alexa-tracking

|| The Messenger ||

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55c78603642eb6a2188b456d/the-messenger
|| The Messenger ||
INTRODUCTION

Quote:


List Chapter

Spoiler for List:


Prologue

Pertama kenalin dulu, nama gw Satria. Well orang mungkin bakal takjub denger nama gw dan bilang gw itu keren pemberani dll. Padahal mah sebenernya gw cuma anak manja yang gabisa ngelakuin apa-apa sendirian tapi sok bisa dan sok hebat. Emang sih dari gw kecil, gw belum pernah ngerasain apa yang selalu bisa bikin orang galau, iya "gagal" gw belum pernah sekalipun gagal dalam semua hal yang gw lakuin. Well, disini gw bakal cerita tentang masa-masa SMA gw dimana pertama kalinya gw ngerasain "gagal". Ceritanya dimulai waktu gw akhir tahun gw di SMP, gw siswa SMP swasta sih, tapi ga kalah bos sama sekolah negri dengan taraf RSBI. Walau sebenernya gw gamau masuk sekolah ini. Jadi setelah UN selesai, dan gw pulang bareng temen-temen yang lain naik angkot percakapan ini pun terjadi.

"Eh, lu mau pada lanjut kemana nih tar SMA?" tanya temen gw, sebut aja namanya alu
"Gw pengen masuk SMK dah ngambil TKJ" jawab salah satu temen gw
"Gw ke SMA BO deh, biarin empat tahun juga lagian gw ga buru-buru pengen nikah juga." jawab temen gw yang lain, dan setelah denger kalimat terakhir, angkot rame gara gara suara tawa mereka gara-gara bahas nikah yang emang bisa dibilang taboo dikalangan anak SMP
"Gw ke SMA ini bro.."
"Gw ke sini dahh"
"Gw semampunya aja dah yang penting bisa sekolah." serentak angkot berisik lagi dan pada bilang "WAHAHAHAHAHA LU BEGO SIH !!"

Well semua orang pada bisa jawab, iya semua kecuali gw. Karena semua keputusan gw harus di konsultasi dulu ke orang tua, jadi gw gajawab. Setelah semua kegiatan di kelas 9 kelar, dan semua pada udah dapet SMA nya masing-masing, well gw juga udah dapet sih, tapi gantung karena ada masalah teknis.Gw masuk SMA ini lewat jalur rapot. Tapi karena nilai UN gw yang harusnya 80, ditulis 0 karena typo alhasil gw cuman bisa nangis-nangis di kamar karena gw ga punya persiapan masuk SMA apapun, dan sekalinya punya gw ga di terima gara-gara typo. Gw dimarahin abis-abisan, terus setelah beberapa proses komplain ke pihak sekolah akhirnya gw berhasil masuk SMA itu. Dan dimulailah kisah menjiikan ini di SMA itu.

Chapter 1 : What The Hell

Jujur, gw ga bangga sama sekali masuk sekolah ini. Emang sih ini sekolah favorit, tapi gw gamau masuk sini. Gw pengennya pergi ke sekolah yang jauh dari rumah, belajar hidup mandiri, tapi orang tua ga ngizinin jadi yamaugimanalagi. Seperti biasa sebelum memulai kegiatan KBM, semua sekolah ngadain kegiatan ospek buat murid baru atau MOS. Gw sama dua temen SMP yang rumah nya masih satu daerah sebut aja Ari sama Lasid janjian buat pergi ke sekolah bareng buat tau info-info tentang MOS. Pertama, si Ari ngejemput si Lasid, terus itu bocah berdua kerumah gw abis itu baru berangkat.

