alexa-tracking

Memori (cerita cinta yang sempat membuatku datang ke psikolog)

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55c61400c2cb1709078b456a/memori-cerita-cinta-yang-sempat-membuatku-datang-ke-psikolog
My Crush is "Bi"
Cinta. Selalu ada aja ceritanya kan? Gimana cerita cinta yang paling ekstrim buat kamu? Dulu aku pernah ditigain sama cowo (dan dia cerita ke aku tiap dia mau nembak cewe), dulu aku pernah deket sama anak band yang tiba-tiba ngilang dan tau-tau dia muncul udah gendong anak. Dan yang ini, yang akan aku ceritakan, jauh lebih dahsyat dari itu. Gimana kalo orang yang kamu suka dan bilang suka sama kamu adalah... bisexual? Ini kisah nyata, untukku. Gak tau kalo untuk kamu apalagi dia. Lagipula kisah ini mulainya udah dari 2 taun lalu. Tapi, dia kok masih betah ya... di hatiku?


November 2013
November 2013 (2)
Desember 2013
Desember 2013 (2)
Desember 2013 (3)
Januari 2014
Februari 2014
Februari 2014(2)
Februari 2014(3)
Maret 2014
Maret 2014 (2)
April 2014
Mei 2014
Mei 2014 (2)
Mei 2014 (3)
Juni 2014
Juni 2014 (2)
Juni 2014 (3)
Juni 2014 (4)
Juli 2014
Juli 2014 (2)
Agustus 2014
Agustus 2014 (2)
Agustus 2014 (3)- September 2014
September 2014(2)


P.S.: Niat terbesar membuat thread ini adalah membantu aku untuk inget-inget beberapa momen yang pernah terjadi. Karena momen-momen tersebut terlalu huwow untuk dilupain. Jadi, kalo cerita ini gak asik buat yang baca, kalo terlalu cetek, terlalu mainstream, maafin da ini ceritaku. Mana ceritamu? :')

November 2013

"Langsung pulang?" Tanya Sam, sahabat lelakiku.
"Iya ah banyak tugas. Tau kan aku kalo nugas harus sendiri dan sepi," jawabku.
"Huu gak asik. Ya udah deh cepet selesain tugasnya. Nanti malem aku mau curhat dan eel harus on facebooknya!!"
"Ngancem-ngancem, kaya yang bayar aku aja! Curhat apa? Soal Tiwi lagi?" tanyaku pura-pura malas.
"Suuut! Anjir kalo dia denger kamu aku cekek!" kata Sam galak lalu dia melirik Tiwi yang masih ngobrol di dalam kelas.
Aku nyengir. "Ya udah. Jangan malem banget tapi yaa takutnya ketiduran"
"Iya-iya ntar kalo udah siap kamu chat duluan aja."
"Okee. Aku pulang ya sama Arti. Byee~"
"Iya aku ada rakor dulu nih. Hati-hati"
"Semuanya, aku duluan yaa" ucapku pada yang lain.

