alexa-tracking

Grey Part 2

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55be68da1854f76f688b456e/grey-part-2
Grey Part 2
Hallo agan-agan dan aganwati sekalian, perkenalkan gw Adam. gw sempet nulis cerita yang judulnya "Grey". di thread gw yg berjudul "Grey", gw menceritakan kisah hidup gw semasa SMA sampe jadi maba(mahasiswa baru).di waktu itu gw ketemu sama mahluk yang super duper istimewa dan sangat mempengaruhi kehidupan gw, namanya Willow. dan juga sahabat-sahabat gw, Aska dan Julia. bagi yg mau baca ceritanya silahkan klik aja tulisan Grey di atas.

Gw pake akun baru karena gw lupa password dan email-nya... huhuhu maafkan gw bikin akun lagi karena terpaksa... udah hampir sebulan gw coba mengingat password akun askatasuna tapi terus gagal, jadi ya gw memutuskan buat bikin akun baru.

Nah, di thread gw yg ini... gw ingin menceritakan kelanjutan kisah hidup gw yang belum tuntas dan gak akan pernah tuntas. jadi... monggo di baca...


Quote:


Quote:

Spoiler for ly:
Quote:




Quote:


wah jd lanjutan yg grey itu dsini yab gan, ok ane tandain duli yah gan
keep update..
Prologue.

Langit senja seakan menelan semesta. Hembusan angin memeluk erat tubuhku hingga ke pori-pori. Aku duduk di loteng rumah, meninggalkan secercah harapan untuk masa depan yang tak ada setanpun yang tau.
Selama ini hidupku hanya diam, berfikir, dan membaca. Membaca memang bagus, dan terus berfikir membuatku lapar setiap saat. Namun semakin lama aku semakin lupa tujuan awalku mau ke mana, aku hanya mengikuti hawa nafsuku dan egoku. Memohon dunia tunduk kepada kemauanku. Kini aku ditemani asap rokok menanti kabar baik untuk masa depan.

Sudah setahun lebih aku tinggal di rumah Willow. Hidup sendiri atau memang ingin menyendiri. Orang lain seakan lupa kalau aku ini masih hidup. Bahkan keluargaku tidak pernah mencoba menghubungiku, atau memang aku yang tak ingin dihubungi. Aku hanya bergaul dengan loper Koran, penjaga perpus, mbak-mbak warteg, terkadang aku mampir ke rumah tante Sonya untuk sekedar ngobrol-ngobrol.
Banyak pengetahuan yang aku dapatkan dari mereka, teman baruku. Mungkin mereka memang bukan orang yang punya jabatan tinggi, pengetahuan yang luas, atau bahkan open minded. Mereka hanya manusia yang tak bisa menuntut banyak dari dunia ini, bekerja untuk hidup. Memikirkan untuk makan besok aja mereka sudah pusing, apalagi memikirkan tentang hidup ini dan yang lain-lain. Tapi mereka adalah guru yang tak ada di sekolah manapun. Dengan pengalaman mereka, mereka bisa belajar. Bukan dari buku ataupun dongeng.

Azka dan Julia kini sibuk dengan dunia mereka masing-masing. Dengan kuliah yang memeras otak dan membuang banyak waktu hanya untuk tugas. Dan aku? Aku hanya luntang-lantung menghabiskan waktu untuk memikirkan hal yang tak mungkin aku gapai ataupun aku raih jawabannya. Untuk biaya kehidupanku, aku bekerja di warung nasi tempat ibunya mbak Mayang. Lumayan buat makan dan minum sehari-hari, dan juga beli buku bekas di tempat pakde.