“Eh, gw deg-degan nih sekolah baru haha ..” Kata Lasid
“Apaan sih lu sid, cemen amat. Lu sih bukannya lebih milih negri daripada swasta.” Bales si Ari.
Well percaya atau ga, itu sebuah bullyan ke si Lasid, karena dia ga keterima waktu tes ke salah satu sekolah swasta yang harusnya dia bisa masuk dengan gampang cuma gara-gara pas lagi tes wawancara gini ceritanya
“Kamu daftar di SMA Negri?” Tanya pewawancara
“Iya pak.” Jawab si Lasid
“Kalau seandainya kamu keterima disini dan keterima di negri, kamu mau masuk mana.”
“NEGRI LAH!!” dengan PD-nya si Lasid ngomong gitu, kita semua yang denger dia pas curhat gitu ngakak dan sepakat jadiin itu buat bahan bully si Lasid. Ok back to topic.
“Eh, sat lu diem mulu grogi lu ya?” Tanya si Lasid
“Kaga, gw bete aja. Gw pengennya ke Bogor nih.” Jawab gw
“Yee kayak bakal keterima aje lu bijik.” Bales si Ari
“Kampret keterima lah gw mah, gw yakin. Emang lu berdua, masuk sini aja lu hoki kan HAHAHA.”
“Bacot lu tai, jangan ngehina temen gw lah.” Kata si Ari ngebela Lasid. Well, diantara kita bertiga sih, emang si Lasid masuknya hoki banget kesini. Gw masuk urutan ke-50an dari 360an siswa, si Ari sekitar 190an lah, nah si Lasid yang paling agak miring otaknya dia urutan kedua terakhir dan posisinya paling ga aman kalau ada siswa yang daftar lagi.

Setelah beberapa kali naik angkot, akhirnya kami sampai di sekolah baru kami. Disana udah banyak banget orang, gw mikir dalem hati, “Gila ya ini orang pada semangat amat sekolah.” Gataunya suara hati gw kedengeran ama si Ari, “Ye elu sih PA, semangat hidup aja lu gapunya kan.” Mereka berdua ketawa. Setelah asyik ngobrol di gerbang sekolah yang baru, kami nyamperin anak-anak SMP kita yang emang udah pada ngumpul.

“Eh Sat, lu ngapain? lu emang keterima? Nilai UN lu kan 0.” Kata temen gw sebut aja namanya Alif. Serentak mereka semua ketawa ngedenger doi ngomong gitu
“Sialan lu ya. Awas aje lu ..”
“Awas kenapa? Awas nilai gw 0 kayak lu HAHAHA..”
“Sialan belum mulai sekolah udah dibully aja gw.”
“Bosen kan si Lasid mulu yang jadi bahan bully.” Ucap temen gw si Irul
“Tai, lu aja dah yang dibully.” Kata gw
“Bacot, diem lu PA.” Bales si Ari
“TAI LU RI.”
“Kepada seluruh murid baru SMA Ini, segera berkumpul dilapangan karena akan diberikan pengarahan.”
“Eh denger tuh, udah yuk kumpul belum mulai KBM, masa udah mau cari masalah?”
“Yee cari alesan aje lu ah CEMEN.” Kata si Ari

Dan akhirnya kami ngumpul, dan diberitahu untuk masuk ke kelas gugus yang udah ditentukan waktu daftar ulang. Gw masuk gugus 9, gugus paling akhir bareng si Lasid. Si Ari misah, dia di gugus 5. Well, jujur system gugus ini ngingetin gw jaman SMP, ada deskriminasi antar kelas. Karena kelas gugus diatur berdasarkan nilai skor yang diperoleh waktu daftar. Sama kayak waktu SMP, dan sistem kayak gitu bikin anak kelas pinter gamau gaul sama anak kelas bego. Karena gw gugus terakhir artinya gw masuk diantara anak-anak yang sorry agak kurang otaknya. Karena waktu itu gw selalu masuk kelas anak pinter, gw agak risih gaul sama mereka. Beda ama Lasid, si Lasid meski dia agak PA tapi gw pernah sekelas ama dia, jadi dia ga PA PA amat lah.

Tapi ternyata perkiraan gw salah men, mereka orangnya asik banget asli. Baru hari pertama aja kelas udah rame pada ketawa-tawa. Pertama si Lingga yang pendiem tapi gokil.. Terus si Michael dan Pras yang badung tapi masih nurut-nurut. Dan lain sebagainya orang-orang yang ga waras. Setelah diberi arahan dan perkenalan kita bergegas pulang buat persiapan MOS hari pertama nanti.

Hari pertama MOS. Di angkot.