Jangan salah sangka dulu. Ini bukan tentang friendzone, bukan. Aku gak suka sama Sam, kok. Kita murni sahabatan. Ng.. Sam bukan tipeku. Jauh. Sam ganteng, baik, pinter, humoris, tapi sedikit kaya cewek. Iya, ada kan temen cowok yang sering nongkrong sama cewek dan dia jadi badut yang selalu bikin temen-temen cewenya ngakak? Itu Sam. Tapi orientasi seksualnya Sam cewe kok, buktinya dia suka Tiwi.
Btw, Tiwi juga sahabatku. Jadi di masa kuliah ini aku punya geng (gaya amat geeng haha) yang isinya ada 11 orang. Delapan cewek dan tiga cowok. Kalo aku sebutin semua namanya sekarang pusing lah ya. Pokoknya aku, Tiwi, dan Sam itu satu geng. Tapi aku gak begitu dekat dengan Tiwi. Loh satu geng gak dekat? Tau kan istilah geng di dalam geng? Kompleks. Tapi gitulah hahaha
Tiga bulan lalu, aku gak sengaja ketemu Sam di tempat makan di hari Minggu. Jadi aku makan berdua aja sama dia, gak bersebelas kaya hari-hari kampus. Waktu ngobrol-ngobrol, Sam tiba-tiba curcol kalau dia lagi deket sama Tiwi. Keep chatting, nonton, sampai fotobox berdua udah mereka jalanin. Itu fase PDKT, kan? Haha Aku awalnya dukung mereka dan pura-pura gak tau karena Sam maunya dirahasiain dulu. Sampai satu bulan ini Sam galau karena Tiwi tiba-tiba ngejauhin dia. Iya, mereka gak ngobrol secara tiba-tiba sebulan ini karena Tiwi jauhin Sam. Selama itulah Sam sering banget nempel sama aku buat curhat macem-macem; curhat secara live di kampus dan curhat via chatting di facebook
Kaya malam ini.
G: Sam, am here.
S: Udah beres tugasnya? Aku belum wkwk
G: Yeh. Jadi gak jadi aja curhatnya?
S: Jadi jadi. Sebentar kok. I'll make it short.
G: I'm all ears~
S: Dari mana ya mulainya. Bentar aku mikir dulu dan ngerangkai omongannya. Jangan bales sebelum aku bilang BINGO
G: Okay
S: Soal Tiwi, aku kemaren malem mikirin itu sampe jam 2. Akhirnya aku udah punya keputusan. Keputusan aku insyaAllah aku yakin banget. Aku bakal lupain dia. Aku juga bakal make this stuff clear sama dia. Aku bakal ajak dia ketemu dan ngeclearin semuanya. Apalagi ya? Perasaan tadi banyak yang mau diomongin sama kamu. Tapi lupa hahaha ya udah BINGO!
G: and I'm surprised. I mean, Sam, lupain orang itu gak segampang itu. Jangan rusuh atuh, santai aja. Jalanin. Kamu yakin bakal lupain Tiwi semudah itu? Am not. Kalian udah bikin banyak kenangan. Gak mungkin segampang itu
S: Gladyyys, that is you not me. Aku laki-laki, aku gak mau kebanyakan mellow dan terus-terusan sedih. Lagian helloooo yang bakal move on aku. Kok kamu yang gak yakin? Haha
G: Because I know that's feeling. Lupain orang itu susah, Sam. Aku galauin abang 2 taun dan bisa lupain dia karena Kang Bagus ngedeketin aku. Sekarang Kang Bagusnya php ya masih mentok lah aku di si akang. Move on ga mudah jangan rusuh.
S: That's the point. Akan lebih gampang kalo ada orang baru kan?
G: Kamu ada orang baru emang?
S: Nah! Aku sukanya curhat sama kamu tuh gini kamu cepet nangkep haha
G: Siapa? Kok jahat sih ga cerita?
S: Ini kan gue mau ceritaaa -__-
G: Haha ampun. So, who?
S: sayangnya aku gak bisa bilang sekarang. Tunggu 7 bulan lagi.
G: Tai. Tai. Tai.
S: Hahaha abisnya trauma, Dis. Cerita si Tiwi gue umbar-umbar sebelum mateng jadinya kentang kan? Aku gak mau yang ini kaya gitu lagi.
G: and what's with 7 bulan? Kelamaan om -_- kaburu paeh.
S: Inget kata Bu Rika? Kita gak kenal orang secara utuh sebelum kenal mereka 7 bulan.
G: Weis. Kasih clue please! Anak kelas?
S: Gamau dis aslinya. Please sabar 7 bulan. I promise orang pertama yg gue kasih tau bakal elu.
G: Cewaa ah
S: Please bantuin aku ya Dis. Bantuin untuk yakinin aku kalo aku bisa move on dari Tiwi. Yakinin aku kalo si yang baru ini lebih baik dari Tiwi
G: Gimana bisa orang aku gak tau orangnya
S: Oke aku kasih satu kalimat: Kamu tau banget dia.
G: Gotcha! Si Arti?
S: Udah curhatnya segitu. Aku mau nugas ah belum niih.
G: Sam ih belum selse masalah kita! Si Arti kan?
S: Byee
G: Sam bentar sedetik!
S: What?
G: Kalo kamu lupa ngasih tau di 7 bulan kedepan?
S: Tagih aku. Kata kuncinya: La Fille. Udah ah dis asli baru senomer. Byee.
Kemudian Sam off facebook.
Sebagai cewek kegeeran itu wajar kan? (Maksa). Jujur aku takut Sam suka sama aku. Kedekatan kita beberapa bulan ini potensial untuk itu. Dan kalimat tadi 'Kamu tau banget dia' Bukankah orang yang paling kita ketahui adalah diri kita sendiri? Gimana kalo iya? Aku gak suka Sam :'( Huh overthinking!
Aku mengklik tanda silang di pojok kanan browser. Tapi kubuka lagi. Aku mengetik 'La Fille adalah' di google. Dan diketahui bahwa La Fille itu artinya anak perempuan. Brengsek si Sam. Ya iyalah cewek -__- Aku mematikan laptopku dengan kesal. Besok aku paksa dia kasih tau siapa si yang baru di kampus.
Ponselku bergetar. Sms.
2011 Sammy
Ga usah dipikirin, Ceu. You will know soon. Aku ada cadburry. Kalo besok kamu gak bahas 'si yang baru' sama sekali. Cadburry ini bakal jadi punya kamu :P
Sial. Dia tau cara membuatku mati kutu. Besok gimana ya?
Izin nenda ya emoticon-Cool
kaya nya bakalan sahabat jadi cinta nih emoticon-Peluk
Quote:


Timakaciiw emoticon-Smilie Di depan api unggun duduknya biar anget emoticon-Smilie
Maunya sih gitu :') ternyata gak segampang itu :')
Abis dr sebelah kepo dikit gegara komen tebak temen ts yg mana emoticon-Big Grin (kkn) x aja ini cerita berkaitan :v
Quote:


Bertepuk sebelah tangan kah...👋(?) Ijin ninggalin jejak sis 🐇

November 2013 (2)