Burung-burung merpati berterbangan ke sana ke mari di langit senja yang jingga. Ah, rokokku telah habis. Tak terasa memang menikmati nikotin sekaligus menikmati alam raya yang sedang menunjukkan kecantikannya. Aku merasakan detak jantung yang tak beraturan, suhu tubuhku meningkat beberapa derajat, aku nervous sekaligus takut untuk melihat pengumuman hasil ujianku. Teh yang tadinya manis kini menjadi hambar rasanya, ada apa dengan lidahku? ah mungkin butuh tambah gula untuk secangkir teh ini. Aku turun dari loteng menuju dapur untuk menambah gula untuk tehku. Atau mungkin aku harus melihat pengumuman hasil ujianku dulu?. Alangkah baiknya jika aku menambahkan gula dulu, baru aku cek pengumuman sialan itu. Aku ke dapur, mengambil gula dari kumpulan bumbu masak yang tak pernah terpakai lagi. Aku ambil sendok kecil untuk mengambil gula lalu aku celupkan ke dalam tehku yang hangat, aku mengaduk rata tehku agar gulanya juga menyebar merata biar tak terasa hambar lagi. Ah, entah kenapa aku ingin yang manis-manis di hari ini. aku rasa tehnya sudah terasa manis, aku berjalan menuju kamarku dan menyalakan laptop sambil sesekali menyeruput teh manis. Jantungku masih saja berdetak tak karuan. ku ketik halaman website pengumuman ujianku, lalu aku masukkan nomor ujianku... dan terbukalah pengumuman sialan ini.
ceritanya bagus banget gan , banyak moral yang terkandung sampe sampe ane jadi comment pengen mantengin thread ini terus hehe emoticon-Ngakak (S)
wah dilanjutin akhirnyaa, pemikiran bebas kayak willow yang dari dulu gue inginkan, tapi gue gak berani buat ngelakuin itu dulu, film 3 idiot yang ngerubah elu dam? sama gue juga,

nyokap gue ngotot gue musti masuk polisi, karena katanya hidup terjamin, derajat sosial naik, tapi gue gak minat sama sekali, padahal kalau mau gue bisa melenggang dengan mudah masuk ke institusi itu, mungkin sekarang gue udah foto memangku senjata kayak temen2 gue, but the reality gue sekarang duduk dibangku kuliahan, seorang pengajar. itu impian gue emoticon-Smilie *semoga tercapai

bedanya elu sama gue, orangtua gue luluh dan akhirnya ngerestuin, sementara elu ngelangkahin ridho orang tua, mungkin banyak orang menilai ridho orang tua yang terbaik, gue gak nyalahin itu, tapi gue juga gak menganggap apa yang lo lalui itu salah,

so komitmen update gan, pengalaman hidup lo banyak pelajaran yang bisa diambil emoticon-Big Grin
1-1

Quote:


Suara adzan magrib yang merdu mengacaukan lamunan gw yg sedang mengenang kenangan gw sama Willow. Akhir-akhir ini gw sering melamun setelah sebulan lamanya kepergian Willow ke Argos, Yunani. Gw hidup dalam rasa takut, ya… takut kalau Willow akan benar-benar tinggal di sana selamanya. Gw masih ingat betapa hangatnya pelukan terakhir kami kala itu, ciuman mesra yang ia berikan di saat-saat terakhir. Ah, gw harus mandi dan bergegas pergi menuju kosan Azka, di Bogor. Dia tinggal di asrama kampus, tapi dia juga tetep nyewa satu kamar kos untuk dia kalau lagi bosan di asrama, dan bisa buat gw tempatin juga kalo lagi berkunjung ke Bogor.

Perjalanan menuju Bogor memang lumayan membuat gw lelah. Gw tiba di depan kosan Azka sekitar jam sembilan lewat. Gw segera menelpon Aska memberi tahu kalau gw sudah sampai di depan kosannya. “ As, gw di depan nih, lo di mana?”.
“Oh, yaudah bentar ya, Dam.” Jawab Aska. Lalu telpon terputus.
Ah, udara bogor memang sangat romantis sekali, sejuk dan terasa intim dengan tubuhk yang kerempeng ini. Tak lama Aska muncul lalu memeluk gw. “haahhhh… kangen banget, Dammmm… yuk masuk” dilepas peluknya dan tangannya menggandeng tangan gw.
Di kamar Aska membuatkan gw teh hangat, dengan gurauan masa lalu tentang kopi membuat suasana makin hangat.