"Eh Sid, lu udah belajar belom?" Tanya si Ari
"Ngapain bego, UN udah kelar coi, sekolah belom mulai santai aja." Bales gw
"Gw udah sih dikit doang, ah lu PA ya sat. Hari ini tes penjurusan doang kan."
"Biarin aja dia mah sid Pa kan dia mah."
"Eh tai, boong lu. Seriusan nih? Tes penjurusan kan tar pas naik kelas 2." tanya gw
"SMA Ini kan pake K13, penjurusannya dari kelas 1 norak lu ah.." Jawab si Lasid
"Anjirr gw gimana ini, gw harus masuk IPA lagi kalau kaga bisa dimarahin gila-gilaan gw."
"Mampus lu Sat. PA sih." Kata Ari
"Tai, lu temen lagi susah bukannya bantuin."
"Ahaha.. udah itu mah derita lu.." Kata Lasid

Selang beberapa menit kita sampai, dan orang-orang udah pada ngumpul buat upacara pagi. Gw, Lasid, ama si Ari doang yang telat. Lari-larian kayak ngejar maling, untungnya kaga dihukum. Upacara selesai, mulailah tes penjurusan. Gw udah kayak orang bego nyari-nyari jawaban ke kanan-kiri tapi yang namanya baru kenal, gaenak kalau langsung minta contekan. Well emang sih gw pinter, tapi sebenernya gw bego. Gangerti kan lu? Sama gw juga. Di tes penjurusan, bocah-bocah pada ketawa-tawa gw doang yang tegang ngerjain soal, sialan emang. Gak lama bel pun bunyi, dan gw cuma ngerjain soal matematika, itupun yang gampang-gampang doang. Dan kami bertiga pulang bareng serta nyari bahan-bahan buat mos bareng-bareng juga.
salam kenal gan
nice trit dan rajin2 apdet ya gan
ijin baca cerita nya gan. , ,,, salken emoticon-Shakehand2 ya, yang rajin apdet nya gan

Chapter 2 : Somewhere I Belong

Malemnya, setelah selesai tes penjurusan. Boro bisa tidur, rasanya meremin mata aja gabisa gw panik gw ga masuk ipa, gw bakal dimarahin abis-abisan ama nyokap & bokap. Gw berusaha tenang, dan akhirnya gw kepikiran anak-anak yang ada di gugus gw. Mereka baik-baik, dan naifnya gw mikir mereka bakal bisa solid sampe kelas tiga nanti dan gw bisa nemuin tempat dimana gw seharusnya berada. Meski gw pinter begini dan banyak kenalan, waktu smp nggak sih tepatnya waktu kelas 3 smp gw dibully abis-abisan ama temen sekelas yang bikin gw down buat bersosialisasi ama orang-orang kecuali ama orang yang bener-bener deket sama gw, makannya gw mikir dimana gw seharusnya berada? Skip skip skip, akhirnya gw bisa tidur dengan tenang dan MOS yang sebenernya pun dimulai..

Pagi pas gw bangun jam 5, well iya sih itu bulan puasa dan biasanya orang-orang sahur. Mungkin ibu gw udah bete ngebangunin anak-anaknya jadi gw kaga dibangunin buat sahur tapi dibangunin jam 5 buat sholat subuh abis itu siap-siap MOS. Ga kerasa, jam udah jam 6 kurang dimana sekolah gw ngeharusin siswanya masuk sebelum jam itu.. Kebayangkan gw yang pas SMP biasanya berangkat jam 7:30 sekarang harus berangkat kira-kira jam 5:50 buat menghindari macet dan dateng tepat waktu. Ari dan Lasid ngejemput gw, dan akhirnya kita berangkat lagi naik angkot.

"Eh, kemaren lu pada jawab apaan nomer 11 soal IPS?" tanya si Lasid
"HAH? Ada IPS?" gw kaget karena emang terlalu fokus ama mtk
"Terserah lu ah sattt."
"Elah lu sid, udah otak kek lu mah pasti masuk IPS, selaw aja.. gw nih deg-degan bakal masuk IPA ga ya." Jawab si Ari
"Eh, terus gw gimana?" tanya gw
"Itu mah derita lo, makannya belajar." si Ari ngejawab lagi
"Kayak belajar aja lo.." Bales gw
"Kaga sih, gw ngepes semaleman.. anjir coi, lawan MU hampir kalah gw sialan."
"Buset ya, gw nanya apa malah jadi ngomongin PES sih" Si Lasid kesel
"Ah cemen sih lu ri."
"Ah lu kalah lawan si Alif 3-0 aje bangga!!" Alif, beda lagi sama Alif yang di sekolah gw. Ini Alif yang ga doyan banget sama OR.
"Gw lupa bawa kacamata waktu itu, rematch dahh.."
"Alah sepik aja dulu.."

