pengetahuanku tentang Agama, DANGKAL! Tapi pada akhirnya gw tetep membeli 1 liontin mutiara tersebut, tebak buat siapa? Ya buat nyokap gw tercinta. Itung-itung buat Kado ulang tahunnya yg jatuh pada tanggal 29 Desember nanti berbarengan dengan kucing persia gw yg bernama LULU, nyokap dan lulu mempunyai tanggal dan bulan lahir yg sama. Sesampainya di bandara dan naik pesawat yg sedikit delay (sudah biasa) dan duduk manis di dekat jendela dengan mengucapkan dalam hati, Sampai ketemu besok TARI.
Diubah oleh izzi2121
Part 12 (Meet Up)

Ini part yang sangat menegangkan buat gw, karena gw sebentar lagi ingin bertemu dengan wanita yang sangat gw kagumi yaitu Tari. Selain menegangkan ada perasaan lain juga yang menyelimuti gw saat itu, perasaat takut. Loh kok bisa takut? Iya gw sangat takut kehilangan Tari ketika gw dan dia bertemu nanti. Gw takut pada saat ketemu Tari mencari berjuta-juta alasan untuk pergi dari gw seperti yang terjadi di film-film dua orang laki-laki dan perempuan yang bertemu karena alasan fisik yang jelek membuat salah satu dari mereka sibuk memikirkan alasan untuk menghindar.

Ketahuilah neng, itu perasaan yg timbul ketika ingin bertemu denganmu. Pemikiran yg sebelumnya sudah sangat jauh yaitu ingin menikahimu. Nyatanya hari ini tanggal 24 Desember 2014, kita di takdirkan untuk bertemu. Seakan menasbihkah masih jauh perjalanan kita untuk mencapai sebuah ikatan yg sakrat yaitu IJAB QOBUL. Tapi aku tidak perduli neng, aku sudah coba berani untuk berkomitmen aku akan maju sampai batas kemampuanku. Ya aku akan maju sebagai orang terdepan yg dengan serius akan meminangmu, lagi-lagi ini bukan bualan semata. Ini ungkapan dari laki-laki yg belum pernah pacaran seumur hidupnya dan ingin merasakan yg namanya Cinta Pertama dan Terakhir. Aku harap itu kamu orangnya neng, yg bisa mewujudkan harapanku. Semoga.

Pagi-pagi sekali tanggal 24 Desember 2014 gw sudah bangun, dan seperti biasa setelah bangun langsung cek handphone. Dan di layar handphone gw melihat ada Missed Call From Tari, dan beberapa chatingan yg sepertinya dia marah ke gw. Kenapa Tari marah ke gw? Karena gw berjanji akan angkat telpon dia dalam malam dia tidak bisa tidur atau ketakutan. Ya malam itu sepertinya Tari tidak bisa tidur, karena dia baru pindah kost. Dia juga mempunyai kebiasaan ketika ada ditempat baru dan asing dia tidak akan bisa tidur, kebiasaan yg aneh juga yah. Kalo gw sih kalo yg udah namanya ngantuk ya tidur aja, mau di kamar mandi sekalipun juga jadi aja terus, haha.

Tanpa basa basi gw langsung membalas pesan dari Tari dan memberitahukan kalo handphone gw semalam dalam Mode Silent. Itu bukan alasan tapi kenyataan, dan sepertinya dia masih ‘ngambek’ sama gw. Setelah PDKT gw sepertinya berjalan mulus, Tari menjadi wanita yg sangat manja terhadap gw terdengar dari suaranya ketika kita telponan gw bisa membedakanya. Dan juga kata-kata setiap kita chatting, dia nampak manja sama gw. Namun gw tidak risih dengan sikap kemanjaan Tari, justru gw malah seneng banget bisa jadi tempat bermanja-manja Tari. Berharap Tari menjadi pertama dan terakhir untuk gw dan gw jadi yg terakhir untuk tari. Semoga tuhan mendengar do’a gw itu.

Akhirnya tari mulai ‘melunak’ dan memberi maaf atas kejadian tadi malam dan sepertinya dia juga pengertian karena gw baru aja landing di Jakarta jadi agak JET LAG. Hahah gaya banget ga sih gw? Ya itulah Tari yg bisa membuat gw tersenyum dalam kondisi apapun, ketika dia sedang marah, senang, manja. Stay with me Tari, kamu telah memberikan warna yg sempat terlupakan ketika aku senang, ketika aku bahagia dalam hal-hal kecil yg kamu lakukan. Sepertinya semakin jelas dengan pernyataan gw waktu itu, kamu adalah kado terindah yg di beri tuhan untuk merasakan indahnya hidup ini. Dan mudah-mudahan itu bukan untuk sementara tapi untuk selamanya.