Esoknya di angkot dengan masih terkantuk-kantuk aku membuka ponselku. Ada sms.
2011 Sammy
Aaak aku kesiangan, Glad! Tempatin kursi sebelah kamu please. Nuhuuun ❤❤
Aku membalas mengiyakan. Akhirnya hal ini berakhir setiap harinya. Ya, Sam selalu duduk disebelahku setiap mata kuliah dan setiap makan siang bersama anak-anak geng yang lain. Tapi aku belum merasa ada sesuatu dengannya. Aku menganggapnya seperti adik laki-lakiku.
Sammy pernah menceritakan tentang keluarganya padaku. Dia menceritakan bagaimana sedihnya dia karena merasa ditelantarkan karena orang tuanya sibuk mengurusi toko. Sam merasa tidak disayangi oleh ibunya. Fyi, Sam udah ngekos sejak SMP. Masih banyak kisah sedih yang Sam sering ceritakan tentang keluarganya yang seringkali membuat aku, si anak cengeng, menangis mendengarkan ceritanya.
Kadang lucu, Sam yang bercerita tentang kesedihannya, tapi Sam juga yang sibuk memberiku tisu karena aku banjir air mata.
Iya belakangan ini koneksi kami menguat.
***
Hari ini adalah hari yang menegangkan bagiku. Hari ini ada audisi untuk Apresiasi Seni, pagelaran satu angkatan. Di jurusanku ada satu mata kuliah yang mewajibkan satu angkatan mempersembahkan suatu pagelaran Seni. Setelah rapat besar angkatan kami memutuskan untuk menampilkan drama musikal. Aku memutuskan untuk bergabung dengan Koreo, karena aku pernah tampil tari Merak di acara jurusan. And lucky me, kelincahan Sam menjadikannya koor Koreo, setidaknya kalau aku malas latihan akan gampang minta izin pada Sam, pikirku. Tapi kelegaan itu tidak bertahan lama karena nyatanya harus ada audisi. Dan Sam, sebagai koor, yang melakukan audisi. Aku malu menari di depan orang yang kukenal. God!
Akhirnya audisi kulewati dan masuklah pada pengumuman hasil, aku masuk pada bagian tari kontemporer daan terpilih sebagai ketua seksi. Sam jahat. Mana bisa bolos kalau jadi ketua -__-
Proses latihan untuk pagelaran yang hanya satu bulan tidak mudah untukku. Dari kendala anggota yang malas latihan, mencocokan lagu dan gerakan, kekompakan, kostum dan make up, sampai komentar-komentar kurang menyenangkan dari Sutradara pagelaran di gladi kotor awal. Tapi semua ini menjadi lebih baik karena ada Sam yang selalu mendampingiku di proses latihan (padahal Sam jarang datang di latihan tari Pendet, Modern, dan Jaipong). Aku merasa ada tempat bersandar tiap merasa ingin menyerah. Dan ada cadburry setiap aku berkeluh kesah tentang letihnya proses pagelaran. Yeay!!
By the way, besok aku harus ke kampus pagi-pagi dan nginap di sana karena lusa adalah hari pagelaran kami. Kira-kira anak-anak tari kontemporer sukses gak ya?
Quote:

Ada tentang KKN-nya sih ntar. Liat ya nanti sama atau engga hehe
Btw, tadi malem dia bilang kalau dia kangen. Bertepuk sebelah tangan gak ya kira-kira? :')