Setelah bully-bullyan pes akhirnya kita sampai di sekolah baru. Dari gerbang kita langsung misah, gw ama Lasid ke gedung belakang, si Ari ke gedung depan. Di kelas gugus, ga ada yang gw kenal sama sekali, eh ada sih anak SMP gw juga namanya Erik sama Abi. Gw ga terlalu deket sama mereka, tapi si Lasid deket ama si Erik jadi si Lasid ngobrol ama Erik. Gw cuman cengo di bangku. Kaka pembina kita dateng, kelas seketika hening. Awal pertemuan, berasa kaku banget karena pada takut ama kaka pembina, ternyata kaka pembina nya baik binggo. Akhirnya kami sekelas yang tadinya agak jauh jadi agak deket sedikit. Banyak kegiatan-kegiatan yang kita lalui dari lomba yel-yel, jalan sore, teraweh berjamaah, gebyar eskul dll. Waktu gebyar eskul itu yang paling kampret, anak gugus lain pada diem serius ngeliatin fokus buat milih eskul apa mereka nantinya, nah di gugus gw, yang cowonya pada ngomongin bokep dan bodi bodi kaka kelas yang pernah ditemuin ama anak-anak seangkatan yang sekiranya bakal pertumbuhan "depot"nya bagus. sementara yang cowonya pada ngebokep, yang cewenya malah pada selfie groufie apalah itu namanya. Gebyar eskul selesai, maka selesai lah kegiatan MOS ini. Penutupan MOS adalah pembagian kelas. Gw udah tegang banget gabakal masuk IPA, nama demi nama disebutin dikit banget yang masuk IPA dari gugus gw. Gila pesimis gw, udah siapin mental dah buat dimarahin.

"Safira XMIA5
Sanur XMIA6
Satria XIIS1
..
Lasid XMIA5
"

Anjirr gw beneran gamasuk IPA.

"Eh, sorry ralat. Sanur X IIS1, Satria XMIA5." Mendengar kaka pembinanya ngomong begitu serentak segugus ngetawain si Sanur. Sanur itu mood boosternya gugus lah pokoknya jadi ya wajarkan kalo dia dipermaulin ama gugus, gw juga ngakak ama si Lasid denger itu.

"OK, setelah ini kalian kumpul ke kelas kalian masing-masing ya. sekarang ketua pimpin doa." Ketua langsung ngambil komando buat pimpin doa
"Eh sid, gw sekelas ama lu sialan berarti gw bego."
"Kampret lu, lu gadenger tadi dia bilang kelas ga ditentuin sama nilai?"
"Emang iye? haha sorry sorry gw gatau."
"Heh kalian malah ngobrol." Kata kaka pembina ngebentak gw ama lasid
"Iya kak, maaf"
"Ketua ulangi doanya."

Setelah selesai berdoa, gugus gw paling akhir keluarnya gw liat mereka udah pada standby ditempat masing-masing. Pas gw masuk kelas, cuma ada 3 kursi yang kosong. 2 kursi itu 1 bangku, dan 1 kursi itu 1 bangku yang 1 kursinya udah ditempatin sama seseorang. Berhubung gw, Lasid, ama Erik sekelas jadi itu kursi pas. Gw mikir gw bakal duduk ama Lasid, eh ternyata si Lasid lebih milih si Erik, kampret. Untungnya 1 kursi itu sebelahan ama si Arul temen SMP gw. tapi sialnya ini kursi depan komok guru pisan.

"OK karena udah ngumpul semua sekarang kita pilih organisasi kelas." Kata kaka pembina
"Gamau ka, maunya pulang.. kangen mamah ama papah nih kaaa" Kata anak yang gw gatau namanya
"Bawel lu, pilih dulu baru pulang."