“Eh, lo inget gak sih dulu elo sempet gw bikini kopi trus elo kek orang kesurupan? Hahahahahaha lo tengil sih sok-sokan minum kopi. Trus lo ke kamar mandi lamaaaaa banget, itu lo ngapain sih?”

“Ah elo, Ka. Tubuh gw nih payah banget, masa kopi doang bikin jantungan hahaha… gw ke kamar mandi karena malu tau. Malu gw kek orang sawan di depan lo. Parah itu hina banget”

“ahahahaha… duh, Dam, gw jadi pingin balik ke masa di mana kita masih main bareng, becanda, lucu-lucuan, bertanya-tanya apa maksud dari perkataan Willow… rasanya nyaman aja gitu.” Kini Aska mendekat dan meletakkan kepalanya di pundak gw.

Gw hanya bisa terdiam membisu. Teringat kalau gw dulu pernah nyakitin Aska karena keegoisan gw yang dengan mudahnya membuat ia jatuh cinta lalu gw buang dan hempaskan gitu aja Cuma karena gw masih sayang sama Willow. Buat apa gw pacarin dulu dia? buat apa gw buat dia nyaman?

“Oh iya, nanti kalo gw libur kita ke Bandung, yuk? Gw kangen sama Julia. Sama Willow juga. Gw jadi mikir, kita gak mungkin hidup berbarengan terus, ya kan? Kita punya hidup yang harus di jalanin sendiri-sendiri. Mungkin Dam, emang kita udah harus berpisah. Elo, gw, Willow, dan Julia. Kita udah gabisa kayak dulu lagi. Kita bakal punya temen baru yang lebih dekat nantinya, perlahan tapi pasti kita akan saling melupakan, saling tak acuh, dan akhirnya kenangan tentang kita akan terkubur oleh waktu.”

Ah, sepertinya otak ini sudah terlalu lelah untuk mendengarkan omongan Aska, badan ini seakan ingin digeletakkan saja di atas kasur empuk ditemani bantal dan guling.

“Iya ya mungkin, Ka. Tapi apa salahnya kita coba untuk saling mendekatkan diri? Saling berbagi seperti hari kemarin? Kita hanya dipisahkan oleh jarak kok.” Gw mengelus rambut Aska lalu mencium keningnya, “gw tidur dulu ya, gw capek banget.”
Quote:

iya gan... hehehehe

Quote:

wkwkwkwk emoticon-Malu (S) makasih gan. pantengin terus ya emoticon-Big Grin

Quote:

bukan film 3 idiots, tapi Willow emoticon-Stick Out Tongue

lo mau jadi guru, Gan?

yaaa... usaha dulu sih baru urusan restu, rido, dan segala macemnya kita omongin wkwkwk. lo mau dapet restu dari presiden bahkan wali songo pun kalo lo gak usaha ya gak ada gunanya gan emoticon-Wink
Quote:


"Film kedua judulnya ‘3
Idiots’, walaupun film India tapi ini
film ngerubah hidup gw, selesai
nonton film itu gw 100% yakin gw
harus keluar dari kampus dan ngejar
impian gw sendiri"

eh iya gue salah ngingat emoticon-Big Grin

iyanih gan cita2 gue mau jadi guru, bukan sekedar guru yang ngajar gitu sih, gue pingin memperbaiki moral bangsa yang udah bobrok ini, makanya gue lebih menamai profesi yang gue inginkan itu
"pengajar".

jadi menurut lo usaha no 1 ridho no 2 gan?
gue gak nganggep itu salah sih, tapi alangkah baiknya apa yang kita usahakan itu di ridhoi gan hehehe emoticon-Big Grin

lanjutan cerita gret ternyata .
sekuelnya. waw mantep masih anget nih emoticon-linux2
ijin numpang baca ya Gan,ceritanya mantap moga moga ceritanya happy ending
di prolog lo udh setahun lebih tinggal dirumah willow, artinya udh setahun willow belum balik. trus di part 1 baru sebulan willow pergi.

itu sengaja flashback dari prolog nya dam yg part 1?
1-2

"Adaaaammm… banguunnn…. Udah siangggg!!!!!” Tegur Aska sambil menggoyang-goyangkan kaki gw. Gw terbangun dan melihat wajah Aska tersenyum manis melihat gw bangun.