Desember 2013

Hampir semua angkatanku berkumpul di audit pagi itu. Jadi jadwal hari ini adalah latihan individu sampai jam 10, latihan gabungan, break, baru gladiresik.
Will be a loong day, dan aku terkena flu. Good job, nari sambil idung mampet dan kram perut karena haid itu... coba aja deh.
"Are you okay? Udah sarapan?" tanya Sam sambil memberikan sebotol Aqua.
"Gak apa-apa kok. Belum da gak sempet. Ntar aja pas makan siang" ucapku sambil meneguk Aquanya.
"Kamu pucet tau"
"Ini gara-gara lupa pake lipstick"
Sam menoyor kepalaku lalu memberikan sepotong brownies padaku
"Nih tadi si Wanda bawa"
"Sam ih aku mah gak dikasih!" ucap Tika di sebelahku. (Fyi Tika juga segeng denganku)
"Hehe abis Tik tadi" jawab Sam
"Nih bagi dua" ucapku sambil memotong browniesnya.
"Thankyouuu" Tika mengambil brownies dan pergi dipanggil Rianti.
"Kenapa dikasih sih? Kamu kan belum makan" kata Sam.
"Makan brownies doang mana kenyang" jawabku sambil mengunyah brownies.
"Apalagi cuma sepotong dibagi dua" Sam meninggalkanku.
Marah gak ya? Sam itu orangnya sensitif dan emosional, salah dikit aja bisa bete lama.
Akhirnya dzuhur tiba, semua anak-anak membubarkan diri. Aku, Sam, Arti, Tika, Dea, dan Rianti pergi ke basecamp (kontrakan Tika, Arti, dan Tiwi) sedang Tiwi, Ayu, Rida, dan Tio menyelesaikan dekor di kampus (Btw, baru saja aku menyebutkan semua nama gengku hehe eh Aldi gak kesebut, dia gak ikut pagelaran karena lagi di Yogya)
Setelah makan siang, aku membantu Sam menyiapkan properti tari kontemporer.
"Aku agak pusing ih" ucapku
"Tidurin dulu sana istirahat, ini sama aku aja"
"Iya deh"
"Minum" ucapnya lagi sambil aku berlalu.
Gak sampai 5menit aku balik lagi ke ruang tengah. Tidur saat hidung mampet dan ngedengerin obrolan seru mereka itu jelas gak mungkin.
"Dis, kamu sakit? Muka merah banget" kata Arti begitu aku keluar kamar.
"Iya ih. Demam kamu, Dis" ucap Tika sambil memegang dahiku.
"Kan. Dibilangin dari tadi" ucap Sam menatapku khawatir.
"Dibilangin apa?" kataku nyengir.
"Suruh sarapan. Ga mau denger"
"Kamu kan udah bilang gak enak badan dari kemaren ya?" kata Dea.
"Minum obat atuh Dis" kata Rianti
"Iya ntaran sambil jalan ke kampus beli panadol" ucapku.
Akhirnya selepas ashar kami berkumpul di ruang kebudayaan kampus. Anak tari, padus, dan aktor harus dimake-up untuk gladi resik.
Saat dimake-up, Sam menghampiriku.
"Mana liat" ucapnya.
"Aneh Sam, malu" ucapku lemas karena sedih liat muka dan kepalaku makin pusing.
"Engga kok bagus. Itu kan make up teatrikal emang begitu"
"Sam"
"Huh?"
"Lupa gak beli Panadol"
"Ya ampun aku lupa juga gak ngingetin. Masih pusing?"
"Iya. Tapi gak begitu kok" ucapku bohong. Padahal kepala rasanya 2x lebih berat.
"Minumnya masih ada?"
"Ada"
Ada gorila juga bergelantungan dimataku membuatnya ingin terpejam.
Sudah jam 7 malam tapi gladi resik belum juga dimulai. Kita semua nunggu lighting yang tak kunjung datang. Percuma di make up dari sore orang luntur lagi.
Kepalaku makin berat. Keringat dingin membasahi badanku. Aku mencari Sam dan menemukannya sedang bercanda sama anak-anak lain. Saat melihatku mengamatinya Sam melambaikan tangannya padaku. Aku menghampirinya.
"Pusing" ucapku
"Sini pijitin" Sam memijat kepalaku sambil mengobrol dengan Wanda dan Abduh.
"Gladys kenapa?" tanya Dimas teman klubku
"Sakit, Dim" jawab Sam.
Semua yang menanyakan keadaanku cuma kujawab senyum. Pengen ibuuu.
Jam 9 malam latihan belum juga dimulai, lighting belum datang, panitia masih mendekor panggung, sedang para artis di backstage kehausan dan kelaparan menunggu komando untuk tampil.
Setelah memaksakan senyum saat selfie-selfie bersama yang lain aku mencari Sam. Kemana ya?
Tak lama Sam datang membawa nasi goreng dan Aqua 1liter. Dia mencariku
"Dis sini makan!" ucapnya.
"Ih Sam aku juga mau dong lapar" kata Diva (Diva itu cewek teman kosan Sam. Dulu Sam sempet ngeceng Diva)
"Aku juga mau"
"Aku mau"
"Iya sini semua anak koreo makan bareng" ucap Sam.
Akhirnya kami makan dua bungkus nasi goreng bersama-sama. Tapi Sam memprioritaskan aku, dia menyuapiku yang sandaran di tembok karena pusing.
Kupu-kupu mulai berterbangan di perutku. Aku suka diperlakukan istimewa. Apa aku suka Sam?
"Sam, aku mau lagi" kata Diva.
"Nih aa" kata Sam menyuapi Diva dan langsung disambut cie-cie yang lain karena gosip Sam dan Diva itu dulu ramai sekali.
Kesel gak sih kalo di posisi aku? Aku mengambil botol Aqua dan meneguknya.
"Gladys aaa lagi" kata Sam
"Kenyang ucapku. Mau pipis" sambil pergi ke WC.
Sam menatapku tajam. Apa? Marah? Emang aku engga? Eh kenapa aku marah ya?
Sam menghampiriku saat aku duduk kembali. Dia memberikan panadol dan minum.
"Lagi sakit teh nurut atuh jangan sok kuat."
"Week" aku menjulurkan lidah entah kenapa. Salting. Dikasih panadol aja kesenengan, lupa sama betenya.
"Minum. Kamu itu artis aku. Kalo sakit ntar sutradara marahnya sama aku" ucapnya sambil pergi.
Jadi gitu? Aku memelototinya.
Akhirnya gladi resik selesai jam 1 pagi karena lighting telat datang.
Badanku terasa ringan sekali, jalan juga kaya terbang saking pusingnya. Tapi aku masih ketawa-ketawa dengan yang lain. Kadang tambah aral tambah pingin ketawa kan? Lemas. Aku ragu besok bisa atau engga.
Malamnya aku tidur di basecamp. Sam sama sekali tidak kirim sms seperti biasanya padahal aku ingin. Aku ingin disemangati. Aku ingin diperhatikan. Ya ampun Gladys, apa tadi itu gak cukup?
***
Besoknya aku sudah merasa lebih baik. Selesai dimake up kami semua menunggu giliran tampil. Sam jadi MC acara itu. Dia tidak banyak berinteraksi denganku karena sibuk latihan dengan partner MCnya. Aku sedih.
Tapi sebelum tampil Sam menghampiri semua dancer untuk yel-yel. Dia menghampiriku.
"Makan siangnya bareng"
Aku mengangguk otomatis.
Akhirnya tari kontemporer sebagai tari pembuka selesai. Kami semua senang karena itu yang terbaik yang pernah kami berikan.
Beban semester ini hilang sudah. Tinggal menghadapi semester baru yang mana ada KKN. Tapi beda dengan mahasiswa lain, entah kenapa aku excited untuk KKN. Aku ingin mengenal orang-orang baru.
Btw sebelum KKN, dua minggu lagi ulang taunku. Sam ngasih kado gak ya? Ups. Kenapa mikirin itu? Kamu suka Sam, Gladys?

Desember 2013 (2)