Gw heran, kenapa mereka bisa sedeket itu.

"Rul, kok itu orang bisa pede banget ya"
"Gatau, mungkin itu kaka kelas pembina gugusnya."
"Iya kali ya.."

Setelah semua metode pemilihan dilakukan, akhirnya terpilih ketua kelasnya namanya Tiara sama wakilnya Adit. Jangan salah, Tiara itu cowo bukan cewe gw juga kaget. Si Adit itu yang tadi tereak mau pulang. Dari topi nya, gw bisa tau si Tiara ini anak pinter karena dia anak Gugus 1 dan si Adit anak biasa aja dia Gugus 5.

"OK, sekarang kalian resmi murid SMA ini ada pertanyaan?"

Kelas hening semua pada diem, hingga akhirnya ada yang ngangkat tangan terus nanya dengan nada datar dan muka datar.

"Ka, pulangnya kapan?" Kelas serentak ketawa dan asli gw juga ngakak sumpah ga boong HAHAHAHA. Sampe sekarang kalo gw inget ekspresi dia pas bilang itu, pengen gw tampol HAHAHAHA. Kaka pembina ga jawab atau mungkin jawab tapi gw gadenger karena gw gabisa berenti ngakak. Akhirnya kelas dibubarin dan gw, Lasid, Ari, Arul dkk yang searah pulang seangkot sambil nostalgia masa-masa SMP.
Quote:


Iya gan mampir lagi ya..

Quote:


Sering-sering mampir ya gan, walaupun ceritanya garing haha

Chapter 3 : First Love

Hari pertama sekolah di SMA, gw berangkat bareng Lasid doang mulai hari ini soalnya kakaknya si Ari juga sekolah di SMA yang sama 2 tahun lebih tua, jadi dia bareng kakaknya. Di perjalanan kita ga ngobrolin apa-apa, lagian waktu itu puasa dan mikir kalau hari ini sekolah dimulai .. walaupun cuman seminggu, tapi itu capek. Sampai di sekolah, ternyata ruangan kelas X dipakai sama kaka kelas untuk kegiatan sanlat. Jadi kami dapat ruangan di gedung belakang yang katanya sih gedung baru, tapi udah banyak banget coretan-coretannya. Udah di kelas, si Lasid duduk sama si Erik gw duduk ama si Arul sama kayak kemaren posisi duduknya, depan guru. Si Ari masuk kelas XMIA4, dan si Alif masuk kelas XMIA1, sementara si Abi temen se SMP sekaligus temen segugus gw yang satu ini, dia masuk IPS, jadi mereka bakal ilang untuk sementara. Kelas dimulai, pelajaran-pelajaran membosankanpun dimulai, karena posisi gw depan guru pisan gw sama sekali ga berani ngapa-ngapain. Tapi pas istirahat, gw ngeliat ke arah belakang dan ..

"Eh rul rul, liat itu arah jam 8, anjir bodinya.." kata gw
"iya sat, gw juga udah mikirin dia mulu dari tadi."
"Kejar rul, kali aja lu bisa mengakhiri masa-masa jomblo lu rul."
"ah ga ahh.."
"Emang kenapa?"
"Lu ga liat kemaren pas MOS dia pake seragam WM?"
"Wah berarti dia non dong?" WM itu salah satu sekolah kristen di daerah sini, nama disamarkan
"iya" *btw no sara ya*
"yahh.. sabar ya rul.'

Setelah itu selama pelajaran gw terus-terusan ngomongin itu cewe doang ampe akhirnya pulang. Besoknya si Arul pamer dia dapet tw*tter itu cewe.

"Sat, gw dapet tw*tternya dia nih.."
"Mana-mana coba gw liat, kali potonya mantep-mantep"
"Nih.."