“Aah.. Jam berapa sekarang, Ka?” tanya gw sambil mengucek mata.

“Jam sebelas, Dam. Bangun gih, nih minum dulu” Aska memberi gw segelas air. Ah, kenapa gw dilayani seperti raja begini? Padahal gw bisa aja ambil minum sendiri. “tuh udah gw beliin makanan, lo makan ya. Gw pergi dulu mau ngerjain tugas, trus nanti siangan gw ada kelas. Lo gapapa ‘kan sendiri di sini?”

“iyaa makasih ya, Ka. Gapapa kok, mungkin nanti gw mau jalan-jalan ngiterin bogor.”

“aaaa jangaaaann.. gw mau ikuuuttt, tunggu gw ya! Awas lo pergi gitu aja!” Dengan nada manja dia nyubit pipi gw. “Yaudah gw jalan dulu” Aska mengelus kepala gw lalu pergi.

Kenapa Aska jadi peduli banget sama gw begini? Pagi-pagi udah bawain gw makanan, bangunin gw sambil bawain minum. Apa dia begitu juga sama pacarnya ya? Ah tak penting juga buat gw. gw bangun dari kasur yang empuk ini lalu mengambil bungkus nasi yang ada di meja. Wah, nasi uduk dengan tempe orek, telor balado, dan bihun. Gw lahap abis makanan yang nikmat ini hingga bersih.
Setelah makan dan minum gw ke luar kamar kos, duduk di bangku depan dan menyalakan rokok. Gw membayangkan setiap hari gw begini, bangun ada yg bangunin, makanan ada yang nyiapin, kurang apa lagi? Surga. Tiba-tiba gw kepikiran sama omongan Aska semalam. Apa iya emang seharusnya gw lupain aja Willow? Persetan, baru sebulan aja ditinggal udah macem gini gw. gw hisap panjang rokok gw hingga bara mendekati filter. Sebenernya gw benci dengan perokok yang asal buang sisa rokok ke jalan, got, atau tempat umum lainnya. Kalian sah-sah aja ngerokok di tempat umum yang tidak dilarang untuk merokok, tapi apa harus menyisakan sampahnya juga? Suatu pembelajaran buat gw juga, terkadang gw melakukan hal itu saat tidak sadar. Setelah habis gw buang rokok gw ke tempat sampah lalu ke kamar mandi membilas wajah gw yang kotor ini sekalian menyegarkan diri.

Sekitar jam tiga sore Aska tiba di kosan, gw lagi melamun memikirkan hal yang tak jelas arahnya ke mana. “Wooooooooy, ngelamun ae lo. Ayoo kita pergi jalan-jalan. Tapi naik angkot aja ya. Gw penasaran sama daerah jembatan merah. Banyak tempat makanan di sana. Ada sate padang juga yang kata temen gw enak banget!” kata Aska antusias.

“duh, kok gw jadi males ke mana-mana, ya? Di sini enak banget, gak ada yang ganggu, sunyi, tenang. Tapi hidup” jawab gw sambil ngulet.

“Loh, emangnya di rumah Willow gimana? lo sendirian kan di sana?”

“Iya emang, tapi gw berasa mati kalo di sana. Gw merasa bener-bener sendirian di dunia ini. Rumahnya luas tapi cuma gw sendiri.”

“apa bedanya sama di sini?”