Setelah 3 hari kemarin libur long weekend, hari ini aku pergi ke kampus. Ulang tahunku sudah terlewat 3 hari juga. Aku ada di ruang praktikum bersama anak-anak lain sehabis kelas. Sam tidak masuk. Dia bilang di sms sih katanya telat bangun. Apa dia menyiapkan surprise sampai tidak masuk kelas?
Seberes kelas aku diam di selasar bersam yang lain, menunggu Arti dan Tika di WC. Aku memainkan ponselku sambil memikirkan Sam. Kenapa sampai gak masuk kelas sih untuk bikin surprise?
Tiba-tiba nyanyian happy birthday terdengar dari arah lorong, anak-anak gengku yang duduk di dekatku berdiri ikut bernyanyi. Kulihat Tika membawa susunan cadburry berbentuk piramid dengan lilin di atasnya. Arti membawa hadiah besar. Aku salah tingkah dan ikut bernyanyi bersama mereka, tiup lilin dan juga selfie. Tapi... mereka melakukan ini tanpa Sam? Like seriously guys? Bukannya Sam bakal pundung?
"Arti, Sam tau gak kalian udah ngeulang taunin aku?"
"Ng... Abisnya dia gak masuk kelas sih" jawab Arti bingung.
"Tapi disms gak?"
"Engga... Abisnya ya Dis kemaren tuh kita mau ke rumah ngasih surprise. Tapi kamu pergi. Daripada di ntar-ntar, itu coklat rusak kan jadi ya sekarang"
Aku diam. Aduuuh, Sam pasti bete nih. Aku harus gimana?
***
Saat masuk ke kelas selanjutnya, aku melihat Sam sudah ada di kelas.
"Dis!" Sam melambaikan tangannya "Sini sebelah aku" ucapnya sambil menunjuk sisa satu kursi sebelahnya. Akhirnya kami duduk di kelas berjauhan dengan anak-anak gengku.
"Piramid udah dikasihin?" tanya Sam melihat keresek yang kubawa
"Udah. Kamu kemana atuh tadi?" tanyaku pura-pura marah.
"Ga ada yang bilang aku kalo mau kasihin kado tadi"
"Iya... Tadi kata Arti..."
"Suut udah ah males dengernya. Bete sama mereka. Nanti sore temenin aku makan" ucapnya jutek dan langsung memainkan ponselnya. Hhh gue lagi kan yang kena.
***
"Dis, ayo pulang" kata Tika.
"..." Aku melirik Sam yang juga melirikku.
"Gladys mau nemenin aku dulu. Belum makan nih. Ikut?"
"Kemana?" tanya Tika.
"Sun Steak"
"Engga ah. Kita duluan atuh yaa" ucap Tika dan Arti melirikku khawatir. Mereka pasti tau ada sesuatu.
"Sam, mau ke Sun Steak? Ikut dong" ucap Aldi.
"... Ya ayok" ajak Sam. Akhirnya kami ke Sun Steak bertiga.
***
"Sam, tadi kamu kenapa gak masuk kelas pertama?" tanya Aldi.
"Kesiangan bangunnya. Al, kenapa sih gak ada yang sms aku kalau mau ngasihin kadonya Gladys?"
"Ih aku juga gak tau tadi tuh rusuh gitu si Ayu, Tika dan lain-lain" Aldi merasa bersalah.
"Ya lagian kamu kesiangan sampe ga masuk" ucapku memberanikan diri.
"Ga usah nyalahin aku" ucap Sam "Gini ya, aku mau cerita cuma ke kalian berdua. Ga usah kasian. Aku cuma pengen cerita"
"Iya" jawabku dan Aldi.
"Sadar gak sih aku tuh gak ada yang ngakuin di geng? Sadar gak sih geng kita terlalu besar. Iya aku tau kita tuh gabungan dari dua geng plus aku. Gladys, Arti, Tika, Rianti sama dea kan bareng-bareng dari semester 1. Aldi, Tio, Tiwi, Rida, sama Ayu juga udah dari dulu. Sekarang kita gabung ditambah aku. Wajarlah kalo aku gak ada yang ngakuin"
"Sam apa sih ih gak suka" ucapku
"Bener kan yang aku omongin? Udahlah Dis aku dari dulu udah kebal sama isu pertemanan gini. Dari SD aku tuh kaya gak boleh aja punya orang deket. Tiap deket sama orang, kalo orangnya ga ninggalin aku ya orangnya direbut orang."
"Sam lu punya Indra kan?" Aldi menyebutkan nama sahabat Sam yang kuliah di kampus berbeda.
"Mana? Dia udah gak ada lagi. Ke Bali aja dia gak bilang. Tau-tau update kalo dia di Bali. Gak pernah berkabar lagi. Tapi ya udahlah kali aja aku yang salah." Sam lalu melanjutkan segala keluh kesahnya tentang isu pertemanan. Sam yang selama ini selalu ceria, selalu menjadi penghibur orang-orang, ternyata punya banyak cerita sendu. Yup, Everybody's friend is no one's friend.
"Ee.. Aku sms aja ah. Ga kuat ngomongnya takut nangis" ucapku setelah Sam diam.
Sam, kalo masa lalu kamu kaya gitu. Biarin aja. Percaya sama aku, kamu punya aku. Kamu selalu bisa datang ke aku kapanpun kamu mau. You're mine :')
Sam membaca sms-ku. Matanya berkaca-kaca.
"Aku liat iih" rengek Aldi.
"Jangan" kata Sam "Rahasia ah. Gini ya Al, Dis, aku cerita karena tadi sesek aja rasanya kepala bisi meledak. Aku gak minta kalian kasian sama aku"
Akhirnya kami melanjutkan obrolan kami dengan topik lain lalu kami pulang.
***
Saat aku pulang ada sms masuk
2011 Sammy
Dis, thank you banget hari ini. Gak ngerti lagi sama kamu. You've the power to make me feel secure. Btw buka tas sekarang!

Aku bingung. Ternyata ada hadiah dari Sam di tasku isinya perlengkapan manicure dan sepucuk surat.
Dear My Cadburry,
Happy birthday! Semoga segala yang diinginkan tercapai dan selalu bahagia. Inget, selalu bahagia. Karena kalau kamu sedih kamu gak akan bisa bahagiain aku dong.
Gladys. You are Glad it is. Kamu kebahagiaan, Dis. Anjir aku kaya lagi ngegombal ya? Haha Tapi asli Dis masalah aku tuh semuanya jadi kaya tai kuku doang sehabis dishare sama kamu. Kamu tuh gimana ya kamu selalu bisaan nunjukin rasa empati kamu ke aku. Kamu jagoan.
Dis, di hari ulang taun kamu aku mau bilang kalo kamu itu selalu berarti buat aku. Aku bersyukur sama Tuhan karena ngebuat aku ketemu sama orang kaya kamu. Duh ini niatnya ngucapin met ultah da sumpahan haha
Ya udah. Selamat ulang taun ya, cantik. Gladys, kalo kamu bisa jadi bahagia tiap dapet cadburry. Aku bisa jadi bahagia tiap ada kamu. Happy birthday emoticon-Smilie
Aku meneteskan air mataku. Ter-ha-ru. Aku belum pernah merasa seberharga itu.