Masih di pagi itu, gw masih mencari metode yg bagus untuk bertemu dengan Tari seperti apa. Gw punya insiatif untuk jemput dia di kosannya, dengan cara memberikan lokasi map dia berada via whatsapp. Akhirnya dengan penjelasan yg cukup Tari bisa mengirimkan lokasinya dan langsung gw perjelas untuk mencari jalan terbaik dan tercepat untuk sampai lokasi Tari berada. Setelah dengan penjelasan dari Tari gw masih bingung patokannya apa untuk mencapai kosannya. Dan Tari pun menyarankan agar gw menjemput dia di Mall Arion saja yg tidak begitu jauh dengan kosannya. Yaudah dengan terpaksa dari pada bingung gw menerima usul Tari untuk bertemu di Depan Mall Arion saja tidak masuk ke dalam, karena tujuan kami adalah Mall yg ada di tengah-tengah Jakarta yaitu Grand Indonesia.

Awalnya gw ingin bertemu Tari ingin menggunakan motor tapi karena gw ingin menghabiskan liburan akhir tahun bersama Tari jadi gw meminjam mobil abangnya sahabat gw yaitu iqbal, sebenernya bukan minjam sih tapi nyewa. Secara jaman sekarang di Jakarta kecing di SPBU aja bayar kan? Ga tanggung-tanggung langsung gw bayar sewa untuk 5 hari kedepan ke abangnya ikbal. Dan Tari juga taunya gw pakai motor bukan mobil, karena dia tau gw ga punya mobil. Ngenes banget kan gw? Ahhaha. Akhir timbul percakapan terakhir gw sama Tari sebelum kita bertemu.

Quote:


Setelah itu gw nyuci mobil di tempat steam, di temani sahabat gw iqbal. Iqbal ini sahabat gw yg paling tau gw kaya gimana orangnya, orang yg selalu nyela-nyela tentang keburukan yg gw punya, haha. Ada percakapan menarik gw sama iqbal. Sambil main game COC di Ipad gw, gw ngobrol sama iqbal.

Quote:



Di tengah obrolan gw sama Iqbal, ada chat masuk dari Tari.

Quote:


Setelah Tari ga membalas chat terakhir dari gw, gw kembali melanjutkan hal tercela yaitu nyolong desa orang di game COC, haahaha. Tentunya juga dengan Iqbal, gw satu clan dengan dia. Setelah mobil selesai di cuci, gw mengantarkan Iqbal pulang ke rumahnya. Ga mau gw kalo dia harus ikut ketemu Tari, bisa hancur reputasi gw, hahhaa. Setelah menuju perjalanan gw langsung mengabari Tari yg sebenarnya tidak baik ketika mengendarai kendaraan memainkan atau menggunakan handphone. Lagi-lagi orang yg sedang kasmaran membuat semua itu menjadi sah-sah saja.

Quote:


Dengan sangat perjuangan, akhirnya gw menemukan juga titik temu untuk sampai di Kosan Tari. Tapi ga di depan kosannya persis karena masih agak rumit jalan ke sana nya. Jadi tari menyarankan agar gw tunggu di depan masjid dekat kosannya. Setelah menunggu tidak begitu lama akhirnya datang juga yg gw tunggu dengan hati yg dag,dig,dug. Dan sesaat Tari sudah di dalam mobil disamping gw di belakang kemudi, senyuman pertamanya! Fix membuat gw grogi abis.
Diubah oleh izzi2121
ngaso dulu ah emoticon-Blue Guy Peace
PART 13 (DATE 1)

Dengan sangat perjuangan, akhirnya gw menemukan juga titik temu untuk sampai di Kosan Tari. Tapi ga di depan kosannya persis karena masih agak rumit jalan ke sana nya. Jadi tari menyarankan agar gw tunggu di depan masjid dekat kosannya. Setelah menunggu tidak begitu lama akhirnya datang juga yg gw tunggu dengan hati yg dag,dig,dug. Dan sesaat Tari sudah di dalam mobil disamping gw di belakang kemudi, senyuman pertamanya! Fix membuat gw grogi abis.

Sebelum Tari masuk mobil, ada kejadian absurd yg gw buat. Untuk menghindari ke grogian gw, gw sengaja nelpon temen gw yg ada di Surabaya ga ada maksud dan tujuan yg jelas. Hanya ingin menghilangkan nervous gw ketika bertemu dengan Tari, bahkan ketika Tari masuk ke dalam mobil gw masih telponan sama temen gw di Surabaya. Oh Tari kau hampir membuatku mati gugup! Seketika gw menarik nafas dan menyudahi telpon dengan teman gw itu dan kemudian menyapa dan bersalaman dengan Tari. Awesome moment. Tari ga pura-pura sakit perut dan mau kembali ke kost dan tidak kembali lagi seperti yg gw selalu pikirkan. Penuh dengan kecanggungan kita saling ngobrol untuk menghilangkan kecanggungan itu sendiri juga.