“ya kalo di sini kan cuma satu kamar berukuran kecil, udaranya seger banget, sejuk, trus juga tadi gw liat cewek-cewek hahahaha. Ini kosan khusus cewek, ya?”

“yeeeh tai” Aska mukul pundak gw. “ iyaa, khusus cewek aja sebenernya ga boleh ada cowoknya. Tapi gw udah bilang sama pemilik kosnya, gw punya temen kasian banget gatau mesti ke mana, hidupnya gak jelas banget, jadi gw suruh tinggal di sini sementara. Dan pemilik kosnya dengan terpaksa menyetujui elo bisa di sini sementara. Tapi elo jangan macem-macem ye sama tetangga!”

“wahahahaha, sialan lo. Hidup gw masih jelas kali. Emang kalo macem-macem kenapa dah?”

“ya elo mau ngapain emang? mau godain cewek-cewek sini? Hahaha.. eh ada yang cakep tau, sumpah cakep banget. Gw mau aja jadi lesbian demi dia. Dia anak… aduh gw lupa anak fakultas mana ya…”

“yeh elo mah. Yaudah abis magrib aja ya kita jalannya. Biar suasananya lebih romantis.”

“hehehe” dia menggaruk-garuk kepalanya, “ yasudah okay.. mau ngapain trus kita di sini? Eh lo udah mandi belom?”

“lo ada catur? Kita ngobrol-ngobrol aja sambil main catur. Udah kok tadi”

“yaah, gak ada… coba gw tanya penjaga pos depan ya.” Aska bangun dari tempat duduknya lalu ke luar. Ya ampun, kurang apa coba punya sahabat yang begitu pedulinya sama gw? gw jadi merasa hina. Dulu gw sempet nyia-nyiain dia gitu aja. Ah sial, pikiran tentang itu lagi.

Gak lama Aska datang bawa catur berukuran cukup besar. Akhirnya kami menghabiskan waktu berdua sambil main catur dan ngobrol-ngobrol ringan sampai-sampai tak terasa adzan magrib berkumandang. “haah, gila, gak kerasa juga ya main catur sambil ngobrol gini. Hahaha” kata Aska sambil merebahkan diri ke kasur.

“apa lagi kalau ada teh manis, makin gak kerasa, Ka.”

“Oh iya!! Gw lupa bikin minum tadi. Astaga, maaf ya, Dam”

“yaelaaah… santai aja kali. Yaudah mau berangkat sekarang?”

“hehehe, terserah lo deh. Gw mah udah siap mau aa bawa ke mana aja” sambil nyoba dengan logat sunda.

“yaudah gw ngerokok dulu di depan ya.” Gw ngambil bungkus rokok dan korek api lalu keluar kamar. Gak lama Aska keluar kamar, lalu bilang “ga ngerti gw, kenapa elo jadi perokok gini. Kenapa lo ngerokok deh, Dam? Perasaan dulu lo ga ngerokok.”

“gatau nih, gw nikmatin aja tiap kali gw menghisap nikotin ini. Ya gw yang dulu sama sekarang kan udah beda, gw dinamis, pola pikir gw bisa berubah kapan aja tiap kali gw menemukan hal yang menurut gw bener dan gak ada salahnya untuk dilakuin”

“jadi kenapa elo ngerokok? Rokok tuh racun lagi”

“iya iya ini gw matiin. Yuk ah, jalan kita.”

Kami jalan ke tempat yang rame banget, di pinggir jalan yang panjang orang-orang menyajikan banyak menu makanan yang mereka jual, mulai dari sate padang, bubur ayam, nasi padang, wah banyak banget. Gw udah lama gak ke tempat yang serame ini, gw jadi canggung dan kebingungan. Akhirnya Aska memesan dua porsi sate padang. “Eh, makan bubur ayam malem-malem emang enak ya?” tanya Aska bingung.
“ya gatau gw, lo mau nyobain?”