Aku membalas sms Sam.
Sam :'))))) kenapa sedih suratnya. Sam iiih. Jangan pernah ngerasa sendiri lagi, kamu temen yang paling kusayaaang. Ayo kita berjuang untuk bahagia! Lagi apa?
***
Sehabis mandi aku mengecek ponselku. Belum ada sms balasan dari Sam. Aku malah mendapat chat dari Aldi.
A: Dis aku penasaran ih kamu sms apa ke Sam. Mau tau please emoticon-Frown
G: kepoo! *tapi kemudian aku memforward sms-ku*
A: Dis kamu ngerasa gak sih Sam itu terlalu sensitif aja?
G: Sam banyak masalah Al dari dulu. Wajar sih. Pokoknya sedih pisan hidup dia teh. Kita ngerasa dia lebay karena kita gak ngerasain.
A: iya sih. Dis, kamu suka Sam ya?
G: Kenapa nanya gitu?
A: Kepo we wkwk. And I got the answer
G: Apa jawabannya? Haha
A: Iya.
G: Sok tau!!
A: Jujur cepet suka gaaa?
G: Tapi jangan dulu bilang siapa-siapa ya?
A: iyaaa
G: Gatau Aal emoticon-Frown Awalnya aku deket banget sama Sam itu karena Sam curhatin Tiwi, lu tau kan Tiwi pasti cerita sama kamu. Kesini-sininya Sam makin sering bareng sama aku apalagi setelah pagelaran. Nah pas proses pagelaran dia perhatian banget. Ya ai cewe digituin mah atuh meyeyeh emoticon-Frown
A: Kaaan haha. Ayo ih. Kata aku sih Sam juga suka sama kamu. Seneng deh kalo kalian jadian aaaak
G: Ih stoop jangan buat aku ngarep. Aku aja belum yakin sih ini suka apa gimana. Lagian Sam punya kecengan baru Al emoticon-Frown
A: Siapa?
G: Ga tau. Dia baru mau bilang ntar bulan Juni. Katanya dulu pas cerita baru mau bilang setelah 7 bulan
A: Kamu geraaa. Pasti ntar bilang sambil nembak.
G: iiih udah ah jangan buat aku ngarep. Btw gimana sama Nadia?
Akhirnya aku chatting dengan Aldi hingga malam ngobrol banyak. Mulai dari Nadia, adik kelas yang sedang didekatinya sampai janjian untuk berangkat bareng besok.
Aku ngantuk. Tapi Sam belum juga bales sms-ku. Sam kamu kemana?
nimbrung dlu mbah emoticon-Traveller
aaaaakkk seru nih sis..


tjieeeeeh jd baper nihyee sama si sam emoticon-Big Grin
emoticon-Matabelo tp sam perhatian bgt gitu sih yaa emg bener bikin cewek meleleh hahaha
Quote:

Semoga berkesan ya ceritanya :')

Quote:


Iya siis emoticon-Matabelo tapi kata baper belum hits pada masa itu wkwkwk. Nanti ada yang lebih seru lagi sis :')
Quote:


emoticon-Matabelo tp emg sam bikin baper sih yaa
ditunggu keseruan selanjutnya sis emoticon-Big Grin

Desember 2013 (3)