Lagi-lagi, hari sekolah gw cuma abis buat ngomongin itu cewe. Selama semiggu begitu terus dan akhirnya mulailah liburan. Gw pikir bakal asik, ternyata ortu ngajak mudik, well ymgl jadinya ga asik sama sekali. Skip skip skip, masa liburan selesai. Sekolah pun dimulai gw berangkat biasa bareng si Lasid. Kali ini si Arul duduk sama si Tiara dan si Lasid tetep duduk ama Erik, satu-satunya bangku kosong disitu cuma dipojok yang jauh banget dari pandangan guru, gw seneng banget duduk sini, tapi absurd banget soalnya belum kenal temen sebangkunya siapa. Didepan gw, 2 orang cewe dari salah satu SMP unggulan disini. yang di depan gw percis, dia cewe yang manis, putih, pokoknya perfect lah mukanya, sayang kayak tembok. Disampingnya, cewe biasa aja sih kata gw, tapi gayanya engga banget deh sok cantik. Sedangkan temen seduduk gw, dia itu ga terlalu ganteng kulit item.

Sebelum kelas dimulai, ada guru dari bagian kesiswaan nanya kalau ada yang mau pindah jurusan ke IPS apa nggak, dan ternyata nggak ada. Akhirnya mereka pergi. Dan kelas pun dimulai. Baru dimulai udah banyak banget tugas kelompok, gw bete banget sama tugas kelompok karena kalau gw kerja mereka gabakal setuju sama pendapat gw, kalau gw gakerja mereka ngabek. Sebenernya kerja ga kerja gw bakal dianggap ga kerja. Kelompok gw dapet sama 2 cewe yang ada didepan gw. Seneng? Iyalahh kapan lagi sekelompok ama cewe semanis iniii. Tapi walaupun dia manis, gw biarin mereka bekerja bertiga aja, kalau udah mulai stuck baru gw bantuin. Gw tau 2 cewe ini pasti benci banget sama gw gara-gara gw yang sok pinter yang cuma bantu pas mereka mulai kesusahan, tapi yamaugimanalagi kan? daripada gw ga berkontribusi?

Karena banyaknya protes dari orangtua karena anaknya gamasuk IPA, dibuatlah kebijakan tes ulang untuk anak-anak IPS yang berminat buat bisa masuk IPA tapi cuma 40 yang boleh masuk. Abi sama Sanur ikut tes ini.

Si Adit sang wakil ketua kelas, mikir nama gw kepanjangan dan akhirnya dia bikin nama panggilan buat gw, gw dipanggil Saep waktu itu. Tapi si Lasid kampret dia keceplosan manggil gw ngik, panggilan gw SMP buatannya si Ari. Sebenernya dari SMP gw gamau dipanggil itu, tapi dulu ada cewe yang suka nyapa gw pake nama itu.. akhirnya gw terbang dan rela dipanggil nama itu. Dan akhirnya satu angkatan kalau ditanya kenal si Bongik ga? pasti bakal jawab iya, tapi kalau ditanya kenal Satria ga? enggak. Sialan.

Seminggu udah lewat, Tiara atas usulan cewe-cewe buat kebijakan kalau posisi duduk bakal diroll, sehari kedepan dan seminggu kesamping jadi semua bakal kebagian duduk di posisi mana aja. Setelah seminggu akhirnya gw kenal, yang duduk ama gw namanya Nopal. Bisa gw bilang dia counterpart gw banget, tapi kita unggul dibidang yang sama, yaitu mtk sama b. inggris. Tapi karena gw ga peduli ama reputasi, akhirnya cuman si nopal yang dibilang jago mtk. Terus cewe yang mukanya perfect itu namanya Suchi. Cocok ya .. Dan cewe yang sok kecantikan itu namanya Putri. Ga usah dibahas lah.

Tepat setelah tiga minggu kebijakan itu dibuat, dibuat kebijakan baru kalau teman duduk bakal dishuffle, jadi semua ngerasain duduk sama semuanya. Waktu pada diskusi buat kebijakan ini, gw lagi mojok dibelakang tempat gw dulu duduk ama nopal sambil mainan HP. Terus temen gw si Aji dateng ngajakin ngobrol. Dan mulailah percakapan random gw sama bocah ini. Gak lama muncul cewe, dia duduk dikursi kosong didepan kita berdua, jadi dipojokan ada 2 cowo 1 cewe. Dia lagi mainin hp-nya. Si Aji mulai membuka topik yang menjurus, tapi sambil bisik-bisik karena ada cewe.