“iya hehehe… abis makan sate padang kita makan bubur ayam yuk, terus nyari cemilan buat di kosan. Trus kita jalan-jalan aja nanti muter-muter ke sana”

“gw ngikut aja deehh”

Setelah menyantap sate padang yang membuat lidah gw berdansa karena saking nikmatnya ini sate, trus bubur ayam di malam hari yang rada aneh, karena biasanya kami makan bubur ayam di pagi hari biar seger, tapi ini malem-malem. Ah, suasananya pun lumayan menarik, banyak anak-anak berlarian, ada yang mengemis minta uang juga, ada pengamen muda dengan gitarnya ia menyanyikan lagu berharap ia akan dibayar untuk itu, dan orang-orang yang habis pulang kerja mengumpul dan mengobrol dengan rekannya.
Quote:

whuaduuu... hahaha... gw lupa pernah ngomong begitu. yaah iya iya 3 idiots ngerubah hidup gw, lebih tepatnya pandangan gw tentang perkuliahan dan ngasih gw semangat buat ngelakuin apa yang gw mau.

waduuu, kalo udah ngomongin moral udah dah. gimana kalo kita diskusi aja di pm? yaah gw penasaran aja sih, mungkin kita satu pemikiran? mungkin aja.

Quote:

huehehe... pantengin terus ya gan emoticon-Wink

Quote:

pantengin terus gan!!! emoticon-Big Grin

Quote:

yoi gan, emg sengaja gw bikin gitu. biar penasaran emoticon-Wink
Emang mungkin jodoh kali ya ma ni trit ,ane lg nyari trus milih" nyari apa yg enak buat ane baca di SFTH nie ,ane tertarik sama judul nya simple GREY Tapi pas awal gwe mau baca ni trit kebiasaan gwe suka liat akhir pagenya nya dulu takut ntar kena kentang soalnya.hahaha dan emang bener ternyata yg lain kena kentang... tp gak selang berapa lama pas gwe liat ada newbie yg post baru, bahwa bakal lanjutin nie trit gak pake lama ane langsung ngebuttttttt dah langsung baca dari awal malam td jam 3.00 sampe juga deh disini jam22.00 meskipun ngorbanin jadwal tidur gwe . . .
Btw salken yah dam emoticon-Big Grin
Keep update di lanjut lgi tritnya ane bakal trus mantau . . .
Ijin bikin tenda juga . . .
Wogh tritnya dilanjut emoticon-Smilie penasaran nih gan sama Willow

Eh karakter Julli masi diidupin? Kirain uda gaakan ada lagi emoticon-Smilie
Mantap,,ane kebut baca trit grey yg pertama dari pagi tadi ampe siang ini,,kelar smua.. Masih penasaran kelanjutan kabar si willi... Keep update gan,,
Akhirnya muncul lagi bang emoticon-Big Grin
Numpang nenda dlu, bacanya nanti emoticon-Big Grin
2-1.

Di hari ketiga gw di kosan Aska, ada seorang cewek yang nyamperin kosan. Dia mempertanyakan kenapa gw ada di sini dan sampe nginep segala. Dari yang gw liat emang dia agak religious sih.

“Maaf mas, mas ini siapanya Aska ya? Kok saya perhatikan dari kemarin mas nginep di sini?” tanyanya sopan.
“wah iya, Mbak. Saya temannya Aska emang udah izin nginep di sini beberapa hari, mbak.”
“duh, mas, emang gak punya tempat tinggal lain ya? Di sini bukan tempat maksiat, mas. Dikira saya gak tau apa yang mas lakuin sama mbak Aska di dalam kamar?”
“iya mbak, saya emang gak ada tempat tinggal lain, saya dari Jakarta emang lagi liburan ke Bogor ketemu temen lama saya. Wah, jangan bilang gitu dong, mbak. Fitnah itu lebih kejam loh mbak, emang mbak punya buktinya?”
“Mas, saya kasih tau sekali lagi ya, kalo mas masih di sini sampe nanti malem, saya laporin pos depan biar mas digrebek sekalian. Sekali lagi mas, ini bukan tempat maksiat.”
“emang kalo cewek sama cowok berdua di kamar udah pasti maksiat, Mbak? Tolong jangan asal ngomong aja lah. Gw ke sini bukan buat make Aska. Kalo lo gatau apa-apa mending elo diem aja deh, urusin hidup lo.”
“Mas ini ngerti agama, ‘kan? Kok ngomong seperti orang jaman jahiliyah, yaiyalah pasti maksiat, ngapain cowok sama cewek berduaan di kamar? Ngapain lagi emang? Saya hanya tidak mau ada praktek zina di tempat kosan saya, ngerti, Mas?”