Gw bergegas memajukan mobil ketempat tujuan yaitu Grand Indonesia tempat ‘date’ pertama gw sama Tari. Tapi kalo mobil gw mundurin yg ada nabrak masjid dan gw di gebukin warga sana, haha. Di perjalanan menuju GI (singkatan dari Grand Indonesia) Tari meminta gw untuk mampir ke apotik yg dekat dengan mall Arion. Ternyata Tari sedang dalam tidak fit pikir gw, akhirnya sampai di depan Apotek Tari meminta gw untuk tetap di mobil saja karena dia tidak lama. Dan you know what? Pikiran itu muncul lagi, pikiran Tari yg kabur setelah ketemu gw. Sekarang alasannya lebih keren yaitu mampir ke Apotek kabur menyelinap enyah dari pandangan gw, puji gw dalam hati.

Tapi lagi-lagi dugaan gw salah, dengan anggunnya Tari keluar dari Apotek menenteng kresek putih yg berisi obat batuk. Kenapa gw tau obat batuk? Karena gw nanya waktu dia udah duduk manis di samping gw. Cantik! Umpat gw dalam hati sekilas tentang tari. Di perjalanan kita membicarakan film apa yg ingin di tonton nantinya. Ya kami berencana nonton Trilogi dari The Hobbit, Tari dari sebelum kita ketemu selalu mengingatkan gw agar nonton film yg sebelumnya yaitu The Hobbit 1 sama 2. Biar apa? Biar gw ngerti jalan ceritanya dan ga nanya ke Tari tentang apa yg kita tonton nantinya, karena tari ga mau menjawab pertanyaan yg gw ajukan ketika sedang nonton nanti. Jahat banget sih!

Singkatnya gw dan Tari sudah sampai di Mall kebanggaan orang Indonsia dengan Arsitek yg keren abis. Klasik! Ketika mobil sudah terpakir dengan rapi gw berjalan ke dalam mall tapi ada yg beda kali ini, gw ditemani wanita cantik yg mudah-mudahan nantinya jadi istri gw, Tari! Gw menggunakan ‘skill’ yg gw punya selama gw kerja untuk bisa membuat Tari nyaman ketika sedang ngobrol sama gw. Tampaknya ga sia-sia gw punya pengalaman ngomong di depan umum, kini bisa gw implementasikan atau bahasa Indonesianya di terapkan kepada wanita yg gw kagumin itu, lagi dan lagi itu Tari. Seolah ga ada nama lain di kepala gw selain dia. Luar biasa efek yg Tari berikan.

Tari meminta gw untuk marathon movie alias nonton lebih 1 (satu) film dalam 1 hari. Gw dengan sangat senang sekali selama di samping gw ada Tari. Akhirnya atas permintaan Tari Film pertama yg kita tonton itu Trilogi Hobbit yg terakhir dan Film yg kedua yaitu Merry Riana. Sebelum film di mulai kita makan dulu di Restoran cepat saji khas jepang yaitu yoshinoya. Kenapa gw ajak Tari makan disini, karena dia addict bgt sama yg berbau jepang dan yg berhubungan dengan hello kitty. Tapi sepertinya gw salah dengan mengajak makan Tari makan di Yoshinoya, karena dia sudah bosan makan disana. Akhirnya karena Tari yg juga sudah lapar sedari tadi nunggu gw yg kena macet. Akhirnya gw pesankan makanan sesuai permintaan dia, makanan hadir dihadapannya dan langsung di lahapnya. Se inget gw, kayanya gw ga ikut makan karena apa? Karena bukan gw masih kenyang, karena gw ga suka sama masaka jepang.

Akhirnya tari meminta gw untuk ikut makan bersamanya, yg awalnya gw tolak karena gw tau dia masih laper. Tapi karena rayuannya menyuruh agar gw ikut makan yaudah gw turutin aja untuk ikut makan bareng Tari, kalo lagu dangdut itu ‘sepiring berdua’. Romantis banget kan ahahah. Gw tidak pernah kehilangan topik pembicaraan dengan Tari, waktu sendang makan gw bilang ke Tari cara memegang sumpitnya salah. Gw mengajari dia yg hanya ada sumpit, otomatis gw memegang tangannya dong? YES! Itu kali ke dua gw memegang tangan Tari, terasa begitu halus ga kaya gw kasar! Memegang sumpit itu bukan perkara mudah dan ga gampang loh. Gw aja perlu latihan agar bisa memegang dan menggunakan sumpit dengan benar, ini gw pelajarin untuk menjaga ‘image’ di depan klien dengan gw bisa memegang sumpit berarti ‘mener’ gw lumayan. Hahaha.
Halaman 1 dari 13


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di