alexa-tracking
Selamat Guest, Agan dapat mencoba tampilan baru KASKUS Masih Kangen Tampilan Sebelumnya
Kategori
Kategori
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55c6ce5c60e24bf00f8b4569/biker-pintar-bandung

Biker Pintar Bandung

Tanggal 8 Agustus 2015 (09.00 WIB) di Kota Bandung, tepatnya di jl Soekarno Hatta (dari Pasir Koja ke arah turn about Sudirman).

Saya sedang naik mobil mau ke kondangan. Di jalan tersebut sedang ada perbaikan jalan yang menyebabkan penyempitan jalur. Dampaknya terjadi kemacetan sepanjang kurang lebih 500 meter.

Seperti yang kita tahu saat sedang antri macet-macetan akan banyak sekali motor yang menyalip dari sisi kiri dan kanan mobil. Hampir tidak mungkin apabila kita harus perhatikan satu persatu motor tersebut dengan melihat spion kita. Tentunya kita akan lebih fokus ke arah depan dengan sesekali melihat kebelakang.

Tiba-tiba ada seorang biker yang ingin menyalip dari sisi kiri kendaraan, karena saya tidak lihat seketika itu juga saya memajukan mobil saya. Tetapi karena jalanan yang agak sempit, biker itu tidak bisa menyalip sehingga membunyikan klakson. Saya balas dengan membunyikan klakson sambil melirik ke arah biker tersebut. Pikir saya, kan kita sama-sama macet mbok ya sabar. Setelah agak sedikit maju barulah biker tersebut bisa menyalip saya. Dan saya dapat bonus tendangan dari sang biker ke bamper mobil saya.

Secara insting manusia siapa sih yang tidak emosi diperlakukan seperti itu? Saya juga biker motor yang rutin sehingga saya tau dinamika naik roda 2 maupun roda 4.

Setelah lolos dari antrian macet saya mengejar ke sisi kanan motor tersebut lalu saya acungkan jari tengah. Saya akui ini hal yang nggak sopan. Lalu terjadi percakapan

biker:“Turun lo!”
saya:”Pak, posisi saya tadi di depan ya nggak bisa lihat lah!”
biker:”Turun lo! Goblok! Orang Jakarta Goblok!” (Saya kebetulan pake mobil Bapak saya, plat nya B. Kalo saya sih KTP Bandung)
saya:”Iya saya paling goblok, bapak paling pintar! Kasian anak bapak ngeliat! Otaknya dipake pak!”
biker:”Turun lo! monyet!”
saya:”Ada anak bapak! kasian kalo ngeliat!”

Yah karena saya pikir saya kasian sama anaknya dan waktu saya jauh lebih penting untuk bisa hadir kondangan tepat waktu, saya lanjutkan saja perjalanan dengan mengacungkan jempol ke biker pintar tersebut. Mukanya sih masih emosi nggak jelas.

Saya tidak ingin menjudge siapa yang benar dan siapa yang salah, karena persepsi orang bisa saja berbeda. Saya juga nggak berharap biker pintar tersebut membaca tulisan saya. Saya pun nggak yakin dia kaskuser, karena saya yakin kaskuser orangnya tidak seperti si biker pintar. Saya hanya ingin share beberapa pembelajaran yang saya dapatkan setelah kejadian itu:

Dalam berlalu lintas kita menjadi bagian dalam sistem yang terkadang saling mempengaruhi. Dalam hal ini misalnya, sedang ada perbaikan jalan sehingga menimbulkan kemacetan yang selanjutnya bisa terdapat konflik antar pengendara. Dalam situasi seperti ini kita harus saling antri dan bersabar tanpa harus emosi. Semua orang juga inginnya sampai tujuan dengan cepat, kalau semua berlomba-lomba salip sana salip sini kondisinya akan semakin chaos. Hal tersebut justru akan memperbesar resiko kecelakaan.
Saat sedang emosi jangan menunjukkan kepada anak kecil. Karena memori anak kecil sangat kuat dan potensi mereka untuk meniru akan sangat tinggi. Apalagi yang dilihat orang tuanya. Anak yang sedang bersama biker sekitar umur anak SD. Sang biker mencaci maki saya dengan sebutan goblok dan kebun binatang. Ya bisa dibayangkan lah kalo itu ditiru sama anaknya sebagai generasi penerus bangsa Indonesia.
Menurut saya, seorang biker yang juga seorang driver akan lebih santun dibanding pengendara yang hanya mengendarai 1 jenis kendaraan saja. Mereka jauh lebih empati karena tahu dinamika mengendarai kedua jenis kendaraan bermotor tersebut.
Saya dibilang goblok. Saya sampe sekarang masih berpikir2 salah saya dimana. Saya mungkin memang masih perlu belajar banyak di dalam hidup ini. Cuma saya nggak merasa segoblok itu, pas2an mungkin. Bukannya sombong, hanya untuk gambaran. Saya pernah kuliah di institusi negeri di bandung dan lulus tepat 4 tahun dengan ipk di atas 3.3. Sekarang bekerja di multinational company eropa. Berarti kalo saya goblok, semua badan yang terkait dengan diri saya goblok. Dan rasa-rasanya tidak logis.

Kira kayak gitu curhat dan cerita singkat dari saya. Tidak ada maksud untuk menyinggung pihak manapun. Mohon maaf apabila kurang berkenan.

Kalau ada yang ingin komentar baik positive dan negative monggo..

Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
sabar gan. goblok engganya orang keliatan dari sikap dan apa yg keluar dari mulut emoticon-Matabelo
btw serem juga ya tu biker emoticon-Najis haha
sy salut bngt buat agan meskipun udah dikatain kasar msh bisa "menahan diri"...klo sy blm tentu bisa sesabar agan...hehe
Quote:

Iya sekarang biker2 di sini dikit mainnya nendang mobil terus kabur aja.

Quote:

Ya abis ada 2 kondisi yang bikin ane nahan diri gan. Pertama ane ngejar waktu utk kondangan. Kedua ane ngeliat biker itu bonceng anaknya. Kalo nggak sih ane turun gan mungkin.

Btw hari ini persis saya melihat 2 kejadian ttg motor dan mobil lagi.
1. Di Cihanjuang Cimahi jam 14.00. Disuatu per3an (T section) ada mobil sedan dari jalan yang lurus ingin belok ke kanan dan sudah memberikan sen kanan. Ketika mobil ini belok ternyata dari sisi kanan ada motor nyalip. Dan akhirnya crash lah antara mobil dan motor tersebut. -> Menurut saya seharusnya sang mobil saat belok patah lihat dulu spion kanan apakah ada motor ato nggak. Begitu jg dengan motor, seharusnya kalo ingin menyalip mobil pertimbangkan beberapa hal sebelum akhirnya memutuskan untuk menyalip. Kalo ragu mending antri aja deh di belakang mobil ketimbang celaka. Orang tersayang kan menunggu di rumah. Hehe.
2. Di Ciumbuleuit jam 17.00. Di suatu per3an (T section) ada mobil SUV dari jalan yang lurus ingin belok ke kanan. Di arah yang berlawanan ada motor ingin jalan tetap lurus. Tetapi motor tersebut terpotong mobil yang sedang belok. Terus biker tersebut tiba2 nendang mobil tersebut lalu kabur. -> Yang ini ane nggak tau salahnya si mobil apa.

Agak2 parno sih ane sm perilaku biker2 di Bandung. Padahal ane juga seorang biker.
Quote:

memang udah bisa dibilang "aneh tapi nyata" gan kondisi lalulintas bandung.. kebetulan ane juga KTP bandung, tapi kendaraan yg saya pake plat B karna ibu saya kerja di jkt. jadi kalau lg pinjem mobil ibu udah ga heran lg kalau di teriakin "bonbin" dijalan. pernah juga sepion ane di tentang gara2 pangeran biru kalah waktu sama arema, padahal ga ada salah apa2. emoticon-Takut bingung juga kadang harus gimana emoticon-Mewek
kalo udah pinter mah susah dah jelasinnya gimana gan emoticon-Ngakak
Quote:


Agak memprihatinkan ya ternyata. Padahal semenjak plat B dgn mudah dtg ke bdg, ekonomi bdg semakin berkembang. Tapi perlakuan beberapa oknum seperti itu.
Quote:


Iya gan betul juga ya. Haha
Quote:
betul sekali gan.. orang-orang yang seperti itu yang buat citra bandung atau bahkan indonesia jadi jelek gan emoticon-Frown

Quote:


Kata "Biker" itu luas gan, jangan sama ratakan lah, terlebih nyatut nama kota "Bandung" di belakangnya.
Ane yang merasa sebagai warga Bandung asli ngerasa keberatan dengan pernyataan agan yang ane quote.
Ga semua warga Bandung punya perilaku buruk di jalan seperti itu kok, dan semua yang berperilaku buruk di jalan itu ga selalu warga Bandung emoticon-Smilie
edited...
Diubah oleh bokephaha.swf
emoticon-Matabelo
ane salut dengan pemikiran agan, nice job
Quote:


Iya gan mohon maaf ya. Cm ane sm sekali nggak ada maksud menyinggung, hanya sharing saja. Semoga lebih banyak biker dan driver yg punya perilaku yg baik drpd yg nggak baik. Amin.
cuekin aja kali gan kalo motor mah. ane pengendara motor dan mobil jg. ane akuin aja kalo naik motor tuh pengennya ngegas terus seolah2 nggak ada remnya. nah orang yg naiknya motor doank, jarang mengemudi mobil atau bahkan nggak pernah pasti susah ngertinya. untung agan gak turun ngeladenin thu motor. Waktu agan pasti lebih berharga drpd ngeladenin org kayak gitu. toh paling bemper agan gak kenapa2 kalo cuma di tendang dikit gitu doank.

Makin lama kredit motor makin gampang. otomatis makin banyak motor di jalan, makin banyak juga probabilitas motor yg ngawur. kita harus berjiwa besar, sebagai pengendara motor banyak pelanggaran motor yang dianggap benar. contoh simple nya saat lampu merah kan mestinya berhenti di belakang zebra cross. lah kalo skrg, 1 motor maju ya yg lain ikut2an dablek. kalo nggak ikutan bakal di klaksonin sm motor yg lain. Memang nggak semua, tapi banyaaak banget yg kayak gitu di bandung. ane rasa gak cuma di bandung. mungkin jakarta dan kota besar lainnya di indonesia jg kayak gitu.

Kita lihat aja kalo ekonomi makin terpuruk lagi apakah lalu lintas tetap rame kayak skrg atau berkurang. produksi industri otomotif terganggu, kredit bank bs banyak yg macet. orang2 yang memilih berkendara pake kendaraan pribadi tapi ekonomi pas2an mungkin akan tereliminasi dari lalu lintas. analisa bodoh2an ane sih
sundul dulu ah sedikit
nitip kolor gan emoticon-Ngakak


×
GDP Network
© 2018 KASKUS, PT Darta Media Indonesia. All rights reserved
Ikuti KASKUS di