Sebelum gw jawab pertanyaan cewek sial ini, cewek lain dari kamar sebelah keluar menghampiri kami berdua. Dia ngeliatin gw dengan pandangan yang aneh. Dia diam gak ngomong apa-apa. Ah, sial, gw mulai males di sini. “iya mbak nanti gw pulang. Tenang aja.” Gw masuk ke kamar lalu gw tutup rapat pintunya. Gw langsung sms Aska, nanyain dia lagi kuliah atau nggak. Gw mau pulang. Kembali ke rumah yang mengerikan itu.

Rumah Willow, rumah yang dibangun megah, ada taman yang indah, dengan bunga-bunga yang warna-warni. Gw suka banget tinggal di sini dan gw berterima kasih banget udah diperbolehkan tinggal di sana, tapi setelah satu bulan hidup sendirian di situ, gw jadi merasa gw hidup di tempat yang gak ada satu orangpun yang tau, atau bahkan gw sebenernya udah mati. Terkadang gw pergi, itupun cuma buat beli makanan doang. Duit gw pun menipis banget, setelah duit gw habis gw bakal makan apa? Perabotan rumah Willow? Gw harus pulang nih ke Jakarta, cari kerjaan. Entah itu kerja apapun yang penting setelah uang gw abis gw bisa tetep survive, belom lagi gw mesti belajar buat tes di tahun depan. gw bakal rindu banget sama suasana bogor yang udah bikin gw betah walaupun cuma beberapa hari doang, gw bakal rindu sama wanginya bogor setelah diguyur air hujan, bakal rindu mendengarkan orang-orang berbahasa sunda yang menurut gw sangat imut, terutama lagi gw bakal rindu sama orang yang tinggal di kamar ini.

Gw merapihkan baju serta buku gw ke tas, lalu gw bawa ke bagasi mobil. Gak lama Aska dateng. “Adaaaammm.. kok pulang sih? Yah, gw sendirian lagi dong di sini” Aska merengek.
“gw ada kerjaan nih di Jakarta. Jadi mesti buru-buru pulang” jawab gw bohong
“kerjaan apa? Sok-sokan kerja lu mah”
“ada deh pokoknya. Lo udah makan? Makan bareng yuk”
“ah elu mah, kapan ke sini lagi? Yaah, gw udah makan tadi barusaan”
“nanti ya kalo udah beres kerjaan gw. yaudah mau temenin gw makan gak?”
“makan soto bogor aja mau gak? Nanti gw gerecokin lu aja ya hehehe”
“ada yang enak? Ayuklah..”
“ada deket sini kok, jadi gausah bawa mobil. Atau lo mau bawa mobil sekalian pulang?”
“sekalian aja kali ya.”
“okaaayyy” Aska masuk ke dalam mobil.
Gw menyalakan mesin mobil lalu menjalankannya dengan santai. Ternyata emang deket banget, sekitar lima ratus meter dari kosan Aska.
“mau mesen apa, aa Adam? Hehehe”
“yang enak apa nih, Ka? Gw kaga ngerti”
“semuanya sih enak, yaudah soto daging aja ya”