Selesai mandi aku mengecek ponselku. Ada 1 sms dari Sam.
2011 Sammy
Hahaha sebel lah gak usah sok imut! Btw semalem aku ketiduran hehe
Aku mengkerutkan keningku. Sammy si tukang begadang ketiduran dari sore?
Aku mengirim chat pada Aldi membatalkan berangkat bareng. Saat mandi aku berpikir untuk mampir ke basecamp dulu menemui Tika, membicarakan soal Sam. Iya, Tika, tidak mungkin Arti karena Arti sedikit kaku kalo berhubungan dengan lelaki termasuk sahabatnya sendiri.
Aku mengirim sms pada Tika.
Tik, aku ke kosan ya. Mau ngomong. Ini baru cus.
***
Sesampainya di basecamp aku langsung masuk ke kamar Tika tanpa mampir ke kamar Arti dan Tiwi.
"Wiih pagi amat, Bu!" sapa Tika saat aku masuk kamarnya.
"Udah mandi belom?" Aku langsung tiduran di kasurnya.
"Belom"
Hening tercipta di ruangan kecil itu.
"Tik"
"Hm?"
"Sam,"
"Sudah kuduga mau cerita itu,"
"Kenapa sih kamu ga ngajakin Sam kemarin pas ngasih kado aku? Kamu sama yang lain juga kaya yang males kalo sekelompok sama dia. Kasian tau"
"..."
"Tiiik" ucapku sambil melihatnya yang sedang menyetrika.
"Jujur ya. Aku awalnya ga ikut-ikutan. Kamu tau kan Tiwi lagi ngejauhin Sam? Ya aku sama Arti yang serumah sama Tiwi pasti kebawa. Apalagi Arti yang rada kaku kalo deket cowo. Aku asalnya netral. Tapi, lama-lama Sam tuh mendominasi bareng sama kamunya. Deket kita dikit, kamu ditarik sama Sam. Ngobrol sama kita dikit Sam nimbrung. Males juga kan"
"Kapan?"
"You ask? Sebulan kemaren coba inget-inget."
"Ya ampun, Tik, selama proses aku ya otomatis deket sama Sam atuh. Aku anak dance, Sam koornya. Mau gimana lagi?"
"Dea sama Rianti juga anak dance. Tapi mereka gak segitunya"
Aku tidak bisa menjawab.
"Kamu suka sama Sam?" tanya Tika langsung.
"Apa sih Tik. Engga lah. You know tipe gue kaya gimana"
"You seem so."
"Tiik Sam tuh kasian...." aku lantas menceritakan semua cerita Sam dari mulai broken home versinya dan isu pertemanan kemarin. Harusnya aku tidak bilang sih, cuma aku rasa it is the only way. "Bantu aku Tiiik. Kita bersebelas. Kalo kalian ngerasa aku pegangan sama kalian sebelah, dan dipegang sama Sam sebelah, kenapa gak kalian tarik kita berdua aja? Lagian Sam kan emang udah masuk ke geng kita ga siih?"
"Geng-geng. Udah kuliah geng-gengan." Ucap Tika sambil masuk ke kamar mandi.
Aku menghembuskan napasku. Harus gimana?
***
Sehabis Tika mandi aku cuma diam memainkan selimut corak pandanya Tika.
"Udah gak usah sok-sok sedih. Iya gue bantu deeeh"
"Hah?" ucapku terkejut.
"Kamu ingin aku lebih "merangkul" Sam kan? Aku usahain sebisa aku"
"Aaaaaak!! I love youuuuuuu!!!" aku berteriak kegiangan dan memberikan cium jauh pada Tika yang langsung dibalas pandangan jijik.
"Btw Dis, bilangin Sam. Selesain dulu masalah dia sama Tiwi. Mereka tuh gantung tau. Lagian aku juga ga ngerti si Tiwi tuh kayaknya sebeeel banget sama Sam"
"Bilangin aja sama Tika ke Samnya"
"Elu laaah. Dia tuh nurutnya sama kamu"
"Ih ya..."
"Tik, pinjem kerudung item dong" ucapanku terpotong oleh kedatangan Tiwi.
"Dis, kamu dari kapan ada disini?" ucap Tiwi terkejut.
"Nginep iih kamu mah gak taueun" jawabku mencoba mencairkan suasana.
"Ngaraaang!!" jawabnya sambil mengambil kerudung dari tangan Tika.
"Udah mandi belum?" tanya Tika pada Tiwi.
"Belom haahahaha"
"Cepet kali 30menit lagi masuk!"
Tiwi langsung keluar kamar.
Aku dan Tika sama-sama diam kembali.
"Tapi Tik, Sam bilang kalo dia udah move on dari Tiwi"
"Suer? Move on ke siapa?"
"Gak tau"
"Bohong!"
"Eeeh Sam baru mau bilangnya nanti katanya kalo dia udah yakin banget. Tujuh bulan lagi."
"Bohong"
"Sumpah deh. Emang kenapa Tiwi masih suka sama Sam?"
"Enggaaa."
"Apa kamu suka sama Sam?"
"Kamu kali yang suka sama Sam!"
"Aaah menutupi kamu mah!"
"Maling teriak maling!"
Akhirnya kami berdua saling ejek pagi itu. Aku sedikit lega karena Tika kooperatif.
Di kampus pun Tika langsung mendekati Sam dan lebih "merangkulnya". Hari itu saja Tika yang duduk di sebelah Sam bukan aku. Tapi kita mengobrol bertiga sih. Eh, berempat deng, dengan Aldi yang duduk di sebelahku.
Di kelas kok ngobrol ya? Haha tapi begitulah masa kuliahku. Bercanda di kelas bahkan surat berantai saat ada dosenpun kerap kami lakukan. Kikikan yang kutahan kadang membuatku susah nafas. Bahagiaa sekali.
Apakah kebahagiaan itu akan bertahan lama? Tapi, namanya hidup, ya mana bisa bahagia terus kan?

Januari 2014

Selama libur semester aku sama sekali tidak bertemu Sam yang pulang ke Bogor.
Kangen. Wajar kan kangen sahabat? Apalagi sebulan terakhir ini aku hampir tiap hari selalu bersama Sam dari pagi sampai sore.
Kadang mati gaya kalo satu hari Sam belum sms padahal smsan sama Sam juga paling cuma 3x sehari karena aku tidak mau terlihat kalo aku suka.
Sore itu aku terbangun dari tidur siangku. Aku bermimpi capeee sekali. Aku diajak Sam keliling kampus mencari sendalku yang hilang. Ya, mimpi selalu random kan? Dan aku mengambil kesempatan itu untuk sms Sam duluan. Iya, aku tipe wanita yang gak mau sms duluan terlalu sering hehehe. Aku menceritakan mimpiku pada Sam. Tak lama Sam membalasnya.
2011 Sammy
Kamu tau gak kalo mimpiin orang itu berarti apa?
To: 2011 Sammy
Engga .__. Apa?
2011 Sammy
Yang ada di mimpi kamu, kangen sama kamu.
To: 2011 Sammy
El kangen sama gue? Hahaha cepet ke Bandung lagi makanya!!
Aku senyum-senyum sendiri membaca sms itu. Sam, aku juga kangeeeen. Kangeeeen sekaliii.
***
Selama liburan ini aku gak ada kerjaan selain browsing, makan, dan tidur.
Ketika browsing aku menemukan challenge di internet untuk menuliskan surat cinta pada satu orang selama 30 hari berturut-turut. Seru deh kayaknya, pikirku. Akhirnya aku membuat akun tumblr baru. Aku putuskan setiap harinya di bulan Februari aku menulis satu surat untuk Sam. Rencananya kalo yang baru itu memang aku, aku ingin menunjukannya pada Sam. Aku ingin Sam tau kalo aku pun sudah memendam rasa belakangan ini.
Jadi, Dis, fix nih lu suka sama Sam? Hmm iya-iya aku, suka, Saaam!
To be honest, belum pernah aku menceritakan diriku sebanyak itu pada seorang laki-laki. Belum pernah aku mendengarkan cerita sebanyak itu dari seorang laki-laki. Banyak pemikiran yang sejalan dan perasaan yang dibagi. Banyak keburukan Sam yang kutau dan aku masih menerimanya. Love it is. Isnt it?
Sam, yang baru itu aku kan? Si 'La Fille' itu aku kaan?
1 Februari, awal perkuliahan, cepatlah datang. Aku rindu...padanya.

