alexa-tracking

Berpura-pura (masih) pacaran di depan ortu (mantan) cowok gw, salahkah?

Main Content

1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/55b9ca1d5a5163a74f8b456c/berpura-pura-masih-pacaran-di-depan-ortu-mantan-cowok-gw-salahkah
Berpura-pura (masih) pacaran di depan ortu (mantan) cowok gw, salahkah?
Halo gan..
Seru juga kayaknya cerita di sini. Mumpung kerjaan di kantor lagi nyantai juga nih. Karena pada dasarnya saya bukan penulis, jadi maafin yah kalo agak berantakan tulisannya.

Judul trit di atas udah representatif banget sama the whole story yang mau saya ceritain.

Kenalin, saya adalah mahasiswi tahun ke empat di salah satu perguruan tinggi negeri di Bandung. Sekarang lagi liburan dan ambil magang di Jogja. (mantan) cowok saya, sebut aja Arv, adalah seorang jurnalis di salah satu kota, gak usah disebutin ya.

Kami pacaran sejak tahun 2013, waktu itu saya baru aja mau masuk ke semester 3, dan cowok saya baru aja lulus kuliah. Jadi terhitung udah hampir dua tahun lah kita jalan bareng. Sebelumnya, saya termasuk orang yang (agak) anti pacaran. Secara waktu itu saya aktivis banget di sekolah maupun di kampus.

Sampe akhirnya, saya kenal Arv di salah satu kegiatan sosial di kota asal kami pada bulan puasa 2013. Kita berasal dari satu SMA yang sama, tapi gak saling kenal sebelumnya. Arv sendiri lulus SMA tahun 2007, saya tahun 2012, wajar kalo gak saling kenal.
Waktu itu, Arv posisinya baru aja lulus kuliah dan lagi job seeking. Karena posisi lagi nganggur, so dia bantuin saya jadi volunteer di event sosial tsb, dia bantuin ngedokum, ohya, dia penggiat fotografi gan. Agak-agak ge er sih ya, saya ngrasanya dia sering banget ngefotoin saya candid2 gitu emoticon-Malu (S) Day by day, kita gak tau kenapa jadi makin deket personally.

Singkat cerita kita jadi intens banget chat lewat fb, ketemuan pas lagi gak ada acara, buka bareng, dll. ini bukan kali pertama saya dideketin sama cowok gan. Bukan mau sombong sih ya, yang mau deket saya jujur banyak banget gan. Tapi entah berapa cowok yang udah saya tolak waktu itu. Saya bener-bener ngerasa gak ada yang sreg, di sisi lain juga saya ngrasanya gak (belum) butuh cowok buat nemenin hidup saya waktu itu. Tapi ini beda. Gak tau kenapa, saya ngrasa nyaman banget sama dia. Saya jatuh cinta, with no reason, literally.

Sampe pada satu hari saya harus balik ke Bandung karena liburan udah beres. Biasanya saya dianter sama temen-temen gitu gan buat ngelepas kepergian saya di terminal. Dan waktu itu, ada dia juga diantara temen-temen saya yang mengantar keberangkatan saya. I was so glad for seeing him there back then.

Pas udah sampe Bandung, saya dan Arv masih tetep intens komunikasinya. Sampe pada tanggal 22 Agustus, pagi-pagi banget sebelum subuh (kita waktu itu belum tidur karena chatting dari malam) dia nelfon saya karena koneksi internetnya keputus.
Dia akhirnya ngutarain perasaannya, dia bilang harusnya ngutarainnya kemarin ketika kita masih ketemu, dia minta maaf banget karena ngutarainnya lewat telfon, bukannya kemarin pas ketemu. Tapi gak tau kenapa, saya nerima2 aja. Omg, I was officially in a relatinsip. I loved him. I mean, I love him. Simply love him.

Hubungan kita berjalan apa adanya. Kami juga telah saling kenal orang tua masing-masing. Orang tua saya bahkan telah mempercayakan saya kepada Arv. Ibu saya percaya banget sama Arv. Arv baik banget gan, sopan banget. Saya ngerasa aman banget kalo lagi sama dia. Itu kenapa ibu saya juga percaya banget sama dia.
Pun orang tua Arv. Mamahnya Arv sayaaaang banget sama saya, udah kayak anak sendiri gan. Tiap hari bbm nanyain kabar, nanyain kapan pulang, suruh main. Kebayang kan gan udah sejauh dan sehangat apa hubungan saya dan Arv serta keluarga kami?

Sampai akhirnya, memasuki tahun ke dua hubungan kami, mulai timbul konflik-konflik kecil, lama lama konflik besar, dan makin sering frekuansinya. Saya beberapa kali minta break up. Dua kali kurang lebih. Saya yang minta. Tapi ujung-ujungnya, saya balik lagi dan balik lagi ke dia. I was literally in love with no reason


*bersambung