Setelah melahap habis soto yang super luarbiasa enak gw pamit sama Aska. Dia juga mau balik ke kampus jadi gw anter dia ke depan kampusnya lalu jalan menuju Jakarta. Di perjalanan gw cuma dengerin lagu-lagu dari playlist gw yang udah ratusan kali gw putar, ngerokok dan sempet terlintas di pikiran gw gimana seandainya ada dua cewek yang ngekos di satu kamar dan ternyata mereka lesbian, tiap malem mereka berbuat ‘zina’ tanpa diketahui orang sekitar. Hahahahaha. Lucu juga sih. Ceweknya juga yang biasa pake baju minim kayak tante Sonya… ah iya! Mending gw ke rumah tante Sonya, mungkin Diana butuh guru. Sekilas gw bertanya kepada diri gw, “elo jadi guru? Ngajar anak kecil seumuran Diana? Lo biasa apa, nyet? Lo gak sepinter Willow kali, udah deh jangan sok-sokan mau ngajar.”
Lalu gw jawab, “ya kalo gw gak nyoba gw gabisa makanlah. Lo ada ide apa biar kita survive? Ide gw ya ngajar ini. Lumayan bisa buat hidup dan gak capek, dan gw udah punya pengalaman ngajar sama Willow juga. Santai aja lah.” Gw udah yakin sama pilihan gw, gw pacu mobil gw menuju rumah tante Sonya.

Sekitar jam lima sore gw udah sampe rumah tante Sonya. Rumah yang hampir sama dengan rumah Willow, mungkin lebih megah rumah Willow. Gw pencet bell rumahnya, gw tungguin. Gak lama adik lucu Diana buka pintu, “cari siapa?”
“Dianaaaaa, ini akuu, Adam” teriak gw dari luar pager.
“kak Adam pacarnya kak Willow?”tanyanya lagi
“Iyaaaaaa.. mamah ada gak?”
“Ada kak, sebentar yaa..” Diana masuk ke dalam rumah memanggil mamanya, gak lama tante Sonya muncul di depan pintu, “Eeeh, Adaaam, masuk sini. Gak dikunci kok pagernya.”
“ooh,iya tante” gw buka pager rumah lalu markirin mobil gw.

Udah lama gw ga ke rumah ini, duduk di sofa ruang tamu menunggu Willow yang lagi ngajar Diana, berbincang sama tante Sonya, ah gw jadi teringat masa lalu.
“Kamu apa kabar, Dam?”tanya tante Sonya
“baik, Tante hehe.. tante sendiri gimana?”
“wah, tante mah sehat sejahtera hehehe. Ceritanya si om udah pulang jadi tante seneng deh hehe. Gimana kuliah kamu?”
“wah, sekarang si om di mana tante? Penasaran pingin ketemu hehe. Oh iya, saya belom cerita ya ke tante… saya udah keluar dari kampus tante.”
“masih di perjalanan pulang, Dam. Loh, kenapa?”
“iya saya salah masuk jurusan tante. Hehehe”
“terus sekarang kamu ngapain? kerja?”
“iya ini saya mau ngelamar kerja di sini tante kalo boleh. Ngajar Diana”
“oalaaahhh… yhaa kalo Diana mau sih tante gak masalah, Dam. Tapi baru aja kemarin tante manggil guru les buat Diana, kalo dia gak sanggup ya coba kamu ya.”
“iya tante, kabarin saya aja ya hehe”
“tenang aja Dam, kayak gak tau tante aja haha. Gimana kabar Willow?”
Quote:

weheheheh... makasih gan emoticon-Malu (S) . semoga cerita ane gak mengecewakan ente huhuhu..
salken juga, Gan emoticon-Big Grin
pantengin aja ya, Gan.
Quote:

iya kasian masa dimatiin gitu aja wkwkwk. khusus Julia gw punya ceritanya sendiri nanti hehe emoticon-Wink

Quote:

wah, makasih gan hehe emoticon-Malu (S)
pantengin terus ya emoticon-Big Grin

Quote:

wahahahaaha iya nih.
Siap