"Ngik, lu pasti pernah nonton bokep kan?"
"Bokep apaan ji?" kata gw sambil bercanda dgn nada datar tapi muka serius
"Alah tai lu, jangan pura-pura gatau."
"Asli gw ga ngerti lu ngomong apaan."
"Bokep anjir, film porno dimana cowo masukin itunya ke anunya cewe."
"EMANG BISA APA?"
"Goblok lu ya, itu kan cara reproduksi."
"Emang iya? gw baru tau ji."
"Alah tai, sok sok polos lu."
"Gw emang masih polos nih ji." kata gw agak kenceng

Setelah gw ngomong itu gw ngeliat cewe didepan ketawa, sumpah, gw ga boong, manis banget, lebih dari suchi, lebih dari cika cewe yang gw omongin sama Arul. Dia ibarat malaikat yang lagi amnesia, terus akhirnya sekolah buat nemuin ingatannya lagi. Gw gatau percis kenapa ini cewe ketawa, mungkin karena ucapan gw atau bisa juga karena hp nya lucu. Tapi yang bikin gw pede dia ketawa gara gara gw itu, dia ketawa sambil ngeliat ke arah gw ama Aji. Tapi gw mikir, "Elah paling cuma cantik doang nih cewe. Kayak si Cika ama si Suchi, besok juga gw lupa ama dia." Pas pulang, gw pulang bareng Lasid, si Arul bawa motor jadi misah. Pas udah dapet angkot kebetulan angkot kosong dan ada sekumpulan cewe mau naik. Dan akhirnya cewe-cewe tersebut naik, dan salah satu dari cewe itu dia, yang tadi ketawa pas gw ngobrol ama Aji. Di angkot gw ama Lasid cuma diem, tapi itu cewe-cewe pada ngomong mulu.

"Aduh gw bete banget nih." Kata dia buka pembicaraan
"Kenapa emang?" Kata salah satu temennya
"Masa kelas gw temen duduknya bakal dishuffle, tar kalau gw duduk ama cowo gimana?"

Dalem hati gw, "kok bisa ini orang ngomong gitu didepan cowo kelasnya sendiri ya? Tapi.." dan akhirnya gw diemin aja sambil ngomongin dalem hati.

"Ye emang lu doang?"
"Eh btw, hari ini kamis nih." Kata dia lagi ngeganti topik pembicaraan
"Kenapa emang? Lu mau sunna rasul?" Seketika cewe-cewe itu pada ketawa.

Ga lama, gw ama Lasid nyampe, dan harus pindah angkot. Seperti biasa, gw ambil uang Lasid, si Lasid yang berentiin angkotnya.

"Kiri" kata Lasid
Angkot tetep jalan
"Kiriii" Agak kenceng
Angkot tetep jalan, entah suara si Lasid yang pelan ato emang ini cewe pada berisik banget. Pas gw mau bilang kiri gantiin si Lasid, pas banget dia bilang kiri. Terus angkotnya langsung berenti, gw bersyukur gw ga harus ngeluarin tenaga buat teriak kiri, gw pikir rumah dia juga daerah sini, dan dia juga mau ganti angkot. Pas gw turun terjawablah pertanyaan gw itu..

"Rumah lu pindah?"
"Enggak, gw cuma bantuin dia aja" Sambil ketawa agak mengejek
"Oh"

Pas dah pindah angkot, gw ngakak si Lasid digituin cewe.. Dan tanpa gw sadari sepanjang jalan gw cuma mikirin kata-kata dia sama ekspresi mukanya tadi siang pas ketawa. Dan dari situ gw rasa gw mulai suka sama cewe ini yang gw gatau namanya siapa. Dan dimulailah hari-hari menjijikan dimana kegagalan gw mulai berdatangan satu per satu..
Ijin ninggalin jejak gan...
seru nih wehehehe...
semangat mas brur.

smp sma emang jaman2 gaje klo soal cewe tpi justru seninya disitu
masa2 yg ga flat bgt, banyak warna.
beda klo ama masa kuliah, klo kuliah si masa2 jahiliyah wahaha
nitip kolor gan emoticon-Ngakak