Februari 2014

3 Februari 2014, hari pertama kuliah di semester ini.
Kelas jam 7 di hari Senin, semua temanku berkeluh-kesah di group kelas, sementara aku? Bahagia, jelas.
Rumah-kampus yang berjarak 20km kutempuh dengan semangat dan senang hati. Alhasil jam 6.45 aku sudah ada di ruang kelas.
Aku simpan tasku di kursi paling depan, empat kursi dari kanan. Karena di kursi kedua dari kanan akan ada Sam, seperti biasa. Aku tidak mau duduk di kursi ketiga karena takut nervous jika terlalu dekat haha. Tapi beneran deh, kursi ketiga biasanya dibiarkan kosong atau mungkin sekarang diisi Tika.
Aku memasang headsetku dan berdiri di jendela kelas. Dari lantai empat fakultasku aku dapat cukup kelas memandang gerbang. Dari sini aku dapat leluasa mengamati kedatangan Sam. Sam, apa kamu tau aku melakukan itu selama satu tahun setiap kelas pagi? *TSnya baper beneran wkwk*
Setelah 10menit berdiri, aku melihat Sam datang dengan Diva. Sebal sih cuma ya gimana lagi orang mereka satu kosan. Ketika Sam hilang dari pandangan aku langsung duduk ke kursiku pura-pura sibuk main hp. Sampai akhirnya Sam mengejutkanku dari belakang. Aku selalu suka rutinitas itu. Sungguh.
Benar dugaanku Tika menempati bangku ketiga dari kanan hari itu dan Fadhil duduk di kursi kelima sebelahku. Formasi ini berlangsung cukup lama sehingga kami berempat menjadi lebih dekat di semester itu.
Saat diskusi kelompok, Sam bercerita ingin mulai hidup sehat. Dia mengajak kami untuk jogging bersama minimal dua kali seminggu. Aku mengiyakan dengan semangat.
***
Saat mata kuliah ketiga, aku duduk disebelah Sam karena kami telat masuk kelas dan kursi kelas sudah penuh walau dosen belum datang. Aku membuka halaman belakang binderku, membuat gambar-gambar random disana.
Sam menarik binderku "Main hangman yuk"
"Ayo" ucapku
Kami pun bergantian memberi tebak-tebakan. Saat tiba giliran Sam lagi dia menuliskan 'Sammy ❤ _ _ _ _ _ _'
Deg.
"Berapa huruf sih? Satu, dua, tiga, empat, lima, enam. Enam huruf?' ucapku menutupi salah tingkahku.
"Iya" jawab Sam.
"Ng. Ada huruf A?" tanyaku. Sam menuliskan huruf A di titik-titik ke dua.
"Yees. Ada huruf E?" tanyaku lagi. Sam menggambar garis. Menyatakan jawabanku salah.
"Ada huruf I?" kataku. Lagi-lagi jawabanku salah.
"Clue yaa. Ga ada huruf vocal lagi. Adanya huruf yang pura-pura huruf vokal" kata Sam.
"Pura-pura? Ooh Y? Ada huruf Y?" ucapku. Sam menuliskan huruf Y di titik-titik kedua dari belakang. Deg-deg.
"Tinggal konsonan ya?" Lalu aku menebak menyebutkan huruf dari B, C, D, F, dan G.
G _ A D Y _
Kami berdua tertawa-tawa cengengesan saat bermain. Aku deg-degan sekali. Lalu aku memberanikan diri bilang "Aku tau aku tau" ucapku
"Apa apa?" kata Sam sambil tertawa.
"Gladys" ucapku sambil cengengesan.
"Beneeer" kata Sammy sambil menyelesaikan tulisan Sammy ❤ Gladys.
Saat itu pula dosenku masuk kelas. Aku merebut binderku sambil tersenyum dan (pura-pura) memperhatikan dosenku.
***
Pulang kampus kami bersebelas ke basecamp untuk makan bareng. Ayu, koki di geng kami, mau memasak spaghetti dan cream soup. Kami bukannya membantu malah bercanda bersama-sama di ruang tengah. Kalo bercandaanya kenapa susah ya diceritainnya haha taulah bercandaan sama temen gimana, kadang yang ga lucu aja diketawainnya sampe sesek nafas haha
By the way aku lupa bilang, Sam sudah membereskan masalahnya dengan Tiwi via sms jadi mereka bisa berkumpul di satu ruangan bersama sekarang.
Sam, Aldi, Tio, aku, Dea, dan Rianti solat bersama di kamar Arti. Cewe-cewe lain lagi halangan waktu itu.
Seberes solat Sam langsung tidur-tiduran di kasur Arti.
"Aaaw bonekanya lucuu. Anjiing" kata Sam sambil mengambil boneka anjing.
"Iya dari si Gladys," kata Arti.
"Eh dari Gladys? Hadiah ultah?" kata Sam.
"Bukan haha dys tuh hadiah apa tuh" kata Arti.
"Hadiah udah jadi temen yang baik. Hueeek" ucapku pura-pura muntah.
Arti yang tiduran di dekatku langsung menjitak kepalaku.
"Dis aku juga mau iiih" rengek Sam padaku.
"Mau?" tanyaku. Sam mengangguk manja memelas.
"Jadi temen yang baik dulu atuh" kataku dengan mimik menyebalkan. Sam melemparku dengan boneka anjing Arti. Aku tertawa.
"Iih jangan digituin nanti rusaaak" kata Arti sambil mengambil bonekanya.
"Diem ini buat aku!" kata Sam memeluk boneka yang sudah dilempar tadi.
"Gak tau maluuu!" kataku. Dalam hati aku sudah memikirkan boneka apa yang akan kuberikan pada Sam.
Cinta, seperti itu kan? Selalu ingin melakukan yang membahagiakan yang dicintainya.
Sam, kamu juga pernah ingin membahagiakan aku kan?
i feel you dys..
ikut merasakan cinta yg km rasakan..
tapi.. aku merasa pd akhirnya tdk bersama ya..
ijin nenda dimari..